BPN DAY 7: 5 Tempat Makan Favorit untuk Sarapan di Bogor Selatan

Monday, November 26, 2018


Bogor itu termasuk surga untuk pecinta kuliner. Meski coffee shop atau restoran modern udah bertebaran di mana-mana, jenis jajanan pinggir jalan, makanan khas yang dijual gerobakan atau warung tendaan masih menjadi juara dan incaran di kalangan foodie

Emang, ya. Yang authentic itu selalu paling enak. Mau makan soto kuning di restoran sebersih apapun, pake AC sekalian, tetep aja pas makan ada celetukan: "Ah, enakan yang di gerobakan Suryakencana, nih. Kuahnya lebih endeus." Hahahaha.

Aku tipe yang hayok aja kalo diajak makan di mana pun. Mau di restoran oke, di pinggir jalan juga hajarrr. Sing penting makan, aku ikut. Cita-cita, sih, pengen kurus yak. Tapi hobi tetep makan, hahahaha.

Aku dan suami punya beberapa tempat makan favorit kalo lagi bosen makan di rumah atau sekedar pengen keluar makan. Kebetulan suami itu seneng banget hunting makanan pasar atau yang pinggir jalan. Tiga dari rekomendasi daftar di bawah adalah pilihan suami. Sebenarnya masih ada beberapa. Kapan-kapan dibahas deh, ya.

Siapa tau yang lagi liburan atau main-main ke Bogor, bisa ikutan coba rekomendasi kami di bawah ini: 

1. Soto Mie Khas Bogor Pak Jejen (Batutulis)

Ini adanya di pinggir jalanan Batu Tulis (seberang Gang NV Sidik). Pokoknya nggak jauh setelah lewat rumah duka Sinar Kasih, lewat jembatan kali, nah di sebelah kiri udah kelihatan ada warung soto mie ini. Letak warung soto mie yang satu ini juga persisss di seberang gang rumah. Jadi kapan pun kalau lagi kepingin, tinggal nyebrang aja, deh.


Bukanya jam 6 pagi, tutup sampai sotonya habis. Kalau hari biasa, sih, nggak begitu ramai. Sabtu-Minggu cukup ramai bahkan dengan kunjungan mobil-mobil ber-plat B.

Harga seporsinya sekitar 14-15 ribu rupiah. Harganya naik setelah Lebaran kemarin. Untuk soal rasa, menurutku lumayan enak. Buat pengabdi soto di Bogor, mungkin penilaiannya bisa berbeda, hahaha.

Isinya standar soto mie pada umumnya; daging campur (daging plus urat), kol, tomat, risol, mie kuning dan bihun. Pelengkapnya ada kerupuk putih, emping (ini wajib buatku, terus harus dicocol kecap manis), perkedel dan telur asin.


Seporsi soto mie anget buat di pagi hari udah cukup banget buat aku. Kalo suami, sih, seperti biasa kudu dua porsi baru puol, hahahaha. 

2. Nasi Uduk Batutulis 

Nah, kalo lagi ada di warung soto mie di atas tapi nggak kepingin makan soto mie, melipir aja ke tetangganya karena ada ibu yang jualan nasi uduk yang enakkk dan murmer.

Dulu, ibunya jualan soto juga dan langganannya suami sejak SD. Entah sejak kapan si ibunya ini beralih jualan nasi uduk. Ibunya pun masih inget suami lho. Pas kami ke sana bertiga bareng Josh, si ibunya bilang, "Yaampun, dulu kamu masih kecil suka makan ke sini, sekarang udah bawa anak aja." Hahaha

Ibunya gak punya merek dagang, jadi aku kasih nama nasi uduk batutulis aja, ya.

Seporsi nasi uduk, ditambah satu jenis lauk dan gorengan, total enam ribu ajahhh udah kenyang, sist! Mau nambah kerupuk juga bebasss. Tinggal buka sendiri toplesnya yang ada di atas meja. Ibunya nggak akan marah. Kecuali kalo kamu ngambil nasi uduknya sendiri tanpa izin, hahahaha.

Pilihan lauknya ada beberapa: sate kikil, tempe orek, telor balado, ikan pedas, bihun goreng dll. Kalo aku, sih, biasa nambah tempe orek sama gorengan aja udah cukup.

Monmaap nih nggak ada fotonya. Sabtu kemarin sengaja mau ke sana untuk foto sekalian sarapan, eh si ibu nggak buka. Jadi mungkin buat yang pengen coba bisa datangnya hari biasa aja kali, ya, supaya lebih pasti. 

3. Soto Kuning Bogor Babeh (Suryakencana)

Nah, yang ini juga legendaris dan langganan suami juga waktu masa-masa masih pake seragam putih-biru. Lagi-lagi si Babehpanggilan pemilik warung soto kuning inimasih ingat suami juga lho. Entah suami gue yang femes (saking seringnya jajan) atau Bogor sempit aja, sih, hahahaha. Nggak, yaaa. Becanda.

Kalo ngomongin soal soto, aku tuh lebih suka soto betawi. Wajar, yee. Anak Jakarte nih. Kenapa suka soto betawi, karena rasa kuahnya lebih rich. Tapi kalau di Bogor, ditanya lebih suka soto mie atau soto kuning, jawabannya, udah pasti soto kuning!

Begitu duduk di warungnya Babeh, di depan kita bakal terlihat penampakan potongan daging, babat, lidah sapi, kikil, paru. Kita tinggal pilih sendiri, setelah itu Babeh akan memotong daging kemudian disiram dengan kuah kuning yang panas. Alamakjangggg. Ngetiknya aja nelen ludah nih 🤤 Naek motor apa nih sekarang ke Surken?!


Di sekitar soto kuning Babeh ini banyak jajanan yang bikin kalap mata. Ada Thai Tea, cakwe, susu kacang, batagor, cireng dll. Don't say I don't warn, ya! 

Lokasi kedai soto kuning Babeh ini ada di depan kampus Sekolah Tinggi Ilmu Kesatuan. Kedainya bersebelahan dengan gerobak bubur. Pokoknya kalo udah di kampus, gampang kok carinya. Kalo nggak nemu, tanya aja sama orang sekitar. Babeh ini cukup terkenal :D

Oh ya, harga per porsi tergantung pilihan daging yang kita pilih, ya. Satu potong daging (dan semua jenis lainnya) 10 ribu rupiah. Kalo ngambil sepotong daging, sepotong kikil, sepotong babat, sepotong paru, berarto 40 ribu. Seporsi nasi 5 ribu rupiah. 

4. Kong Djie Coffee (Jalan Padjajaran)

Sebenarnya ini baru pertama kali juga kami sarapan di Kong Djie di Jalan Padjajaran. Ke sana demi nulis konten hari ini, huahahaha.


Tapi, ini bukan pertama kali kita makan di Kong Djie. Karena sebelumnya, kami suka sarapan di sini setelah pulang gereja di Jakarta. Suasananya enak, menunya nggak mahal dan yang pasti kopinya must try! 

Jenis kopi di sini ala-ala kopitiam, yang diseduh dengan metode manual brew. Bukan pakai espresso, ya. Kalau yang senang kopi vietnam gitu pasti suka deh dengan kopi di sini.

Sambil ngopi, kita juga bisa pesan berbagai cemilan yang ditawarkan di buku menu. Kalau pingin makan berat, ada beberapa pilihan seperti nasi goreng, aneka Indomie, mie belitung dll. Enaknya di cabang Bogor ini, makanan beratnya beragam. Kalau di Jakarta cuma ada Mie Belitung aja.

 Roti bakar cokelat keju


Suasana kafe ini juga enak banget. Waktu ke sana, sih, banyak ibu-ibu nongkrong nunggu anaknya pulang sekolah. Kata Andreas, pasti setelah ini aku bakal minta izin me-time ke sini sendirian, hahaha. Tau aja ah :P 

Cuplikan harga makanan dan minumannya. Nggak terlalu mahal, kan?

5. Mie Nieki (Jalan Pahlawan, Bondongan)

Siapa di sini pecinta mie? Kayaknya hampir setiap orang suka mie deh.

Aku sempat bilang, ya, cari mie enak di Bogor itu susah-susah gampang. Kalo lagi ngidam mie ayam, mentok cuma bisa pesan Bakmi GM.

Nggak jauh dari rumah, tepatnya di Jalan Pahlawan, ada satu tempat makan mie ayam yang cukup enak dan selalu ramai kalau di pagi hari.

Aku sendiri jarang makan langsung di tempat. Biasanya selalu bungkus untuk dimakan di rumah. Aku suka bilang Mie Nieki ini mie jadul, soalnya kalo dibungkus masih menggunakan kertas cokelat terus dikaretin gitu. Sekarang ini udah jarang nemu kemasan mie kayak gitu. Jadi inget dulu zaman sekolah suka dibungkusin mama mie ayam dari pasar, hahaha.

Seporsi Mie Ayam Rp 16,000

Oh ya, buat yang nggak kepingin makan mie, ada kwetiau dan nasi tim juga. Josh pernah makan nasi timnya dan dia suka banget. Dagingnya banyak dan rasanya lumayan, lah. Harga nasi timnya kalau nggak salah sekitar 17 ribu rupiah. 

***
Semoga daftar tempat makanan di atas bisa nambahin rekomendasi kuliner kalian di Bogor, ya. Kalau ada yang mau main ke Bogor tapi nggak ada teman makan, saya bersedia menemani Anda makan ðŸ˜‹

8 comments:

  1. mbak tinggal di Bogor ya? Aku juga lhoo.. Salam kenal yaa :)

    mbak tahu mie ayam bojoloro nggak? itu juga enak lhoo..

    ReplyDelete
  2. Wah bisa jadi rekomendasi pas kulineran ini. Saya orang Bojong tpi jarang main ke Arah Bogor. Hahhaa... Malah mainnya daerah Jaksel. Untung ketularan bahasanya gak banget-banget 😂😂😂😂

    ReplyDelete
  3. Baca post ini jadi keinget sama nasi uduk, udah lama banget ga makan nasi uduk :')

    ReplyDelete
  4. Cuma Kopi Kong Djie yang pernah aku datengin dan itu kopinya memang enak bangeet bikin nagih :D terus aku penasaran sama soto kuning karena belum pernah nyobain soto kuning bogor :(

    ReplyDelete
  5. Soto babeh BCA sama mie nieki is legend. Aku kalo ke Bogor pasti mampir nih ke kedua tempat ini. Sama kafe favorit di Villa Duta, Four Season. Next time mau cobain nasduk sama kedai kopi nya ahhh😍

    ReplyDelete
  6. aku jarang maen ke surken. males parkirnya hehe.
    sarapan di bogor enak ya, deket rumah juga ada banyakk

    ReplyDelete
  7. jadi kangen Bogoor ih, setaunan lebih nggak main

    ReplyDelete
  8. duhh...ngiler banget liat makannnya mba...memang kota bogor hebat nih banyak resto menyajikan makanan-makanan yang enak dan pastinya nampol banget mba...hhehe

    ReplyDelete

Thank you for reading and dropping your comments! All comments are moderated and I will reply each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!