Melawan Penyakit Eksim (Dermatitis Atopik) (Part 1)

Thursday, November 8, 2018


Disclaimer: tulisan ini mungkin jadi bacaan yang bosan bagi yang non penderita eksim. Namun, untuk yang sama-sama sedang berjuang melawan penyakit kulit yang satu ini, semoga berfaedah, ya! *and I need some of your tips too!*

Sekitar bulan Maret yang lalu, kulit di jari manis sebelah kanan tiba-tiba mengelupas. Awalnya kupikir ini biasa. Mungkin karena cuaca lagi kurang bagus, kulit jadi agak kering. Nanti juga sembuh sendiri. 

Hari-hari berlalu, minggu-minggu berlalu... lah, kok nggak membaik? Selain masih mengelupas, kulit berubah menjadi kemerahan (merah karena radang), ditambah adanya rasa gatal, sehingga aku sering menggosok-gosokkannya ke jari yang lain supaya mengurangi rasa gatal. Saat itu juga, aku tersadar, kayaknya ini bukan masalah kulit biasa deh. Mungkinkah ini... eksim?

Mama dan kedua adikku adalah penderita dermatitis atopik, atau biasa disebut dengan eksim. Biasanya, penyakit kulit ini menurun secara genetik. Penyebabnya sendiri belum diketahui pasti sampai hari ini, namun ada beberapa faktor pemicu tertentu yang dapat memperburuk munculnya gejala eksim ini. Karena termasuk penyakit jangka panjang, eksim tidak bisa sembuh. tapi bisa dirawat supaya gejalanya tidak terlalu buruk.

Melihat kondisi kulit yang selama ini baik-baik aja, bahkan jerawatan pun jarang kalau nggak lagi PMS, aku yakin banget bebas dari penyakit eksim ini. 

Waktu aku ngeh kondisi kulit ini bisa jadi adalah gejala eksim, aku mulai panik dan segera menghubungi mama. Bukan nanya dokter, tapi nanya mama, ya. Aku WA foto kondisi jari tanganku ke mama, "Ma, ini eksim?", tak lama kemudian mama balas, "Wah, iya. Kamu kok kena eksim juga 😢". Pake emoji sedih segala lho. Karena memang mama pun berharap banget aku dijauhkan dari eksim ini. Mungkin karena aku anak cewek, ya. Selain sakit dan gatal, eksim ini memang agak menganggu keindahan fisik. Bekasnya itu lho. 

Sejak saat itu, eksimku kambuh-kambuhan. Yes, I'm officially battling with eczema. Sempat parah beberapa bulan belakangan ini karena stres. Fyi, pemicu utama eksim itu adalah stres atau gangguan emosional. Ya, begimane kagak stres yak. Waktu itu masa-masanya proses nyapih, kemudian anak masuk fase "trouble two" yang mana hampir tantrum se-ti-ap hari. Terus pola makannya yang masih maju mundur juga sangat menguji emosi.

Sebulanan kemarin ini yang paling parah. Empat jari-jari tanganku, dua kiri dan dua kanan, semuanya terbungkus plester. Selain stres, aku yakin 100% karena pengaruh cuaca yang kering. Bogor sebelum masuk musim hujan ini panasnya ampun-ampunan. Kalo udah kambuh dan parah, lukanya mit-amit sakitnya. Kena air sakit, bersentuhan dengan tekstur tertentu seperti handuk, sakit. Mau motong bawang apalagi. Mama mertua sampe nanya, "Itu tangan kamu kenapa?" Dijelasin deh kalo ini penyakit kulit.  

Makin ke sini, aku semakin merasa eksim ini cukup menganggu. Menganggu aktifitas sehari-hari sih nggak. Tapi penampilan jadi agak jelek. Salaman dengan orang lain aja jadi agak sungkan, karena takut tanganku terlalu kasar. Cukup sulit awalnya untuk menerima kenyataan bahwa aku penderita eksim. Ini semacam kualat, sih. Gara-gara terlalu cuek untuk merawat kulit, menganggap kondisi kulit baik-baik aja, ternyata sekarang harus berhadapan dengan penyakit.

 Beberapa waktu lalu luka ini yang terparah. Waktu aku foto ini udah jauh lebih baik. Sebelumnya level sakitnya mirip tersayat pisau dapur.

Obat salep yang saat ini lagi aku pakai. 
Untuk kasus eksim yang sudah akut, harus mengkonsumsi obat kortikosteroid. Mamaku termasuk yang sudah harus minum obat ini. It's painful every time I see her eczema ): semoga mamaku lekas sembuh!

Eksim di jariku sekarang ini sudah mulai membaik. TAPI, muncul lagi dong di bagian tangan yang lain T__T

Kali ini gejalanya lain lagi. Kulit memerah, terasa panas dan rasa gatal seperti digigit serangga.  Lagi-lagi aku sempat salah 'tangkap' gejala ini. Kebetulan di rumah lagi banyak nyamuk kalau musim hujan. Terus, kalau diusap ada jendulan kecil seperti bentol. Cukup yakin kalau ini emang digigit nyamuk.

Baru siang kemarin ini aku lagi beberes kamar Josh, waktu berdiri di sebelah jendela yang terbuka dan nggak sengaja melihat sisi tangan yang lagi gatal-gatal. OMG. INI MAH EKSIM.

Maap ya agak visual. Ini kondisi tangan kanan, tangan kiri juga hampir sama seperti ini. 

This is it. Udah nggak boleh terlalu cuek lagi. Penyakit eksim ini harus dilawan supaya nggak memburuk.

Maka dari itu, postingan ini akan dibagi beberapa part, ya. Hari ini sharing tentang gimana awal mulanya aku terkena eksim. Postingan selanjutnya akan membahas apa aja yang aku lakukan untuk mengurang gejala buruk eksim ini. Itu berarti aku harus merubah pola makan (alasan diet nggak pernah mempan, mungkin... mungkin ini jadi alarm, ya, kalo emang harus ubah cara makan), mengganti beberapa produk yang bersentuhan langsung dengan kulit (sabun mandi, body lotion, dll) dan harus bisa take care mental health.

Wish me luck, ya!

11 comments:

  1. wahhhhh kak! aku adikku dan mamiku pun begini. welcome to the Atopic Club! ahhahaha >< aku dan dede pake krim dari racikan Omku. namanya steroid aja, bukan kortikosteroid. mungkin sama kali yah? hueheheheh. Aku sedih, malah kenanya di bibir coba. jd tiap malem harus pake. kalo udah sampe males 3 hari gak pake, mulai deh gatel dan kasar2 gitu. pernah malah, kambuh, sampe agak bengkak gitu dan super gatel dan super perih kalo kena keringat. cuma, memang aku belum sampai se kakak gitu :( huhuhu, sedih yah. harus obat oles seumur umur deeehh.. Semangatttt kak! harus rajin di oles2 terus itu.

    ReplyDelete
  2. ketinggalan >< dedeku pernah kena di jari manis dan kelingking juga. persis kayak kakak gitu, jadi keriput2 tapi gak sampai pecah. dan tiap hari olesin krim itu, sembuh sih yg di jari. tapi tetep maintain juga. heheeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo udah kena keringat itu emang mit-amit perihnya. Kalo udah eksim gini memang udah harus rajin maintain pake salep dan lotion. Mudah-mudahan nggak usah sampai nelen obat ya. Thank you for sharing Janice!

      Delete
  3. Di sini babies yang lahirnya winter, rentan banget kena eczema. Salah satu korbannya ya si Tilly hehe. Sampai sekarang dia mandi ga pernah pake sabun, tapi pakai cream yang diresepin sama dokter. Gak boleh pakai lotion biasa, apalagi yg ada wangi2nya. Memang susah ilangnya nih, tapi kalau mendekati summer biasanya mendingan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soal pake sabun biasanya, sebenernya aku suka banget yang wangi-wangian seger gitu. Begitu udah eksim begini ditambah kulit jadi kering banget, langsung ganti sabun baby deh. Lotion pun akhirnya nyoba yang memang khusus untuk eczema. Mudah-mudahan Tilly eksimnya bisa membaik ya.

      Delete
  4. good luck ci!

    Aku juga punya, dermatitis seboroik. Ganggu sekali karena di kulot kepala ada kerraknya gt. Seakan2 kt jd orang paling jorok sedunia dan ketombean. Masih battling sama ini dan untungnya sembuh dan emang bener stres pemicunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ini kalo di bayi namanya "cradle cap" ya. Baru tau itu juga salah satu penyakit dermatitis. Soalnya anakku kepalanya juga begitu, aku kira awalnya biasa, ternyata memang harus diatasi, huhu. Untungnya kamu bisa sembuh ya. Thank you udah sharing!

      Delete
  5. So sorry to hear your struggle with eczema. I guess I can really relate to that. I Kalo aku ngalaminnya psoriasis, bikin ruam yang flaky gitu muncul di kepala, leher, punggung, dada, bahkan sampe ke perut :( tapi kalo yang di badan masih bisa ditangani pake losion dan krim khusus eczema gitu buat melembabkan dan meredakan gatal (belinya di Aussie, di Indo sulit banget dapetin produk-produk kayak gitu).

    Tapi kayak penderita dermatitis seboroik juga, psoriasis di kepalaku sering dikira ketombean dan nggak pernah keramas. Bikin insecure 24/7 dan pernah sampai nangis gara-gara capek banget dituduh ketombean (wkt itu baru selesai keramas, rambut masih basah, dan muncul kulit ngelupas kayak ketombe di rambut, eh temen malah komentar "lo keramasnya masih belom bersih tuh, masih ada ketombenya"). It's a real struggle for me. Untung aku udah nemu sampo khusus psoriasis/dermatitis seboroik (mengandung coal tar) dan masih pake itu sampe sekarang. Thank God lumayan ngaruh.

    Kalo penyakit dermatitis gitu emang harus rajin ganti barang-barang yang sentuhan sama kulit (handuk, seprai, baju), ganti produk perawatan kulit dengan yang organik atau tanpa campuran kimiawi, sama rajin pakai moisturizer, losion/krim pelembab, dan sunblock. Semoga selalu sabar dan telaten dalam merawat kulit ya kita hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Omg, so sorry to hear your struggle with eczema too ): iya, memang harus ekstra memperhatikan kesehatan kulit. Sementara aku dulu cuek banget. Sampai akhirnya beneran kena eczema baru kapok banget. Mana produk skincare organik itu mahal-mahal, kan. Tapi gapapa lah, investasi supaya kulit cepat sembuh ya. Huhu

      Makasih untuk sharing-nya ya!

      Delete
  6. Kalo eksim yg di tangan mungkin pemicunya debu kah? Kalo boleh kasih saran, coba sedot tungau juga utk area kamar. Anak dan suami aku 2 2 nya eczema, kalo suami kena debu atau kasur yg bertungau lgs kumat alergi rhinitis (pilek n bersin nggak berhenti). Kalo anak aku ke kulit, lgs merah kering bersisik gitu.
    Aku sering tabur2 soda kue juga di balik kasur dan area sudut2 rumah.

    Kalo perawatan kulitnya, harus selalu pake lotion yg bikin moist. Anak sama suami aku skrg ini cocok pake Noroid. Ini tanpa kandungan steroid, jadi setiap saat dipakaikan gapapa.

    Hope it helps ya Jane
    And get well soon ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya. Sejak kapan hari pengen coba sedot tungau itu tapi nggak jadi-jadi. Soalnya kulit suami juga sering bermasalah ): thank youu udah ingetin. Nanti aku coba cari jasa sedot tungau yang oke di sini.

      Kita lagi pake La Roche nih bertigaan, so far so good. Mudah-mudahan bisa kasih efek yang bagus seterusnya.

      Thank you so much, Janice untuk sharingnya <3

      Delete

Thank you for reading and dropping your comments! All comments are moderated and I will reply each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!