BPN DAY 25: Unforgettable Childhood Memories

Friday, December 14, 2018

Hi mini me!

Kalo ngomogin soal kenangan masa kecil, sejujurnya banyaaaak sekali yang masih melekat di kepala (dan hati). 


Tanpa bermaksud sombong, aku bersyukur bisa punya masa kecil yang bahagia. Meski jauh dari yang namanya "dimanjain orangtua"karena aku tetap merasakan yang namanya dihukum dan diomelinaku tetap punya kenangan masa kecil yang menyenangkan. 

Hari ini, aku hanya ingin berbagi tiga kenangan yang paling spesial. Sebenarnya nggak ada yang paling spesial, sih. Karena setiap kenangan itu punya keistimewaannya masing-masing. 

But the stories that I'm gonna share to you are worth to tell. Let's begin! 

P.S. Beberapa hal yang aku mention di bawah ini berhubungan dengan generasi 90an. Hayooo, angkatan generasi millennial mana suaranyaaa? 

1. Pernah hilang di sebuah department store, tapi NGGAK nangis. 

Kenangan ini masih nempel banget di kepala. Padahal kejadiannya waktu aku masih berusia sekitar 4-5 tahun lho. 

Suatu hari, aku pergi ke sebuah mall (masih ada kok mall-nya, di daerah Jakarta Barat, coba tebak mall apaaa) bareng mama dan alm. popo (nenek). Waktu lagi jalan-jalan di dalam department store, tiba-tiba aku sadar mamaku nggak ada. Aku jalan sendirian di tengah kerumunan orang. Sempat salah gandeng orang malah. 

But, the 5 years old me woles banget, kayak nggak sedih terpisah dari mamanya. Aku jalan aja ke mba-mbak di meja informasi, kemudian ngomong, "Mba, mamaku ilang. Mba cariin ya." Mbaknya ketawa sambil menjawab, "Bukan mama kamu yang ilang dek, tapi kamu yang ilang. Yaudah, Mba panggilin mama kamu, ya." 

Singkat cerita, mamaku datang dengan tergopoh-gopoh ke bagian informasi. Adegan dramatis pun terjadi saat akhirnya aku dan mama saling berpelukan. Alm. popo malah ngomel-ngomel ke mama karena ceroboh banget anak bisa hilang. 

Setelah kejadian itu, mamaku lebih berhati-hati, sih, saat bawa aku keluar jalan-jalan. Karena emang pada dasarnya, waktu kecil itu aku nggak bisa diam. Suka banget ngacir sendirian. 

2. Main Bishi Bashi sampe jempol kapalan. 

Anak zaman sekarang jarinya pada kapalan gara-gara main henpon. Saya waktu kecil dulu mah, jempol pada kapalan gara-gara main game Play Station yang satu ini nih:

Nih salah satu permainannya. Adu cepet yang paling kribo duluan wkwkwkwk

Ini game PS terfavorit banget, sih. Setiap kali ngumpul sama sepupu-sepupu, game ini nggak pernah ketinggalan untuk dimainkan bersama. Di rumah stik PS tuh sampe ada banyak banget. Soalnya sering ada yang error karena brutal banget kalo udah dipake main Bishi Bashi.

Bishi Bashi ini sangat mengeratkan tali persaudaraan di antara keluargaku dulu, hahahaha.

3. My not-so healthy obsession with Amigos x Siempre.

Masa kecilku nggak komplit kalo nggak ngomongin Amigos.

Dan kalo kalian tau Amigos, fix lah kita seumuran.

Amigos ini salah satu telenovela terpopuler di awal tahun 2000-an. Ceritanya tentang persahabatan dan keluarga. Tapi bumbu dramanya banyak dan sebenernya agak berat kalo dikategorikan sebagai children telenovela. Cuma memang petualangan Ana, Pedro dan sahabat mereka lainnya bikin telenovela ini jadi nagih banget.

It has been so long, yet I still feel like crying every time watch this opening song T_T

I'm obsessed with anything related with Amigos. Selain nggak pernah mau ketinggalan setiap episodenya, aku pun rajin ngumpulin perintilan yang berbau ((berbau)) Amigos. Contohnya, kertas file organizer (dulu nyebutnya kertas "orgi") yang belinya di toko kelontong abang-abang depan sekolah. Setelah itu tukeran deh sama teman di sekolah.

Selain itu, aku juga getol banget mengumpulkan semua majalah yang sampul depannya aktor pemeran Amigos. Aku masih inget, tabloid remaja Fantasi mengeluarkan edisi khusus majalah Amigos. Setiap hari aku keliling berbagai kios majalah untuk dapetin majalah ini. Sampe nitip pesen ke abang atau mba penjualnya, "Kalo udah ada, tolong simpenin satu buat aku, ya". Nggak lupa nabung uang jajan demi beli majalah ini. Sampai suatu hari, majalah ini akhirnya bisa dipegang oleh kedua tanganku. Entah berapa kali aku ciumin majalah tersebut sampai ingin menangis T_T

SUMPA DEMI APA INI KOK ADA YANG JUAL?! *haiii pedroooo*
credit to: Bukalapak

Dan terakhir yang paling epic dari cerita obsesiku dengan Amigos ini, adalah aku merekam setiap episode yang diputar ke dalam sebuah kaset. Iya, DIREKAM. Biar bisa didenger ulang sebelum bobok. Suaranya Ana dan Pedro, Renata dan Santiago, Loudres dan Gilberto, Rafael dan Patricia, adalah lullaby-ku setiap malam.  

Entah berapa kaset kosong (dan uang) yang dihabiskan papaku demi memenuhi obsesi anaknya yang kurang sehat ini. Sayangnya, setelah melewati dua kali bencana banjir Jakarta, pindah rumah, lalu keluar kota, keberadaan kaset-kaset tersebut masih menjadi misteri. Mungkin dijual mamaku ke tukang loak deh. Padahal kalo masih ada, bisa di-museum-in kali. Judulnya, kenang-kenangan masa kecil di era 2000-an. 

Kalo suatu hari nanti obsesi anak-anakku ada yang kayak gini, aku ragu sih mau diturutin apa kagak LOL yang penting nggak nyusahin orangtua aja kali, ya. 

***
Ngomongin kenangan masa kecil itu seru, ya, dan ngangenin banget. Sekali lagi aku bersyukur banget karena kedua orangtuaku bisa mengizinkan aku untuk bisa menikmati masa kecil yang menyenangkan. 

Ada cerita seru yang tak terlupakan nggak dari masa kenangan masa kecil kalian? Sharing yuks!

13 comments:

  1. Yampunnn Amigos xD Dulu saya suka juga mbak. Apalagi sama yang jahat itu si Santiago hihi untung ganteng~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha ganteng-ganteng tapi songong banget. Suka sebel sama tingkahnya dia :P

      Delete
  2. Amigooos... Wkwkwk...
    Aku inget bnget ada ini. Temen-temenku pada critain ini. Tapi aku roaming banget. Nggak paham. Nggak bisa nonton soalnya kudu tidur siang. Dan selalu ketahuan kalau nonton diem-diem. 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh, aku sih rela nggak bobo siang demi catching up sama episode Amigos setiap hari huahahaha. Mamaku udah pasrah aja kayaknya liat anaknya tiap pulang sekolah pasti nongkrong manis di depan TV hahaha

      Delete
  3. Fix kita seangkatan karena aku juga hobi nonton Amigos tiap pulang sekolah

    ReplyDelete
  4. Amigosss
    Y ampunnn banyak bgts penggemarnyaaa
    Sukaa bgt
    Ana
    Pedro
    Patricia
    Pak Neftali
    Pak Salvador
    Dll
    Banyakkk 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada satu lagi yang ganteng temennya Salvador kalo gak salah namanya Marco ya? hoahaha

      Delete
  5. aku juga suka amigos tapi tidak sebegitu menggilai. Aku dulu sempat menggilai F4 dan Boyzone. Rela nggak jajan demi sebuah kaset

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah F4 aku juga ada masanya menggilai mereka. Kalo yang bule aku lebih ke Westlife. Itu pun juga karena mamaku yang duluan ngefans berat sama Shane, akhirnya aku ngikut denger lagu-lagunya hahaha

      Delete
  6. Omg...bishi bashi dan amigos!! Ini mah masa kecil gueee juga. Hahahaha
    Tiap plg sekolah mantengin tivi demi si amigos, sampe ngumpulin kertas binder kecil gambar2 nya si anna dan pedro kyaaa😍😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakak sama yaa kita ngumpulin kertas binder Amigos. Yang susah didapetinnya nggak bakal dituker ke temen, karena sayang banget hahahaha

      Delete
  7. YA AMPUN AMIGOS HAHAHAHAHA PINGIN NONTON LAGI T___T

    ReplyDelete

Thank you for reading and dropping your comments! All comments are moderated and I will reply each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!