Eat in Bali: Kuliner di Pasar Senggol Gianyar

Thursday, February 14, 2019


Yuhuuu, siapa yang kangen edisi eat in Bali terbaru? 

Pengennya bisa lebih sering nulis tentang topik ini, makanya setiap kali pulang ke Bali selalu diusahakan untuk cobain tempat kuliner baru yang seru.

Waktu itu sempat ada yang ngomong di kolom komentar, katanya bosen kebanyakan rekomendasi kuliner di Bali tuh kafe lagi kafe lagi. Pengen yang lebih 'membumi', tapi tetep enak. So here you go, my friend!

Pertama kali dengar tentang pasar Gianyar ini dari teman kerja dulu di Starbucks yang memang asli Gianyar. Katanya di sana banyak makanan enak, karena tau aku suka nasi bigul (babi guling), dia merekomendasikan untuk coba kuliner ke sana. Karena waktu itu masih lebih suka coffee shop hunting, destinasi ini agak terabaikan.

Beberapa minggu sebelum berangkat, tiba-tiba suami mencetuskan tempat kuliner ini, ehhh entah kenapa aku langsung iyain, karena penasaran juga, sih, sebenarnya. Alhasil, seminggu sebelum berangkat doi ngomong mulu soal pasar Gianyar sambil browsing tentang pasar ini, jarang-jarang suami eike bisa begini, hahaha.

Ada apa aja di pasar senggol Gianyar?

Setelah sampai di sana, aku tuh baru ngeh kalo ternyata pasar senggol ini udah cukup terkenal di kalangan turis lokal maupun mancanegara, karena kita bisa menemukan berbagai macam kuliner tradisional khas Bali. Mulai dari nasi campur lawar, nasi ayam betutu, babi guling, siobak singaraja, nasi jinggo, sampai berbagai jenis kue jajanan pasar. Bahkan pasar senggol ini sebelumnya udah pernah direvitalisasi demi kenyamanan para pedagang maupun pengunjung.

Begitu sampai di lokasi, kami berdua tahan napas (dan perut) supaya nggak langsung kalap. Kami memutuskan untuk jalan dulu sampai ujung, baru deh menentukan mau makan apa.

Awalnya aku pengen nasi jinggo lima ribuan aja, terus pilih-pilih lauk gitu kayaknya menggiurkan banget. Sementara suami lebih pengen makan siobak. Karena kedai yang jualan siobak juga menyediakan menu nasi campur, wis makan di kedai ini aja deh, win-win solution, kan?

Ayam bakarnya udah manggil-manggil 

 Isi nasi campurnya komplit; telor dadar, terong pedas, lawar sayur, satu potong ayam bakar dan nggak lupa sambal matah yang ternyata nggak sepedas kukira. Parah ini nulisnya sambil nelen ludah, mau beli di mana kalo ngidam?! 

Siobak singaraja pesanan suami. 
Buat yang nggak familiar, ini non halal yaa, potongan daging babi disiram kuah kecap, kemudian dikasih topping kerupuk kulit dan cabe rawit. Rasanya mirip-mirip dengan masakan Chinese

Kami berdua makannya nikmat banget, sementara Josh ya diem aja deh liatin papa mamanya asik makan, hahaha. Udara di Gianyar ternyata jauh lebih adem daripada di Denpasar, meski makannya kepedasan tapi nggak keringatan yang lebay.

Ketika mau siap bayar, aku dan suami tebak-tebakan jumlah uang yang bakal kami keluarkan, ada yang bisa tebak total dari dua makanan di atas plus minuman?

Tujuh puluh rebu aja, sist. Mahal nggak, sih? Menurut aku nggak, karena memang standarnya segitu. Makan seporsi siobak di Denpasar aja sekitar 30-33ribu, berarti nggak jauh beda, ya. Nasi campur yang aku pesen aja udah pake ayam sepotong lho, berarti nggak mahal-mahal amat lah. 

Buat yang pengen kuliner halal gimana? Nasi jinggo yang dijual rata-rata halal kok, ada kedai yang jualan sate juga, insya Allah halal (:


Pas di seberang jalan pasar senggol adalah pasar tradisional Gianyar, di dalamnya banyak yang jualan jajanan pasar juga yang super murah. Sayangnya aku nggak sempat foto-foto, penampakan pasarnya nggak jauh berbeda dengan pasar malam pada umumnya, ada yang jual jajanan kue dan minuman, buah-buahan khas tropis (salak, buah naga, manggis dll), mainan anak-anak, knockout DVDs (yang jualan nyetel lagu Blackpink dong, jadi pengen joget nih, bli!), baju-baju dan lainnya. 

Dari sekian banyak pilihan, we decided to have Angsle as dessert. Aku dan suami penikmat anglse, sekoteng dan sejenisnya, girang banget nemu jajanan ini di Bali, apalagi lagi selama ini menikmati angsle hanya di Malang. 

Es Campur 

Ada 2 pilihan: anglse panas dan dingin, aku pilih panas untuk ngademin perut. 
It was good, but not the best. Aku lebih suka wedang anglse, alias pake jahe supaya anget. 

Karena jajanan pasar, harganya pun harga pasar, untuk 2 porsi ini cuma menghabiskan 10 ribu aja. 

Tadinya masih pengen lanjut makan, tapi perutku mendadak melilit karena habis makan pedas. Kebiasaan jelek banget sih ini, untung aja sakitnya segera hilang begitu masuk mobil. Kalo nggak repot banget harus cari toilet di tengah pasar |: 

Quick tips: 
  • Kalo ke sini bawa anak seusia Josh (balita), lebih baik dikasih makan dulu aja atau dibawain makanan untuk makan bareng di tempat, karena pilihan makanannya kurang kids-friendly, kecuali kalo anaknya bisa makan ala warung yak, hahaha. Kalo aku pribadi belum berani kasih Josh makan beginian, nyicip dikit aja. Sebelum berangkat kita kasih cemilan dulu, pulangnya baru makan malam di rumah. 
  • Perjalanan dari Denpasar dengan mobil kurang lebih 1 jam. 
  • Pasar Senggol ini bukanya jam 3 sore, kalo baca review yang jualan baru ready jam 5 sore ke atas. Kami sendiri sampai di sana sekitar jam 5, beberapa kedai udah ramai, namun ada juga yang masih siap-siap. Kalau mau makan agak santai, jangan datang pas jam makan malam, ya. 
  • Lokasi Pasar Senggol Gianyar: Jl. Ngurah Rai, Gianyar, Bali. 
Selamat kulineran!

3 comments:

  1. aku selalu suka balik ke blog ini, soalnya bercerita tentang kehidupan sehari-hari dan suka ama cara bertutur jane

    ReplyDelete
  2. Assiiik, Makin banyak tempat makan merakyat di Bali. Kapan-kapan kali ke Bali lagi, bisa dicoba spot ini. BTW salam kenal dari sesama penghuni Kota Hujan ^_^

    ReplyDelete
  3. saya kalau ke Bali juga makannya di pasar senggol. karena bisa milih orang yang jualannya halal.

    ReplyDelete

Thank you for reading and dropping your comments, it means a lot to me. All comments are moderated and I will try to reply to each comment as soon as I could, so please check back.

All spams and comments that contain ads are gonna be deleted. I'm trying to make this blog a pleasant place where we can communicate with each other.

Once again thank you and see you around!