A Quick Update

Friday, May 17, 2019


First of all, I'm sorry for being MIA these couple days. Ya, kagak ada yang nanyain juga, sih. Cuma ngerasa blog ini kok sepi amat yaaak nggak ada tulisan baru *kibas-kibas debu*

To be honest, dua minggu kemarin itu aku benar-benar hilang mood untuk ngapa-ngapain. Boro-boro mikirin konten blog, mau makan aja males. Bayangkan, seorang Jane males makan!

Trigger-nya karena Josh mogok makan (lagi). Kalo udah begini, tiap kali jam makan jadi sesi berantem sama mama. Josh nangis, mama marah-marah, akhirnya dia makannya jadi nggak napsu, dikit-dikit dilepeh, entah sengaja atau anaknya emang lagi nggak enak makan. Ya, siapa juga yang mood makan kalo udah diomel-omelin T_T

Keesokan harinya, kok anaknya mendadak lesu, ternyata demam. Dhuerrr. Hati mama mencelus. Anak ini jarang banget demam, sekali demam sampai 2 hari. Suhu panasnya nggak tinggi banget dan untungnya anaknya udah mau minum Tempra. Padahal dulu tuh kalo diminumin obat udah nangis duluan. Ternyata dia mau minum Tempra gara-gara lihat iklan di TV, katanya ini kayak kakak yang sakit di TV, hahahaha. Ternyata screentime nggak jelek-jelek amat lah LOL. Cuma yang bikin sedih acara makan semakin mogok. Dikasih bubur emoh, maunya mie goreng. Lagi panas dalam masa goreng-gorengan, tapi daripada nggak makan? *perang batin seorang ibu*

Selama kondisi Josh begini, ditambah akunya banyak pikiran soal goal di masa depan (I was thinking a lot of my future, mau dibawa ke mana hidup ini karena ngerasa kok hari gue gini-gini aja, curiga kena quarter life crisis lagi nih *padahal umur udah mau 30 coyyyy!*), kemudian berlanjut PMS. Ya udah deh, komplit. I was feeling completely down and crushed. Kecewa sama diri sendiri kok ngurus anak di rumah aja nggak becus, anak susah makan, mana badannya udah mungil makin mungil.

Aku terus doa supaya kondisi kesehatan Josh boleh semakin membaik, karena kami harus berangkat ke Bali dalam beberapa hari. Puji Tuhan banget, sesampai di Bali Josh udah jauh lebih enak, makannya udah maumeskipun harus sambil utube-an dulu, namun yasudahlah, yang penting anaknya doyan makan dulu, kandan mama pun ikut hepi.

Selama di Bali itu ngerasa comfort zone banget, support system-nya kuat, bikin aku semangat lagi untuk back on track. Kenapa aku bilang begini bukan karena di Bogor aku hidupku tuh nelangsa, ya, bukan banget. Realitanya, sehari-hari tuh aku ngurus Josh sendirian, ada momennya di mana aku bisa capek lahir dan batin kalo udah jenuh banget. I just need someone to talk to, butuh seseorang yang bisa langsung diajak ngobrol, tanpa di-judge, dikomenin ini itu yang mana bikin mood makin drop.

Suami tuh kerja berangkat pagi pulang sore menjelang makan malam. Kalo pun mau curhat aku suka tahan sampai malam sebelum tidur karena nggak mau ganggu konsentrasi kerja suami. Tapi waktu kemarin ini aku udah nggak tahan lagi, akhirnya curhat juga sih via WA sambil sesunggukkan, numpahin semua-muanya sampai legaan. I was grateful for my husband, dia hampir jarang mengeluh meskipun lagi capek dengan kerjaannya.

Sehari sebelum ke Bali, ada acara bukber bareng anak-anak toko. Aku memutuskan untuk nggak ikut karena harus ngajar les, dan udah keburu males duluan harus bawa Josh yang lagi moody-an. Eh, tanpa disangka suami menawarkan untuk bawa Josh aja biar aku bisa konsen ngajar dan punya waktu untuk istirahat bentar. Wah, kebetulan banget deh Josh juga udah makan malam, jadi nggak usah ribet makan lagi di restoran nanti. Aku sempat deg-degan juga, ini anak bakal cranky nggak mamanya nggak ikut. Nyatanya, sampai di sana dia have fun, mamanya nggak dicariin sama sekali. Ini mama harus senang ato gimana, ya? Senang aja kali yaa huahahaha. Thanks hubby, you are the best!! 

Ternyata memang di saat ibu udah lebih woles dan good mood, itu ngaruh banget ya ke anakdan hal lainnya. Sepulang dari Bali aku udah jauh lebih baik. I was happy that I made some quality time with my parents and brother also myself too. Masalah, sih, belum kelar. Masih belum tau mau ngapain, but I'm sure God will always talk to me along the way (contohnya melalui sermon dua minggu yang lalu yang sukses bikin banjir huhu). Setidaknya untuk saat ini udah jauh lebih confident dalam menjalani hari.

Moral of the story: 
(1) Komunikasi sama suami tetap penting, jangan sampai sungkan untuk ngomong hal apapun ke pasangan kita.
(2) Kelakuan anak di rumah itu nggak seharusnya mempengaruhi mood kita secara keseluruhan. Show them who is the boss. Nggak boleh kalah sama anak. Kalo lagi jenuh, langsung time out untuk diri sendiri.
(3) Jangan sampai situasi sulit dalam parentingdalam hal ini, susah makanmembuat kita melewatkan momen-momen berharga dengan si anak. They will grow up so fast, my son is soon to be a teenager in a blink of an eye. Lebay, tapi mungkin aja benar.
(4) Support system is the key. 
(5) Don't forget to talk with The Big Guy up there. I was too worried at first because I was keep focusing on myself, on my problems. Trust in the Lord, and you will be very happy (Psalms 40:4). 

So, see you in the next post? Mau bahas apa ya enaknya? Info kulineran di Bali kemarin? Buku bagus apa yang dibaca bulan lalu? (:

5 comments:

  1. Sayapun pernah ada di titik itu mbak, niatnya nggak pengen ngerepotin suami tapi ujung-ujungnya tumpah juga karena makin disimpan makin jadi beban di hati.

    Bahas kuliner enak di bali aja mbak, sama harga dan kenyamanan tempatnya terutama untuk anak-anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu senasib ya ): tapi memang benarnya harus cerita semua ke suami, daripada dipendam terus malah jadi nggak sehat ke depannya.

      Sippp! Ditunggu yaa nanti (:

      Delete
  2. tetap semangat ci jane!! aku juga kadang suka ngerasain kayak quarter life crisis padahal yhaaa udah umur berapa juga kan hahahaha, btw aku bertanya-tanya lho kalau nggak ada tulisan baru dari jane from the blog soalnya biasanya tiap minggu ada tulisan, terus kepikiran oh mungkin lagi sibuk sama josh, eh bener xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah kamu, maacih yaa udah nyariin XD

      Itu istilah kerennya aja ya, padahal emang mendadak lagi kayak nggak tau arah tujuan hidup gitu huhu kamu juga semangat ya!

      Delete
  3. semangat jane... emang kalo anak tiba2 mogok makan itu patut dicurigai... jayden juga kalo sebelumnya mau makan trus tiba2 jadi ga nafsu berarti tanda2 mau sakit, langsung buru2 kasih imboost biar ga jadi sakit...

    ReplyDelete

Thank you for reading and dropping your comments, it means a lot to me. All comments are moderated and I will try to reply to each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!