Gimana Caranya Konsisten Ngeblog? (bukan sebuah tips pro)

Monday, April 25, 2022


Judulnya nggak SEO friendly... 'do amat! 🀣

Jadi kemarin ini ada teman yang tanya, gimana, sih, caranya konsisten ngeblog. Aku nggak punya jawaban yang paten, karena aku pun masih berusaha banget untuk ngeblog setiap minggunya. 

Sebagai yang suka galau dengan konten gado-gado di blog ini, di salah satu sisi aku pun bersyukur karena sebetulnya aku punya banyak hal yang bisa dibahas di blog ini. 'Kan nggak ber-niche, bisa ngomongin apa pun. Lagipula, tujuan utama ngeblog (buat gue) bukan untuk cari duit. Nggak pernah ada beban untuk nulis artikel tertentu. Tapi, bukan berarti aku macam idol group-nya YG, yang kalau comeback nggak pernah konsiten. Sekalinya balik, eh malah bubar selamanya (lho, lo ngomongin siapa, sih?). 

Balik lagi ke pertanyaan utama: gimana caranya supaya tetap konsisten ngeblog? 

1. Tanya diri sendiri dulu, gue ngeblog buat apa? 


Karena masing-masing punya tujuan yang berbeda-beda, nggak bisa disamaratakan semuanya. Ada yang ngerasa update blog sebulan sekali aja udah konsisten. Terlebih mereka yang udah punya views atau readers setia, ya. Pasti kayak punya "beban" sendiri untuk rajin nulis blog. 

Coba diulik lagi, deh, tujuan ngeblognya. Berdasarkan pengalaman ngeblog sekian tahun lamanya, kalau lagi males, aku selalu balik ke tujuan awal, ngeblog memang untuk sharing dan nulis hal-hal yang kusuka. Jadi, aku berusaha nggak membebani diri sendiri untuk menulis yang nggak kusuka.  

2. Kalau emang suka ngeblog, harusnya nggak peduli dengan (komentar) orang lain. 


Bagian yang agak "pahit" buat dibahas tapi rasanya penting untuk dibagikan, huahahaha. 

Akutu ngeblog dari zaman yang nggak pernah ada komentar masuk sama sekali, terus punya beberapa komentar masuk, terus nggak ada lagi, sampai akhirnya sekarang hanya ramai komentar teman-teman blog yang memang dikenal aja. Beberapa yang kutahu mereka memutuskan jadi silent reader, termasuk beberapa teman dekat aku yang baca blog ini, hauhahaha. 

Blogger kesayanganku, Kak Lei (yang akhirnya posting dua tulisan di minggu lalu, ihiyyy!) pernah membagikan sebuah tips blogging yang out of the box, yaitu mandiri dari respon. Nulis tanpa ada yang baca atau meninggalkan komentar memang nggak enak. BTS aja manggung tanpa ARMY di masa pandemi pun sempat bete kok, choreo yang udah disiapkan sekeren-kerennya malah nggak ada "audiens" yang nonton langsung. Dapet tepuk tangan pun nggak. 

Nulis blog juga demikian adanya. Pasti rasanya males, ya, kok blog gue nggak ada yang baca, sih. Gampang banget untuk mangkir dari blog berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun cuma karena nggak ada yang baca. 

Karena aku pernah ada di masa ngeblog tanpa readers, mungkin itu yang bikin aku cukup terlatih juga, ya, untuk tetap nulis meskipun nggak ada yang baca. Bahkan, saat aku tau nggak ada yang baca itu yang bikin aku makin merasa bebas untuk nulis apa aja. Makanya, begitu ada satu tulisan yang mendadak viral, rasa excitement campur anxious bagi seorang INFJ ini nyata adanya, wkwkwk. 

Di era semua serba insta stories, blog itu emang so yesterday, sih. Aku merasakan ini sejak tahun 2016-2019. Masa pandemi, tiba-tiba blog ramai lagi karena mungkin beberapa orang menemukan "healing space"-nya di blog. Sekarang, pandemi yang kayaknya udah mau kelar ini, blog mendadak sepi lagi. Apakah aku meresahkannya? 

Nggak sama sekali. 

Karena ya itu tadi. Aku udah terbiasa banget ngeblog tanpa audiens. Tapi nggak berarti nggak senang kalau ada yang baca. Kemarin ini ada yang komen di insta stories, kalau dia selama ini nungguin tulisanku di blog walau jadi SR. Komentar yang kayak gini emang selalu sukses jadi "bensin" untuk terus berbagi di blog. Btw, untuk kamu yang SR dan baca ini, maacih ya udah setia baca blog aku πŸ₯Ί

Jadiii, menulislah lepas dari ada respon apa nggak. Nggak usah liat kiri kanan. Kalau memang suka ngeblog, harusnya kamu bisa terus menulis, tanpa peduli dengan respon orang lain 😊

Hmmm... apalagi, yaa. Kayaknya udah nggak ada, deh, wkwkwk. 

Intinya, kalau emang suka ngeblog, udah ngeblog apa aja yang kamu suka, yang lagi kamu pikirin banget akhir-akhir ini atau sekadar share lagu favorit kamu juga boleh banget. Segala sesuatu yang udah jadi beban, pasti ujung-ujungnya pamrih, dalam hal ini mungkin seperti minta imbalan dalam bentuk komentar. Begitu juga dengan blog. Kecuali yang cari nafkah dari blog, itu lain cerita, ya, hihi. Ini suara hati dari yang jaaaaaaarang banget menghasilkan dari blog 🀣

Selamat hari Senin semuanyah! ✨

18 comments:

  1. Akupun selalu menanti tulisan baru dari Cici πŸ₯Ί. Aku keseringannya baca dulu terus ninggalin jejaknya belakangan, kadang sampai udah lama baru ingat belum ninggalin jejak 🀣. Efek menunda-nunda pekerjaan 😩.
    Aku juga merasakan blog sekarang udah kembali sepi lagi, mungkin karena udah banyak yang beralih ke medsos lain ya? Tapi aku nggak ingin ninggalin blog, meskipun nulisnya juga belum konsisten, terkadang tiiba-tiba kangen sekali menulis di blog 🀣.
    Ci, aku lupa MBTI aku apa 🀣 antara ISFP atau ISFJ gitu 🀣 *OOT*, namun kadang aku juga ngerasain kalau tulisan tiba-tiba banyak yang baca tuh antara senang dan anxious juga WKWKWK. Jadi maunya gimana sih? Labil banget aku 🀣.
    Thank you for writing this, Ci! Tulisan ini, terutama poin no.2, jadi pengingat bangettt 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi I know you do, sini aku kecup manja dulu 😘 Aku kadang-kadang juga gitu, Lii. Udah baca, mau tulis komen, eh ada aja yang harus mendadak dikerjain, paling sering gara-gara anak kebangun terus abis itu lupaaa untuk ninggalin/balesin komentar blog 🀣

      Justru ituu aku mencoba ngeramein blog sendiri aja, Lii, wkwkwk. Sosmed sih emang susah dikalahkan, blog emang harus mengakui dia sudah kalah pamor hiks. Meski demikian, komunitas seperti BPN masih rutin mengadakan blogging challenge, itu berarti komunitas blog juga sebetulnya masih hidup ya :D

      Kamu sih rasanya ISFP wkwkwkw *sotoy banget* 🀣 Pokoknya kalau kangen nulis, nulis aja yaa, Lii! Aku juga selalu menantikan tulisan baru kamu kok di blog <3

      Wkwkwk emang tuh ya manusia banyak mau. Dikomen bingung, nggak dikomen bingung juga, maunya apa πŸ˜‚

      You're most welcome, Lia sayang! Keep writing, keep sharing yaa 😘

      Delete
  2. Terimakasih ya Mba Janee 😍😍 jujurly, aku lagi ada di fase ini. Mau nulis rasanya uring2an gtu mba. Padahal di momen puasa gni ada cerita yg pengen dan udah aku tulis di blog yang ended up ngendok di draft nggak dilanjutin.. selalu berhenti di pertengahan atau persimpangan akhir tulisan πŸ₯².. hiks.. pelangi yg masuk otak berasa hilang aja gitu.. wkwkw πŸ˜…

    Ditambah akhir2 ini aku juga jarang BW mba. Padahal bisa dibilang aku sering malem2 melanglang buana di blog teman2, cuma ya gitu SR. Kalau boleh jujur (lagi πŸ˜‹) aku sering merasa bersalah gtu mba semisal nggak BW balik.. ini kayanya aku aja sih yg overthinking 😊.

    Udah gitu akhir2 ini, juga berasa kaya nggak punya waktu gtu mba padahal ya nggak sibuk2 amat semisal di rumah 🀣. Apa karena lagi bulan puasa yakk πŸ€”

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bayuu ayo di-up dong tulisannya πŸ™ˆ kangen tauk baca tulisan Bayu πŸ™ˆ

      Delete
    2. Tuh, Mas Bayyy. Udah dapet amanat dari Peri Kecil πŸ˜‚

      "pelangi yg masuk otak berasa hilang aja gitu" wkwkwk kiasannya ada aja, Mas Bayyy. Ini siapa yang ghosting siapa tau-tau hilang dari otak XD

      Emang kadang tuh mood sangat mempengaruhi kita dalam berkegiatan, termasuk ngeblog. Dipaksa nulis juga nggak enak yaa, kayaknya kok nggak asik aja. Gapapa kok, Mas Bayy. Kan nggak ada hukum tertulis soal kewajiban BW itu πŸ˜‚ se-enjoy-nya Mas Bayu aja mah 😁

      Ini puasa tinggal dua harian, semoga setelah itu pelanginya boleh mampir lagi ya, wkwk. Semangat!! πŸ‰πŸ‰πŸ‰

      Delete
    3. aku pernah di masa kayak si Bayu gini, rajin BW aja tapi ga pernah apdet.Alasanku sok sibuk, padahal masih bisa kluyuran hahaha.

      Delete
  3. Selama tujuan menulis pertama kalinya memang ditujukan buat diri sendiri, mau komentarnya selalu nol juga pasti bakal terus menulis. Buat saya lucu, sih, sebetulnya kalau blog sepi dan semangat menulisnya jadi hilang. Ya, mungkin kita mirip-miriplah, Ci Jane. Pernah berada di fase enggak ada pembaca dan komentar. Tapi bedanya saya INFP, bukan INFJ. XD

    Konsisten ini butuh kedisiplinan. Kalau memang mau ngeblog seminggu sekali, sesibuk apa pun kegiatan, usahakan sisihkan waktu 30-60 menit setiap harinya. Jika cuma artikel ringan, saya kira bisa kelar mah draf awalnya dalam 1 jam. Lalu cicil pelan-pelan buat ngedit tulisannya. Dalam 3 hari palingan udah beres, sih. Tapi kalau ada tipe orang yang enggak bisa menulis dengan cara mengendapkan teksnya, ambil aja satu hari khusus selama 2-5 jam. Saya tau memang lebih enak leyeh-leyeh baca buku atau nonton film, tapi bisalah pasti berprinsip konsisten ngeblog. Kemampuan menulis cepat dan bagus kan bisa menyusul. Yang pertama itu cuma butuh kemauan. Haha. Oke, sok tau banget saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salaman dulu kita, Mas Yoga, wkwkwk. Pantes pemikiran kita mirip-mirip ya soal ngeblog, walau MBTI kita beda di ujung πŸ˜‚ Kalau aku yang dulu sih nggak mungkin selegowo ini nulis soal konsisten ngeblog di saat nggak ada yang baca. Tapi makin ke sini bersyukur bisa ngeblog santai tapi ada beban. Bener yang Mas Yoga bilang, kalau emang nulis buat diri sendiri mah ada nggak ada orang tetap lanjuttt :D

      Suka dan setuju bangettt dengan konsistensi menulis ala Mas Yoga πŸ™ŒπŸΌKalau mau konsisten ya harus ada jadwal khusus untuk nulisnya, ya. Nggak heran sih content creator produktif di luar sana jarang banget ngeluh sibuk jadi nggak update konten. Harus pecut diri sendiri memang soal konsisten dan disiplin ini, hahahaha. Terima kasih Mas Yoga untuk reminder-nya! :D

      Delete
  4. huahahaha, setuju deh sama tulisan Kak Jane. Aku juga pernah merasakan ngeblog tanpa ada yg baca sama sekali (ada sih yg baca, penulisnya sendiri wkwkw). Tapi dari situ aku jadi terbiasa, kayak yaudah aja gitu mau diapain lagi kan gak bisa memaksa, kalo emang menulis di blog bukan digunakan untuk mencari nafkah, santai ajaa ya kak.

    eh jadi inget, aku mau curhat sebentar nih hihi. Dulu di tahun 2017 sewaktu aku lagi rajin banget update tulisan di blog, itu rasanya menyenangkan banget loh kak, pertama kali nya bikin blog, nulis tanpa mikirin komentar atau ada yg mampir atau engga. Beneran bebas dan lepas, saking bebasnya kadang mual dan ketawa geli pas baca postingan-postingan lawas, karena jarang ngedit tulisan waktu masih jd newbie. Untukku pribadi menulis di blog udah aku anggap sebagai "obat" di kala isi otak lagi butuh banget dikeluarin unek-uneknya.

    Nah semenjak 2020 aku sempat terbebani dgn yang namanya gelisah mikirin komentar orang lain, ini jadi salah satu sebab kenapa kadang-kadang gaya menulisku sekarang suka berubah-ubah wkwkw :/, jadi berasa gak punya ciri khas (mungkin buat orang lain gak jadi masalah, tapi malah jadi pikiran bagi penulisnya sendiri). Sampai akhirnya aku juga memutuskan untuk bikin blog lain yg isinya berbagai macam topik, dan melalui cara ini aku jadi punya jalan pintas, misalnya lagi mandek nulis di blog haloreka, aku tinggal pindah ke blog satunya. Lumayan kak bisa jadi tempat "latihan", karena blog satunya emng sepi pengunjung dan gak tdk dikenal wkwkkk. Oiya kita samaan ya kak INFJ 😁

    Tapi itu semua emang balik lagi ke penulisnya sendiri ya kak, sesuai dengan apa yang Kak Jane tuliskan diatas -- tujuan kita ngeblog itu apaπŸ‘€

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah ada sesama INFJ di sini! *peluk teletubis*

      Rekaaa, curhatan kamu tuh ngingetin aku di zaman purbakala, tepatnya waktu masih cari jati diri di blog, wkwkwk. Buktinya masih ada di blog ini, coba aja tengok. Gaya menulisku tuh berubah-ubah, bentar inggris, bentar indo, bentar campur (abis itu grammar-nya kacau wkwkwk). Zaman itu aku lagi seneng-senengnya ngikutin blog luar, kok kayaknya seruuu ngeblog ala mereka. Sampai akhirnya kok kayaknya lebih nyaman menyampaikan suara dengan bahasa Indonesia aja. Nggak ribet. Puji Tuhan, makin ke sini makin nyaman dengan gaya menulis sendiri, hihi.

      Ide kamu untuk "latihan" menulis di blog lain juga oke tuh, Rekaa. Aku juga sering ngejurnal untuk latihan nulis dan nuangin pikiran yang masih "mentah-mentahnya". Semangat yaaa, Reka! πŸ₯°

      Delete
  5. Holaa, Kak Jane! Aku jaraaang meninggalkan komentar di blog Kak Jane, tapi selalu senang kalau ada update tulisan dr Kak Jane. Suka kalau baca cerita mengenai jajan apa, nonton apa, yang bulanan itu hihihi dari sana jadi kepikiran buat mencatat tiap bulannya ada apa aja biar nanti di akhir tahun baru direkap jd tulisan blog. :D

    Aku juga merasa kalau blog udah mulai sepi kembali, apa karena sudah mulai normal lagi ya? Beberapa waktu sebenernya aku melihatnya kaya mulai lesu, termasuk aku juga kaya capeee banget padahal mah cerita malah jadi lega yaa harusnya XD.

    Aku sendiri juga terbiasa kalau menulis blog nggak ada komentarnya, tapi nggak apa-apa karena nggak masalah dan terbiasa juga. Mungkin karena memang perihal terbiasa suka menulis ringan aja, jadi tanpa beban juga hihi.

    Perihal konsisten ini sendiri di aku, membatasi waktu kalau sudah lama jauh dari kegiatan ngeblog. Ya walau, kadang cuma baca dan buka dashboard, masih mending dari pada nggak sama sekali. Soalnya kalau kelamaan, jadi tumpul dan kaku, jadi perlu membiasakan lagi. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo, Mba Marfa! Akhirnya bisa bersapa di blog, hauhaha. Selama ini sering liat Mba interaksi di "rumah"nya Mba Eno, hihi.

      Sepertinya sih iyaa karena keadaan udah mulai normal, jadi orang-orang balik lagi main sosmed. Aku pun ada masa-masa kayak yang Mba bilang, nulis bukannya lega malah jadi pikiran πŸ˜‚ Kalau kayak gitu, aku biasanya nulis di jurnal aja. Sampai udah legaan, baru deh cerita-cerita lagi di blog, hihi.

      Betul, Mba. Kalau kelamaan ditinggal, ngeblog bakal jadi kaku dan sulit sekali untuk kembali membiasakan diri. Jadi benerr, lemesin jari-jari aja yaa di dashboard atau minimal BW ke temen lainnya :D

      Delete
  6. ngeblog , saya sudah hampir 6 tahun namun ya begitu gak bisa konsisten 100% baik itu karena penghasilan adsen yang tak seberapa, mood yang kadang naik turun, kesibukan yang lainnya, dll.


    dan ? semoga buat cici jane dan juga teman blogger yang masih konsisten buat ngeblog moga rezekinya makin lancar, makin semangat ngeblognya, dan ? bisa menebar kebahagiaan bagi saya, dan juga bagi yang lainnya. terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaay sama-sama semangat buat kita semua ya, Mba Tari! Segala sesuatu emang pasti akan membuat kita berada di titik jenuh. Kalo udah begitu gapapa banget untuk take a break. Tapi jangan lupa kembali lagi dengan semangat yang baru 😊

      Delete
  7. (((Tapi, bukan berarti aku macam idol group-nya YG, yang kalau comeback nggak pernah konsiten.))) DENGAR TAK KAU WAHAI YG??? xD

    "BTS aja manggung tanpa ARMY di masa pandemi pun sempat bete kok, choreo yang udah disiapkan sekeren-kerennya malah nggak ada "audiens" yang nonton langsung. Dapet tepuk tangan pun nggak. " Oooh jadi ini ya sedihnya mereka, baru tau lho. Selama ini aku nganggepnya mereka (idol K-Pop secara umum) yang sedih pas pandemi tuh ya karena nggak bisa ngasilin uang lagi dari konser, nggak sebanyak pas nggak pandemi. Ternyata faktor apresiasi non-uang juga berpengaruh. *malah komen K-Pop*

    Aku dulu pas pertama kali tau blognya Ci Jane, suka amaze sendiri soalnya buanyak banget komentar yang masuk. Waktu itu blogku belum ada yang ngasih komen wkwkwk. Setuju sama Ci Jane, nulis blog untuk diri sendiri itu lebih bisa bertahan lama terlepas dari ada yang baca dan komen atau enggak. Dengan nulis blog, hal-hal yang udah kelewat itu bisa di-track lagi dengan mudah kalau suatu saat di masa depan, kita teringat dengan hal-hal itu. Real story wkwkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. WKWKWK YG nih emang. Sekalinya ada yang comeback, kalau nggak bikin jantungan, yaa bikin mewek *buat yang paham aja kali ya* πŸ˜‚

      Duh, BTS tuh paling bete, Ndahh, pas awal-awal pandemi. Mereka kayak nggak mood banget. Tiap nulis status atau lagi vlive pasti pada galau. Mungkin karena hubungan mereka sama fans tuh deket banget kali yaa. Terus lagu Dynamite sama PTD juga sebenernya proyek seneng-senengnya mereka aja, ceritanya cuma ingin berbagi kebahagiaan di tengah pandemi. Ehh, alhamdulilah malah menghasilkan ya, bund 🀣🀣🀣

      Ahhh bisa aja kamu mahhh *sodorin boba milk tea* wkwkwk komentarku sebanyak apa sihh, mana dulu aku juga jarang balesin komentar orang, wkwkwk. Setelah kenal Mba Eno baru rajin ngebalesin, oh ternyata emang harus membangun relasi nih sama pembaca, hahahahaha.

      Yess betulll. Itu juga salah satu alasanku ngeblog, Ndah. Biar bisa liat hal-hal yang mungkin aku udah lupa, tapi ternyata di blog ada pembahasannya. Seru yak! 😝

      Delete
  8. Akhir2 ini aku agak susah update tulisan di rcatqueen, padahal draft nya buanyaaak banget, trutama cerita2 Bali, itu Krn laptopku lagi koma wkwkwkwkwkkw. Blm sempet beli, budget kepake Mulu lebaran hahahahaha. Soalnya ga enak update/nulis dari hp, secara dcatqueen itu banyak foto. Harus diresize segala macam dari laptop. Beda Ama dbooklover, yg bisa aku update dr hp, Krn fotonya cuma 1 🀣🀣

    Tapi akupun ga akan ninggalin blog Jane. Ini rumah sih, tempat aku balik kalo memang jenuh dan stress Ama sekitar. Walo yg ditulis bukan uneg2 atau curhatan, ttp aja rasanya rileks tiap kali udah nyeleseein 1 tulisan. Makanya ga peduli mau dibaca atau ga, ttp seneng dan pasti akan selalu aku update. Dcatqueen mungkin lebih rame, tapi dbooklover masih sepi komen. Cuma aku ga peduli, Krn memang tujuannya utk nulis apa yg aku baca. Toh supaya akunya yg ga lupa. Jadi orang2 mau komentar atau ga, ga masalah πŸ˜„

    ReplyDelete
  9. ngomongin konsisten kayaknya kalau aku cuman sebatas niat. Pengennya konsisten, lahh kok ternyata nggak konsisten sama planning yang dibuat sendiri.
    kalau aku liat arsip artikel dari tahun bahula, dalam sebulan nulis 1x aja udah bagus

    ReplyDelete