Our Life So Far: moving day, new routine, personal updates

Tuesday, August 8, 2023


Halo, apa kabar? Masih ada yang baca blog nggak, ya? Is blog still a thing? Kayaknya gue selalu mempertanyakan ini tiap kali update blog. Maklum, udah jarang-jarang juga, nih πŸ˜‚ 

Eh, tapi sekarang ada Substacks, kayaknya blogging era mulai muncul lagi. Walau teknisnya sendiri aku kurang paham. Kalau nggak salah harus bayar gitu, ya, untuk baca artikel komplit? 

Anyway, iya aku kembali mengisi blog ini! Mau catching up aja, supaya ada jejak core memories di blog ini juga. So, here we go.

1. Pindahan rumah. 

Akhirnya gengs! Kami resmi pindah ke Yujib, wohooo!

Meski melelahkan, tapi pindahan itu nyenengin juga, ya. Saat packing-packing barang di rumah mertua, aku bersyukur banget selama hampir tujuh tahun ini, barang kami nggak banyak. Aku sama suami udah berkomitmen, sih, pokoknya jangan beli barang yang nggak penting, karena ujung-ujungnya numpuk. Tiap kali mau beli barang, kami selalu bilang, "Ah, nggak usahlah. Entar aja kalau udah punya rumah sendiri." Secara nggak langsung, menerapkan gaya hidup minimalis, juga sambil beriman tentang rumah, ciyeh. 

Mayoritas barang milik kami, dipindahkan semua ke rumah baru. Sisanya, rencana mau dikirim ke Jagatera, nih. Ada yang pernah denger Jagatera? Jadi, mereka menyediakan jasa untuk mengelola sampah rumah tangga jenis apa pun. Kadang kita pusing, kan, banyak barang yang udah nggak kepakai di rumah enaknya diapain? Mau dibuang, tapi ke mana? Buangnya gimana? Apalagi kayak sampah elektronik nggak boleh sembarangan dibuang, kan.

Beberapa barang yang rencana akan kukirimkan, kebanyakan mainan anak, baju bekas dan tumpukan kertas worksheet Josh dari TK sampai SD kelas 1. Sampah kertas ini juga bisa didaur ulang lho di Jagatera. Tentu saja mamak pisahin tumpukan worksheets ini dengan air mata menggenang di pelupuk mata. Mellow melihat hasil kerja tangan anake dari yang nggak bisa apa-apa, warnain gambar cemong-cemong, sampai bisa ngerjain soal penjumlahan pengurangan *cry*

Minggu pertama pindahan adalah paling hectic. I was trying to find home for every single stuff we have. Fyi, sampai hari ini, kami masih belum punya rak sepatu, huahahaha. Area dapur 98% udah oke, sih. Karena pangan adalah bagian dari kebutuhan primer, area dapur sebisa mungkin dipenuhi dahulu. Aksesoris lainnya bisa nyusul, lah. Sekarang mulai BM pengen punya tudung saji estetik, karena nggak mau yang warna-warni mentereng, pliss πŸ˜‚ Namun, untuk alasan justifikasi, tudung saji itu sangat dibutuhkan. Lauk matang nggak mungkin ditaruh di meja makan begitu aja, kan? *iya aja dah*

Tiga minggu berlalu sejak pindahan, kebutuhan esensial perlahan sudah terpenuhi. Bolehlah bersiap masuk ke bagian lucu-lucu dari pindahan rumah: dekorasi! Rumahnya masih polos banget, pengen pajang foto dan artworks biar terasa makin homey, hihi. 

Also, I want to give shoutouts to both of our parents, yang udah suportif dan banyak bantu selama pindahan ini. Papa mama yang udah nemenin belanja kebutuhan, bersih-bersih rumah, masangin perabotan, masakin yang enak-enak, nungguin tukang kerja di rumah selagi kami nggak ada, hibahan panci-panci bagus dari dapur mama mertua, pokoknya I love you guys so much! πŸ™πŸ»πŸ₯°

2. "Oh, jadi begini, ya, rasanya jadi nyonya rumah tangga." πŸ€ͺ

Sejak Josh mulai sekolah, aku mulai membiasakan diri dengan rutinitas baru. Kalau sebelumnya aku hampir nggak pernah musingin perintilan rumah tanggakayak cuci baju, ngepel nyapu, sampai bersihin kompor dsb, kali ini harus dilakukan semua-muanya. My parents once said to me, "Akhirnya kamu jadi ibu rumah tangga seutuhnya, ya." Ner ugha, hahahaha. Dulu jadi ibu rumah tangganya masih part time, huahahaha. Meski lebih capek dan kadang masih tercepot-cepot ngerjain semuanya, tapi seneng banget ngejalaninnya. Puji Tuhan, bisa merasakan apa yang ebes-ebes Korea lakukan di vlog yang selama ini kutonton. Hello Honeyjubu, hello Hamimommy, I'm with you! 

3. Mulai jatuh cinta dengan mengangkat beban hidup dumbell.

Sejak akhir tahun 2022, aku bersabda ingin hidup lebih aktif. Soalnya kalau bilangnya pengen diet, kok nggak jadi-jadi. Walau goal hidup lebih aktif ini tetap berharap bisa kurusan dikit, LOL. Setelah rutin cardio dalam beberapa bulan, secara nggak langsung mulai ingin bebenah isi piring, nih. Kayaknya sayang, kan, udah olahraga tapi makannya nggak sekalian "dibenerin". Di saat yang bersamaan, suami juga nyumbang nasihat. "Biar makan banyak nggak takut gendut, kamu angkat beban sana." 

Karena mindset soal "cewek angkat beban nggak bikin berotot" udah dibenerin (tentu saja berbekal informasi sat set sat set dari berbagai akun fitness junkie di sosmed), aku langsung mengiyakan nasihat sang suami. Thanks to pandemic, suami jadi punya peralatan fitness di rumah, jadi nggak perlu bayar mahal-mahal lagi ke gym. Tak ada lagi alasan untuk males main dumbell. Lah, itu alatnya di depan mata. 

Ternyata oh ternyata, olahraga pake dumbell itu... nagih! *ujar seseorang yang nggak pernah suka olahraga*. Salah satu yang bikin aku semangat melakukan strength training, adalah dengan menemukan video Youtube latihan yang tepat. My favorite duo are Growwithjo and Elaine dari Eh Olahraga Yuk. Dengan Growwithjo, instruksinya jelas dan Jo sendiri vibe-nya positif sekali. Sedangkan Elaine, ngajarinnya enak banget. Bagian tersulit olahraga dumbell itu, kan, mengatur teknik dan postur tubuh, ya. Kadang kita nggak tahu postur tubuh kita udah bener apa nggak saat sedang squat, misalnya. Belum lagi kalau di rumah nggak ada cermin untuk bantu ngecek. Nah, video olahraganya Elaine tuh nggak diem dan ditemani musik doang, tapi ada ngomong-ngomongnya juga, kayak lagi di-coach secara langsung.

Sejak pindahan rumah, udah rutin olahraga tiga kali per minggu. Mayan banget, deh. Pokoknya urusan gerak tubuh ini, harus banget merayakan setiap small wins. Apalagi tiap abis olahraga, beuhhh ternyata enak banget. Pikiran lebih jernih, badan lebih seger. Pokoknya Jane di usia 30an no jompo-jompoan! *ada aminnn? aminnnn!*

***
Segitu aja dulu untuk tulisan hari ini. Semoga bisa ketemu di lain waktu, ya! πŸ˜ŠπŸ™πŸ»

18 comments:

  1. Selamat memasuki fase paling menyenangkan dari pindah rumah, Ci Jane! (re: dekor-dekor). Apakah sekarang keranjang e-commerce Cici sudah mulai penuh perintilan dekor? 🀣. Aku jadi ingat kita punya tudung saji dengan warna yang sama 🀣, sekarang saat yang tepat untuk beli tudung saji yang estetik lah ya!! Wkwk. Good luck untuk proses dekorasinya, Ci Jane!

    Aku belum pernah olahraga pakai dumbell, tapi belakangan ini juga lagi sering olahraga pakai sepedah statis, niatnya sama seperti Ci Jane, biar no jompo-jompo di saat pertambahan usia dan pakai sepedah statis ini lumayan bikin keringetan juga ternyata 🀣. Kalau untuk makanan aku masih belum bisa atur karena makannya masih bareng keluarga, mungkin nanti kalau udah berkeluarga sendiri baru bisa lebih ngatur πŸ˜‚. 2023 mulai hidup sehat yes!! Semoga kita bisa konsisten ya, Ci wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Liii, hahahaha tau aja sih. Keranjang syopi aku kebanyakan perintilan nih, ini nggak ada yang mau bantu CO apa? *nowel suami* 😜

      Huahahaha pasti tudung saji kamu yang pink gonjreng itu, kan? 🀣

      Ahhh, semangat gowesss, Lii! Main sepeda statis lumayan banget lho bisa bantu bakar lemak. Main dumbell aku juga masih cupu2 gitu, tapi jadi semangat karena merasa ada tantangan baru, hahaha. Yukslah, tolak jompo ya kita!

      Waktu pas masih tinggal bareng mertua, atur pola makan emang rada tricky sih, ya. Tipsnya mungkin atur pola makan pagi dan siang aja, Lii. Jadi malamnya bisa agak bebas. Good luck, ya! 😘

      Delete
  2. Wah, apa lagi itu substacks? Blog udah kyk rumah, tmpt pulang setelah bermedsos ria hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, Nina! Substack setahuku platform blogging yang baru, tapi lebih kayak newsletter gitu, jadi kalau penulisnya update, kita bakal dikirimi email. Mirip-mirip Medium juga 😊

      Duh, bener banget. Main sosmed tuh ibarat pergi ke pesta terus kita overstimulated, jadinya main di blog rasanya kayak pulang ke rumah, yaa.

      Delete
  3. Hi Jane!! Congratulations on your new nest ... And yes, masih mencoba jadi tim yuk ngeblog lagi and yes I have the same question like you too, masih ada yang baca ga ya, .. eh tapi kan nulis juga buat diri sendiri juga yah! HOHOHO ... viva la blogging :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiii, mommaaa! Thank you so muchhh! And yess, ujung-ujungnya blogging adalah untuk diri sendiri ya, hihi. Aku main yaa ke 'rumah', udah lama nggak baca ceritamu (:

      Delete
  4. Dari sini aku dapat informasi baru tentang keberadaan Substack dan Jagatera. Oh ternyata Substack mirip-mirip Medium ya Ci, Ci Jane udah pernah nyoba Medium?

    Anyway selamat menempati Yujib untuk Yu FamilyπŸŽ‰πŸŽ‰πŸŽ‰ semoga rumah dan penghuninya selalu dilimpahi kesehatan dan kebahagiaan😍 oh iya makasih lho Ci Jane udah sekalian nyebutin dari mana latihan angkat bebannya. Aku pingin coba tapi cuma pingin-pingin aja, belum terlaksana. Nunggu rekomendasi temen dulu. 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ndahhh, makasih banyak, ya! Amin amin! Ini nama Yujib perlu kamu patenin nggak, ya? Akhirnya malah kepake beneran lho, entah kenapa enak aja nyebutnya πŸ˜†

      Aku belum pernah juga nulis di Medium, cuma baca artikel aja di sana, banyak yang baguss. Nggak tau deh sekarang gimana ya πŸ€”

      Kalau mau olahraga dumbell, cus cobain Eh Olahraga Yuk aja, Ndahh. Semoga cocok, ya! Dan salam olahraga! 🀣

      Delete
  5. Akhirnya...ngerasain juga jadi nyonya rumah sebenarnya ya mbk JaneπŸ˜€....memang iya sih barang"yg udah gak kepake kudu di singkirin atau di sumbangin aja ketimbang numpuk"gak keruan..biar lebih rapi aja ...kebetulan tulisan anak bujang saya dari waktu jmm sd kayaknya masih ada deh..biarin aja gak saya buang/ loakin heheee...abis kenangannya ituloh kalo liat tulisan yg masih belepotan saat dia masih belajar menulis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, Mba Heni. Pengalamanku liat anggota keluarga yang suka numpukin barang, duhh, peer ngeberesinnya itu lho yang melelahkan. Cuma punya barang yang dibutuhkan di rumah jauh lebih menyenangkan dan nggak capek beresin,ya πŸ˜„

      Wahh, kalau kasih lihat kakak saat besar nanti lucu juga, ya. Aku juga simpan beberapa gambarnya Josh, sisanya aku keep dalam bentuk foto aja. Soale gambarnya sama semua dan buanyakkk πŸ˜‚

      Delete
  6. Hi kak Jane, selamat atas pindahannya dan menikmati fase dekor-dekor cantik πŸŽ‰! Pas baca Jagatera langsung mikir siapanya Jagaraksa 🀣, baru tau ada layanan jasa jemput sampah anorganik. Buat prosesnya gampang ga kak Jane?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Juna! Terima kasih banyak, ya :D

      Wkwkwk salah baca, yak. Jujur aku belum tahu prosesnya bagaimana, tapi aku sempat tanya-tanya lewat WA, jadi sistemnya tinggal drop aja (di beberapa kota ada drop point-nya, kalau mau dijemput juga bisa tapi ada tambahan biaya), terus sampah yang kita buang ada biayanya juga berdasarkan jenis. Menarik, sih. Buat uang muali mau belajar buang-buang sampah secara bijak kayak aku (cailahh), bisa cobain Jagatera *not sponsored at all* 🀣

      Delete
  7. Elaine coach fav kuuuuu πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜πŸ˜πŸ˜. Aku udh tahun latihan pake video dia Jane. Walopun skr udh mulai latihan sendiri, Krn udah hapal, tapi sesekali pengen juga denger suara si Elaine, jadi pake video lagi.

    Inget banget dari zaman blm bisa plank, mati2an latihan supaya bisa menguasai 10 variasi plank dari video Elaine, sampe akhirnya jago, dan beneeeer, jadi nagiih ❤️❤️.

    Akupun lbh suka workout beban drpd cardio. Jadi dari 4x seminggu workout, yg cardio cuma 1x. 3x workout lainnya beban semua.

    Dan skr rutin minum susu protein, Krn makanku sendiri kdg blm pas hitungan kalori proteinnya kan. Jadi utk ngebantu, pake minuman susu protein juga, biar massa otot terbentuk.

    Selamat pindah rumah Jane 🎊🎊🎊. Semoga rumah kalian yg baru ini membawa keberuntungan, kebahagiaan, dan kesehatan untuk semuanya. πŸ€—

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaj iya, aku sempat lihat Mba Fanny nge-like kontennya Elaine. Sebetulnya aku udah kenal channel-nya di 2021, tapi waktu itu masih belum begitu ngotot olahraga. Eh, sekarang malah nagih banget, ya, olahraga pake videonya. Yang aku suka instruksi dia jelas bangettt, aku dari yang ngerasa awkward angkat beban sekarang luwes berkat ngikutin instruksinya. The best memang, mana resep makanannya enak-enak juga, ya, Mba πŸ˜†

      Maacih banyak, Mba Fanny sayang! Aminnnn untuk semua doanya buat rumah dan keluarga kami. Doa yang sama untukmu juga, ya, Mba πŸ₯°

      Delete
  8. pas pindah rumah, tidak hanya pindah barang yang susah, tapi juga kenangannya..hehehehe
    Selamat menempati rumah baru ci jane :D

    Buang sampah kertas itu memang lama dan mesti dipilah-pilah. Siapa tahu ada buku masih dibutuhkan. Ingtnya punya buku sedikit, ternyata setelah dikumpulkan jumlah banyak juga.

    Aku malah jarang banget latihan beban atau pakai dumbell. Kebanyakan latihan cardio (jogging, jalan kaki, sepeda). Cardio memang cepat untuk bikin kurus sih, tapi kadang ototnya juga ikutan hilang. Jadi yaa mesti dibarengi dengan latihan beban. kadang aku juga pushup, jumping jack, squat, dkk. Dari semua latihan di atas, kuncinya cuma satu yaitu konsisten :D

    Sebagai orang yang pernah menjalani proses diet, akhirnya akan merasa sayang kalau sudah niat, rutin olahraga, tapi makannya sembarang dan jarang latihan. Semangat untuk latihannya cik jane :D

    aamiin. tetap kuat di usia 30-an :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih banyak, Mas Rivai! Yaampun, relate banget deh soal buku. Rasanya nggak punya banyak, begitu bebenah kenapa bisa sampai tiga dus, hahaha.

      Awalnya aku pun cardio terus, ngejar angka BB turun, terus kena omel suami katanya nggak usah fokus angka, udah latihan aja sama jaga makan yang bener, hahaha. Tapi tetep aku masih lebih suka cardio, jadi diimbangi aja kayak 4x seminggu, 2x cardio, 2x beban.

      Semangattt menolak jompo di usia 30an, ya, kita semua! πŸ˜„

      Delete
  9. Yes yes yes akhirnya resmi pindah ke Yujib, ikut cenenggg akuu.
    Bener juga kalau dapur termasuk kebutuhan esensial yang perlu diutamakan, kalau dapur nyaman, masak juga betah
    apalah aku yang masih malas berangkat olahraga, habis baca ini kok ya langsung kepikir "aku kudu rajin olahraga" hahaha. Di dalam tubuh yang sehat, terdapat hati yang bahagia #tsahh hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaay, ayo Mba Ainun kapan nyusul? 🀭 Betul, Mbaa. Makanan kan termasuk kebutuhan primer, jadi sebisa mungkin barang-barang dapur kulengkapin dulu, termasuk kulkas dan beli gas! Aku pernah dong udah ada semua, lupa beli gas, alhasil beli makan jadi pun bingung manasinnya πŸ˜‚

      Ayoo, semangat gerak tubuh kita biar tetap sehat bugar πŸ˜†

      Delete