Dilemma Popok Bayi: Pospak atau Popok Kain?

Monday, August 14, 2017


[Sponsored Post]

Namanya emak-emak sering dibilang rempong, karena memang mereka dihadapkan banyak pilihan. Baru hamil aja udah harus mutusin mau lahir normal atau sesar. Terus, waktu bayinya lahir mau dikasih ASI atau susu formula. Lanjut, nenen langsung atau pakai botol. Masuk MPASI, spoon weaning atau BLW (baby led weaning)... and the list goes on. 

Pilihan yang nggak kalah seru dari daftar di atas adalah popok bayi: popok kain—yang sekarang lebih femes disebut cloth diaper (disingkat clodi) atau popok sekali pakai (pospak)?

Kalau yang aku lihat, setiap ibu tuh kayak "fanatik" dengan salah satu pilihan tersebut, iya nggak, sih? Pasti akan pro yang satu dan kontra yang lainnya. Walaupun aku percaya ada juga yang fine-fine aja menganut dua pilihan. Misalnya, si bayi dikasih ASI campur sufor. 

Nah, popok kain sendiri ternyata ada penggemar fanatiknya juga. Sampai ada website khusus yang bahas seputar clodi A-Z. 

Btw, sebelum bahas lebih lanjut. Popok kain yang aku maksud ini, lain dengan popok kain yang biasa dipakai newborn, ya. Yang kain tipisss banget terus ada talinya itu, lho. Aku pikir popok kain itu cuma dipakai waktu newborn doang, tapi liat bule kok ada yang model celana gitu. Ehhh, ternyata itu yang disebut cloth diaper

Ok, lanjut!

Dari newborn sampai hari ini, Josh masih pakai pospak. Sejak dua bulan yang lalu, tiba-tiba nyokap dan mama mertua mulai sounding kalau Josh udah makin gede, jangan dibiasain pakai pospak terus.  

"Kasian tauk, tiap hari dipakein pospak terus, kan panas...". 

Gitu, kata mereka. 

Karena manut sama senior, aku mulai pelan-pelan untuk ngurangin Josh pake pospak di rumah. Nggak langsung lepas juga, sih, bisa kedeeeer! Awalnya, pagi pas bangun langsung lepas pospak, pakai celana pop aja. Terus habis sarapan, mandi, baru pakai pospak lagi. Nanti bangun bobo siang—sekitar jam 3-4 sore, lepas lagi sampai waktu mandi sore. Selama ngejalanin rutinitas tanpa pospak, Josh juga sekalian aku tatur di toilet sambil disiulin, hahahaha. Cara jadul banget ini, sih. Dan seperti biasa, awal-awal, mah, kagak mau. Lama-lama dia ngerti, kalo disiulin itu artinya pipis. Sekarang malah udah nggak di-tatur, maunya berdiri aja. Btw, ini bukan potty training, yaaa. Soalnya Josh masih pake pospak kalo pigi-pigi dan tidur malem.

Nah, bulan lalu waktu Ncus pulkam selama sebulan, aku malah nekad untuk nggak pakein Josh pospak selama setengah hari sampai dia mandi sore. Thanks to cloth diapers yang selama ini mendem di lemari karena bingung pakenya! 


Clodi yang Josh punya ini hadiah dari temen Mamaku. Pertama kalinya aku pakein clodi ke Josh, setelah itu langsung ketagihan. Boook, ini enak bangettt. Aku pikir clodi itu sama kayak pakai celana biasa, begitu anaknya ngompol harus langsung ganti. Ternyata clodi itu bisa dipake selama 4 jam, lho! Kecuali si anak pup, clodi nggak harus diganti sampai 4 jam lamanya. 

Buat yang penasaran pengen coba, mungkin bisa dilihat dulu plus minus antara popok kain dan pospak.
 
HARGA

Popok kain/clodi: Harga satu clodi emang nggak murah, aku pun kaget pas mau beli sendiri di Orami, wah ternyata harganya lumayan banget, yah. Waktu Josh dikasih hadiah lahiran satu set clodi isi 3, aku sempet ngeremehin. Unik banget ada yang kasih popok kain sebagai kado. Begitu tahu harga per satuannya, terus dikali tiga, baru ngeh ini bukan hadiah yang remeh LOL. 

Namun, walaupun harganya mahal, clodi bisa tahan lama alias awet. Bahkan bisa diwariskan ke adik berikutnya (tentunya jika ibu berkenan, hahaha). Jadi pengeluaran besar, ya hanya di awal pembelian aja.

Pospak: Nah, kalau ini harus bermain Matematika sebentar. I'll try my best, since both Math and I are hate each other. 

Waktu Josh baru lahir, satu hari bisa pakai 5-6 pospak, karena frekuensi BAB dan BAK bayi, kan, masih sering banget. Anggaplah satu pospak harganya 2,500, sehari 6x2,500=15,000. Begitu terus sampai kira-kira Josh umur 6 bulan. 6 bulan berarti 180 hari, 180x15,000=2,700,000 (!!). Dalam 6 bulan, budget rumah tangga udah habis setengahnya buat pospak Josh doang. Anggaplah kembali Josh berhenti pakai pospak di usia 2 tahun. Nah, hitung sendiri lagi, deh. *mabok sama angka*

PERAWATAN

Popok kain/clodi: Kalau soal perawatan clodi udah pasti paling repot, karena sama aja kayak cuci baju setiap hari. Belum lagi kalau anaknya pup, clodi harus disikat ekstra bersih. Kalau nodanya masih nempel, malah bawa kuman. Bahkan setiap bulan kita harus mencuci dengan teknik stripping semua clodi yang kita punya. Teknik stripping adalah mencuci tanpa sabun, tujuannya agar daya serap clodi tetap baik. 

Karena setiap hari musti cuci, otomatis air, deterjen dan listrik (kalo pakai mesin cuci) yang digunakan juga semakin banyak. Belum lagi kalau musim hujan, harus ekstra sabaaaaar nunggu jemuran clodi sampai benar-benar kering. And as you know, saya tinggal di kota yang disebut Kota Hujan. Menguji kesabaran sekali kalau cucian clodi numpuk, tapi cuaca mendung.

Pospak: Nggak perlu perawatan! Setelah pakai, tinggal buang, deh, ke tong sampah. Super praktis! Ini salah satu alasan kenapa aku suka pakai pospak, karena nggak pake ribet.  

Tapiii, saking praktisnya pospak, setiap kita buang satu pospak, kita juga nambah sampah lingkungan. Sampah pospak itu sulit untuk didaur ulang. Kira-kira butuh 200-500 tahun untuk benar-benar terdaur ulang. Kasarnya, sampai anak kita nanti beranak cucu, pospak yang kita pake pas bayi pun belum terdaur ulang. Glek!

KENYAMANAN

Popok kain/clodi: Clodi yang dijual di pasaran sekarang terbuat dari macam-macam bahan kain, yang paling umum ditemukan yaitu bahan bamboo, microfleece/fleece, microfiber. Pemilihan bahan clodi biasanya tergantung kulit anak, tinggal pilih mana yang aman (nggak menimbulkan reaksi alergi) dan nyaman buat mereka. 

Semakin bagus bahan clodi, semakin mahal juga harganya. Biasanya kita selalu pilih yang paling baik untuk anak, jadi harga yang harus dibayar juga nggak murah. (balik lagi ke poin HARGA, ya)

Pospak: Sama kayak clodi, harga pospak tergolong mahal karena lapisan premium yang digunakan. Kualitas pospak yang lebih mahal, biasanya, sih, nggak lebih berisiko menimbulkan ruam/rash. Selama bahannya lembut dan kering, si bayi juga pasti tambah nyaman.

PENAMPILAN

Popok kain/clodi: Nggak bohong, desain clodi jaman sekarang super gemaaaas! Biasanya, kalo Josh di rumah pakai clodi, aku nggak pakein celana luar lagi. Awalnya aku suka gemes sendiri liat Josh pake clodi, kok lucu bener, sih! Hahahaha. 

Oh ya, clodi memang agak tebal, karena terbuat dari kain yang berlapis-lapis. Buat yang anaknya pake clodi pasti tahu, ya, clodi itu terdiri dari bagian luar, insert dan liner

Koleksi popok kain Orami. Gemaaaas!

Pospak: Tentunya lebih tipis kalau dibandingkan clodi. Kalau penampilan atau desain pospak, sih, standar. Paling yang membedakan motifnya aja. Beberapa brand punya motif yang berbeda-beda. Nah, kalau pakai pospak biasanya harus pakai celana luaran lagi.   

Gimana-gimana, makin dilemma nggak setelah melihat perbandingan di atas? Mudah-mudahan bisa jadi bahan pertimbangan, ya, untuk pilih-pilih popok bayi. 

Selama Josh pake popok kain, yang palingggg aku rasain itu di pengeluaran rutin. Pospak yang terakhir aku beli bisa bertahan hampir sebulan lebih, padahal biasanya tiap dua minggu udah harus beli. Plus lainnya, kayak berasa "temenan" sama alam, karena nggak sering buang sampah pospak HAHAHA.  

Minusnya, ya nambah cucian si Ncus aja. Mumpung saat ini Josh baru punya tiga clodi, ya kalo tiga-tiganya belum kering, harus sabaaar pakein celana biasa dulu. Kenapa sabaaar? Soalnya kalo pake celana, tiap anaknya pipis/pup harus digantiin. Kecuali, kalo kita konsisten bawa dia ke toilet tiap beberapa menit... and I guess this will be another post called potty training diary!

Sebenernya, yang enak di bayi dan ibunya aja, lah. Buat yang nggak mau repot, yaudah pospak aja. Buat yang pengen lebih ramah lingkungan, sokkk atuh pake popok kain. Nggak ada yang salah atau benar, yang penting kita para ibu saling berteman dan berdamai, ya! 

3 comments:

  1. pospak vs popok kain itu sebenernya keputusannya adalah pada "ada yang mau nyuciin popok kainnya gak". kalo ada, ya popok kain. kalo gak ada, ya pospak. hahaha.

    ReplyDelete
  2. #timpospak .. selesai! HAHAHA ..

    ReplyDelete
  3. Kalo clodi sukanya sama motifnya sih, aku. Bisa lucu-lucu gitu yak. Gemeessss.

    ReplyDelete

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (: