Oleh-Oleh dari Malang

Friday, September 7, 2018


Setelah batal dua kali, tanggal 25 Agustus kemarin akhirnya kami berangkat ke kota Malang!

Terakhir ke Malang itu waktu hamil Josh. Udah dua tahun berlalu, cepet banget yaa.

Selain karena keluarga kakaknya Andreas tinggal di sana, kami berdua jatuh cinta dengan Malang karena... kulinernya! Emang yeee, nggak bisa jauh-jauh dari makanan, hahahaha.

Tujuan trip kali ini pun cuma makan, makan dan makan. Nggak ada plan sama sekali untuk main ke kota wisata Batu. Nanti deh, tunggu Josh gedean lagi, baru kami bawa main ke sana.

Selain memenuhi kebutuhan pangan (baca: perut), kami juga pengen Josh lebih kenal dekat dengan keluarga yang ada di Malang. Kebetulan ponakan dari cicinya Andreas itu ada tiga, jadi rumah rame deh. Walaupun usianya terlampau jauh dengan Josh, urusan main tetep seruuu. Makasihhh banget yaaa, cici dan koko yang udah nemenin Josh main.


Kami menginap selama tiga malam. Cuaca di Malang saat itu ademmm banget. Tidur pun nggak perlu pake AC atau kipas, tapi tetep selimutan lhooo. Josh yang biasa nolak bobo di tempat asing, bisa bertahan bobo siang sampai 3 jam! Nafsu makannya juga lumayan oke selama di Malang. Mungkin menu makannya cocok yaaa *titip salam buat cwiemie 😁*


Ini salah satu restoran favorit aku di Malang, Warung Soto Erna (Petung Sewu). Aku nggak berharap diajak ke sini, karena lokasinya lumayan jauh dari kota. Minta dianterin, kan, juga buhaoyisi. Pertama kali ke sini, karena sekalian pergi ke Batu. Kami nggak ada rencana ke Batu, jadi kupikir nggak mungkin lah diajak ke sini. Eh, sang cici ipar tau aja kalau aku ngidam makan di sana lagi setelah dua tahun, hihi. Sehari sebelum kami pulang, ternyata itinerary-nya makan di sana. Manseeee!

Menu wajib di warung Erna: gorengan tempe tahu dan sate babi. Ini liat fotonya lagi ngidam lagi, deh *kode keras biar diajakin lagi kalo ke Malang :P* 

Btw, harga sate 35k, isi 10 tusuk, ya. 

Makan siang di GL8, Jalan Kawi Atas. 
Ini pertama kalinya makan di restoran mereka, biasanya suka nitip cici beli cwiemie dan swekiaunya bawa pulang Bogor. Karena udah sering makan mie-nya, hari itu nyobain menu nasi hainam yang katanya lumayan enak juga. Keluar restoran, perut begah (dan senang)! 

Nasi goreng kepiting (80k) 
Monmaap aku kurang tau alamatnya. Tempatnya rumah makan biasa gitu, sih. Menunya seputar chinese food rumahan ajah, jagoannya ya nasi goreng kepiting ini. Aku yang nggak doyan kepiting malah ketagihan. Liat tuh, daging kepitingnya numpuk di bawah ketutupan nasi. 

Ada satu jenis kuliner lagi yang sayangnya, sungguh amat sayang, aku nggak punya dokumentasinya. Namanya adalah nasi bhuk ala Madura. Simpelnya, nasi putih kemudian kita bisa pilih lauk, ada ayam goreng, gorengan, sayur, dll. Pagi hari sebelum kami naik travel ke bandara Juanda, suami dan cici koko ipar pergi ke pasar untuk nyarap nasi bhuk ini. Hasil laporan suami, sih, doi DOYAN BANGET. Ya gimana nggak doyan, ternyata salah satu jenis pilihan lauknya adalah jeroan. Doi kalap banget pagi itu. Uniknya lagi, ada lauk tulang muda gitu lho. Bener-bener tulang muda doang terus dimasak bumbu kuning. Kebayang nggak, sih, makan nasi anget-anget sama tulang muda? Yaowohhh, ini ngebayanginnya ngeces, deh. Digojekin ke Bogor bisa nggak, yaaaaa?? 

Penampakan nasi bhuk kira-kira begini.
Photo credit here

Kami cocok banget, sih, dengan kuliner kota Malang. Rasanya nggak pernah puas, bawaannya pengen makan terossss. Plus, cuaca yang dingin mendukung perut untuk diisi terus, kan? :D 

Sampai jumpa kembali, Malanggg... dan cwiemie, bakso malang, nasi bhuk, sate babi, dkk... *nelen ludah*

3 comments:

  1. oh malang masih adem ya... denger2 kok pada bilang udah panas sekarang. hehehe.
    dulu pas kecil gua sering ke malang karena bokap ada toko disana. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu 2 tahun lalu ke sana, pas bulan April memang agak panas ko. Sejuknya pas bulan2 Juli-Agustus kayaknya. Kalo siang sih tetep terik (:

      Delete
  2. Yaampun, aku juga baca sambil bayangin Nasi Bhuk-nya. Tempat yang biasa aku beli juga ada tulang mudanya. Emang kuliner Malang juara didukung udara dingin, makannya semakin lahap.
    Lain kali coba Depot Santai atau Depot 21 (Chinese Food rumahan), Hok Lay, Pangsit Mie Gajah Mada (Pasar Besar), sama Nasi Babi Guling ya haha.

    ReplyDelete

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (: