Diary of The Week #19: Crazy young momma watched Crazy Rich Asians alone!

Monday, September 24, 2018


First of all, happy mooncake festival! Jangan lupa makan kue bulan, ya!

Mau cerita-cerita soal kegiatan kemarin, ah. 

Seperti biasa, ketika hari Minggu akan tiba, suami nanya mau ngapain setelah pulang gereja. Karena kepingin nonton Crazy Rich Asians, aku pun nanya boleh nggak pergi nonton sendirian, si bocah terserah deh mau dibawa jalan ke mana. Sebagai suami yang menjunjung tinggi kepentingan me-time (bagi istri khususnya :P), permintaanku langsung mendapat persetujuan. 

Sempet bingung sih mau nonton di mana. Karena Andreas males harus mall strolling sambil nungguin selesai nonton. Mana hari itu lupa bawa stroller. Tiba-tiba tercetuslah ide untuk nonton di daerah Alam Sutera. Setelah nge-drop aku di salah satu mall, suami dan kepingin ajak Josh melipir ke salah satu toko ikan. Yap, 'liat-liat' ikan ala suami itu berujung bawa pulang ikan baru. That's a new definition of bonding time with our son. Baguss liat ikan, kan, daripada liat-liat yang lain. 

Mumpung sampe di mall-nya kepagian, I had extra couple hours until bioskopnya buka. Nyolong waktu ke toko buku, ke drug store beli perintilan centil, sampai balik lagi ke bioskop yang akhirnya udah buka, kemudian beli tiket. 

Aku nggak ngerasa bosan atau mati gaya lho selama menikmati waktu sendirian kemarin. Asik banget malah. Aku pun berusaha nggak terlalu mikirin Josh. Nahan diri untuk nggak nanya-nanya bapaknya JoshJosh lagi ngapain, udah makan apa belum, dll. Bukannya cuek, hanya pengen nikmatin rare moment ini semaksimal mungkin. Konon katanya kalau ibu yang pisah sama anaknya, jangan terlalu kuatir, karena anaknya bisa ngerasain juga. 

Ternyata bener, sih. Menurut laporan suami, Josh nggak nyariin aku. Waktu aku turun ke mall, Josh memang masih bobok di car seat. That's our system. Kalo mamanya mau capcus, anaknya harus bobo. Meminimalisir terjadinya pertumpahan air mata, hahahaha. That works any time sih... any time-nya juga baru dua kali, hahahaha. 

Terus, apakah aku sedih nggak dicariin anak?

NOPE. Hepi banget malah. Well, lebih ke bangga, sih.

Sehari-hari itu Josh sama aku di rumah. Nempelnya minta amponnnn, bukan kayak perangko lagi, lengketnya macam power glue mungkin.

Lucunya, begitu kami keluar, kepribadian Josh jadi jauhhh lebih mandiri. Apa-apa mau sendiri, jarang minta gendong, duduk anteng makan sendiri, dll. 

Ada penjelasan psikologisnya ini, waktu itu pernah di-share Mba Annisast di IG story-nya. Karena anaknya dese, si Xylo juga begitu katanya. Sesampai di rumah ketemu ibu, tombol "anak mama" kepencet secara otomatis. Begitu juga dengan Josh.

Mudah-mudahan kalo udah sekolah bisa mandiri, ya. Gapapa deh di rumah nempel, di luar kamu bisa mandiri. 

Apakah ini berarti kita harus sering-sering keluar, suamik? Hahahaha. 

Btw, balik ke topik.

Jadi kemarin nonton sendirian enak nggak? How was the movie? 

Ini kali kedua aku nonton bioskop sendirian and I supaaaa like it! Palagi kemarin teaternya sepiii. Aku sendirian di barisan F, sisanya pada duduk di atas. Di bawah pun kosong melompong. Mau ngunyah popcorn bebasss. Ketawa sendiri bebasss. Ngomong-ngomong sendiri juga bebasss. Puas banget deh kemarin. 

About the movie, suka dong. But still prefer the novel version 😁

What I love about the movie: 

Pertama, adalah para cast yang bisa kubilang hampir sempurna.

Rachel Chu gorjessss banget! Aku nggak nyangka dia secantik itu. Bayanganku di novel dia tipe-tipe ABC yang cantiknya agak nerd. Karena ceritanya dia profesor di kampus, kan. Ternyata Rachel Chu yang diperankan Constance Wu ini cantiknya bikin kalah saing, nih. Memikat gitu lhooo auranya.

Peik Lin sesuai bayangan banget, hahahaha. Ternyata dia rapper yaa bok.

And don't forget about the other gorgeous lady, Astrid Leong. Parah sihhh anggunnya kebangetan. Cuma ngerasa karakter di filmnya kok agak gloomy gitu, ya. Di novel kepribadiannya Astrid itu kayak happy-go-lucky girl gitu lho. Mungkin karena masalah rumah tangganya bikin dia agak rapuh, ya. But still, Gemma Chan is so pwetiiii.

Terus tentang Nick Young. Semua orang memuji-muji ketampanan Nick Young yang diperankan Henry Golding. Entah kenapa di bayanganku (berdasarkan novel ya), kegantengan doi macam-macam aktor Taiwan yang tinggi, putih, rambutnya pendek rapih dan bersuara rendah. Maybe Aarif Lee cucok kali, yaa. Henry Golding mah ganteng, tapi kurang 'cina' kalo berdasarkan novelnya. Just my humble opinion tho

Chris Pang as Colin Khoo is perfect!

Soal ceritanya, tetep seruuu meski memang nggak sedetil novel. Duh, maap banget dibandingin terus sama novel, hahahaha.

Gara-gara Meteor Garden fever yang masih tersisa, nonton kisah cintanya Nick-Rachel tuh berasa A Si dan Shan Cai banget, hahahaha. Si cowok yang kayanya tujuh turunan, si cewek yang biasa aja dan disebelin calon mertua, kemudian hubungan mereka terpaksa berakhir. Cerita klasik banget, namun di dunia nyata emang begitu lho. Meski ada juga yang udah modern, masih ada orang-orang tua yang jadul sangat mementingkan status dan harta. 

Selain soal cinta, Crazy Rich Asians juga mengangkat tema keluarga.

Sebagai salah satu keturunan Chinese, kuakui keluarga itu segala-galanya. Hampir segala hal dihubung-hubungkan dengan alasan keluarga. 

Positifnya, rasanya sih nggak ada yang bisa mengalahkan keakraban di keluarga Chinese. Kami itu kalo udah ngumpul berisik banget. We are soooo loud! Volume suara ngalah-ngalahin pendukung Jojo waktu tanding badminton. 

Sementara sisi lainnya yang kadang bikin berat hati, kalo tetiba harus melakukan sesuatu yang penting sementara ada acara kumpul keluarga, siap-siap aja disinisin, hahahahaha. Atau misalnya lagi, ketika harus mengambil keputusan krusial—kerja di luar atau lanjutin usaha keluarga. Makanya pahammm banget waktu Eleanor bilang Rachel itu meski Chinese but she is so American, karena meraih mimi buat dia adalah segalanya. Padahal yaaa, kalo mimpi kita tercapai, yang bahagia dan bangga itu siapa, sih? *ini nggak lagi ngomongin diri sendiri kok hahaha*

Overall, filmnya layak tonton kok. Buat iseng aja ngisi malam mingguan atau hari biasa di kala suntuk abis ngantor. Jarang-jarang bisa liat semua aktor Asia di dalam satu layar. We asians rule the world! Hahahaha. Kindly reminder, nggak perlu bawa anak-anak di bawah umur. Kasihan anaknya belum ngerti. Nanya ortunya nanti juga bingung jelasinnya, kan.

So that's a wrap of our Sunday!

Ada yang udah nonton/baca Crazy Rich Asians juga? Yuayukkk kita ngobrol bareng!

10 comments:

  1. AAAKKKK aku belum keturutan juga nonton film ini huhuhu

    ReplyDelete
  2. jayden juga sama loh, begitu ada aku langsung kayaknya manja, makan disuapin, sepatu kaos kaki minta dipasangin... padahal di sekolah dia bisa melakukan semuanya sendiri hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, anak emang nggak boleh keliatan emaknya nganggur di rumah. Kalo emaknya nggak ada langsung jadi anak gede hahaha

      Delete
  3. Dulu pas pertama kali nyobain nonton sendirian kayak awkward gitu tapi udahnya malah jadi hobi sendirian :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sensasinya seruu yaa. Kayaknya pengen lagi nih nonton sendirian, ketagihan ((:

      Delete
  4. Haii Janeee....wah baru aja kmrn cici posting tentang ini, akhirnya nemu orang yang berpendapat sama kalau Nick Young kurang berasa "cina" nya kalau dari bayangan novel hahahaa....
    Seru deh yah mama bisa me time...itu sangat eksklusif, se eksklusif Josh kalau lagi nenen sama mama huahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahaha bener banget tuh, seeksklusif Josh nenen sama dulu :P

      Padahal waktu baca rumor Lee Hom mau casting jadi Nick sempet kesenengan hahaha eh ternyata nda jadi deh.

      Delete
  5. Jane! Asiknyaa me time jalan2 di mal plus nonton CRA! Bener tu rare moment banget.
    Gw uda baca novelnya sampe selesaiii! Suka banget juga, ga sabar nunggu kelanjutan film nya.
    Gw juga stuju si Nick Young kurang chinese, terlalu melayu muka nya. Sementara mami papinya chinese banget mukanya (apalagi neneknya) haha. Rachel chu juga gw ga nyangka se fun itu. Kalo astrid gw juga suka banget sih, brasa banget elegan dan classy nya. Ah i love astrid.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Me time waktu itu memang momen rare banget hihi Iya ya, Rachel Chu itu asik banget anaknya, seruuu gitu. Mau pake baju biasa atau gaun sama2 cantik. Kalau Astrid, ah kutakbisa berkata-kata lagi hahaha

      Delete

Thank you for reading and dropping your comments! All comments are moderated and I will reply each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!