Diary of The Week #23: A Good Good Monday

Monday, February 25, 2019


Last week probably was my favorite week (so far). Let me tell you why. 

Monggo, baca ini boleh banget sambil ngemil atau ngopi, jaga-jaga tulisannya terlalu panjang and you got bored 😜

Hari Senin yang lalu, aku harus ke Plasa Telkom untuk ngurus jaringan internet di rumah yang tiba-tiba mati selama tiga hari penuh. Hari gini kan, mana bisa tanpa internet, ada kuota smartphone sih, tetep aja boros banget kalau harus dipake buat browsing, streaming dll. Apalagi matinya pas menjelang weekend, di mana jadwalnya Josh boleh nonton Youtube. Aku sampai harus beli kuota dua kali supaya bisa tetap 'produktif' di akhir minggu. 

Koneksi internet putus di hari Jumat, aku langsung lapor ke Telkomcare via Twitter dan sorenya langsung ada petugas yang datang untuk periksa. Ternyata ada masalah di sistem dan si bapak petugas menganjurkan untuk langsung ke Plasa Telkom aja untuk re-subscribe paket internet. 

Jujur aja nih, ngurus beginian yang harus nunggu antrean tuh not my favorite things to do, dan rasanya rata-rata dari kita nggak suka nunggu, ya. Tapi lumayan lah, jadi ada kerjaan di awal minggu, Josh juga senang-senang aja kalo diajak keluar rumah.

Sampai di lokasi, bener aja dapat antrian ke-60, padahal itu masih cukup pagi lho, belum juga jam 10, sedangkan kantor baru buka jam 9, tapi orang-orang udah banyak yang duduk manis menanti panggilan juga. 

Aku masuk ke ruangan untuk cari tempat duduk yang nyaman, eh mendadak sumringah karena ada kids spot di ujung ruangan. Kids spot ini bukan yang gimana, hanya ada meja dan kursi kecil, floor mat warna-warni dan TV yang nyetel music video anak-anak dari Youtube. Kids spot ini bersebelahan dengan ruang tunggu lainnya yang berkonsep seperti ruang tamu di sebuah ramu, ada TV juga yang tentu saja memakai fasilitas Indihome untuk memutar film dari channel HBO. Bahkan di samping 'ruang tamu' tersebut ada pantry lengkap dengan kitchen set. Kesannya seperti berkunjung ke rumah orang. 


Waktu menunggu nggak terasa lama-lama banget, karena bisa sekalian internetan gratis (namanya juga di kantor Telkom kannn), sementara si bocah asik main, nonton tv dan sambil ngemil juga. Dan nggak berapa lama kemudian, seorang mbak cantik menghampiri dan nanya, "Permisi, ibu antrean nomor 60, ya?", aku manggut dan langsung diminta ke meja customer care

Setelah duduk, mbak tadi bertanya ada keluhan apa, aku pun menjelaskan internet di rumah mati sejak hari Jumat yang lalu. Kemudian, aku juga 'mengaku' kalau nggak pernah bayar tagihan internet sesuai paket langganan, yaitu 280 ribu sekian. Iya, jadi kami berlangganan Indihome selama 8 bulan tuh nggak pernah bayar, hanya bayar tagihan teleponnya aja. Aku udah sempat bertanya-tanya, sih, ini kenapa nggak pernah ada tagihan internetnya, ya, apa gue dikasih trial gratis selama setahun?! (YAKALE). Namun, rasa curiga datang karena tiba-tiba jaringan internetnya mati tanpa pemberitahuan. Jangan-jangan udah saatnya disuruh bayar, dan udah siap banget, sih, kalau mbaknya minta bayar langganan selama setengah tahun kemarin, yang mana jumlahnya 2 juta lebih. Miris, tapi ya emang wajib bayar juga, kan? #menolakmentalgratisan #namuntetapsenangdenganyangnamanyagratisan

Setelah diperiksa lebih lanjut, ternyata memang ada error dari sistemnya, nggak paham juga aku sebabnya, intinya aku nggak ditagih biaya berlangganan selama 8 bulan tersebut, alias beneran GRATIS. 


HOREE GAK BAYAAR

Kemudian, si mbak pun bilang akan ada teknisi yang datang lagi untuk input ulang, paling cepat hari itu juga akan diproses. Keesokkan harinya, mas-mas teknisinya nggak datang, sih, tapi japri aku melalui WA kalo internetnya udah bisa dipakai seperti biasa. And... voila! Kami pun bisa kembali internetan lagi, dan tentunya kali ini bayar, yaaa. 

Selesai urus internet, aku memang berencana untuk ke supermarket sekalian lunch di luar aja, berduaan bareng Josh. Melipir lah kami ke Botani Square, dianter supir pribadi aka abang ojol ke tempat tujuan. 

Sampai di sana, mau ke Giant dulu untuk belanja, ehh ternyata mereka lagi SO (stock opname) seharian. Yaudin, langsung makan siang aja deh, udah laper juga. 

We went to our favorite Thai restaurant, Tomtom Kitchen. Ini kedua kalinya ke sana, pertama kali coba makanannya ternyata enak, tapi harganya agak mahal, sih. Sesekali gapapa deh. 

Aku pesan seporsi nasi goreng nanas yang rasanya endeus, porsinya banyak banget sampe bungkus bawa pulang. Terus, pesan fried calamari juga yang nggak kalah enak. Karena belum ngopi, aku sekalian coba Thai Iced Coffee-nya, turns out biasa ajaaa, lebih nendang iced coffee-nya Dumdum, hihi. 
Entah kenapa hari itu rasanya hepi banget, bukan karena dapat kabar nggak usah bayar tagihan internet yang harusnya nunggak, namun lebih ke rasa syukur punya anak yang luar biasa cooperative kalo diajak jalan. Jujur, aku masih suka ngerasa ribet sendiri kalo ke mana-mana harus bawa anak. Tapi di salah satu sisi, aku juga ogah banget kalo menjadikan anak itu sebagai "alasan" untuk nggak bisa ngapa-ngapain. Kebetulan Josh paling senang kalo diajak keluar, entah itu emang jalan-jalan, sekedar belanja mingguan, pernah juga dibawa ke tempat cuci mobil anaknya pun hepi-hepi aja. Ya karena anaknya senang jalan, dia pun jarang banget bikin orangtuanya rempong. 

Selain itu, yaa senangnya gara-gara bisa keluar rumah aja, sih, di awal minggu, hahahaha. Jarang-jarang aku bisa keluar sendiri bareng Josh di pagi hari. I think I should do this more often, deh. Plan berikutnya, mau ajak Josh ngopi bareng ah. 

Ini baru cerita hari Senin, ya. Ada satu cerita lagi kenapa minggu lalu itu minggu terbaik. Ingat blog post di mana aku nulis tentang friendship after marriage? Mampir dong kalo belum nyimak. 


Di situ aku becanda dikit (namun serius), 'nantangin' teman-teman baik yang tinggal di Jakarta untuk datang main ke Bogor. Eh, beneran aja. Salah satu teman baik tiba-tiba nelpon di Jumat sore, katanya mau ke Bogor besok Sabtu. Ini kedua kalinya kami ketemuan spontan, tanpa harus bikin janji jauh-jauh hari. Ternyata bener yaaa, kalo dadakan itu biasanya pasti terjadi. 

Hari Sabtu pun dilewati dengan hati gembira. Kami makan siang kuringan, dilanjutkan dengan acara ngopi-ngopi. 
Terima kasih sudah berkunjung, onti Cai!

As I'm writing this, Senin ini bertolakbelakang dengan Senin lalu, karena diawali dengan mood yang sedikit berbeda. Hari ini aku ngerasa uninspired banget, udah nenggak dua gelas es kopi pun nggak ngaruh. Baru agak segeran setelah ikut Josh merem bentar di siang hari, terus ada jadwal ngajar Mandarin sama ponakan. Blog post ini aja harusnya udah di-publish sore tadi. 

Tapi gapapa ya, namanya juga hidup pasti ada naik dan turun *halah*. Hari ini not in the mood, besok harus lebih semangat lagi menjalani hari. Jangan lupa senyum ya, gengs! 

So how was your Monday? 

4 comments:

  1. justru waktu jayden seumuran josh tuh aku paling males ngajak jalan, soalnya lari2 melulu... mulai lebih berani jalan berdua waktu dia uda umur 3 mendekati 4 tahun... mulai bisa dibilangin kalo lari2 bisa hilang hahahaha... josh pinter ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Josh sebenarnya sama sih kayak anak-anak seumurannya, kalo lagi aktif ya juga gerak teruss, tapi bersyukur anaknya cukup nurut sih kalo dibilangin (:

      Delete
  2. my monday was a mess lol berangkat ke kantor jalan alternatif pada ditutup semua gara-gara ada proyek perbaikan gorong-gorong, muter-muter deh ujung-ujungnya lewat jalan raya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whoa *pukpuk yang penting tetep selamat sampai kantor ya, Ndah! Semangaaaat!

      Delete

Thank you for reading and dropping your comments! All comments are moderated and I will reply each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!