Tentang Hobi Menulis Jurnal (my notebook collections!)

Friday, April 17, 2020


Setelah baca blog post-nya Mba Pipit tentang nostalgia buku diari, aku langsung bergegas ke kamar tidur dan membuka sebuah laci yang isinya tumpukan buku jurnal dan diari yang aku tulis selama tinggal di Bogor.

Selama hampir lima tahun tinggal di Kota Hujan ini, ternyata koleksi notebooks aku cukup banyak. Nggak semua buku fungsinya sama. Ada yang murni untuk buku diari, ada yang khusus untuk menyimpan catatan ide. Ada yang khusus untuk blogging dan proyek kreatif lainnya, ada juga jurnal khusus untuk meditasi atau devotional.

Segini banyak nggak? 😂

Ngomong-ngomong diari, aku masih ingat diari pertama yang aku punya waktu SD. Diarinya cakep banget, ada boks penyimpanannya dan juga gembok kecil untuk ngunci buku diari tersebut. Bukannya dipakai untuk nulis diari, aku malah pakai buku itu untuk diisi biodata teman-teman sekelas, persis yang diceritakan oleh Mba Pipit. Paling senang kalau ada teman cowok ganteng yang isi buku tersebut, terus dibikinin pantun huahahaha. Centil emang 😜

Beranjak remaja ((remaja))kira-kira kelas 6 SD, aku mulai nulis diari beneran yang isinya kejadian yang aku alami sehari-hari, termasuk kalau lagi naksir teman tapi nggak bisa diceritakan ke orangtua, ya curhatnya ke diari AHAHAHA. Dear papa mama, plis kalau baca ini, ketawa aja ya. LOL

Tiap pulang sekolah nulis, mau bobo nulis lagi. Nggak lupa setelah nulis, buku diarinya aku simpan di laci rahasia sebelah ranjang. Sayangnya, koleksi diari di masa itu entah hilang ke mana. Kayaknya, sih, gara-gara pindahan rumah, sebagian besar barang-barang di rumah diloakin. Curiga lembaran-lembaran kertas diari itu jadi bungkusan sayur di pasar...

Masuk fase SMP-SMA, kebiasaan nulis diari ini nggak berhenti. Malah makin getol. Soalnya, kan, kisah percintaan makin menjadi ya HAHAHA isi diari kalo nggak patah hati, ya patah hati. Kasian, ya. Kemudian, menjelang naik SMA, aku 'kenalan' dengan dunia K-Pop dan sejak saat itu isi diariku penuh kehaluan belaka LOL daripada gila benaran, kan, karena nggak bisa ketemu oppa, yaudah ditulis aja. Masih ada lho diarinya. Tiap kali dibaca ulang eneg sendiri 🤣

Sampai detik ini pun aku masih senang menulis. Orang-orang terdekatku tau banget kalau aku suka nulis, termasuk mantan roommate waktu kuliah dulu. Sebelum aku for good ke Indonesia, dia kasih aku sebuah bingkisan dan tebak apa isinya... it's a brand new diary, with a padlock. Dia juga nulis sebuah notes yang isinya demikian, "Aku tau kamu suka nulis diari tiap malam, aku belikan diari baru untuk nemenin kamu memulai musim yang baru. Good luck, ya." How sweet she is! Terharu juga kalau ada yang diam-diam memperhatikan kebiasaan kecilku ini.

In case you're wondering, nih penampakan diarinya. Saksi bisu yang menyimpan semua ceritaku semasa tinggal di Bali dan hubungan LDR dengan si mantan pacar alias suami (penting dibahas).


By the way, siapa yang di sini masih rutin nulis diari? Mungkin sekarang lebih keren dengan istilah journaling, ya. Apapun istilahnya yang penting esensinya aja, sih. Menulis tangan itu banyak manfaatnya, salah satunya yang aku rasakan adalah semua indera akan bekerja dan mengasah kreativitas ketika menulis. Proses menulis blog pun jauh lebih mudah dengan mencatat semua ide di dalam jurnal.

Nulis jurnal itu harus terjadwal nggak, sih?

Terserah. Kalau menurut pengalaman pribadiku, dilakukan secara rutin aja setiap hari. Cari waktu terbaik versi kalian aja, karena rutinitas kita berbeda-beda. Misalnya, waktu bangun atau sebelum tidur. 

Sebagai penutup postingan hari ini, berikut mau pamer sedikit koleksi buku-buku jurnal yang aku simpan saat ini:

 My current journal from Chic & Darling

Blogging planner
Ketahuan, kan, topik blog yang mau aku bahas mendatang :D

 Notebook BT21 yang kubeli di event Senayan City akhir tahun lalu. Waktu beli ini nggak mikir buat apa pokoknya beli aja dulu dah! Akhirnya kepakai juga untuk sebagai learning journal. Tiap kali aku belajar sesuatu, apapun itu, aku akan tulis di sini sebagai catatan pengingat. 

(atas) catatan pelajaran bahasa Korea dari Duolingo
(bawah) ini waktu ikut kelas creative writing di Skill Academy

 Notebook cakep ini aku beli waktu mengunjungi Madame Tussauds Hong Kong. Cocoknya, sih, dijadikan jurnal perjalanan, yaa. Tapi akhirnya kupakai untuk catatan devotional, karena kebetulan waktu itu aku kehabisan, pakai yang ada aja deh 😅

Jurnal ini pemberian sahabat sebagai Christmas present tahun lalu. Semacam 365 day journal, jadi di dalamnya ada 365 prompts yang bisa kita isi sepanjang tahun. Saranku untuk yang ingin mulai ngejurnal tapi bingung mau nulis apa, beli yang kayak gini aja. Atau bisa browsing dengan kata kunci "journaling prompts", banyaaaak pilihannya.

Ini memo ukuran kecil yang biasanya selalu ada di dalam tas kalau pergi keluar.
Kita nggak pernah tau ide kapan datang, biar nggak lupa, langsung dicatat di sini aja.

***
Jadi, siapa yang di sini masih rajin mengisi jurnalnya? (: 

16 comments:

  1. Mbaaaa, saya kaget lho ada nama saya di sini. Aduh, jadi malu, hehe.

    Mba, buku jurnalnya banyak banget. Dan tulisannya Mba Jane rapi. Cara penyimpanan dan pemilahan jurnal menunjukkan Mba Jane orangnya rapi, hehe.

    Tahun 2014-2015 saya punya jurnal yang isinya tentang syukur di hari itu. Menulis gini menjadikan saya lebih banyak bersyukur dan menghargai hal2 kecil.

    Sayangnya, saat ini saya udah males nulis lagi, huhuhu. Cuma ngeblog aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Pipit sukses bikin aku nostalgia terus menginspirasi untuk nulis blog post ini 😊

      Hihi makasih, Mba. Kalo soal jurnal gini aku senang dipisah-pisah sesuai fungsinya. Favoritku juga jurnal bersyukur, tiap dibaca ulang pasti senyum-senyum sendiri karena hal-hal kecil sederhana aja bisa bikin hepi (:

      Delete
  2. Wuaaah banyaknyaaa mba :D

    Isi jurnal saya nowadays nggak jauh-jauh dari catatan pekerjaan :)) sudah jarang menulis hal-hal personal dibuku jurnal. Paling ada dulu pernah beli jurnal pasangan, yang bisa diisi bareng pasangan dari The Bride Story apa ya kalau nggak salah, nah itu jurnal personal terakhir yang saya punya :D

    Saya sebenarnya ingin menulis day by day seperti yang mba Jane lakukan, tapi saya tau kemungkinan besar saya hanya melakukan itu beberapa hari di depan saja :"3 setelahnya wassalam ~ alhasil niat tersebut masih saya urungkan sampai sekarang, dan berganti dengan update blog saja disaat bisa :D

    By the way, tulisan mba Jane rapi dan bagus <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya kayaknya aku sempat lihat deh jurnal yang dimaksud. Seru juga yaa punya jurnal yang bisa diisi bareng pasangan :D

      Gapapa Mbaaa, blog nya update terusss kita yang baca juga senang banyak asupan dari tulisannya Mba Eno huahaha

      Delete
  3. Akuuu!! Haha, gak nulis sih tapi ngetik. Sejak pertengahan Januari tahun ini aku nginstal aplikasi semacam bullet journal di handphone buat nulis sehari-hari ngelakuin apa aja, punya buku fisik juga sih tapi ngisinya sewaktu-waktu aja kalau lagi mood.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seriuss ada aplikasinya bujo gitu? Keren yak! Kalo aplikasi buat nulis-nulis gitu aku cuma punya Evernote, soalnya bisa simpan dokumen suara sama gambar.

      Eh aku tuh terinspirasi punya catatan perjalanan gara-gara kamu lho hahaha tapi sayangnya belom bisa traveling lagi ):

      Delete
  4. Saya gak pernah konsisten mbak kalo nulis nulis gitu. Hahaha. Gak pernah ada buku yang benar-benar selesai buat nulis diari. Biasanya karena lupa naruh. Akhirnya ganti pake buku baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha ujung-ujungnya numpuk juga ya mas buku diarinya 😂

      Delete
  5. Mbak Jane, dulu akupun punya buku diari masa remaja looh, dan isinya full dengan kisah percintaanku yg menyedihkan wk wk, pokoke cerita dr awal naksir, sampe ditolak juga ada hihi, sungguh terlaluuu 🙈, sayangnya semenjak menikah diari lawas itu gak tau menghilang kemana, sekarang aku kalo menulis blog biasanya langsung aja tanpa oret" ataupun note, karena sejak awal ngeblog memang selalu langsung kutulis di laptop kalo nggak di hp, jadi sayonara dengan kenangan diari masa remajaku, btw kalo udah berani keluar rumah aku kepingin beli buku lagi ah buaf kutulis kembali kayak mbak Jane,co cwit gitu. 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaa kan, ternyata aku ada temannya soal nulis cerita patah hati di diari 🤣 Waktu mulai nulis blog pas SMA, aku pun sempat kok diarinya pindah ke blog lama (sekarang udah ditutup, maluuuu banyak aib 🙈). Tiap pulang sekolah pasti curhatnya di blog. Karena ngetik jadinya enak juga ya Mba, lebih cepat ceritanya, kayak ngomong langsung dengan teman.

      Nggak usah tunggu keluar rumah Mbak Heni, di e-commerce buanyaaak yang jual jurnal lucu-lucu. Nih, rekomendasiku Peekmybook ada di Toped. Semoga cucok yaa :D

      Delete
  6. rajin amat jane masih punya notebook segitu banyak, aku cuma punya satu, isinya planner sama tulisan ga pentin hahahaha...

    aku juga dulu sama, waktu sd suka nulis diary yang diawali dengan tulisan dear diary. semua kegiatan hari itu aku tulisin, dan rajin nulis terus ampe SMA. sayang semua bukunya uda hancur gara2 kena banjir. hiks... dan nulis bisa jadi terapi tersendiri buat aku. semacam ngeluarin uneg2 biar lega hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bener banget ci, dear diary itu kalimat pembuka yang gimanaaa gitu ya :P Setujuuuu banget nulis itu bisa sebagai alat terapi. Tiap kali abis nulis aku pun juga merasa legaa. Lebih plong aja ya rasanyaaa.

      Delete
  7. Akuuuu masih nulis diari juga walaupun sekarang ga rutin tiap hari sih, kalo ada kejadian yang dirasa penting baru nulis. Awal tahun sempat nyobain bujo tapi lagi ga jalan sejak jadwal kerjaan jadi ga jelas gara-gara WFH huhu :(( Kalau aku ngerasa dengan nulis tangan itu bisa buat calming juga sih, agak beda rasanya dengan ngetik. BTW Jane tulisannya rapiii enak liatnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya aku juga nggak serajin dulu sih nulis diarinya. Sekarang ini aku lebih prioritas nulis daftar hal-hal yang disyukuri gitu :D kalau dulu sih dikit-dikit ditulis di diari, berantem sama temen ditulis, maklum masih ababil huahaha

      Btw, semangat Eya WFH-nya! Virtual hugs!

      Delete
  8. ini rapi mbak, dulu waktu smp aku nulis diary juga, milih yg ada gemboknya, nulis cerita cinta monyet, ehh ketauanlah sama bapakku hahaha
    lalu semakin tambah taun udah jarang nulis lagi akhirnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha cerita cinta monyetku juga akhirnya ketahuan papaku. Pas SMA aku ngaku ehh kata beliau, "Papa udah tau lama kok". Wah, jangan-jangan diariku kecolongan 😂😂

      Delete

Thank you for reading and dropping your comments, it means a lot to me. All comments are moderated and I will try to reply to each comment as soon as I could, so please check back.

All spams and comments that contain ads are gonna be deleted. I'm trying to make this blog a pleasant place where we can communicate with each other.

Once again thank you and see you around!