Mother's Day

Monday, May 10, 2021


Beberapa waktu lalu di sosmed ramai pembahasan soal perempuan yang memutuskan untuk menjadi ibu rumah tangga diartikan sebagai perempuan nggak berdaya. Gara-garanya ada sebuah akun di Twitter nulis seperti berikut, yang kemudian dibalas oleh Kak Puty dengan tjakep! 


Kak Puty juga menambahkan beberapa poin tentang kenapa ibu rumah tangga itu sering dianggap "nggak berdaya". Karena pada dasarnya manusia selalu menilai apa-apa yang "tangible": uang, jabatan, karya, dll. Kalau nggak menghasilkan (uang) atau apa pun yang "tangible", berarti nggak berdaya. 

Oke, kita lanjut dengan story time!

πŸ’πŸ»‍♀️
Aku dibesarkan oleh seorang mama rumah tangga. Sebelum punya anak, mama memang bekerja kantoran. Sampai adik keduaku lahir pun mama masih sempat bekerja sebentar, kemudian resign dan mengurus kami di rumah. 

Memoriku saat kecil bersama mama tuh masih banyak yang membekas. Kayak diantar-jemput sekolah menggunakan sepeda, belanja ke pasar bareng sambil becek-becekan, beli nasi ulam di hari Sabtu untuk sarapan di rumah, tiap bobo siang mama sediain susu kacang untuk diminum bareng dedek, sampai nonton Amigos tiap pulang sekolah pun ditemenin mama. Bahkan waktu aku beranjak abege dan mulai bucin dengan idola, aku ditemenin mama nonton konser bareng sahabatku sampai tengah malam. Mama ngotot beli kursi VIP supaya kita lebih nyaman dan mama juga nggak capek untuk memantau kami berdua. 

Bisa dibilang kehadiran mama di rumah tuh sangat menolong aku melewati segala fase kehidupan. 

Hal yang dilakukan mama tentu bukan sesuatu yang "tangible" tadi. Apa yang mama lakukan emang nggak menghasilkan materi. Tapi sebagai anak, aku merasa apa yang mama lakukan itu sangat mahal "harganya" dan nggak bisa digantikan dengan apa pun. Kehadiran mama memenuhi kebutuhan moral dan batin aku (dan dua adikku) sebagai anak. 

Waktu masih tinggal di Bali, aku banyak menghabiskan waktu bareng mama 24/7. Suatu hari saat kami makan siang bareng di luar, nggak sengaja kami berdua nguping pembicaraan dua orang perempuan di sebelah meja kami. Dilihat secara penampilan, kayaknya mereka seusia mamaku waktu itu. Obrolan mereka kira-kira kayak gini: 

"Di umur sekarang aku tuh udah jenuh dengan kerjaan kantor. Aku masih suka kerja, cuma pengen banget bisa kerja sesuai hobi aku."

Kalau kata anak milenial, kerja sesuai passion, lah. 

Mendengar itu, tetiba mama curhat. Menurut pengakuan mama, dulu sebetulnya mama ingin lebih bisa produktif di usia muda, dalam arti bisa melakukan apa yang ingin dilakukan. Entah itu bangun usaha sendiri atau menurut si mbak tadi cari kerja kantoran sesuai minat. Usia produktif ya usia 20 something gitu deh. Sementara mama menghabiskan 20 something-nya dengan melahirkan dan mengurus anak-anak di rumah. Itu kenapa mama sempat kecewa kenapa aku nggak kerja kantoran dan mengejar apa yang menjadi passion aku. Mama cuma takut aku menyesal di kemudian hari, which is... half true bahahaha

Sayangnya, aku belum ada kesempatan nanya langsung ke mama, apakah mama nyesal menghabiskan waktu di rumah bersama kami? Yuyur aja nih, aku rada takut mendengar kebenarannya πŸ™ˆ tapi rasanya mama nggak nyesel kok. Iya, kan, ma? *maksa* 

That's why ketika mama memutuskan untuk memulai Jesrisoles, she has my 100% support. Walau nggak bisa membayar pengorbanan mama selama ini, setidakya ini caraku sendiri untuk membahagiakan mama. 

*
Terus, gimana dengan diri sendiri sebagai mamanya Josh dan Krystal? 

Ngomongin Josh dulu aja deh, ya. Krystal, kan, masih bayik hihi. 

Sejak pandemi dan nggak bisa sekolah on site, suka nggak suka Josh harus bersabar di rumah sama mamanya 24/7. Literally lho ini. Yaa, paling sesekali aja mamanya keluar sebentar atau pergi dating sama papa. Tapi tetep aja, kebayang nggak, sih, 24 jam sehari selama hampir setahun di rumah aja kayak apa? Secapek-capeknya aku, kuyakin betul Josh pasti bosen betul denger mamanya bawel ini itu dan marah-marah tiap kali dia ngambek atau drama. 

Suatu ketika aku penasaran untuk iseng nanya ke anaknya. Josh tuh paling senang ngapain aja sama mama. Eh, disebutin dong satu per satu. Mulai dari main bareng, masakkin nasi dan mie goreng, benerin mainannya kalo rusak, nonton utube bareng, jajan di warung, pergi belanja ke supermarket, sampai hal terkecil kayak minum bareng aja tuh disebutin. 

Mendengar itu, aku merasa "THIS IS IT". Maksudnya, apa yang kulakukan selama ini tuh nggak sia-sia. Meski bosan banget di rumah doang, mendengar pengakuan anak sendiri bahwa kehadiran mamanya membuat dia hepi tuh rasanya nggak bisa digantikan dengan apa pun. 

Dan memang ini, sih, yang aku mau. Saat memutuskan untuk menjadi IRT, aku cuma ingin keluargaku bahagia. I love doing anything to make them happy. Aku nggak terlalu jago masak, tapi aku mau kok bikinin pangsit dan ayam goreng kesukaan suamiku. Nasi dan mie goreng dengan resep cinta aja selalu dipuji Josh. Pernah suatu kali aku nggak sempet bikinin nasgor saat anaknya minta. Terpaksa deh minta tolong Ncus di rumah. Begitu disajikan, anaknya protes kok rasanya agak beda. Dimakan juga, sih, akhirnya, cuma tuh mulut ngoceh terus πŸ™„ Besoknya aku masakkin lagi, tau nggak anaknya bilang apa? 

"Nah gini dongggg. Nasi gorengnya harusnya kayak gini." 

Dalam hati mama bersorak, sih, Josh. Nasi goreng mama aja seenak itu, yaaa. Tapi kamu kok kecil-kecil komentarnya banyak yak 🀣

Balik lagi sebentar soal berdaya dengan menghasilkan uang. 

Sejak aku rutin bikin pangsit di rumah, suami iseng nyeletuk kenapa nggak buka PO aja. Langsung tuh kutolak dengan alasan "nggak semua harus menghasilkan uang beb". Apalagi masakanku tipe yang hanya bisa dinikmati orang rumah, bukan yang layak dijual. Paham, kan? Lagipula, alasan bikin pangsit ini balik lagi ke alasan sebelumnya, sebagai bentuk sayangku ke suami dan anak. 

***
"Pekerjaan" IRT emang nggak ada wujud yang bisa dihitung secara materi. Tapiiii, mudah-mudahan manfaat dan dampaknya jangka panjang. Aku berharap Josh dan Krystal bisa merasakan apa yang aku rasakan saat dibesarkan oleh mama dulu di rumah. 

Soal memperdayakan diri, yaudalah urusan masing-masing individu aja. Kenapa, sih, pada repot-repot hahahaha. Ibu yang ingin kuliah lagi, silakan. Ibu yang ingin jualan dari rumah, boleh banget. Ibu yang ingin join bisnis MLM, monggo. Tapi khusus yang ini, kalau ngajak-ngajak nggak usah pake embel-embel "biar nggak usah nebeng suami terus", yaaa. Kalo kata Kak Puty, cari pendekatan yang lebih kreatif. Setuju! 

Semangat buibuk! Silakan mendefinisikan ibu-ibu berdaya versi kalian sendiri, ya. Plis, kita semua hebat, kita semua kuat! 

Selamat hari ibu! (telat sehari, dan sebetulnya aku hanya merayakan hari ibu di bulan Desember. Tapi yasudalah, momennya pas 😜)

Mama and her adorable kiddos! 😜

25 comments:

  1. Iya betul. Dengan baca ini aku semakin menyetujui kalau mamaku hebat karena waktunya 24/7 selalu ada buat ku sampai udah gede gini akunya hehe. Semua mama hebat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, Mba Nana. Kita yang sekarang nggak akan seperti ini kalo bukan karena mama yang hebat yaa (':

      Delete
  2. labrak tah mba?? wkwk.. 🀣 disangka jadi emak tuh gampang apa yak..

    Saya juga 24x7 ya dekat sama Ibu.. karena sewaktu saya lahir Ibu sudah seperti single fighter dalam mengurusi saya sama mba karena Bapak kerja di Banten sedangkan kita tinggal di magelang. Dan itu bertahan smpai saya umur 6 tahun baru kita semua pindah ke banten..

    Jadi, apa2 ya selalu larinya ke Ibu. Sudah terbiasa seperti itu..

    bahkan sewaktu saya kuliah di Semarang. Setiap saya pulang ke rumah.. pasti seminggu pertama di rumah tidur bareng sama Ibu.. padahal udah gede.. wkwk.

    Kadang kalau saya sudah minta buat tidur bareng. Biasanya bapak saya ngalah tidur di bawah gelar kasur mini atau tidur di kamar saya.. wkwk 🀣 seringnya sih sekamar bertiga..

    ya bagi mereka saya masih di anggap seperti anak kecilnya yg apa2 masih sering ditanyain.. bahkan pulang malam aja di telponin yg kadang sering banget di ejek sama temen2 saya.. ahh I miss those days so much.. berharap bisa ketemu lagi suatu saat nanti..

    Btw, mba kok saya salfok sama Jesrisoles yah... πŸ˜„ ini punya keluarga mba Jane ya? Kemarin sewaktu saya dan teman2 ngomongin risol yg enak di blog saya. Ehh Mba Eno nimbrung dan kirim risol ke rumah.. wkwk.

    Mba Eno bilang kalau risol dari Jesrisoles yg paling enak. Cuma sayangnya ada di Bali..πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mas-masnya ini udah sukses dilabrak netijen ibuk-ibuk wkwkwk nggak tau apa dia power of emak-emak kayak apa XD

      Duh, baca ceritanya jadi kangen mama ya, Mas Bay. Dan lucu banget sih sampe udah kuliah pun masih ngemong sama ibu hahaha eh tapi saya juga gitu sih waktu masih tinggal Bali. Kebetulan kondisinya kurleb sama kayak Mas Bayu dulu, papa saya masih kerja di Jakarta jadi saya hampir tiap hari bobo di kamar mama. Pernah suatu kali mama lagi telponan sama papa, tetiba saya masuk terus mama ngomong di telp, "Eh udahan dulu ya, tuh si Bebek udah dateng." Kenapa Bebek, karena tiap tidur saya selalu bawa boneka bebek 🀣

      Ahh, semoga kangennya Mas Bay ke Ibu bisa tersampaikan melalui doa ya 😊

      Hahahaha iyaa betul, itu usaha mamaku di Bali, dan kebetulan Mba Eno adalah salah satu pelanggan setia XD iya base-nya di Bali aja nih, kalau nggak udah saya kirimin kalian satu-satu buat cobain hihi *sekalian promosi maksudnya* πŸ™ˆπŸ€£

      Delete
  3. Hi mba Jane so glad akhirnya baca tulisanmu lagi πŸ˜€

    Hihi..iya semua orang yang dah nikah pada dasarnya tahu jadi IRT juga bukan pekerjaan gampang. Banyak tenaga dan emosi yang dibutuhkan disana.

    Saya lihat sih postingan cowok di medsos atas sebetulnya lebih ke arah jealous, karena mungkin baginya menyerah terhadap kehidupan = stay at home. Stay at home means doing nothing. πŸ˜‚ Harus tanya knp dia bisa kesimpulan gitu. Sebetulnya tinggal di edukasi saja yg namanya idup itu orang ya tetap harus kerja keras. Mau cewek atau cowok. Apalagi kalau dah punya anak, cobain deh ybs jaga anak seminggu aja di rumah. Dijamin cara berpikirnya bakal muter 180 derajat πŸ˜‚πŸ€£

    Tapi karena ini adalah topik sensitif (yes pilihan hidup wanita itu so so sensitif) dimana topik utama yaitu ibu di rumah vs ibu bekerja dari jaman baheula blm selesai2, akhirnya nyamberlah ke isu itu.πŸ˜… Cari masalah saja memang. Padahal mungkin ybs.cuma curhat atau asal jeplak blas 🀣

    Yah kalau pada dasarnya orangnya pemalas mau kerja di luar atau ada di rumah ya pemalas aja gitu, sih. 😁

    Anyway, moga-moga sukses usaha mamanya ya πŸ˜€ Kelihatan mama mbak Jane itu keren banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hellooo, Mba Phebie! So glad to see you too again here :D

      Duh bener banget. Ibu-ibu tuh nggak butuh 'disirem' bensin yang kayak gini nih, soalnya banyak yang kesulut wkwkwk dan aku setuju dengan apa yang Mba bilang. Aku sih nggak ngikutin reply-an si mas-mas ini terhadap netijen. Cuma kayaknya bener deh dia cuma iri, tapi salah penyampaian. Padahal tiap keputusan apa pun yang diambil, nggak peduli dia cowok atau cewek, pasti nggak mudah. Dan benerrr, dasarnya malas ya malas aja ya, Mbaa πŸ˜†

      Ahh makasih banyak, Mba Phebie! Means a lot to me, and to her too! ❤

      Delete
  4. jujur saya tahu menjadi seorang ibu itu tak semudah apa yang dipikirkan tak hanya cuma menyusui, menidurkan anak, mandiin anak, terus menyuapai anak. namun dibalik semua itu yang susah yaitu mendidik anak menjadi anak yang berkepribadian baik yaitu anak yang peduli dengan sesama, anak yang mandiri, anak yang penurut, dan anak yang gak mudah terpengaruh oleh hal yang tidak baik. jujur, saya pun kadang berfikir apakah nantinya saya dan pasangan saya ini bisa menjadi orang tua yang baik apa tidak ya buat calon anak kami nanti ? dan , buat tante jane ? tari doakan semoga usaha mamanya tante jane sukses . amin ya robbal al - amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang Mba Tari bilang itu bener banget. Sesusah-susahnya nyuapin anak makan, lebih susah lagi mendidik anak supaya berkarakter baik. Soalnya ini yang lagi kurasakan akhir-akhir ini, Mba. Tapi papaku pernah bilang, kalau Tuhan sudah mempercayakan anak untuk kita, pasti kita dimampukan juga untuk mendidik dan membesarkan mereka. Aku turut mendokan supaya kelak Mba Tari dan pasangan bisa mendidik calon anak dengan baik, yaa. Amin! 😊

      Delete
  5. emang yaa bener-bener tuh mas-mas kalo ngetik nggak di edit dulu deh 😀
    emaknya kalo tahu kayaknya doi langsung deh di.... ah sudahlah moga doi dapat hidayah segera

    aku yang belom jadi mama, baru jadi embak dr adekku yg kelas 4 aja yaampun susahnya 😣
    heran sama buibu yang bisa sabaaaar banget ngadepin anak kecil
    apalagi pekerjaan seorang ibu itu sepanjang masa
    meski anaknya sudah bisa mandiri dan punya keluarga sendiri

    semangaat mbak janeeeeeπŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw amin, Mba Dea! Semoga mas-masnya ini disadarkan ya XD

      Mba Dea punya adik yang masih SD, ya? Duh bener banget lho. Dulu liat mamaku ngurusin adikku yang paling kecil aku juga salut banget mama bisa sesabar itu, ya walau sering marah-marah juga sih hoahaha. Terus sekarang udah punya anak baru deh ngerasain emang nggak mudah jadi seorang mama hiks

      Statement terakhir ✅ menjadi orangtua itu memang kontrak seumur hidup yaa. Sampai akhir hayat pokoknya <3

      Semangat juga buat Mba Dea! Sabar-sabar dengan adikknya ya, Mba πŸ˜†

      Delete
  6. Hadeeeh itu mas-mas sempet lewat tl cuman aku skip soalnya males banget caperπŸ™„ dude yang namanya menyerah sama hidup ya metong, kalo jadi IRT itu namanya tetap melanjutkan hidupπŸ’†‍♀️πŸ’†‍♀️πŸ’†‍♀️ emosi jadinya. Lagian kalo ada bapak rumah tangga juga nggak apa-apa kalau emang pinginnya gitu, seneng banget komenin hidup orangπŸ’†‍♀️πŸ’†‍♀️πŸ’†‍♀️ yak oke mari meredam amarah.

    IRT itu hebat banget sih, ibukku juga IRT dan nggak semua orang sanggup ngerjain kerjaan yang IRT lakukan. Ibukku juga berhenti kerja setelah ada aku dan sodaraku wkwk, jadi mikir sebenernya aku beban apa bukan🀣🀣🀣 aku pingin ngobrol topik ini sama ibukku sebenernya cuman kuatir nanti topiknya belok ke kapan kamu *sensor* 🀣🀣🀣

    Mau apa pun jalan hidup yang dipilih perempuan (atau mungkin dipilihkan karena dia nggak nggak punya pilihan atau nggak bisa milih😭) semoga bahagia menjalaninya. Kalau kata Eric Weiner penulis buku The Geography of Bliss, uang itu penting, tapi kurang penting dibandingkan yang kita kira dan bukan seperti yang kita kira. Aku menyetujui kutipan dia. *bersiap dikomen sama yang money oriented lol*

    Walaupun telat, aku mau bilang selamat hari ibu sedunia para ibu, calon ibu, dan buibu dari boneka merch kpop lolπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸŒΈπŸŒΈπŸŒΈ we are all matters🌸

    ReplyDelete
    Replies
    1. "namanya menyerah sama hidup ya metong, kalo jadi IRT itu namanya tetap melanjutkan hidup" WOW SAY IT LOUDER SISTAH πŸ™ŒπŸ™ŒπŸ™Œ

      Ternyata nggak cuma aku doang yang berpikiran gitu wkwkwk tapi kalo kamu sih malesnya karena entar ditodong pertanyaan "you know what" itu ya 🀣 kalo aku lebih takut denger jawaban mamaku yang cenderung blak-blakan. Takut nggak siap hati ini bahahaha

      Sedihhh kalau nggak punya pilihan 😭 makanya bisa memilih itu juga sebuah privilege ya. Dan kalo udah milih sendiri ya harus bener juga ngejalaninnya. Plus, nggak boleh ngejudge yang lain juga, okaaay.

      ((buibu dari boneka merch kpop)) 🀣🀣🀣 YAAAY ❤

      Delete
  7. ci jane... baca ini aku hampir nangis.. tapi ditahan-tahan karena suamik lagi di samping. Ntr dia ngejek-ngejek aku karena tiba-tiba nangis πŸ™„

    pengorbanan seorang ibu emang tiada duanya. Tapi di mana dunia somehow tuh dianggap sepele atau malah disepelekan karena yang tadi ci jane bilang, ga ada wujud outputnya.

    makanya itu orang yang bilang ibu rumah tangga itu ga berdaya minta dikemplang! Wong di KTP aja itu diakui loh sebagai pekerjaan. Padahal kan ada opsi tidak bekerja toh?? 😀 mungkin orang yang nyepelein itu belom ngerasain jadi ibu rumah tangga tuh kaya gimana makanya bisa ngeremehin kaya gitu ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaah sini aku pukpuk duluuu

      Selama ini aku juga berpikir, kenapa ya ibu rumah tangga suka dipandang sebelah mata. Kenapa banyak orang yang nggak terlalu pede menjalaninya, termasuk aku di awal-awal punya anak. Dan sekarang jelas deh karena orang selalu ingin lihat hasil berwujud, sementara jadi IRT selalu dikira nggak menghasilkan apa-apa.

      NAH BENER NIH πŸ‘†πŸΌ aku juga baru ngeh lho soal jabatan di KTP. Makasih banget udah diingetin, Fris! ❤

      Delete
    2. Aku malah kebalikan dari ci Jane. Waktu aku masih kecil (abege kali ya). Aku ngerasa emang IRT itu tuh emang ga bisa apa-apa karena ga ada uang yang dihasilkan. Tapi pas uda dewasa gini, ngeliat gimana seorang ibu berjuang ngurus rumah dan anak tuh bener-bener ngubah mindsetku soal itu. Memang ya di mata dunia tuh materi yang diliat haha

      Iya kan ci! Pas aku abege tuh aku bertanya-tanya loh kenapa di pekerjaan KTP tuh ada "ibu rumah tangga" Kalo bapak apakah ada bapak rumah tangga?? Ga ada tapi kayanya sekarang dalam kenyataannya ada deh hahaha
      Sama-sama ci (✿◡‿◡)

      Delete
  8. Apa yang terjadi antara Dhimas dengan perempuan di Indonesia? Wk! Sensi amat dia sepertinya.

    Lagipun status Orang Tua dengan pekerjaan sebenarnya udah beda konteks ya. Kerjaan yah kerjaan, orang tua yah orang tua.

    Kok dia lucu. Apa dia iri dan kepengen jadi Bapak Rumah Tangga? Wk!

    Btw, Besok kalau semisal ada kesempatan buat ke Bali lagi. Saya mau cari Jesrisoles ah. Wk! Barusan tadi cek di google lokasinya ada di Denpasar di jl. Tangkuban perahu itu kan ya Mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entahlah, Mas Andrew. Mungkin berniat untuk menjenguk mas-masnya biar hatinya ademan sedikit wkwkwk

      Jadi bapak rumah tangga juga nggak berarti menyerah yak. Lagipula sekarang aku banyak nemu papa rumah tangga gitu, karena memang kerjaannya lebih mobile aja, jadi bisa sambilan ngemong anak-anak di rumah. Hadehhh bikin emosy emang wkwkwk

      Wah siap, Mas! Betulll itu dia alamatnya. Sekarang kami basis online, sih. Jadi bisa delivery via Gofood aja hoho nanti dibonusin sama mamaku πŸ˜†

      Delete
  9. Setuju bangeet sama teh puty, mau kerja mau di rumah, mau apapun profesinya, seorang ibu ttp aja full time mother. Aku percaya setiap ibu punya strugglenya masing2. Jadi ga ada alasan buat menjudge mereka menyerah dg hidupnya. Sad bgd sungguh baca postingan orang kaya Dhimas gt 😒. Mba Jane mirip yaa sama mama 😍😍

    Btw, aku kirim email yaa mbaa. Kindly check yaa πŸ’–πŸ’–

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali, Mbaa. Dulu aku juga sempet salah kaprah tuh, nyebut-nyebut diri sendiri full time mother, sementara temen-temen yang kerja adalah part time mom. Lah, namanya udah punya anak ya full time seumur hidup hahaha

      Hihi makin ke sini makin banyak yang bilang aku mirip mama, padahal dulu waktu kecil nggak ada lho πŸ™ˆ maacih, Mba Thessa! Btw, email-nya udah aku balas ❤❤❤

      Delete
  10. Jadi ibu part time itu kayak gimana cobaa wkwkwk... tweet si Masnya sempat beberapa kali lewat TL karena dikomenin sama banyak orang, mau ikutan komen keburu males keliatan banget caper doang 😌

    Aku juga dibesarin sama ibu rumah tangga, dan mengingat waktu kecil aku sama adek bandelnya kayak apaan (berantem terus) kebayang banget kerjaan ibuku ngurus kami berdua sama sekali ga gampang. Aku yang tinggal sendirian (di kamar kostan pun) aja kadang suka kewalahan antara beberes, nyuci, setrika, ga kebayang Ibu yang harus ngurusin serumah, belum ngurusin suami sama anak-anaknya juga πŸ˜” Kesel banget memang di negara kita ini masih banyak laki-laki yang memandang rendah pekerjaan ibu rumah tangga 😀

    Padahal jaman udah makin maju, tapi ternyata ga seimbang sama pemikiran beberapa manusia yang masih jalan di tempat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ternyata emang rameee ya sampe nongol di TL kamu dan Endah πŸ˜‚ bisa jadi mas-masnya ini insyekur yak, makanya dia ngomong begitu hihi semoga

      Aku juga bingung dulu mamaku telaten banget ngerjain semua pekerjaan rumah tangga. Ada mbak yang bantu-bantu sih, tapi tetep aja mamaku yang lebih ngurus anak-anaknya. Masak tiap hari, nganter ke sekolah, nemenin kita bikin PR atau ngeles, dll. Itulah karena budaya patriarki masih melekat di Indonesia *sad* πŸ˜” tapi semoga ke depannya makin banyak wanita (kita!) yang berani bersuara dan nggak merasa minder melakukan apa yang kita lakukan :D

      Delete
  11. selamat hari ibu mbak
    tiap hari selalu hari ibu ya kalau bisa
    si josh sweet banget deh, tau aja ya rasa nasi goreng mana yang pas menurut lidahnya

    aku sependapat sama mba puty, semua ibu ibu pastinya nggak ada yang mau separuh separuh buat urusin keluarga ya, kalaupun mau kerja kantoran, tetep keluarga nomer satu
    kasih jempol buat ibu ibu di dunia ahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih banyak, Mba Ainun! Ahahahaha aku juga bingung dia bisa bedain darimana deh. Nasi dikecapin aja dan nasi yang bener-bener digoreng aja dia tau lho, Mba πŸ˜†

      Iya ah. Semua ibu pada dasarnya pasti care kok dengan keluarganya. Ibu yang bekerja pasti untuk keluarganya juga. Aku juga percaya tiap ibu pasti punya cara masing-masing untuk menunjukkan kasih sayang pada keluarganya (:

      Delete
  12. Si mas nya mungkin cari perhatian dr para netizen hahahaha. Sebagai ibu rumah tangga full time, aku pengen ngeramasin dia sepertinya :p.

    Dari dulu aku slalu anggab kerjaan IRT LBH berat dr apapun. Itu juga yg bikin aku ga pengen resign awalny. Tapi setelah banyak mikir, akhirnya memilih juga utk full time di rumah, bareng anak2. Aku sempet mikir bakal stress ato gimana. Nyatanya, sampe skr aku malah lebih happy Jane :). Ga pusing Ama target kantor yg makin tinggi. Fokus ngerjain apa yg aku suka di rumah :).

    Walopun ga akan bisa sehebat mama :D. Kayaknya memang mana2 kita di zaman dulu itu hebat semua sih. Mungkin dr segi pendidikan ga setinggi anaknya. Tapi skill mereka, trutama skill masak dan ngatur rumah tngga, pantes diacungin semua jempol :). Sampe skr aja aku ga yakin bisa nyamain even sepersepuluh dr skill masak mama :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fix yaa, yang bersangkutan memang hanya cari perhatian πŸ˜‚

      Mbaa, tau nggak sih awalnya aku menggampangkan pekerjaan dan tanggung jawab IRT, yang mana nyatanya emang nggak semudah itu (': kita emang nggak boleh seenaknya menilai apa pun dari kacamata sendiri sih, yaa. Soal masak itu bener deh. Mau ngikutin resep mama sepersis apa pun, tetep aja rasanya beda jauhhh (meski tetep enak kok wahahaha) XD

      Dan aku ikutan senengggg dengan keputusan yang diambil Mba Fanny. Gimana pun juga yang penting ibu hepi, anak-anak pasti ikutan hepi ya :D enjoy motherhood for us!

      Delete