Tips Terbang Bareng Anak era Pandemi

Wednesday, June 22, 2022


Agak bingung pas nulis judul, kita tuh masih pandemi apa udah menuju endemi ya? Hahaha

Puji Tuhan banget sampai sekarang ini kami dikaruniakan anak-anak yang tergolong mudah diajak jalan-jalan. Pake mobil hayuk, pake pesawat terbang juga oke.

Sebetulnya untuk Krystal sendiri aku masih belum terlalu pede, karena anaknya jauh lebih aktif daripada kokonya. Josh itu hampir nggak pernah rewel diajak ke mana pun. Sedangkan adeknya, ditaruh di car seat sebentar udah kepengen manjat aja. 

Itu kenapa waktu mau berangkat sendiri bareng bocil (lagi) kemarin ini aku sempat nervous. Lho, kan tahun lalu udah pernah? Iyaaaa. Si bayik masih dua bulan, belum bisa apa-apa selain nyusu. Di usia 14 bulan ini, Krystal udah kayak gasing, cepet banget geraknya! Belum lagi kalau bosenan, anaknya bisa treak, bundddd. Makanya mama agak cemas gitu, yak, gimana ini ngeladeninnya di pesawat kalau (amit-amit) nggak bobo.

Nah, hari ini mau sharing tips-tips berpergian (dengan pesawat) bareng anak. Khususnya buat bunda-bunda yang harus atau pengen berangkat sendiri bareng anake tanpa bapake, tapi masih ragu. Semoga tips ini berguna, yak! 

Disclaimer: tips yang dibagikan murni berdasarkan pengalaman pribadi. Jadi, plisss jangan ditelen mentah-mentah, ya. Sesuaikan dengan kondisi anak dan orangtuanya masing-masing. Kemudian, untuk tips ini berdasarkan pengalaman berpergian saat Josh berusia 5-6 tahun dan Krystal 1 tahun dan untuk penerbangan selama (maksimal) dua jam (Jakarta-Bali).

SEBELUM TERBANG 


1. Sounding, sounding, sounding! 

Ini tips parenting sejuta umat nggak, sih. Anak disapih, sounding! Anak mau sekolah, sounding! Tapi ini emang ada power-nya lho. 

Dengan sounding, harapannya anak-anak bisa lebih siap dan mengerti tentang kondisi yang akan dihadapi nanti. 

Untuk Josh yang usianya udah lebih matang, tentu lebih mudah untuk dititipkan "pesan". Belakangan tuh Josh kalau diajak pergi suka beseran, udah pipis di rumah, tau-tau jalan minta pipis lagi dan akhirnya kebelet. Cemana ceritanya kalau dia di pesawat nanti mendadak mau ke kamar kecil sementara mama nggak bisa menemani. 

So, I told him kalau nanti mama harus jagain dedek karena tidak ada papa yang nemenin. Kalau mau pipis di pesawat, mama bakal minta tolong sama tante pramugari untuk menemani. Kalau di bandara, sih, aku no worry. Papanya nemenin kok sampai panggilan boarding


Terus, aku juga bakal minta tolong dia untuk take care barang bawaannya sendiri dan SELALU jalan di sebelah atau di depan mama. Aku tuh suka parno yak anak jalan di belakang terus pas ditengok nggak ada T_T 

Gimana untuk Krystal? 

Sebetulnya sama aja, sih. Bedanya belum bisa direspon aja. Untuk Krystal, aku sounding supaya selama di pesawat kalem-kalem aja, kalau bisa bobo. Kalau nggak, ya jangan rusuh, ya, nak. 

Tips pertama ini klise banget, ya. Tapi percaya, deh. Cukup ampuh!

2. Pilih waktu penerbangan yang pas untuk anak-anak. 

Khususnya yang masih punya bayi atau balita kayak aku. Biasanya tuh aku nyesuain sama jam bobo mereka aja. Ini tips yang selalu aku gunakan sejak bawa Josh terbang naik pesawat. Sengaja pilih jam yang pas supaya mereka bisa bobo. Karena anak kalau udah ngantuk tuh biasa rewel banget dan aku sangat menghindari itu. 

Pas datang ke Bali ini, agak apes karena kena delay hampir satu jam donggg. Untungnya, Krystal memilih untuk tidur saat panggilan boarding. Harusnya memang udah di pesawat bobonya. Alhasil, begitu take off nggak berapa lama, anaknya melek sampai landing, huahahaha. 

3. Pastikan penumpang dewasa sudah vaksin 3x. 

Sejak kondisi kian membaikwalau kita dihadapkan varian baru lagi tapi mudah-mudahan yang udah booster kita sehat selalu yaa *aminnnn*, syarat tes antigen/PCR pun dihilangkan, termasuk untuk anak-anak yang belum mendapatkan vaksin. Jadi, pastikan aja sudah mendapat booster dan prokes selalu! 

SELAMA DI BANDARA 


4. Sebisa mungkin nggak usah ribet bawa hand carry

Maksudnya tangan tuh jangan bawa barang banyak-banyak, cukup satu tas kabin aja yang diisi dengan barang-barang esensial. 

Nah, kemarin ini aku dapet ide untuk bawa lunch bag kecil untuk diisi cemilan, susu dan minuman buat anak-anak. Nggak lupa sanitizer water dan tisu. Di bagian depan tas ada selipan kecil buat simpen hape dan boarding pass

Kenapa bawa lunch bag terpisah? Apa nggak lebih ribet? 

Soalnya aku males harus ngeluarin lagi dari ransel pas udah di pesawat. Jadi dari awal aja dipisahin, ransel bisa langsung masuk kabin, terus duduk tenang, deh. 

5. Kalau memungkinkan, tidak perlu bawa stroller.

Tips ini agak kontroversial, hahaha. Karena aku tahu banyak sekali orangtua yang membawa stroller untuk masuk kabin supaya nggak capek gendong anak. 

Buat kami sendiri, menggendong dengan gendongan tentunya jauh lebih praktis karena tangan bebas dan nggak perlu lipat-buka stroller. Apalagi kalau harus berangkat sendiri tanpa pasangan, tanpa stroller meringankan beban dan tugas. 

Kalau memang butuh stroller, bisa sewa di tempat tujuan. Sekarang banyak, kan, jasa sewa mainan dan peralatan bayi&anak. 

6. Isi perut dulu sebelum terbang. 

Mau jam berapa pun berangkatnya, aku selalu pastikan perut kenyang. Kenapa demikian, ya supaya lebih fit aja, sih. Tau aja, kan, rasanya kelaparan kayak apa, hihi. 

7. Jangan konsumsi sesuatu yang memicu perut mulas! 

Aku udah nggak lagi minum kopi 1-2 jam sebelum naik pesawat. Takut mules, bundaaaa. Berabe dah kalau harus ke toilet bareng anak-anak gimana ceritanya, huhu. Selain bikin perut mules, kandungan kafein katanya bisa menaikkan frekuensi BAK lebih sering. 

Buat anak-anak juga sama, sih. Kalau bisa jangan kasih makan atau minum yang aneh-aneh, supaya selama penerbangan aman sentosa. 

SELAMA PENERBANGAN 


Sejujurnya, aku nggak punya tips apa-apa di sini, huahahaha. Yang pasti berdoa dan nggak usah terlalu banyak mikir. Di saat mama tegang, percaya lah ketegangan tersebut mengalir pada si anak. Apa pun yang terjadi, mari kita tetap menarik nafas.

***
Terbang sendirian bareng anak-anak memang ngeri-ngeri sedep, sih. Kalau liat Jennifer Bachdim yang terbang sendiri ke Eropa bareng tiga anaknya aja bisa, AKU JUGA BISA DONG! 🤣

Banyak emak-emak yang nggak berani memotivasi diri dari gaya parenting-nya doi. Ya itu tadi, semua, kan, balik lagi kepada kebiasaan dan kapasitas masing-masing keluarga. Dia bisa, aku tidak harus bisa. Tapi ada kalanya dia bisa, aku juga pasti bisa!

Demikian untuk sharing-sharing hari ini. Sekali lagi, semoga bermanfaat, ya! ✨ 

6 comments:

  1. Semua tips diatas benar apa adanya....kalau stoller memang repot bawanya ya. Tapi biasanya kepake banget saat di bandara....paling titip-titip ke pilot yang butuh ekstra ingat ingat..btw biasa tidur jam berapa si baby mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sekarang ini jam bobonya masih dua kali, Mba Phebie. Kalau pagi jam 9/10, siang jam 2an gitu deh. Kemarin ini aku pilih flight jam 3, molor sampai jam 4an baru take off. Untung si baby sempet bobok bentar 😂

      Delete
  2. Krystal semakin lucu ya ampuuunn 😆

    Hebat banget deh mommy Janee bisa bawa Josh dan dedek sendirian ke Bali.. Tapi untungnya Josh udah gampang diajak kerjasama yaa, keren Josh 👏👏

    Btw ga konsumsi kopi sebelum perjalanan ini bener banget lho! Aku beberapa hari lalu pengin banget kopi famima, mampir lah jajan sambil ke stasiun pas pulang kantor. Belum ada 2 stasiun udah pengin pipis doong wkwkwk mana di KRL kan kalo mau pipis harus turun dulu 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha maacih, Tante Eya!

      Duh, iyaa. Josh sekarang udah gede bisa dimintain tolong ini itu, jadi aman sihh. Bahkan waktu dedeknya bosen di pesawat, diajak main sampe ketawa-ketawa 😂

      Wkwkwk padahal ngopi di perjalanan itu enak banget yaa. Sebelnya ya itu, perkara kamar kecil dahh kalau abis neguk segelas 🙈

      Delete
  3. Nah ini kondisi kamu sama bgt Ama adekku yg nomor 2. Dia tuh ga mau pergi bareng anak2nya, yg usia 9 dan 1 THN, tanpa suamibya, hanya Krn takut si bayi rewel. Padahal udh aku saranin kayak di atas, ttp ga mau. Jadi ya dia ke Medan baru bisa tgl 29 besok bareng Ama suaminya yg baru bisa cuti :(. JD di medannya ga lama.

    Aku sendiri pernah bawa bayi jalan usia 10 bulan. Udh aktif, tapi untung anaknya ga rewel2 amat, padahal pawangnya ga ikut. Cuma ga dipungkiri, dibantu Ama mama. Tapi pas di pesawat tempat duduk kami terpisah jauh. Jadi sama aja aku sendiri 🤣🤣

    ReplyDelete
  4. Huaaa thank you so much untuk tips&tricknya, Cici 😍. Ini akan aku jadikan pedoman untuk suatu hari nanti kalau harus terbang bersama bayi 🙈

    Btwww, aku pikir perutku yang error karena setiap habis minum kopi susu langsung mules 😂. Aku curiga susunya yang bikin mules gituuu karena biasanya kalau minum susu doang, aku bisa mules juga, cuman kalau habis minum kopi susu tuh jadi lebih cepet lagi reaksinya wk. Aku baru tahu dari postingan Cici ini kalau ternyata kafein bikin mules ya 😂, pantes kalau habis minum kopi susu, sedikittt aja, langsung cepat banget mulesnya 🤣 double kill ternyata wkwk

    ReplyDelete