Periksa Lagi Kepercayaanmu

Friday, February 10, 2023


Halooo, apa kabarnya?

Bukannya nggak mau nulis di blog, tapi memang belakangan ini kegiatan padat sekali. So, how are you? Lagi sibuk apa? Ada yang lagi baca buku kayak aku? (:

Minggu ini, lagi baca buku Mulai Mengerti karyanya Edward Suhadi, sebuah hadiah dari seorang sahabat yang pada suatu hari mengirimkan pesan Whatsapp, isinya kurang lebih: "Lu harus baca ini", kemudian kubalas, "Iya nih, udah masuk wishlist", terus dilanjut, "Udah beli belom? Gue beliin, ya.". Yaaaa, teman sejati nggak mungkin nolak 😜

Ada yang udah baca bukunya? Secara singkat, buku ini berisi kumpulan buah pikiran dan pengalaman pribadi Koh Edward selama perjalanan hidupnya. Buat followers Instagramnya, pasti udah nggak asing dengan ceritanya belio yang hangat tapi padat. Aku sendiri baru follow setelah baca bukunya, hahaha. Padahal udah sering ngintip tulisannya, baik di IG maupun blognya dulu. 

Kukira, awalnya buku ini bisalah dilahap sekaligus, tapi ternyata nggak gitu konsepnya.

Buku Mulai Mengerti ini harus dibaca perlahan, diresapi, kemudian direnungkan. 

Nggak heran, setiap membalik halaman tuh rasanya pengen jeda dulu, kemudian ambil jurnal dan mulai nulis tentang apa yang baru kubaca.

Salah satu bab berjudul "Periksa lagi kepercayaanmu", yang membahas tentang revisit old beliefs.

Secara sadar, aku senang membatasi diri dengan tidak melakukan banyak hal. Dengan mudahnya mendeklarasikan, "gue nggak bisa ngerjain ini" atau "nggaklah, gue nggak akan bisa". Pokoknya nggak kasih kesempatan bagi diri sendiri to take a chance. Ada yang bilang pola ini juga dikenal sebagai "fixed mindset". 

Kebiasaan ini yang sering bikin suami gedeg (jengkel). Belum apa-apa udah bilang nggak bisa, nggak mau, nggak usah. 

Belum coba, udah mager duluan. That's me. Makanya, penyesalan di usia 20an gue banyak, karena nggak mencoba banyak hal.

Contohnya, soal les nyetir.

Sejak 2021, sebetulnya suami udah koar-koar suruh aku kursus nyetir. Waktu itu Krystal masih bayik banget, ditambah covid lagi tinggi-tingginya. Ya aku pakailah alasan itu nggak kursus. Di situ aku masih percaya, bahwa aku nggak akan bisa nyetir. Yaudalah, mungkin aku memang ditakdirkan menjadi professional passenger.

At the end, bisa juga lho nyetir. Bisa juga lho lawan ketakutan di jalan raya. Setelah mengizinkan diri sendiri untuk mencoba, belajar, kemudian lawan rasa takut, it became a skill. Tadinya nggak bisa, jadi bisa, jadi lebih pede.

Namun, ada satu hal lagi yang sempat menjadi kepercayaanku, yang nggak pernah kuceritakan ke siapa pun. Setelah baca bab ini, malah disadarkan. "Jane, lu juga udah berhasil melakukan yang ini, lho."

So, I spilled my tea. Aku pernah takut (dan males) masak di rumah mertua.

Sejak hari pertama tinggal di rumah mertua, aku selalu menghindari dapur. Kalau kata orang, area sakral milik nyonya rumah itu, ya dapurnya. Apalagi mama mertuaku (kusingkat jadi mamer, ya) jago masak. Sering aku cerita di sini, kalau Imlek, mamer itu bakal berjibaku di dapur bebikinan ini itu, everything from scratch. 

Keahlian mamerku dalam memasak membuatku jiper. Aku takut dan males kalau masak malah dikomentarin. Nanti kalau masak ini ternyata metodenya salah gimana. Terus, kalau ternyata bumbumya salah gimana. Padahal nih, itu semua nggak benar-benar terjadi. Ya, komentar ada aja, sih. Nyokap gue kalau liat gue masak juga pasti komentar, namanya juga emak-emak 😁

Tapi, setelah dipikirkan kembali, kalau aku nggak masak, keluarga mau makan apa? Terus, ketakutan yang aku ciptakan di kepala ini valid nggak, sih? Coba aja belum.

Nggak mudah awalnya. Aku harus latih diri sekuat mungkin supaya bisa melakukannya. Mungkin kamu yang baca bakal mengernyitkan dahi. Lebay kali Jane ini, mosok masak di rumah mertua aja takut?? Ya, gapapa juga kalau kalian mikir begitu, karena kalian memang nggak paham yang kurasakan, betul?

Semakin aku berlatih, ketakutanku perlahan memudar. Tadinya cuma masak seminggu 2x (di rumah ada mbak dan kadang-kadang mamer masak juga), sekarang jadi lebih sering. Karena punya anak juga, mau nggak mau harus masak, aku yang bertanggung jawab dengan gizi mereka. 

Aku pun nggak pernah sungkan lagi nanya cara masak sesuatu yang mamer buat. Pakai bahan apa, bumbunya pakai apa supaya enak. Belio akan menjelaskan semuanya dengan detil. Semisal, mau buat hekeng, isian dagingnya harus diperes pakai cheese cloth supaya benar-benar kering, jadi nanti hasilnya enak (there, kubuka rahasianya kepada kalian, hahaha). Anyway, hekeng buatan mamerku LEZAT sekali!

Bahkan nih, makin ke sini juga, mamer yang udah mulai mager masak sehari-harinya, malah suka nanya aku, "Kamu masak apa?". Kalau cocok, belio nyomot, lho. Pencapaian terbesarku tentang ini, adalah mamer suka minta tolong aku memasak sesuatu untuk dimakan bareng keluarga. Sejauh ini, mamer pernah minta aku masakin telor tomat, terus my signature fried chicken (duileee, signature, padahal campuran resep orang juga, bahahaha) dan yang baru-baru ini, Japanese Beef Curry, yang pas dimakan katanya, "Lho, kok ini rasanya mirip sate padang?" 🀣

Ternyata, bener yang ditulis Koh Edward, kalau old beliefs ini bisa banget dikaji ulang. Aku nggak mau lagi membatasi diri dalam melakukan sesuatu. Amit-amit, nggak mau nunggu 10 tahun lagi untuk melakukan sesuatu kalau itu bisa dicoba sekarang.

Jadi, old beliefs kamu apa? Coba dikunjungi, gih. Siapa tau ada yang bisa dikaji ulang hari ini πŸ˜‰

P.S. maap, Koh Edward. Judulnya minjem, ya πŸ™πŸΌ

17 comments:

  1. Nih Mba Jane nulis gini,, baru banget ada kejadian aku abis nabrak pager rumah pas parkir mobil tadi. πŸ˜‚ wkwkwk 🀣. Mau mundur, tapi karena abis baca ini, kayanya sayang yah kalau nyerah.

    Aku sampe search hekeng tuh apa. ternyata makanan Khas Pontianak yaa.. Sekilas mirip Rolade ya, apa emng rolade kalau bahasa kerennya? Btw, maksudnya di peres pake cheese cloth tuh, biar kadar airnya berkurang ya mba?? Atau gimana..? kalau di dab2 pake tisu? kurang Ca'em ya mba? Aku belum pernah sih makan hekeng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maap, Mas Bayu, tapi kok aku bacanya jadi malah pengen ngakak 🀣 Nggak usah bersedih hati, Mass. Bulan lalu akutu nyenggol mobil orang tua di sekolahannya Josh, seminggu kemudian nyerempet motor pas keluar parkiran πŸ™ˆ Untuk pertama kalinya suami nyuruh aku urus ke bengkel sendirian buat benerin si mobil yang boncel. Pas nyenggol itu hatiku deg-degan bukan main, wkwkwk. Jadi, JANGAN MUNDUR YA MAS BAYU! AYO TERUSKAN!

      Sejenis tapi berbedaaaa. Kalau nggak salah rolade itu luarannya telur dadar kan yaa. Kalau hekeng pakai kulit tahu, terus ada bumbu ngohiong (five spice powder) yang bikin wanginya jadi khas banget. Di Bogor lebih terkenal dengan nama Ngohiang dan bisa banget dibikin halal, sama enaknya :D

      Kurang mantul kalau dikeringin pake tisu aja, Mas. Kalau diperes dagingnya bener-bener kering jadi nanti pas digoreng (atau pake air fry), dagingnya bener-bener juicyyyy.

      Delete
  2. Kadang saya juga suka gitu sih mbk Jane...kayak gak pede apa kuatir ..malahan jadi ngerugiin diri sendiri...dulu saya gak bisa naik motor..apalgi ngebayangin bawa ke jalan raya,eeh..karena latihan.tapi bulak balik jatoh..kayaknya kapok gitu...trus kepepet ..eh malahan bisa bawa sendiri😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahh, kepepet itu seringnya malah bikin kita jadi berani dan akhirnya pede ya, Mba. Berarti sekarang udah oke dong bawa motornya? :D

      Delete
  3. Cici Jane~ rindu sekali baca tulisan Ciciii, rasanya seperti bertahun-tahun nggak baca tulisan Cici *halah*

    Anyway, aku bisa kebayang rasa jiper Cici untuk masak di rumah mertua. Sebagai seseorang yang nggak bisa masak, aku bisa relate banget🀣. But thank God! Cici udah melalui masa-masa tsb, sekarang malah mamer suka ikut makan bareng. Senang sekali bacanya 😍.
    Semangat, Ciiii! Mari menganut slogan YOLO ke depannya agar lebih berani dalam mencoba sesuatu yang baru wkwk *ini juga notes untuk diri sendiri yang suka takut coba makanan yang kelihatan aneh 🀣*

    P.S terima kasih untuk secret recipe pembuatan hekengnya! 🀭. Aku suka makan hekeng, tapi belum pernah coba buat sendiri. Maybe someday! Aku akan ingat-ingat rahasianya hiahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Liaaaa, maacih yaa udah mampir baca πŸ€—

      Hahahahaha, aslikkk dulu itu takutnya aku nggak beralasan sebenernya, untunglah sekarang bisa curi ilmu masaknya mamer, apalagi si koko tuh doyan masakan mamanya, jadi harus belajar bikin juga, hihi.

      Sama-samaaa! Ayo coba bikin, Lii. Aku belum coba bikin sendiri selama masih ada mamer nih, wkwkwk. Mungkin nanti kalau udah tinggal sendiri, baru mau coba, semoga enaknya mendekati πŸ˜†

      Delete
  4. Ga lebay kok mba Jane.. kebayang sih, berasa jipernya make dapur di rumah mertua. Hebat banget, udah bisa mengalahkan ketakutan, lho... Seperti yg pernah kita bahas di IG, pemberani mah bukan orang yang ga punya rasa takut, tapi yang bisa menaklukkan rasa takutnya.

    Btw, boleh nih, abis ini sekali-sekali blogpost-nya mba Jane resep andalan *wink wink*

    ReplyDelete
    Replies
    1. BETUUUL πŸ”₯πŸ”₯πŸ”₯

      Kita harus lebih sering melawan ketakutan kita yaa, Mbaa. Biar nggak mandek gini-gini aja, hihi.

      Waaah, belum berani aku share resep. Goreng ayam aja kadang-kadang masih suka salah konsistensi tepungnya, wkwkwk. Tapi siapa tauuu, one day ya! 😝

      Delete
  5. Ci Janeee baca tulisan kamu ini bikin aku mendapatkan insight. Alhasil aku langsung menyelesaikan satu tulisan padahal uda beberapa minggu ini aku mager banget nulis hhha. Makasihh atas tulisan ini ciii..

    Aku pun kemarin bawa mobil lagi dan ga tanggung-tanggung langsung ke Bandung 😜 cuma start mulai masuk tol Cipularang sampai keluar tol. Deg-degan cuuyyy.. Cuma sekarang malah mager kembali untuk bawa mobil padahal ada niat harus bisa nyetir mobil sebelum ulang tahun nanti ganti kepala umur. Emang ini pikiran takut, khawatir, dll yg negatif-negatif harus di hilangkan. Kalo ga jadi ga maju-maju nih. Aku pun juga lagi merenung di usia akhir 20an ini perasaan masih gini-gini aja. Padahal liat orang lain uda bisa ini dan itu, jadi nyesel buang-buang waktu percuma.

    Kebayang posisi Ci Jane saat itu tapi ikutan seneng ternyata malah usaha cici juga di apresiasi sama mama mertua. Bahkan mama mertua nanyain juga cici masak apa, artinya dia juga suka dengan masakan cici hhhe.. Semangat cii untuk coba-coba resep lainnyaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Devvv, aku udah baca blogpost kamu. Selamat lhoo, berhasil nyetir di tol Cipularang. Aku jadi kamu kayaknya heboh juga sih di mobil, walau ku nggak yakin suami bakal oper setirnya ke aku kalau lagi road trip, wkwkwk. Semangat buat kita biar makin lancar dan berani ya nyetirnya! :D

      Suatu pencapaian mamer bisa doyan masakanku πŸ₯Ί Jadi makin semangat masaknya biar beliau juga bisa icip-icip lagi, hahahaha.

      Delete
  6. Momen³ belajar mobil itu nanti akan teringat, pas kita sudah mahir, cobalah flashback ketika kita masih bodoh, masih takut² nyoba belajar, pasti akan kangen momen itu, jadi nikmatilah semua ketakutan2 ketika kita pas belajar mobil, itu seru lho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, bener banget, ya. Mungkin nanti 10 tahun lagi bisa ngetawain diri sendiri pas baca blog post ini, ternyata sepele ah nyetir doang mah *sombongggg* πŸ˜‚

      Delete
  7. setuju banget sama statement 'melakukan sesuatu kalau itu bisa dicoba sekarang', masih banyak banget hal yg belum aku explore dan semoga bisa dilakukan segera yaa ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangattt buat kita yang terus pengen coba melakukan banyak hal ya! :D

      Delete
  8. Jadi mikir panjang setelah baca ini Jane. Aku punya sih Bbrp ketakutan yg memang sampe skr masih belum berani aku lakuin. Pertama nyetir mobil lagi, kedua diving atau snorkeling.

    Aku bawa mobil udh bisa dari lama. Tapi Krn pernah kecelakaan parah aja, yg bikin sampe skr ga mau lagi bawa. Apalagi udh pindah ke JKT gini 🀣🀣🀣 yg mana traffic nya sereeem hahahaha.

    Kalo diving atau snorkeling, belum pernah coba, tapi masih belum tertarik utk coba. Ntahlaah, yg namanya dalam lautan, aku serem memang. Mendingan disuruh bungee jumping 100x aku, drpd suruh berenang di laut. Mungkin Krn kalo bungee aku tau akan seperti apa, aku tau ketinggiannya, aku tau safety nya, aku tau setelah bouncing dia akan gimana. Tapi kalo diving atau snorkeling, aku ga tau di laut itu bakal ketemu apa, kedalamannya gimana, kalo sampe amit2 tabung oksigen ga berfungsi bakal sepanik apa 🀣🀣dan lain2. Jadi smpe skr pun aku blm mau ngelakuin aktifitas air.

    Ntahlah hrs gimana supaya bisa ngerubah mindset ini 🀣🀣

    ReplyDelete
  9. mungkin aku yang bikin ga pede adalah memulai usaha dulu. Padahal niatan dari dulu banget pengen punya usaha kecil-kecilan, mulai aja dari online shop, jadi dropshipper, padahal udah banyak baca referensi, baca buku, baca internet, tapi keraguan atau ketakutan muncul duluan, kayak misalnya "produk ini udah dijual di toko ini, nanti kalau ga ada yang beli gimana", dan masih banyak lagi pertanyaan di benakku #cielahh
    semoga tahun ini bisa mulai dikit dikit untuk usaha kecil-kecilan

    ReplyDelete