Apa Kabar Joshua: 14 Months

Tuesday, October 31, 2017

Udah lama nggak cerita-cerita tentang bocahku satu ini di blog. Ini apdetannya selama 1 tahun 2 bulan ini.

Peek-a-boo!

1. Masih jadi anak nenen.

Puji syukur masih dikasih supply cukup buat Josh. Frekuensi nenen sebenarnya udah berkurang, paling hanya waktu mau tidur aja. Yes, pengantar tidur Josh adalah nenen. Jangan tanya gimana entar nyapihnya kalau tidur aja musti nenen, aku pun nggak paham T_T

Josh paling kuat nenen itu di pagi hari. Makanya tiap bangun pagi, aku tuh bawaannya laper benuer dah, kemudian berakhir kalap pas sarapan. Badan berasa kering, karena 'disedot' semuanya sama anak, hahaha.

Kenapa kok masih nenen? Yaaa... kenapa nggak? 'Kan memang sampai 2 tahun, dan alasan lainnya kenapa aku masih semangat menyusui, karena sejarah Josh yang susah makan. Minum ASI itu somehow bikin aku cukup tenang kalau Josh masih bisa dapat asupan yang bergizi. Terus, aku juga tipe mama yang kalo anaknya rewel karena teething (seperti saat ini) atau memang lagi nggak enak badan, aku pasti langsung sodorin karena anaknya langsung diem.

Beberapa orang yang tahu atau nggak sengaja lihat Josh masih nenen, mereka pasti berkomentar, "Yaampun, udah gedeeee kok masih nenen?" Kalau udah gitu, mamanya sih nyengir aja. Ada juga lho yang sampai suruh aku minta resep ke dokter buat berentiin ASI, katanya geli liat anak udah gede masih nenen 😅 Padahal Josh bukan anak SD, masih bayi gini lah hitungannya.

Di samping beberapa downsides yang mungkin aku rasakan karena Josh masih menyusui langsung, aku lebih memikirkan efek samping positif yang kami berdua rasakan. Josh hampir jarang sakit, sekalinya sakit ya kena roseola kemarin itu. Batuk nggak pernah, pilek juga jarang banget. Ada yang bilang, menyusui itu dampaknya lebih kepada ibu, maybe I can see why. Nggak tahu ini bener atau asumsiku aja, tiap kali kalo merasa lagi not in good mood atau kepala lagi nggak enak, begitu menyusui rasanya langsung seger lagi lho. Mungkin ini gara-gara hasil produksi hormon endorphine dalam tubuh, yaa.

Belakangan ini aku udah ngebayangin skenario untuk menyapih Josh. Ngebayanginnya salah waktu, sih, soalnya pas anaknya lagi nemplok terus senyum-senyum centil. Jiaaah.  #mamabaperan

2. (mulai) suka makaaaan! 

Emang bener, ya, kesabaran dan kegigihan itu tidak pernah mengkhianati hasil hahahaha. Bodo amat deh mau kepagian atau nggak ngomong kayak gini, sing penting anakku mulai doyan makan! Liat makanan yang dia suka, udah bisa nunjuk-nunjuk dan minta disuapin. Tambah hepi karena didukung oleh pernyataan positif dari DSA waktu vaksinasi minggu lalu, "Berat badannya naik banyak banget, Bu. Makannya pinter terus, ya."

*tears of happiness*

 Aku kenyanggg abis makan ramen!

Nyuapin Josh memang udah jarang drama. Dia hampir makan segala macam yang ada di atas meja makan hari itu. Fun facts: Josh nggak doyan makan nasi, kecuali nasi yang dibikin jadi sushi. UPDATE: Per minggu kemarin, Josh mulai mau makan nasi, walaupun masih dikit-dikit. Still not his favorite, kalo ada mie dan nasi di atas meja, he definitely goes for mie!

Is he a picky eater? Entahlah, anggap aja dia bule yang kecina-cinaan. Karena dia lebih doyan mie dan keturunannya: pasta, bihun, meesua, soun, udon, ramen, kwetiau, pokoknya kalo dia liat yang panjang-panjang keriting di atas piringnya, langsung nggak sabaran pengen makan saat itu juga. Awalnya, aku dan orang di rumah bingung kenapa ini anak nggak makan nasi, tapi selama dia masih mau makan sumber karbo yang lain, aku tenang. Makmer sempat nggak percaya waktu aku bilang Josh nggak doyan nasi, sampai beliau liat sendiri waktu Josh dinner lalu aku suapin nasi, yang ada langsung dilepeh, hahaha. Kalau kebetulan stok mie nggak ada, aku kasih nasi putih yang ditaburin nutritional yeast banyak-banyak. Lumayan masuk beberapa suap, walaupun harus dikit-dikit banget nyuapinnya #lapkeringet.

Kadang-kadang aku masih insecure kalau dalam satu hari misalnya, yang masuk ke perut Josh hanya beberapa suap. Kalau udah begitu, aku coba inget-inget asupan yang dia terima beberapa hari sebelumnya. Ternyata udah lumayan banget. Jadi, mencoba selow aja kalau hari itu doi emang nggak kepingin makan banyak. Untungnya suami juga udah paham banget soal ini. Menurut suami, selama anak masih ceria, nggak sakit-sakitan, tumbuh normal, nggak usah capek pusing mau nelen berapa banyak makanan. Lagipula, drama ini nggak menyebabkan Josh turun BB atau yang bikin aku harus genjot BB-nya. Ner ugha, sih. 

Just in case you are wondering, aku hampir nggak pernah bawa bekal makanan Josh dari rumah tiap kami keluar makan. Soalnya kadang ada yang nanya di Instastory, si Josh ikut makan di resto, kah? Makannya apa, dll. Kalau makan di restoran dalam mal atau yang memang cocok lah buat bawa anak kecil, ya aku nggak pernah bawa bekal. Menurut kuis ini, aku tipe orangtua yang freewheeler, alias santai banget. Santai sama cuek beda-beda tipis ya bok. Jadi kadang suka bingung sendiri liat mama-mama lain bawa makanan dari rumah untuk anaknya, jangan-jangan gue terlalu malas! Ternyata, tipe orangtua itu memang banyak banget, kita nggak bisa pukul rata mana yang paling ideal. Josh setiap hari selalu makan masakan rumah. Nggak apa-apalah kalau seminggu sekali dia nyicip makanan di luar. Liburan juga buat kita yang nggak perlu pusing mikirin menu makan anak.

Oh ya, inget nggak aku pernah bilang Josh itu nggak pernah (berani) masukin makanannya ke mulut? Beberapa hari ini, tiba-tiba Josh mulai ngambil makanannya di piring dan masukin ke mulut lho. Terus dia kayak yang bangga banget dan ketawa-ketawa pas nelen makanannya. Sebelumnya, dia juga udah mulai belajar nyendokin makanan dan nyuapin ke aku atau papanya. Hal remeh banget, tapi ini bikin tambah seneng huhuhu. Semoga bentar lagi bisa makan sendiri ya, Josh!

3. An easy going baby.

Aku pemegang prinsip punya anak itu bukan berarti membatasi atau menjadi penghalang aktifitas kita.

Awalnya, sih, emang agak ribet kalau mau doing something but must carrying the baby along. Aku juga yang sempet menjadikan anak sebagai alasan untuk nggak ikut acara-acara tertentu. Kalimat favoritku dulu, "Sorry nggak bisa join, ribet bawa anak." Alasan ribet itu udah yang sejujur-jujurnya, karena aku emang nggak ada mbak atau suster yang bisa dimintain tolong. Kalaupun ada, guenya yang nggak tenang hahahaha *maunya apa sih?!*

Makin ke sini, aku dan suami makin santai aja bawa Josh ngikut kami ke mana-mana. Lagian, jatah hangout kami cuma seminggu sekali kok. Bisa karena biasa, itu berlaku untuk kami berdua maupun Josh. Buat kami yang penting nggak perlu dibawa rempong kalo bawa anak jalan, termasuk traveling. Anak itu kalo tidur dan makan cukup, bisa dipastikan bakal well behaved. Nggak lupa kongkalikong dikasih afirmasi positif, selebihnya... serahkan pada Yang Maha Kuasa, huahahaha.


So far, Josh termasuk anak yang asik diajak jalan. Untuk traveling naik pesawat, paling jauh ya baru Bali aja. Pernah beberapa bulan lalu PP Bogor-Bandung naik mobil juga amannn. Abis ini kita ke mana, Josh? Ke Auckland aja gimanaa? Eaaaaakk. 

4. Yang terakhir, yang paling sering ditanyain sejak masuk usia 14 bulan ini... udah bisa jalan belom??

Jawabannya... belom. Dah, gitu aja. ((:

***
Makasih yang sudah baca, semoga harinya menyenangkan, ya! 😊 

12 comments:

  1. sehat - sehat terus ya Josh! Jane, coba kasih nasi goreng .. siapa tau doyannn ... kalo ga mungkin dia ga mau nasi yang terlalu lembek kaliii .. bentar lagi josh ga jalan, langsung lariiiii terus mami lap keringet hahahaha ... ntar kalo sempet pulang ketemuan yuk hehehe ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nasi goreng udahhh, jauh lebih suka daripada nasi putih pastinya hahaha. Justru menurutku dia nggak mau nasi yang agak keras, soalnya di rumah tuh masak nasinya agak keras gitu. Makan nasinya sushi malah lahap *tau makan enak* LOL

      Hayukk, entar atur aja yaa. Thank youuu onti!

      Delete
  2. Jane, kayaknya hampir tiap anak (yang seumur anak qta) demen bgt sama yang namanya mie 😄 soalnya B juga gitu, ahahahaha cuma suka diwanti2 sama suamik jangan sering2 makan mie, kasian ususnya *kata doi. En itu balik lg ke masing2 ortu*

    ReplyDelete
  3. Oh ya? Dulu Bryna juga doyan mie? Aku juga udah diwanti Mama jangan dikasih mie terus, karena mie lokal kebanyakan masaknya pake air abu. Jadi aku akalin pake mie organik aja deh biar aman. Untung sih sekarang udah lumayan mau makan nasi, jadi mie seminggu 1-2x aja :D

    ReplyDelete
  4. jayden nenen ampe umur 2 tahun 8 bulan hahahaha... itu juga lepas sendiri, ga aku kasih yang pait2... cuma disounding aja, tau2 selesai nenennya... dan emang berasa banget ampe sekarang dia jarang banget sakit... sakit batuk pilek sebentaran juga sembuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah aku sempet baca ceritanya tuh. Aku juga pengennya nggak mau pake cara tipu-tipu gitu, yang dilipstikin atau dipakein kopi. Semoga begitu tiba waktunya, kami berdua dikasih hikmat dan kesabaran lebih hahaha

      Delete
  5. nyapih nenen emang tricky. mesti nunggu waktu yang pas dan semua pihak siap... ntar pasti bisa nyapih. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling penting kesiapan itu ya. Semoga nanti kalau udah waktunya semua berjalan dengan lancar (:

      Delete
  6. Wah gak apa lah makan yang panjang2. Toh di luar Asia malah orang gak gitu makan nasi kan. Jadi nanti kalau travel jauh2, tinggal kasih pasta, gampil deh. Mukanya Josh makin gede makin kayak mamanya loh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulll, aku juga nggak gitu musingin dia nggak makan nasi. Soalnya sumber karbo masih bisa diganti dengan yang lain. Mudah-mudahan dapet rejeki ke Eropa ya ci, biar puas makan pasta huahaha.

      Mukanya Josh makin gede makin kayak mamanya loh --> TERIMA KASIH CI LEEE *ciumin* :P

      Delete
  7. Hai Jane, sepertinya anak kita usianya hampir sama, anak aku juga lebih suka makan pasta-pastaan, misua, bihun daripada nasi hih. Dan memang aku sedang membiasakan anakku dari kecil kalau makan itu nggak harus nasi, karbohidrat bisa dari mana aja ahahha biar nggak kayak mak bapaknya kalau belum makan nasi berarti belum makan padahal sudah makan ketupat >,<
    Btw kalau boleh tahu kacamatanya merk apa ya? Aku lagi cari kacamata yang ombre gitu muter-muter optik nggak ada yang aku mau huhu.
    thanks Jane
    sehat-sehat ya kalian semua, salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba Tyas! Salam kenal juga ya, terima kasih udah mampir (:

      Setuju, aku juga nggak ambil pusing waktu si bocah maunya makan pasta atau mie. Aku pegang prinsip orang bule aja yg makan apa aja, nggak harus nasi baru dibilang "makan berat" hahaha. Wah, padahal ketupat itu padet banget ya.

      Kacamataku beli di Bridges Eyewear (model Washington kalau punyaku), toko fisiknya ada di Mall Taman Anggrek dan Kota Kasablanka. Beli online juga bisa sih setahuku. Semua kacamata harganya sama, 800k sudah termasuk lensa. Waktu itu aku beli lagi promo buy 1 get 1, lumayan banget beli bareng suami :D

      Delete

Thank you for reading and commenting here. All comments are moderated and I'll reply to your comments daily, so please check back. Nice to chat with you (: