Diary of The Week #8

Monday, October 30, 2017

Bogor's infamous nickname: City of Rain

Minggu sore kemarin, tiba-tiba mama mertua pengen bikin mie pangsit. Tumben banget, padahal bisa dibilang jarang makan mie di rumah. Pagi-pagi pas ke pasar udah borong mie dan kulit pangsit segar dan minta tolong aku untuk ngebungkusin pangsit. When my mom in law asked me to do something yang berhubungan dengan dapur, berarti somehow dia percaya aku bisa melakukannya dengan baik. Duileeee. Nggak, sih, ini gara-gara sebelumnya pernah liat aku bikin pangsit, jadi dia minta tolong. Padahal waktu bungkusnya pun aku salah, dia juga yang nunjukin caranya, huahahaha. Eh, tapi beneran lho yang soal minta tolong aku tentang urusan dapur. Pernah sekali aku masak telor tomat, lah ternyata doyan dan katanya enak. Kapan-kapan bikin lagi katanya. The best feeling ever adalah ketika ibu mertua mengakui kemampuan masak kita *muji diri sendiri ini maksudnya* :P

But anyway, walaupun cuma bentar, bungkus pangsit berdua dengan mama mertua ternyata bisa menjadi bonding time yang menyenangkan. Sebelum pindah ke PIM, aku punya banyak banget ekspektasi horor tentang tinggal bareng mertua. namanya perbedaan pasti ada. Konflik pun kadang-kadang agak tricky untuk dihindari. Setahun ini aku mencoba belajar untuk bisa mengenal dan meluangkan dengan mereka. Gimana pun juga, kan, orangtua suami, ya. We can't love our spouse without love their parents, right? 

Kalau mama mertua punya hobi masak, lain lagi dengan papa mertua. 

Sehari-hari papa mertua memang lebih banyak di rumah, tapi nggak berarti beliau santai-santai aja lho. Pakmer suka banget ngurus halaman di rumah, mulai dari nyapu, ngumpulin daun kering sampai tanam-menanam. Saking rajinnya, cuaca mendung sampai gerimis aja masih rajin banget nyapuin halaman.


Semingguan kemarin, si pakmer hobi banget beli bibit bunga terus minta tolong orang untuk bantu tanam di rumah. Alhasil, halaman rumah sekarang ini jadi super cantik! *lihat kebunkuuu... penuh dengan bungaaa...*


Kalau nggak hujan dan cuaca lagi cerah, halaman rumah bisa banget lho jadi bekgron foto OOTD ala-ala, fotogenik abis. 

Nggak sabar nunggu Josh bisa jalan, tamannya bakal diobrak-abrik sih kayaknya hahahaha. Jangan, ya, Josh... bantu dirawat nih semua tanamannnya.

Selain bunga-bungaan, halaman rumah memang udah ada beberapa pot sayuran. Yang namanya daun seledri, daun salam, lengkuas, jeruk nipis selalu metik dari halaman. Lumayan banget, yaaa, masak dari hasil kebun hihi. 

 Hayoo tebak, ini sayuran apa, yaaa? 

2. Besok udah Halloween, berarti udah mau masuk November dan sebentar lagi kita udah di penghujung tahun. Ini cuma aku doang atau banyak yang ngerasa 2017 berjalan super cepat?! 

Minggu lalu, komsel kami sudah mulai melakukan rapat untuk acara Natal tahun ini. Berbeda dengan tahun lalu, kali ini kami hanya ingin bikin semacam Christmas casual dinner.

Jadilah kemarin kami ke restoran tempat yang direkomendasikan untuk melangsungkan acara. Sebelumnya, aku nggak pernah denger nama restoran ini. Maklum, yaaa, sehari-hari di rumah aja nih, kafe/restoran Bogor yang aku tahu juga itu-itu doang, plus suami juga nggak pernah apdet soal tempat makan kekinian. Doi taunya mah Roti Venus aja huahahaha *becanda beb 😜*

Restoran ini namanya Tier Siera, salah satu teman komsel kami yang memberi ide untuk mengadakan acara di sini. Tempatnya lumayan cozy, ada sofa outdoor-nya plus ruangan indoor ber-AC yang tertutup. Sayangnya, aku kurang suka dengan suasana kemarin yang agak gelap dan remang, plus dengan dekorasi Halloween. I'm not a big fan of Halloween, bukannya takut hantu (eh, iya juga, sih...), cuma nggak suka aja suasana yang spooky gitu. Tapi, suasana makan siang kemarin akhirnya menyenangkan juga. Selain taste makanannya yang lumayan enak, tertolong dengan playlist musik Jazz mereka yang cukup memberikan eargasm. Kebayang nggak sih sambil makan enak sambil goyangin kepala gitu nikmatin musik. Suami sampe bilang, "Kamu kayaknya seneng amat." 

Kami pesan beberapa makanan, salah satunya makanan yang mungkin akan kami order untuk acara. Jadi ini memang ceritanya sekalian food testing gitu, deh. 

So sorry for weird angle and quality of these food pictures. Ini juga udah dibantu dengan Photoshop supaya nggak aneh-aneh banget. Penerangan di dalam restoran hampir nggak ada selain lampu remang yang digantung pas di atas meja. Fotonya juga buru-buru takut anak kelaperan. Kelihatannya nggak enak, ya, tapi lumayan enak kok. Cocok dengan harganya. 

 Chicken Pattaya with sunny side up. 
Enak, tapi ayamnya seuprit, kebanyakan daun bawang dan cabenya. 

Balinese Seafood, pesenannya suami. Jadi itu cumi goreng tepung di atasnya pake sambal matah ala-ala. Kata suami, sih, lumayan enak. 

Fish Fingers

Chicken Quesadilla 

So, that's a wrap for my last week stories. Ada yang punya cerita seru nggak selama seminggu kemarin? Cerita-cerita dong :D

I hope you guys have a pleasant Monday and stay awesome!

7 comments:

  1. Menyoroti tomat masak telor alias ηΏ»θŠ‚ζ“ιΈ‘θ›‹ bukan yah? �� semoga ga typo hanzi... kalo mama bilang itu nama makanan "jepitan" gara2 pronounce belakangnya caojidan ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku tadi bingung ini teh saha, ternyata kamu toh hahaha

      Typo dikittt, η•ͺθŒ„η‚’ιΈ‘θ›‹! Waktu di China ini termasuk makanan enak dan murmer banget nggak sih? Lagi kepengen jadi masak sendiri deh. Huahahaha mirip yaa kalo diplesetin.

      Delete
  2. seneng kalo udah akhir taun ya.. udah mau natal... :)
    tiap taun emang kayaknya berasa tambah cepet deh waktu berjalan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah ko, mall-mall di Jakarta juga udah mulai suasana Natal dan lagu Mr. Buble siap berkumandang hahaha

      Delete
  3. Wahh ini mah typo banyak... bener banget... udah murmer banyak pula porsinya... kl di tmpt aku sepuasnya nambah nasi... jadi ini masuk kantong anak perantauan banget... haha.. ak juga masih sering bikin kalo di rumah nih.. mama juga sampe ketagihan...

    ReplyDelete
  4. Memang penting banget Jane buat bonding sama mertua. Apalagi kalian serumah ya, pasti bakalan awkward kalau nggak akrab. Syukurnya keliatannya mertua kamu baik dan kalian cocok ya. Cici aja walaupun dekettt banget sama mami mertua, tetep aja beban mentalnya beda dibanding dengan ortu sendiri. Semoga kalian bisa akrab terus ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puji Tuhan ci mereka baik dan kami lumayan cocok. Cuma ya selisih pendapat atau hal-hal yang kurang menyenangkan pasti ada, but they are nice. Sama lah ci, namanya juga bukan ortu kandung ya, beban mental udah pasti beda banget haha

      Delete

Thank you for reading and dropping your comments! All comments are moderated and I will reply each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!