BPN DAY 5: Kenapa Nggak Bikin Akun Instagram untuk Anak

Saturday, November 24, 2018


Beberapa teman dekat pernah bertanya, kenapa aku nggak ikutan tren mama millennial zaman sekarang yang membuatkan akun Instagram pribadi untuk anak. Menurut mereka, sepertinya seru deh mengelola akun anak. Buat lucu-lucuan gitu. Sekalian menyimpan kenangan berupa foto atau video supaya nggak hilang. 

Sebenarnya nggak ada alasan khusus kenapa aku nggak bikin akun Instagram untuk anak. Menurutku, memang belum perlu aja. Nurut aja sama peraturan Instagram yang mengizinkan penggunanya berusia 13 tahun ke atas baru boleh buka akun. 

Kalo cuma untuk share foto atau video, bisa melalui akun aku atau suami dulu. Dan memang sejak dua tahun lalu, fotonya Josh itu lebih banyak muncul di feed kami berdua daripada muka papa mamanya, hahahaha. 

Lewat Instagram juga memudahkan aku untuk nunjukkin perkembangan Josh ke anggota keluarga yang ada di Bali. Mengobati rasa kangen juga, kan. Jarang-jarang ketemu soalnya. 

Waktu Josh beranjak besar, aku juga mulai suka nge-story tingkahnya yang semakin lucu. Eh, ternyata ada beberapa teman dan sodara yang terhibur dengan video Josh. Sampai pernah seharian aku nggak share video Josh di Instagram, ada aja lho yang nanyain, "Kok hari ini nggak ada Josh?" hahahaha. 

Kalo soal berbagi tips parenting, milestone si kecil dan lainnya, aku punya blog untuk menampung itu semua. Instagram hanya sebagai cuplikan aja, sih. Kalau mau lengkapnya, aku selalu refers teman-teman IG untuk baca di blog aja. 

Pernah juga, sih, ada teman yang nanya, kok nggak bikinin Josh akun IG. Biar bisa di-endorse atau dapet tawaran job jadi model, misalnya. 

Sempat pernah terbesit di pikiran, seru juga kayaknya kalau Josh bisa dapet produk endorse-an. Mayan, mama nggak usah bebelian. 

Tapi suka balik nanya ke diri sendiri lagi. Kalo di-endorse, berarti harus nge-review produk itu juga. Berani ambil waktu khusus untuk foto-foto produknya nggak? Berani tanggung jawab untuk memberikan review jujur? Terus, barang-barangnya nanti mau disimpan di mana? Bakal kepake lagi atau nggak? Soalnya kalo liat Instagram mommies yang suka banyak dapet tawaran job review, mereka suka kewalahan karena dapet kiriman produk buanyak banget. Ruang tamu penuhhh dengan paket. Mikirin harus jaga anak, ngurus rumah, nulis blog, kalo musti melakukan kewajiban di atas kok rasanya udah capek duluan. 

Makanya, aku salut banget sama Instagram mommies yang bisa setia mengurus bocah sambil mengerjakan endorse melalui akun anak mereka. Karena aku nggak bisa T_T 

Sharing foto dan video anak di akun IG pribadi, nggak berarti aku nggak punya peraturan. Justru setelah punya anak, aku semakin berhati-hati dalam bermain media sosial. Apalagi sekarang cyber crime yang melibatkan anak-anak itu semakin marak, kan. 

Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, aku punya beberapa prinsip dalam berbagi foto atau video anak di media sosial (atau blog):

1. Nggak menyertakan live location. Ini juga berlaku kalau Josh udah sekolah. 

2. Nggak meng-upload foto Josh yang bakal bikin dia merasa malu saat dewasa nanti. 

Contohnya, aku nggak pernah share foto Josh waktu toilet training. Karena ini private banget. Aku juga bakal malu kali kalo orangtuaku nge-share fotoku waktu di toilet. Selucu apapun, tetep aja nggak etis. Entah, ya. Ini, sih, menurutku. Oh ya, termasuk foto selagi mandi. 

Aku juga nggak share foto Josh waktu dia ngambek, nangis atau tantrum. 

Pernah ada satu kejadian, seorang ibu yang memasang foto anaknya waktu ngambek, kemudian foto tersebut viral sampai dijadikan meme oleh netizen. Mungkin kita lihatnya lucu, ya. Tapi pernah ngebayangin perasaan orangtuanya nggak? Apalagi kalau foto tersebut diambil dan diedit tanpa izin? Kebayang juga nggak perasaan anaknya kalau dewasa nanti? Foto yang sudah terpasang di internet itu nggak akan hilang lho. Apa kita siap menjelaskan semuanya ke si anak nanti?

Daripada menyesal dan bersusah payah untuk menghapus jejak foto di internet (which is hal yang sangat sulit untuk dilakukan), lebih baik aku menghindari posting foto-foto tersebut. 

3. Untuk sementara ini, video Josh di IG story hanya di-share ke close friends. Masih nggak rela kalau video Josh diliat orang-orang yang nggak kukenal ๐Ÿ˜… *mamak posesip* 

***
Main media sosial itu emang seru, aku pun nggak menyangkal. I spend most of free time on social media (it's my guilty pleasure tho). Tapi dalam penggunaannya, harus ekstra hati-hati.

Aku pun punya beberapa teman yang mengelola akun milik anaknya yang masih balita. Aku sangat menghargai apapun alasan mereka dalam membuatkan akun untuk anaknya. 

Namun, buatku pribadi, nggak berani ambil risiko lah kalo udah menyangkut soal anak. Buat anak kok coba-coba.

Adakah di sini yang bikin akun khusus untuk anaknya? Kalo ada, gimana cara kalian meminimalkan efek negatif dalam bermain media sosial? Buat yang belum punya anak, apakah nanti kalian bakal membuatkan akun untuk anak sebelum mereka mencapai usia minimal? Share your thoughts in the comment below! 

10 comments:

  1. Aku juga nggak bikin akun khusus anak karena emang ga mau memanfaatkan anak untuk cari duit juga sih. Kalo sesekali upload gapapalah. Itu juga di akunku atau suami hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaa, Mba. Aku pun kayaknya gimana gitu kalo mengambil keuntungan dari anak. Tapi kalo emang rezeki nggak nolak juga sih hahahaha tapi yaa kalo sekedar sharing foto-foto anak, cukup di akun aku atau suami aja dulu.

      Delete
  2. Aku akhirnya bikin ig anak buat dokumen aja cz hp pernah eror n fotonya ilang tp ig anak di privat btw aku jg jrg posting foto wajah anak dgn jelas, harus ada value n ga sekedar lucu/byk likes karena skrg serem jg ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya, di-private juga bisa jadi salah satu alternatif ya. Kalo baca berita ttg kejahatan fedofil emang bikin parno ): makanya harus hati-hati yaa

      Delete
  3. Saya bikin akun khusus anak isinya untuk album foto, karena pernah memori hp keformat dan sedih banget banyak foto dan video anak disana yang hilang. Tapi ignya saya gembok dan followersnya cuma orang yang benar-benar dikenal ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaa akun digembok ini juga bisa jadi salah satu cara ya. Soalnya takut amit-amit foto/video anak dipake oleh pihak nggak bertanggung jawab ya ):

      Delete
  4. Nomor 2 penting banget !. Banyak yang (sengaja atau tidak) memposting foto anak , yang mungkin orang lain ngeliatnya " duh kok gitu ". Agak ngeri kan kalo suatu wktu ketika mereka udah gede dijadiin alat buat ngebully (semoga kalo dia udah gede, budaya bully ilang ).

    ReplyDelete
  5. Aku akuuu☝️ Bikinin anak akun socmed tapi akhirnya terbengkalai juga๐Ÿ˜‚ Tadinya pengen rajin post ootd kaya mama2 selebgram gitu. Yaoloo anaknya aja kalo dipoto lari sono lari sini. Sungguh salut sama akun2 selebgram anak2 yg pada bisaan pose2 gitu๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
  6. Setuju banget dengan tulisan mba..
    Beberapa waktu lalu (sekarang pun masih) banyak foto2 balita pada dicomot org gak bertanggung jawab trus dibikin buat hal yang nggak2.

    sosmed yg sehrusnya asik malah jadi mengerikan dan bikin was2 gara byk predatornya.

    ReplyDelete
  7. Aku boleh salfok nggak sama Josh? What an angel <3 (semoga mommy-nya yang posesif berkenan, hihi).

    Aku belom punya anak sih, tapi kalo punya, setuju banget dengan prinsip nggak mau oversharing soal anak. Menurut aku sah-sah aja dengan bikin separated account atau nggak, cuma yg harus diperhatikan ya privasinya si anak. Soalnya sekarang ngeri dengan kasus penculikan dan pelecehan. Dan pun kalau mau nge-share soal anak, tentunya yang positif aja :)

    ReplyDelete

Thank you for reading and dropping your comments! All comments are moderated and I will reply each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!