Gaya Pertemanan Setelah Menikah

Thursday, January 3, 2019

Postingan pertama di tahun 2019 adalah tentang persahabatan setelah menikah.

Trigger-nya karena di hari Minggu kemarin, aku janji ketemuan dengan salah satu sahabatku, namanya Kina. Nggak sekedar ketemuan for a 'fancy' Sunday brunch, selama satu jam ke depan kami ngobrol banyak tentang banyak hal. She told me a lot about her job and bits of her life, begitu juga sebaliknya.

Kina is the only person that I still be friend with since childhood. Iya, jadi kami sahabatan dari kecil banget. Tepatnya waktu kami masih usia 4-5 tahun. Maju sampai 20 tahun kemudian, persahabatan kami masih awet, still going strong. 

Gara-gara ketemuan kemarin, kami berdua sadar gilaa udah lama banget nggak ngobrol intens secara langsung kayak gini. Demi acara ketemuan ini, suami ngizinin aku untuk ketemuan sendiri, sementara dia bawa Josh pergi main berduaan.

Sebelum ketemuan ini, aku ngomong sesuatu ke Kina yang belakangan ini aku pendam sendirian. I said sorry to her because I was being such a crappy friend lately. Dan nggak cuma ke dia, ke beberapa teman dekat lainnya pun aku ngerasa belum jadi teman yang baik. Kalo kalian baca ini, maap banget, ya, gengs T_T

Aku tuh sangat menghargai nilai sebuah pertemanan. I cherish my friendship a lot. Ya, meski aku sadar aku pun bukan seorang teman yang sempurna. Buat sebagian orang 'sahabat' itu mitos. Cuma ada di film-film atau telenovela berjudul Amigos por Siempre (yang artinya "sahabat untuk selamanya"). Aku justru sangat menghargai arti sahabat.

Makin ke sini, pernyataan tersebut menjadi sebuah hal yang ironis, karena aku malah nggak terlalu memprioritaskan hubungan pertemananku khususnya di tahun 2018 kemarin. Well basically selama tiga tahun aku menikah, sih.

Kalo mau dijembrengin alasannya, pertama karena aku nggak lagi tinggal di Jakarta. Sementara semua teman-temanku itu tinggalnya di Jakarta. Kalo mau ketemuan, ya cuma hari di hari Minggu di saat aku lagi ke Jakarta. Padahal gue ini ibu rumah tangga yang sehari-harinya di rumah, ya. Waktu luang sebenernya banyak banget lho. Tapi ya gitu, dipisahkan oleh jarak. Plis, kalian yang sering ngajak aku ketemuan, kalo baca postingan ini, nggak mau sekali-kali ngunjungin aku ke Bogor, nih? *serius nanya*

Alasan kedua, ini klise, sih. Karena kami udah berkeluarga jadi kalo mau ketemuan dengan teman-teman yang belum menikah, bawaannya nggak enak aja. Topik obrolannya entah kenapa pasti mengarah ke kami. Padahal sebenarnya aku lebih ingin mendengar cerita mereka ketimbang aku lagi yang curhat. Sometimes when you're a parent, ketika ketemu teman yang masih single atau belum nikah, pengennya, kan, bisa ngobrol hal-hal di luar dunia parenting. Tapi entah kenapa, baik aku maupun teman-teman tersebut seperti punya asumsi sendiri yang berkata, "Ah, dia udah nikah, mana ngerti sama urusan kita yang masih jomblo dan jadi corporate slave gini", begitu juga sebaliknya.

Karena alasan kedua tersebut lah aku jadi milihhhh banget mau ketemuan dengan teman yang mana. Ini kesannya gue populer banget, ya. Padahal yang sering ngajak ketemuan juga itu-itu aja kok orangnya. Paling cuma 3-4 orang lah yang intens ngajakin ketemuan. Dan mereka adalah orang-orang yang bener-bener paham sama situasi aku dan MAU ikutan rempong bareng bocah pas ketemuan.

Makanya nggak heran, ada satu titik di mana aku ngerasa sahabatku itu cuma Andreas. It sounds like that I am a boring adult, right? Temenannya sama suami sendiri. It's not a bad thing tho. Cuma sedih aja. Sebagai yang dulu suka banget ngumpul bareng teman, kok sekarang jadi kayak nggak punya sahabat?

Setelah nikah, nambah teman baru sih ada, ya. Apalagi sejak 2,5 tahun yang lalu kami gabung ke komsel gereja. Lumayan banget bisa kenal orang-orang baru.

Terus karena aku masih aktif ngeblog, otomatis jadi banyak kenal beberapa teman lewat blog dan sosial media. Bahkan pernah ketemuan sama salah satu di antara mereka beberapa waktu lalu, dan masih sering ngobrol via WA. Seru juga, yaa bisa dapet teman baru, sama-sama udah jadi orangtua juga, jadi ngobrolnya pun nyambung. Curhat anak tantrum atau susah makan nggak lagi terdengar aneh kalo ceritanya dengan sesama ibu yang udah pernah melewati 'medan pertempuran' yang sama.

Namun, apa kabar dengan teman-teman lama? Teman-teman sekolah? Teman-teman kuliah?

Mereka baik-baik aja, sih. Setidaknya itu yang terlihat dari postingan Instagram, ya. Ada yang udah sukses kerja di luar negeri, ada yang lanjut kuliah lagi, ada yang kerja di perusahaan gede, ada yang tau-tau udah punya anak (ternyata pas di-stalk di sosmednya, ohhh tahun lalu udah nikah toh *hampir ngejulid*), ada juga yang tau-tau jadi influencer beken.

Sempet ngerasa kangen, sih dengan teman-teman tersebut. Akhirnya bisa ngumpul bareng lagi di salah satu acara nikahan teman. Masih seru, sih, ngobrolnya. Masih bisa ketawa-ketawa. Tapi kok rasanya ada yang aneh, ya? Kok gue nggak nyambung sama jokes mereka? Kok gue nggak bisa relate dengan cerita mereka? Kok gaya ngomong mereka udah beda?

Pulang dari acara, aku cerita ke suami.

J: Beb, tadi aku seneng sih bisa ketemu sama teman lama lagi. Tapi kok aku ngerasa disconnect gitu, ya, sama mereka? Is it normal?
A: Normal banget lah. Dunia kamu sama mereka aja udah beda.
J: Tapi dulu waktu sekolah kita deket lho.
A: Itu dulu, sekarang udah beda. Life goes on. People changes. We've changed too

Straight to the point banget, kan?

Aku yang dulu, paling baperan kalo tiba-tiba nggak nyambung atau ngerasa nggak dekat sama seorang teman. Waktu SMP-SMA dulu, aku tuh sering berantem sama sahabat karena ngerasa kok dijauhin. Padahal sekarang sama yang ngakunya dulu BFF itu, malah nggak pernah kontekan sama sekali. Pertemanan tersebut putus gitu aja seiring berjalannya waktu.

Tadinya aku ngerasa bersalah banget karena terlalu cuek nggak pernah nyariin temen, sekarang malah merasa kondisi ini tuh wajar. Semakin kita dewasa, semua aspek kehidupan kita pun berubah. Prioritas berubah. Gaya hidup berubah, termasuk lingkar pertemanan. Mungkin dulu bisa nyambung karena masih sering ketemu di sekolah. Sekarang udah sibuk sama kehidupan masing-masing.

Dan pada akhirnya, kita bisa 'lihat' siapa yang benar-benar stay tanpa perlu pembuktian harus chattingan tiap hari lah, harus ketemu seminggu sekali lah dan lainnya. Beda dengan yang udah menikah harus berjuang mempertahankan cinta, kalo dalam pertemanan aku ngerasa 'perjuangan' tersebut nggak terlalu dibutuhkan. Malah aku ngerasanya kalo teman yang benar-benar teman, mau ketemuan mah hayuk aja. Suka spontan terjadi tanpa harus dijadwalin jauh-jauh hari dulu. Jarang chattingan nggak masalah, karena pas ketemu pun ngobrol tetep nyambung dan seru-seru aja. Teman yang kayak gini nih sekarang cuma bisa dihitung lima jari. Serius.

Pertanyaannya adalah, jadi punya sahabat setelah menikah itu penting nggak, sih?

Jawabannya... masing-masing jawab sendiri deh, ya. Tapi kalo buatku pribadi, punya sahabat setelah menikah itu adalah hal yang sangat penting.

Selain buat teman ngobrol, teman sharing, sahabat itu biasanya orang terdekat lainnya selain keluarga yang nggak sungkan untuk negur kita jika diperlukan. Aku pernah lho ditegur sama sahabat. Terus, marah nggak? Ya nggak lah. Ditegur itu baik, karena kita bisa jadi evaluasi diri. Daripada tau kita salah eh malah diomongin di belakang. Pilih mana?

Punya sahabat juga bisa bikin kita hidup lebih waras. Aku punya beberapa sahabat, termasuk Kina, yang bisa aku curhatin segala macam tanpa takut di-judge. Apalagi ibu-ibu rumahan kayak aku gini, kalo lagi nggak banyak kerjaan, pikiran suka ke mana-mana. Biar nggak aneh-aneh, kalo ada yang lagi ganjel, ya cerita aja ke mereka. Aku pun nggak nuntut solusi atau jalan keluar dari mereka. Cukup didengar dan mau nampung curhatan aku aja itu udah lebih dari cukup.

So, what do you guys think? Buat kalian yang udah menikah dan berkeluarga, masih suka hang out nggak, sih, dengan teman? Seberapa penting sahabat buat kalian? Share yoks!

P.S. ini kenapa jadi melo dah kelar nulis ini. Apakah efek ngetiknya sambil ditemani hujan? 

12 comments:

  1. Ya ampun ini relate banget sama aku, ketika temen2 deket mulai nikah dan aku masih single suka ngerasa kayaknya aku gabakal nyambung ngobrol sama temen yg udah nikah ini, padahal sebetulnya itu pikiran aku aja. Bisa jadi temenku ini mikir kaya mbak jane yaaa, gapernah terpikirkan buat aku. Dan emang bener biasanya malah aku tanya gimana kehidupan mereka, jarang cerita tentang aku karena ngerasa beda dan pengen lebih tau ttg kehidupan setelah menikah. Huhu aku terharu baca ini inget sobat-sobat T-T

    Setelah temen menikah, belum pernah ada kumpul bareng lagi sih paling cuma chat-chat gitu. Soalnya kadang gaenak ajakin main hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, ini persis yang dirasakan temen baikku yang belum menikah sih. Sometimes I feel abandon her, padahal ya emang karena rutinitasnya udah berbeda, kan. Dan kalo emang teman baik jarang ketemu pun sebenarnya nggak masalah, karena sekalinya ketemu pun tetap nyambung, seseruan bareng dll.

      Semoga tali pertemanan mbak dengan teman-temannya tetap erat yaa!

      Delete
  2. can relate banget mbak!
    Saya punya 2 kubu temen deket, kubu yang satu mostly udah pada nikah dan beranak sementara kubu yang satunya lagi baru saya yang nikah. Kami semua udah hampir jarang chat2an gitu... ada grup ya sepi2 aja. tapi sekalinya ketemuan, ngobrol dari siang ke sore pun rasanya gak cukup huhu

    Topik obrolannya jadi makin intens...gak lagi melulu soal cowok kece atau gosipin cewek lain hehehe

    menurut saya, punya temen deket (diriku rada gak suka sama istilah sahabat hehe) setelah menikah itu perlu. Karena mereka ini lah yang akan jadi salah satu tempat kita melepas penat kalo pas lagi capek ngurusin kerjaan rumah... tapi tetep harus lebih hati2 ketika memilih topik obrolan karena dunianya udah beda gak kaya jaman masih gadis yang bisa curhat segala macem :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hati2 ketika memilih topik obrolan karena dunianya udah beda gak kaya jaman masih gadis yang bisa curhat segala macem :) ---> NAH BENER. Salah ngomong malah berabe deh. Tetep yaa cerita tentang persoalan rumah tangga ke orang lain itu gimana gitu.

      Iya, aku juga ngerasa perlu banget punya teman ngobrol supaya tetap waras menjalani peran sehari-hari. Ibu-ibu kan juga butuh teman gosip receh yaa :P

      Delete
  3. Bener bangeeet... Rasanya sekarang bisa diitung deh berapa kali ketemuan sama tmn2. Apalagi kl udh pny anak, makin bingung ngatur jadwalnya,huhu... Tp sy percaya sih, people come and go, tp ketika ada orang yg bs stay dlm kehidupan kt dlm jangka wkt yg lama meskipun terpisah jarak dan waktu (tsah...), he/she definately a truly friend :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, Mba, people come and go, makanya aku nggak terlalu baper lagi sekarang soal pertemanan ini. Siapa yang stay ya itulah memang yang setia (:

      Delete
  4. Setelah nikah alhamdulillah masih mayan sering hangout sih mba sama temen2
    Suami juga nyantai
    Yahh walau ada yg dulu deket terus jauh heheh
    Semua berubah setelah punya anak, bukannya apa2, ribet kan kalau mo ke mana2 atau diajak makan ke mana wkkk
    Btw benerr mo dah nikah kita tetep butuh bgtss yg namany sahabat sejak zaman baehula yang enak diajak ngobrol ngalor ngidul tanpa takut dijudge

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha tapi seneng juga sih kalo punya teman yang pengertian, kalo diajak ketemuan terus nanya mau nongkrong di mana pasti jawabnya "Ikut si bocah aja, yang penting dia nyaman". Ujung-ujungnya ya pilih restoran atau tempat yang family/kids friendly aja huahaha

      Delete
  5. Haduuuh sama banget mbak. Pindah ikut suami jadi kehilangan waktu sama teman-teman. Tapi ya gimana memang status mengubah prioritas. Jadi pas ada kesempatan ke kota ortu sekalian ketemuan teman-teman dekat, bisa ngobrol dan ngakak bareng itu rasanya recharge energy banget.

    ReplyDelete
  6. iya emang semua kondisi udah berubah sih ya... jadi yang dulu bisa nyambung belum tentu sekarang masih nyambung... emang gitu ya yang namanya teman, come and go... ya pasti ada yang bisa temenan sampe lama banget tapi gak banyak... :)

    ReplyDelete
  7. Jane, bener banget kalau setelah menikah hubungan pertemanan memang sedikit berubah. Menurutku itu sangat natural karena semakin kita dewasa, semakin kita disibukkan dengan pilihan hidup kita. Seperti katamu di awal tulisan ini, it's ok kok selama kita selalu ada dan juga nggak salah memilih. Akupun begitu. Berteman mestinya membuat kita waras juga. makanya memilih hihi. BTW, setelah menikah intensitasku hangout juga menurun karena tinggal di luar kota hehe.

    ReplyDelete
  8. Kalau saya sejak menikah sampai anak belum sekolah, oke-oke saja kalau di ajak ketemuan mba, tapi masalahnya temen2 saya yang gak bisa leluasa diajak ketemuan.
    Lagian emang beda sih, temen saya, ada yang masih single, ada yang udah nikah tapi belum punya anak, makanya susah connect-nya.

    Setelah anak sekolah makin ga bisa deh saya ketemuan, kecuali Sabtu atau Minggu, itupun sejak anak 2 agak rempong juga bawa anak 2 ketemuan ama temen, yang ada kita gak konsen cerita2 hahaha

    Cuman saya gak pernah merasa kesepian sih, soalnya dari dulu udah terbiasa gak bergantung ama temen hehehe
    Maklum introvert seperti saya lebih menyukai kesendirian, tapi gak nolak juga kalau diajak ketemuan, dan selalu menyeimbangkan saat ketemu dengan teman-teman :)

    ReplyDelete

Thank you for reading and dropping your comments! All comments are moderated and I will reply each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!