Reviewing Five Things I Wanted To Do in 2019

Wednesday, December 11, 2019


Tahun 2019 tinggal beberapa minggu lagi, apa kabar resolusi? Masih aman semuanyaaa?

Tahun ke tahun sekarang rasanya makin cepat berlalu. Contohnya waktu nulis untuk postingan ini. Kok rasanya baru kemarin ikutan blogging challenge dari Blogger Perempuan untuk nulis hal-hal apa aja yang pengen dilakukan di tahun 2019, ehhh tau-tau sekarang udah harus nge-review aja.


Meskipun aku punya beberapa goals pribadi yang nggak kutulis di sini, aku nggak terlalu merasa terbebani untuk mencapainya satu per satu. Alasannya, karena sejak awal nyusun resolusi aku coba untuk serealistis mungkin. Terus, jangan lupa eksekusinya. Belajar dari pengalaman dulu-dulu, resolusi nggak ada yang tercapai karena nggak ada langkah yang konkret, resolusi pun tinggal angan-angan hahahaha.

Aku pun menduga keberhasilan dalam mencapai resolusi tahun ini (meskipun nggak semuanya yaa), bisa jadi karena aku bullet journaling. Padahal udah wanti-wanti berhenti di tengah jalan karena udah nggak tau musti hias-hias apalagi (dan akhirnya aku memang nggak doodling yang heboh gimana banget, untung nggak beli pen warna-warni, kan LOL). Btw, karena udah di bulan Desember, anggap aja bujonya juga udah selesai, ya! Gilak, seneng banget! Jarang-jarang bisa menyelesaikan sesuatuconsistently sampai akhir tahun gini huhuhu


So, sesuai yang udah ditulis dalam daftar tahun lalu, apakah aku berhasil melakukan hal-hal tersebut?

MORE QUALITY TIMES WITH HUBBY. Definisi quality time ini maksudnya benar-benar menghabiskan waktu BERDUA aja. Entah itu pergi dinner, nonton bioskop, makan robak tendaan dan lainnya. Biasanya kami baru bisa pergi pacaran itu kalo lagi di Bali, dan kesampaian, sih, waktu pulang Bali di awal tahun ini.

Baca: Brunch Date Well Spent at SOUQ, Seminyak 

Tapi justru selama di Bogor kami malah jarang pergi berduaan. Alasannya apalagi kalo bukan karena bocah yang selalu pengen ngintil papa mamanya kalau mau pergi. Josh itu asal liat mamanya ganti baju pergi, pasti langsung nanya, "Mama mau ke mana, Josh ikut!". Pinter banget nih bocah bisa hapal baju emaknya hahaha. That's why agenda nge-date itu belum pernah terlaksana karena ujung-ujungnya kami pasti ajak si Josh juga untuk pergi bareng.

Kabar baiknya adalahhh, sejak Josh tiba-tiba kami sekolahin di semester baru kemarin, jam-jam sekolah dia itu kami manfaatkan untuk pergi berduan. Nothing fancy, sih, paling sering itu makan soto di pinggir jalan dan sesekali brunch date sambil ngerjain kerjaan masing-masing (eh, ini diitung date nggak, sih?). Kebetulan kerjaan suami sekarang ini lebih mobile, jadi sekalinya bisa keluar bareng, ya sekalian aja colongan quality time. Awalnya aneh waktu kami di mobil cuma berduaan, kok nggak ada yang suara di bangku belakang ya, kok nggak ada yang bawel nanya-nanya "kita mau ke mana, Ma?" 😂😂

Gara-gara ini aku sadar kalau pacaran berdua bareng suami (setelah punya anak) itu penting banget.  Apalagi hasil tes love languages kami, aspek quality times sama-sama ada di urutan kedua. Karena ada saatnya anak-anak beranjak besar dan akhirnya kita cuma berduaan lagi dengan pasangan di rumah, harus bisa terbiasa dengan momen "berdua" ini. So, we're very thankful for times we had spent together this year. Pokoknya tahun 2020 harus makin banyak jadwal kencan, ya! *aminnnn*

(jangan salfok sama jeroan! 😜)
Sejak tinggal di Bogor, aku jadi ikut-ikutan suami hobi nyobain soto kuning. Makanya, agenda nge-date singkat kami itu biasanya nyoto. Nah, ini salah satu langganan suami dari SD (!!) dan masih bertahan sampai hari ini. Lokasinya di Surya Kencana, tepatnya di Ranggagading (di depan kampus Kesatuan). Cobain deh, parah enaknya 😭

READ MORE BOOKS. Aku pasang target di awal tahun untuk baca minimal dua buku per bulan. Seperti biasa, bulan-bulan pertama masih rajin baca dan mencatat judul buku apa aja yang dibaca tiap bulannya. Sampai suatu hari, situs langganan tempat aku pinjam buku mendadak tutup lapak! Huhuhuhu patah hati banget akutu. Nggak nyangka buku Haruki Murakami yang berjudul "Men Without Women" itu menjadi buku pinjaman terakhir dari Bookabuku T_T

Untungnya, nggak lama setelah itu aku 'kenalan' dengan perpustakaan online lainnya, yaitu BolehBaca, namun sampai hari ini aku belum ngecek lagi buku yang ingin dibaca. Kebetulan juga beberapa wishlist bacaanku itu judul baru, akhirnya aku beli aja deh. Review buku-buku yang pernah aku baca bisa dicek di Books Love. Memang belum semua aku review, sih, tapi bisa cek highlights "Books I Read" di akun Instagram aku untuk snippet-nya, ya!

Sekitar akhir bulan lalu, tiba-tiba aku dapet ide random untuk bikin reading challenge yang mana deadline-nya sampai akhir bulan Desember ini. Supaya lebih semangat, challenge ini aku namakan sebagai #BTSReadsChallenge. Inspirasinya, apalagi kalo bukan karena BTS. Jadi ceritanya, lagu-lagu dan music video BTS itu banyak sekali yang terinspirasi dari karya literasi, sampai ada beberapa orang yang bikin artikel khusus "BTS Books List" yang isinya beberapa judul buku yang menginspirasi mereka dalam proses kreatif penulisan lirik lagu. Nanti aku akan review buku apa aja yang dibaca dalam challenge ini setelah selesai nanti, ya. Sementara bisa dicek detilnya di highlights Instagramku. Ikutan yoks, masih keburu kalo mau dikebut!

Salah satu buku yang masuk daftar challenge ini

MEAL PLAN & COOK OFTEN. Ternyata untuk bikin meal plan nggak segampang itu, ya! Apalagi kalo yang anaknya picky eater, yang dalam satu minggu menu makannya bisa itu-itu aja, which means bikin meal plan itu kurang membantu. Kalo soal masak, kayaknya juga nggak sering-sering banget hahahahaha. Masakanku masih gitu-gitu aja, kalo nggak tumis, ya goreng. Masakan yang membutuhkan bumbu-bumbu ulekan nan ribet (misalnya rendang atau soto-sotoan), kuserahkan pada Ncus atau mertua LOL. Oh iya, aku juga sempet coba bikin siomay ayam pake resep mamaku, berhasil lho. Yaa, meskipun bentukannya kurang cantik, tapi Josh dan papanya doyan. Sesekali boleh deh bebikinan gini, terlalu sering klenger juga, sih, hahahaha.

LEARN TO TAKE BETTER PHOTOS. Untuk poin ini aku kurang bisa kasih update, karena standar "better" itu seperti apa aku pun nggak tau harus seperti apa hahaha. Teknik fotoku kayaknya gitu-gitu aja deh. Belajar motret flatlay ala-ala, sih, udah nyerah deh, nggak ada waktu untuk ngurusin perintalan propertinya. Malah lebih pengen tau gimana caranya motret anak balita yang banyak gerak dan nggak bisa diem. How instagram mommies do that for their feed??

FAMILY TRIP TO OVERSEAS. Beberapa waktu lalu sempat bahas ini bareng suami, sejujurnya kami berdua juga nggak siap-siap banget musti bawa balita berlibur ke luar negeri, makanya mungkin belum rejekinya, yaa hihi. Soal rempongnya, sih, nggak seberapa takut (sombonggg), lebih jiper soal makan karena Josh masih agak picky. Nanti deh kalo anaknya udah tau makan enak, baru kita cussss keliling dunia 😛

***
How about you guys? Apakah resolusinya lancar? Semangattt untuk kalian yang masih berjuang menyelesaikan resolusi sampai akhir tahun ini, ya! Siap-siap nyusun resolusi berikutnya untuk 2020 🥂

10 comments:

  1. bikin meal plan buat aku efektif banget loh. walaupun menunya itu2 lagi, tapi lebih membantu pas belanja, jadi pengeluarannya bisa direm karena uda tau mau beli apa. dan malemnya juga ga perlu bingung besok masak apa, bingungnya cukup di awal minggu aja hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih sebenernya lebih enak bikin meal plan ya, cuma kadang udah disusun tiba-tiba anaknya kepengen makan yang lain, jadi ujung-ujungnya pake sistem "masak yang ada di kulkas" 😂

      Delete
  2. Seru sih kayaknya bikin resolusi ya. Dulu sempet menikmati keseruannya, tapi di awal doang. Lama-lama ya tinggal angan-angan aja tuh resolusinya.
    Makanya di tahun depan aku mau bikin bujo biar bisa ada trackernya. Jadi tau nih progres resolusinya gimana. Hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat ya bikin bujonya nanti! Jujur ketolong banget sih aku setahun ini pake bujo, tapi 2020 nggak bujo dulu soalnya udah ada planner baru hihi

      Delete
  3. Sama kayak aku mbak, diawal2 tahun aja antusias dengan resolusi, menuju pertengahan tahun udah kelupaan. Gara2 postingan mbak ini aku jadi ngecek postingan resolusiku diawal tahun, ternyata banyak yang nggak terwujud. Hehehe. Bdw bujo itu apa ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bujo itu singkatannya Bullet Journal, mbak. Boleh deh dicoba kalo suka journaling, banyam tutorialnya di Youtube :D

      Delete
  4. ya ampun iyaaa, perasaan baru kemarin nulis blogging challenge eh udah desember lagi aja, kok aku dapat ide ngereview tulisan itu ya habis baca ini hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan waktu berjalan cepet banget huhu hayukk review, seperti biasa nanti aku baca 😁

      Delete
  5. Saya juga nie.. banyak banget resolusi (blog) dan personal yang tercapai tahun ini. Yang paling mengejutkan, kesempatan saya ikut pameran Lukisan. Salah satu wishlist ketika masih hidup, akhirnya tercapai tahun ini. Saya bahagia sekali.

    ReplyDelete
  6. Jadi kepikiran pingin journaling lebih rapih hehhe. Btw mba sama jiwa backpacker ku udah melemah setelah punya anak, lagian pelesir ke luar negeri bukan suatu yg darurat jadi aku lebih pilih nabung dan lebih baik ntar aja ikut suami dines atau mungkin aku yg diundang ke luar negeri hihi aamiin tfs ya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir dan membaca tulisanku di sini (:

Jangan ragu untuk berkomentar supaya kita bisa saling kenal dan ngobrol bareng, ya. Mohon maaf untuk komentar dengan link hidup dan iklan otomatis akan aku hapus demi kenyamanan bersama.

Jangan lupa checklist 'Notify Me' sebelum publish komentar supaya mendapat notifikasi balasan dari aku yang akan dikirim ke email kalian.

Have a great day!