Eat in Bali: Lunch with A View at Bale Udang Mang Engking Ubud (Desa Wisata Bebek Mebaris)

Saturday, February 8, 2020


Cuaca di hari kami mengunjungi Ubud akhirnya cerah kembali, setelah kemarinnya hujan seharian awet banget dari pagi hingga malam. Thank God it was a very sunny day! Apalah artinya ke Ubud kalau tidak didukung oleh cuaca yang sangat indah ini.

Agenda kami di Ubud hari itu ada dua, salah satunya makan siang di Bale Udang Mang Engking.

Kok jauh-jauh banget sampai ke Ubud? Di Kuta, kan, juga ada. Nah, justru karena udah pernah, makanya ingin coba di cabang lainnya. Sekalian ganti suasana biar nggak di kota mulu.

Bale Udang Ubud ini lokasinya di Jalan Goa Gajah, ada di sebelah kanan jalan kalau berangkat dari Denpasar. Restoran ini letaknya di dalam sebuah tempat yang namanya "Desa Wisata Bebek Mebaris (Dewi Bebaris)". Di sini ada beberapa restoran, salah satunya ya Bale Udang.


Spesialnya Bale Udang ini apa, sih?

Sesuai namanya, yang menjadi ciri khas restoran ini ada dua: bale dan menu udang.

Bale (atau saung) adalah sebuah tempat santai, dan bale versi Bale Udang ini dikelilingi oleh kolam ikan dengan suasana yang nyaman dan tenang. Jadi konsepnya kita nggak makan di atas meja dan duduk di kursi, namun lesehan di dalam bale.

Kalau lagi liburan gini, memang paling enak itu nyobain tempat kuliner baru yang nggak cuma 'jual' makanan, tapi juga menawarkan view dan pengalaman yang nggak terlupakan.


Mungkin karena kami datang belum di jam makan siang, suasana siang itu benar-benar sepi dan tentram banget. Yang bisa didengar hanya suara percikan air di dalam kolam. Tinggal duduk merenung, kemudian bersajak (atau berpantun) enak kali, yaaa :P

Di setiap bale tersedia beberapa bungkus makanan ikan, boleh ambil gratis. Anak-anak mah udah hepi kalau kasih makan ikan doang, apalagi ikannya sebanyak ini.

Papa Mama ❤

Sembari menunggu pesanan, kebetulan tepat di depan bale kami tuh ada spot foto kece. Curi-curi kesempatan dong yaa, foto-foto buat kenangan... dan nggak lupa untuk konten juga dong.

 Nggak tahan dengan gabungan warna hijau dan birunya langit sebagai latar belakang foto. 
Cantik banget 😭

Lah ini bapake seneng amat main ayunan? 😂

Begitu makanan datang, kami semua duduk anteng di dalam bale untuk siap menyantap sajian. Durasi pelayanannya nggak terlalu lama, sih, mungkin karena kami juga keasikan dengan pemandangan dan foto-foto, ya. Pelayan restorannya juga ramah sekali, sabar menjelaskan menu yang kami tanyakan dan nggak sungkan juga untuk memberikan rekomendasi menu makanan yang harus kita coba. Misalnya, suami sempat bingung mau pesan menu ikan apa, pilihannya ada Ikan Bumbu Cobek dan Ikan Sambal Matah. Aku dengan otoynya suruh pesan sambal matah aja, kan itu memang khasnya Bali. Suami tetap nanya ke si Mbaknya, ternyata yang jadi favorit itu Bumbu Cobek! Jadi, jangan malu bertanya dan sok tahu kayak saya, ya!

Siang itu kami pesan empat menu makanan; 2 menu ikan, 1 menu udang dan ayam. Semuanya ENAK, nggak ada yang mengecewakan. Sumpah, seenak itu. Apalagi ikan bumbu cobeknya yang ternyata endeus dan udang bakar madunya yang menjadi primadona di Bale Udang ini. Pokoknya jangan lupa pesan menu udang kalau mampir ke sini, ok?

 Es Teler pesanan mama, dan yang di belakang itu Es Daluman (es cincau) pesananku. 
Seger banget untuk nemenin makan siang. 

 Es Kelapa Jeruk punya suami. Langsung ludes sebelum makanan datang, gelasnya bocor apa gimana dah 😂

 Ini diaaa ratunya di meja makan siang hari itu. Bumbunya sedap banget, nggak paham lagi huhu 

 Gurame Asam Manis favoritnya si cah lanang 

 Ayam bakarnya juga juara! 

Ini si Ikan Cobeknya! Sambelnya itu lho dicocol ke nasi anget luar biasa enaknya. Ngetik ini aja sampai nelen ludah. Mau cari ikan cobek di mana coba?? T_T 

Sambil makan, aku dan suami nggak berhenti komentar, "Enak banget, enak banget. Suasananya juga enak banget. Yaaampun suka deh kayak gini." Hati tuh bersyukur banget dikasih cuaca cerah dan menikmati suasana makan siang yang jarang bisa kita dapatkan di kota. Definisi liburan banget deh ini. 

Setelah perut kenyang, kami nggak langsung beranjak. Iya lah, mager banget di dalam bale gini. Mana anginnya sepoi-sepoi, kurang bantal sama guling aja nih tinggal baringan bobok hihi. 

Lagi enak-enak ngaso, tiba-tiba dengar suara berisik banget. Mendadak ada bebek banyaaaaaak banget dong lewat di depan bale. Banyaknya tuh aslik BANYAK BANGET. Seratus ekor rasanya ade deh. Bingung banget ini bebek pada ngapain numpang lewat gini. 

Ternyata oh ternyata, kata mamaku salah satu daya tarik di Desa Wisata Bebek Mebaris ini memang "pertunjukan" dari para bebek ini. Pertunjukan ini dinamakan "bebek bebaris", karena emang bebek-bebek ini rapiiiii banget lho barisnya. Mereka dipimpin oleh seorang pawang gitu, kemudian ngiterin wilayah restoran. Gemas banget deh. Aku tuh sampai norak banget liatnya. Maklum, anak kota nggak pernah liat bebek sebanyak ini, huahuahaha. 

Kemudian, bebek-bebek ini muterin bale lainnya sampai di tengah-tengah kolam (ada panggung kecil), nah mereka ngumpul semua di situ dan dikasih makan oleh pawangnya.

 "Kwekkk kwekkk kwekkk..."


Josh juga ikut bengong liat bebek sebanyak ini di depan mata. Kocak banget deh! Kapan lagi liat bebek sebanyak ini, kan? Cuma agak sedih, ya, ngebayangin di restoran lainnya bebek-bebek malah jadi santapan utama hiks. Siapa yang suka makan bebek di sini? Aku, sih, nggak terlalu suka. KECUALI, bebek peking. Yang dimakannya pake kerupuk terus dicocol saus bebeknya itu lho *ini ngapa jadi ngomongin bebek dah* 


Selesai makan, jangan langsung pulang. Jalan-jalan ngiterin restoran aja dulu sambil liat-liat pemandangan. Buat yang suka foto atau selfie, kemudian dipajang di Instagram, Dewi Bebaris ini punya spot khusus yang memang lagi ngetren banget, salah satunya swing. Entah kenapa ini lagi viral banget di Ubud, semuanya berlomba-lomba bikin tempat wisata swing yang kurang lebih sama aja, sih, konsep dan pemandangannya.

Buat yang bingung apa itu swing, coba aja search "Bali Swing" di Google atau media sosial, pasti langsung ngeh, "Oh ini toh!". Seohyun SNSD aja sempat foto di sini juga lho *penting dibahas*

Aku, suami dan Josh sempat nyobain swing di Desa Swing setelah makan siang ini

Di depan pintu masuk, kalian bisa nyobain ini nih. Minum kopi terus bisa foto bareng langsung dengan luwaknya (hayo mana luwaknya??)

Sedikit tips sebelum ke sini:
  • Bisa booking tempat dulu, khususnya yang berencana datang ramean. 
  • Kalau ingin ke sini untuk lunch, bisa datang di jam buka mereka (jam 11 siang) supaya belum terlalu ramai. 
  • Tempat ini kids friendly, cuma hati-hati aja, ya, kalau duduk di dalam bale. Takut nyemplung :P 
  • Harganya sedikit pricey, aku agak lupa total makan kemarin berapa, mungkin 400-500an ribu deh. Tapi worth it kok, kan nggak sering-sering juga. 
Penasaran juga kalau ke sininya malam hari mungkin bakal dapat suasana yang berbeda lagi, ya. Mudah-mudahan bisa balik lagi ke sini di lain waktu. Semoga kalian juga bisa nyobain ke sini juga, ya! (: 


Bale Udang Mang Engking Ubud (Desa Wisata Bebek Mebaris)
Jl. Raya Goa Gajah, Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar
Open hours: 11AM - 10PM (every day)
Call: 0361 978754

6 comments:

  1. Mbaaaa, Bale Udang Mang Engking ini salah satu tempat makan yang paling saya suka di Bali :)))) terlalu sukanya setiap pulang ke Bali, minimal sekali makan di Bale Udang Mang Engking. Tapi saya makannya yang di Nakula, belum pernah yang di Ubud :D

    Duuuh makanannya enak-enak sih, kalau fave saya selain menu udang-udangan, adalah menu guramenya sama jamur krispi dan segala macam menu ayamnya. Ahhhh, jadi ingin ke sana nanti saat pulang ke Baliiiii :"""D

    Suasana Bale Udang juga beda banget, even yang di Nakula karena di tengah kota, tapi nggak berasa noisy saat masuk ke dalam. Tetap serasa sedang di tengah alam hehehe. Cuma nggak pernah lihat ada bebek kalau yang di Nakula :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iyaaa? Aku jarang makan di Bale Udang (biasanya di Nakula juga :D), kayaknya 2-3x doang deh makan di sini. Baru ini nyobain yang di Ubud rasanya hepi banget nggak tau kenapa hahahaha mungkin karena suasana mendukung banget terus pergi dengan keluarga ya. Kalo balik ke Bali lagi kudu wajib mampir ke Ubud ini, Mba. Nggak nyesel hihi

      Delete
  2. Wah, suasananya benar-benar seperti di alam, tepatnya di sawah ya. Ada tanaman hijau dan bonusnya juga ada bebek yang lewat, mana jumlahnya mencapai ratusan lagi.

    Cuma sayangnya aku ngga pernah ke Bali ataupun bale udang lainnya. Duit cuma buat makan sehari-hari aja.😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertunjukan bebek itu bener-bener highlight-nya deh (selain makanannya hahahaha).

      Hihi yang penting tiap hari ada makanan udah oke yaa 😁 tapi saya doain biar ada kesempatan nyicip Bali di lain waktu *amin!*

      Delete
  3. Asri sebagaimana suasana pedesaan yak. Bule2 pasti suka banget.
    Dari atas nyari foto bebeknya ternyata adanya di bagian bawah. Seru seru wek wek wek

    ReplyDelete
  4. anak2 bakalan suka bgt tuh kalau liat kolam ikan yg banyak ikannya..

    bebek2 itu aduuuh jadi keinget masa kecil. dulu di kampungku banyak bgt bebek baris gini tapi mungkin ngga sampe ratusan yaa.. kalau skrg udh jarang bgt..

    makanannya asli bikin ngiler semua,, tempatnya juga asri bgt!! kapan ya ke ubud, pgn ke sini jugaak..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir dan membaca tulisanku di sini (:

Jangan ragu untuk berkomentar supaya kita bisa saling kenal dan ngobrol bareng, ya. Mohon maaf untuk komentar dengan link hidup dan iklan otomatis akan aku hapus demi kenyamanan bersama.

Jangan lupa checklist 'Notify Me' sebelum publish komentar supaya mendapat notifikasi balasan dari aku yang akan dikirim ke email kalian.

Have a great day!