Eat in Bogor: KINI Korean Bistro

Sunday, September 20, 2020


"Yang, kamu masih ngidam Korean food nggak?" tanya suami di Minggu pagi yang agak mendung.

"Masih, sih. Kamu mau?"

"Hayuk."

Bukan ngidam karena hamil, sih. Jadi emang sejak minggu lalu mendadak pengen makan Korean, tepatnya di KINI Bistro, Bogor. Mengapa demikian? Karena biasanya aku hanya pesan menu tteokbokki dari restoran ini semasa PSBB awal kemarin itu. Beberapa kali repeat order karena memang enak sekali. Rasanya pas di lidah. Nah, aku berencana ingin mencoba beberapa menu lainnya langsung di tempat. 

Berlokasi di Jalan Raya Pajajaran (seberang Shabu Hachi), di bangunan ruko dua lantai. Cukup luas dan tempatnya nyaman, terasa homey. Yang paling kusuka, tempatnya bersih, termasuk kamar kecilnya. Restoran yang punya kamar kecil bersih adalah nilai plus, hahaha. Dan karena lagi PSBM (Pembatasan Sosial Berskala Mikro), tidak ada yang dine in selain kami. Lumayan aman deh, ya.


Kebetulan di luar sedang hujan dan udara sangat mendukung untuk makan semangkuk Ramyeon nggak lupa dengan topping cheese 🀀Sementara suami memesan Ddakgalbi Deopbab, dan Josh tentu dengan menu favoritnya, Jajangmyeon! Untuk tambahan menu tengah, kami memesan Tuna Kimbap dan salah satu menu yang kepingin banget kucoba, yaitu Dakgangjeong (sweet and spicy chicken).


How was the food?

Yang udah sering baca laporan kulinerku, kira-kira bisa nebak dong jawabanku πŸ˜‚ Yes, it was excellent!

Tentang Ramyeon yang kupesan, nggak perlu diragukan lagi, sih. Ini tuh mirip kita pesan Indomie di restoran, rasanya udah pasti lebih enak daripada masak sendiri di rumah 😝

Kalau Jajangmyeon, sebelumnya aku pernah delivery juga untuk Josh, dan dia makan dengan lahap. Porsinya banyak banget, jadi aku bungkus sisanya untuk dimakan di rumah.

Aku nggak sempat nyicip Ddakgalbi pesanan suami, lumayan enak tapi agak terlalu pedas katanya. Suami memang nggak terlalu enjoy Korean food selain yang model grill-grillan daging. 

Oh ya, Tuna Kimbab-nya enak! Rasanya 'clean', karena isinya tuna dan sayur-sayuran. Keseringan makan sushi, sekalinya makan Gimbab rasanya agak-agak asing. Josh juga begitu lihat penampakannya, dia nyeletuk, "Ini sushi, ya?" Bukan, Josh. Ini Kimbab, sushi-nya Korea 😊

Sementara untuk si Dakgangjeong... OMG. JINJJA MASHISOYO (ENAAAK SEKALI) 😍 pada dasarnya aku suka ayam-ayam goreng tepung bersaus gini. Mendadak kangen Kkulddak huhuhu. Sayangnya, karena ini agak pedas, Josh nggak bisa nyobain, padahal dia udah mupeng. Habis ini pengen belajar bikin sendiri di rumah ah 🀭

Nggak berapa lama, hujan mulai mereda dan kami bergegas untuk pulang. Saat bayar bill, aku nggak begitu kaget, sih, melihat totalannya. Lumayan agak pricey, tapi sebanding kok dengan rasa dan suasana dine-in nya. Range harga per menu mulai dari 35-50 ribuan. By the way, KINI Bistro HALAL ya, gengs 😁

Makan siang yang menyenangkan! Terima kasih suamiii yang udah ngajakin makan ke sini. Padahal kamu nggak gitu suka Korean food, jadi terharuuu mau ikut nemenin dan makan bareng. Maacih, yang! ❤

KINI Korean Bistro
Jl. Raya Pajajaran No. 48C (sebelah FO Nike) 
Open dine-in (selama PSBM): 10:30-18:00 
Delivery order: YES (Gofood/Grabfood)
Phone: (0251) 8395910

35 comments:

  1. Membaca nama nama makanan Korea nya kok lidahku jadi agak keseleo mbak, Dakgangjeong, Ddakgalbi, Jajangmyeon, kayaknya susah amat diucapkan.πŸ˜‚

    Memang kalo kamar kecil bersih itu bikin nyaman kalo kesana ya mbak, jarang ada rumah makan yang kamar kecilnya bersih.

    Itu yang difoto nama makanannya Dakgangjeong ya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iyaa belibet ya, Mas Agus πŸ˜‚ pertama kali kenal masakan Korea juga saya susah melafalkannya. Thanks to drakor perlahan familiar menyebutkan satu per satu jenis makanannya 😁

      Yang difoto iya Dakgangjeong, si ayam goreng enak itu hahaha sebelahnya ramen dengan topping keju favorit saya 😝

      Betul, kamar kecil bersih itu nilai plus banget. Biasanya kalo kamar kecil bersih, tempat makannya pasti bersih juga :D

      Delete
    2. Nama ayam goreng saja dakgangjeong, ribet amat ya ngomongnya.πŸ˜‚

      Saya juga kadang makan makanan Korea mbak yaitu Lon Thong, Jaegong Baekar, Mi Song.😁

      Delete
    3. HAHAHAHA bisa aja kan, Mas Agus mah 🀣 btw, Mi Song itu apa ya? Serius nanya, nggak kepikiran ini makanan apa πŸ™ˆ

      Delete
  2. Akhirnya kesampaian makan Korea dine in, mba πŸ˜† saya sampai sekarang belum kesampaian. Jadi cuma bisa minta mba ART masak kalau sedang mengidam. Untung ada si chef abal abal import dari sana minimal tau resep aslinya bagaimana πŸ˜‚

    Baru kemarin masak bibimbab sama rapokki ~ terus hari ini minta ayam gochujang dan gukbab πŸ˜† hehehehe. Habis lihat foto makanan di atas jadi lapar mau makan kimbab sayang ribet buatnya. Eniho Josh suka tuna mayo kim rice nggak, mba? 😍 di Korea ini comfort foodnya anak-anak. Saya yang sudah tua pun suka karena enak ~ kalau suka nanti saya kirimkan Kim-nya πŸ˜†

    Agak jarang ada yang jual sprinkle kim gituuu kayaknya. Jadi nasi diaduk pakai tuna terus aduk lagi pakai two spoon mayo habis itu ditaburi sprinkle kim (saya nggak tau nama Indonesianya) 🀣 semisal nggak ada Tuna bisa pakai telur geranmari yang digulung terus dipotong tipis tipis dan diaduk sama nasinya. Cuma paling dabest pakai tuna 😍 *jadi lapar bahas makanan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si chef abal-abal import itu maksudnya si kesayangan ya? πŸ˜† Lumayan banget yaa jadi bisa trial and error masakan Korea di rumah hihi apalagi ada si Mbak ART kece yang bisa bantu eksekusi di dapur 🀭

      Aku sebetulnya pengen eksperimen masakan korea favorit di rumah, masalahnya nggak ada teman makan, bisa begah kalo aku masak sendirian πŸ˜‚ jadi ujung-ujungnya selalu pesen atau makan di luar deh. Pernah sekali bikin japchae, tapi preparation-nya sungguh menguras tenaga dan waktu πŸ˜†

      Wah itu tuh maksudnya nasi diaduk dengan tuna mayo kemudian ditabur dengan kim ya, Mba Eno? Langsung dimakan gitu aja atau dibulet-buletin dulu? Biasanya Josh makan onigiri isi tuna mayo, belum pernah coba yang seperti Mba bilang. Sepertinya menarik ya, tunanya pake tuna canned biasa kah? Mayonya pake apa? *jadi ikut penasaran hahahaha* πŸ˜‚

      Delete
  3. Jadi pingin!! Semoga ntar kalau main kebogor ada waktu buat main kesana! Makasih info nya kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaay sama-sama, Icha! Kalo ke Bogor siapa tau bisa cobain :D Makanannya lumayan enak-enak kok, soalnya jarang nemu resto Korea seperti KINI. Kebanyakan modelannya AYCE seperti Manse atau Pochajang πŸ˜„

      Delete
  4. Waaaaaa, kelihatannya kok beneran enak sekaliiii :'')))) pingin belajar makan masakan korea, soalnya cuma doyan kimbab aja. Itu aja nggak semuanya doyan, wkwk :')) sepertinya kalau mampir Bogor bisa deh mampir ke tempat ini.

    Terima kasih Ci Jane sudah menuliskan artikel ini. Sangat membantu dan bikin mupeng :3 sehat-sehat selalu bersama keluarga, ya ❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebetulnya aku lebih suka sushi ketimbang kimbab, karena memang jarang makan juga dan jarang ada yang jual di sini. Jadi sekalinya makan rasanya asing. Padahal kalo nonton drakor atau variety show, mereka makan kimbab dicocol ke saus tteokpokki atau teman makan ramen kok enak banget πŸ˜†

      Sama-sama, Andhira! Makasih juga udah baca yaa. Semoga kamu dan keluarga juga sehat-sehat selalu πŸ€—

      Delete
  5. Wah... mba Jane...
    Dari semalam sebenernya pengen Jjangmyoen, tapi masa iya 'makan enak' jam 11 malam, tidur jam berapa ntar akutu... XD

    Akhirnya kuputuskan tidur saja. Eh, pagi-pagi ngeliat postingan ini. Fix ini disuruh beneran makan, mah... :)) *ngiler to the max*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyahahaha jadi setelah itu beneran makan jajangmyeon nggak, Mba? 🀭

      Tapi biasanya kalo craving tengah malam itu rasa makanannya jauh lebih enak lho, ya meski 'berdosa' yang penting nggak kelaparan *malah mgeracun* πŸ˜‚

      Delete
  6. Aku samaan kayak Josh, favoritnya jajjangmyeon (kebalik ga sih huruf j-nya) kata temenku jajjangmyeon itu rasanya datar ga enak tapi entah kenapa aku justru suka banget karena ga terlalu manis atau terlalu gurih juga πŸ˜‚

    Aku kangen Kkuldak juga 😭

    Restonya cakep yaa kayak kecil tapi clean gitu keliatannya. Udah lama ga makan Korean food, liat ini jadi pengin gofood Korean food πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya, harusnya jajjangmyeon ya? wkwkwk

      Waktu aku makan jajjangmyeon instant di rumah, orang rumah bingung aku makan apaan hitam gelap banget πŸ˜‚ padahal rasanya enakk. Terus pernah coba jajjangmyeon beneran di restoran, ternyata rasanya lebih enak lagi. Kayaknya memang nggak masuk selera tiap orang yaa hihi

      Hayukk abis ini order Kfood, Eya! Buat temen drakoran atau ngebucin oppa-oppa πŸ™ˆπŸ˜‚

      Delete
    2. Eh lupa bilang, aku kangen Kkuldak karena yang cabang Bogor udah tutup ternyata huhuhu T_T sedih akutu, padahal enak yaa ayamnya 😒

      Delete
  7. Sama seperti Josh, saya kayaknya mulai jatuh hati dengan Jajangmyeon. Meski baru makan sekali, tapi rasanya masih melekat diingatan. Saya jarang makan makanan Korea, paling cuma mie-mie-an macam Samyang dan Jajangmyeon. Saya juga baru tau, ada sushi dari Korea dengan nama Gimbab

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Mas Rahul pernah makan Jajangmyeon yang mana? Jangan-jangan favorit kita sama hahaha rasanya unik ya, meski penampakannya sedikit berbeda dengan mie kebanyakan.

      Saya pernah coba Samyang yang keju dan carbonara, meski pedas (saya sampe keringetan makannya πŸ˜…), kuakui memang nagih rasanya hahaha

      Iya ada Kimbab, tapi agak berbeda dengan sushi. Jenis seaweed-nya sepertinya juga berbeda deh.

      Delete
    2. Jajangmyeon instan merek Chapagetti, dikirimin kak Eno kemarin. Dimakannya pake telur rebus sudah kayak makan Indomie πŸ˜…

      Kalau Samyang, saya cuma pernah makan yang original yang bungkus merah hitam dan bungkus kuning. Ngga gitu ngerti rasanya apa, yang penting pedis aja

      Delete
    3. Waah aku malah belum pernah coba yang Chapagetti, pengen coba tapi entah kenapa suka kosong lho di supermarket sini. Rasanya mendadak laku karena film Parasite deh hahaha

      Iya yang kuning yang keju, Mas Rahul. Saya malah nggak berani coba yang originalnya, yang kuning sama pink aja orang bilang nggak pedas, saya malah keringetan makannya πŸ˜‚

      Delete
  8. Ciciiiii racun sekali ya! >.<
    Terus sekarang aku jadi pengin kimbab sama ayamnya dong, tapi jauh hahaha. Cukup membuat ngiler dan seketika aku juga langsung ingat dengan Kkuldakk pas lihat ayamnya hahaha.
    Suasana tempatnya homey banget sih ci <3 Apalagi pas cici makan, suasana di luar lagi hujan. Semakin terasa dong cozynya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi maap yaa, ngeracun banyak orang sepertinya aku kalo bahas makanan *pede banget* πŸ™ˆπŸ˜†

      Di dekat tempat tinggal kamu ada yang jual makanan korea nggak, Li? Ini sejak Kkuldakk tutup di Bogor (entah karena corona atau gimana), sekarang kalo kepengen ayam korea larinya ke KINI deh hihi

      Iyaa homey sekali, kusuka banget deh! Terus pas aku ke lantai dua, ada layar LCD gede banget sepertinya bisa rikues putar MV Korea gitu lho, kayak di Mujigae. Sayangnya karena area lantai duanya lagi close karena PSBM, jadinya nggak bisa dipakai. Kalau nggak ditutup, rasanya aku dan Josh udah sibuk rikues MV sih... 🀣

      Duh iya, hujan itu mood maker banget, apalagi sambil makan ramen 🀀

      Delete
  9. Selama pandemi ini aku beru sekali makan diluar mbak, resto Korea juga tp yg all you can eat, itupun karna adekku ultah, dia ngajak aku sama suamiku makan diluar. Itu aja aku minta cari restonya yg deket sm parkiran, yg semi outdoor & yg sepi tentunya yg menerapkan protokol kesehatan yg ketat. Selebihnya makan dirumah entah itu masal atau grabfood hahahha. Aku ga gitu suka makanan korea mbak, rasanya ga cocok di lidahku hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Ursula sama kayak suamiku, bukan penggemar masakan Korea karena iya sih, rasanya memang kurang cocok di beberapa lidah orang Indonesia ya πŸ˜‚ pertama kali aku coba makanan korea juga agak-agak kaget, lama-lama doyan hahaha

      Ah iya, kalau semi outdoor gitu lebih aman ya, ada sirkulasi udara. Aku pun juga seminggu sekali sih keluar rumah, itu pun nggak rutin. Masih lebih sering ngegrabfood ke rumah sambil nonton hahaha

      Delete
  10. aku udah dari kapan hari pingin makan makanan korea tapi sampe sekarang belum keturutan juga dan lihat postingan ini aku jadi makin ngiler huhu *menatap nanar bekal indomie goreng*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Indomie gorengnya jadi nyatu gitu nggak di kotak bekal? HAHAHAHA

      Indomie goreng juga enak, Ndah *brb beli indomie di warung*

      Delete
  11. Biasanya tuh kita jarang banget hunting makanan negara tertentu kalau belum pernah ke negaranya, tp karena pandemic dan jadinya nonton KDrama mulu dan pastinya selalu ngiler dengan food scene mereka, akhirnya nemu juga Korean food vendor walaupun 30 km dari rumah hihih oh ya di Belgia belum heboh Korea2 gini jadi pas tahu ada wah seneng bangeth :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya ini bener banget. Meski belum pernah menjajaki negaranya sendiri, setidaknya udah nyicipin kulinernya, walau nggak 100% authentic sih ya πŸ˜‚ pokoknya aku tuh kalau nonton film atau drama apapun, ada adegan makannya pasti kebawa pengen makan juga sih hahaha

      Wah jadi Belgia udah kena demam korea juga, Mba? :D

      Delete
  12. Gara2 Dinner mate aku jadi kepo sama jajangmyeon kak, duh nanti deh sekalin ke resto korea deket rumah dan berdoa semoga nanti wisata kuliner di Korea beneran hehhe tfs kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. AMINNN! Aku langsung aminin karena juga kepengen bisa jajan street food di Koreanya langsung hihi

      Semoga setelah komen di sini, kesampaian makan jjajangmyeon-nya ya! πŸ˜†

      Delete
  13. Yaampun pasti seruu yaa Mba Janee 😍 Bumil memang hrs dikasi asupan yg enak2 terus. Hehehe..Makan yg banyak ya bumil cantik 😘
    Aku sejak pandemi blm pernh lg makan sekeluarga di luar 😒 Mungkin di Jakarta jg ada tmpt sepi n nyaman kaya gitu buat makan di luar ya, tp blm nemu aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi tau aja Mba Thessa maunya bumil πŸ™ˆ soalnya kalau nggak dituruti, bukan bayinya aja yang ngeces, akunya juga semerawuttt kebayang-bayang terus nanti 🀣 maacih yaa, Mba Thessa! <3

      Wah iya, kalau di Jakarta sepertinya rata-rata masih belum bisa dine-in ya, Mba? Apalagi PSBB diperpanjang gini. Di sini kalau kepengen makan di luar, juga milih-milih lokasi, sih. Kalau restonya nggak menerapkan social distancing, kami langsung kabur aja deh. Soalnya ada beberapa yang memang menjalani protokol kesehatan, seperti cuci tangan, pake masker dll, tapi meja makannya tuh nggak dibatasi. Ya kan sama aja yak -.-

      Delete
  14. Kak Jane posting Jajangmyeon aku jadi kangen udah lama gak makan :((( Satu2nya makanan Korea yang kubilang enak soalnya, kak hahaha. Thank you foto2nya ya, next time mampir ah, dr rumah tinggal naik kereta nih xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahhh habis ini boleh deh langsung menyantap jjajangmyeonnya! Hahahaha oh ya? Si black noodle ini yang paling cocok di lidah, yaa. Eh tapi kalau memang kepingin banget tapi susah keluar rumah, cobain Jajangmyeon instantnya Mujigae deh, di Tokopedia ada. Itu rasanya mirip banget sama semur sapi, nggak paham kenapa bisa begitu tapi endol πŸ˜†

      Delete
  15. aku lama ga jajanan korea, pas baca ini kok langsung keinget sama warung kecil di deket kantor dan papan nama depannya tertulis "masakan korea", wahhh kayaknya aku kudu kesana mbak hehehe.
    mungkin juga ada yang menu seperti ini
    waktu mbak eno cerita soal jajanan topoki kalau ga salah, yang beli di olshop, sampe sekarang belum kebeli, malah difavoritkan terus dari zaman bahula :D

    ReplyDelete
  16. Mba janeeeeeeeeeeeee, aku pengeeen kimbab nyaaaa :D hahahahhaa. Aku tuh udh bbrp bulan ini pengen byangettt makan kimbab. Nyobain kimbab sekali di Korsel, trus lgs ketagihan. Sampe JKT kok ya belum nemu kimbab dan cemilan enak korea. Jgn bilang cobain di mu*igae yaa, ga mirip blaaaasss hahahaha. Aku ga sukaaaa.

    Di area jalan Wolter Monginsidi banyaaaaak restoran Korea, yg punya ekspat Korea pula. Rasanya memang enak, tp mostly ga bisa untuk muslim, dan yg halal rata2 makanan berat. Bukan cemilan gini mba.

    Sedih aku blm nemu resto Korea yg enak di Deket rumah hahahahha.

    Haduuuh harus ke Bogor ini kayaknyaaaaaa :D. Mau ga ya pak suami...

    Aku tau nih tempatnya. Karena patokan shabu hachi kan. Kalo Shabu hachi sering lewatin tiap ke Bogor :D. Oke siiip lah, kalo memang udh ga tertahankan, aku bakal ajak pak suami kesana :D. Kayaknya sekalian cari hotel deket2 situ deh :D. Staycation jadinya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir dan membaca tulisanku di sini (:

Jangan ragu untuk berkomentar supaya kita bisa saling kenal dan ngobrol bareng, ya. Mohon maaf untuk komentar dengan link hidup dan iklan otomatis akan aku hapus demi kenyamanan bersama.

Jangan lupa checklist 'Notify Me' sebelum publish komentar supaya mendapat notifikasi balasan dari aku yang akan dikirim ke email kalian.

Have a great day!