Main ke Taman Safari Bogor (lagi!)

Tuesday, January 19, 2021


"Ma, ke zoo yuks! Mau liat penguin, pleaseee." 

Begitulah ucapan random cah lanangku di hari Jumat yang lalu. Ceritanya doi baru nonton video Blippi yang mengunjungi zoo dan main-main bareng penguin. Entah gimana ceritanya, mendadak anaknya kangen ketemu binatang. Iseng deh, ngelobi bapaknya siapa tahu mau jalan-jalan ke Taman Safari. Perks of being Bogorian kali, yaa. Ke Taman Safari mah tinggal ngesot aja ke 'atas' πŸ˜†

Jadilah di hari Jumat pagi, kami bertiga melakukan impromptu trip ke Taman Safari demi menyenangkan hati sang anak. Namun, diam-diam aku juga hepi banget, sih. Entah kenapa ke Taman Safari aja kok senang, yaa. Membayangkan ketemu binatang lucuk, plus udara dingin di Puncak yang pasti segar banget. Mana di hari itu Bogor mendung banget. Cuacanya persisss seperti musim gugur di Guangzhou. Yess, mama Josh ada alasan memakai sweater untuk keluar hari ini 😝

Kami berangkat sekitar pukul delapan pagi dan tiba di tempat tepat saat jam buka, yaitu pukul sembilan. Ada sedikit 'kejutan' sebelum masuk ke area Taman Safari. Ternyata setiap pengunjung harus menyertakan surat hasil rapid antigen/PCR swab, kalau tidak ada maka harus ada perwakilan dari satu mobil untuk melakukan Rapid Antigen di lokasi seharga Rp 165,000. Karena kami nggak ada surat, akhirnya suami menyerahkan diri untuk melakukan tes. Menunggu hasil hanya sebentar kok, paling lama 15 menit. Puji Tuhan hasilnya negatif dan kami bisa masuk untuk membeli tiket dan menikmati safari journey pagi itu. 

Oh ya, selama nunggu keluar hasil, Josh menyempatkan diri untuk mengikuti kelas online. Anak zaman pandemi yeee, sekolah bisa di mana aja, termasuk di dalam mobil, di parkiran Taman Safari pulak 😁

Buat yang penasaran soal tiket masuk, kemarin ini kami membayar total Rp 700,000 sudah termasuk biaya mobil masuk dan nggak termasuk tiket melihat Panda. Waktu mendengar jumlah nominal yang cukup fantastis, aku agak syok. Perasaan tiga tahun lalu ke sini nggak semahal itu deh. Kemudian detik ini saat menulis blog aku baru teringat... oh iya, si Josh udah gede, kagak gratis lagi 🀣 Tapi aku masih nggak terima kok bisa semahal itu, padahal kami datang di hari Jumat alias bukan weekend. Ternyata memang ada kenaikan harga menjadi 200an ribu per pengunjung. Dan sepertinya ada perbedaan harga tiket antara pembelian secara online dan di lokasi. 

Ah, sudahlah. Yang penting rencana refreshing terlaksana. 

Memasuki area safari journey, binatang pertama yang menyambut kami adalahhh... gajah! 

Kawanan gajah gemas yang sedang menikmati sarapan :D 

Dilihat-lihat muka Tapir itu lucuk juga, ya. 

Kok kamu mojok, sih...


Fun fact: saat masuk ke area binatang buas, baik para singa maupun macan kebanyakan dari mereka sedang mager alias tidur! Bahkan ada anak macan putih yang nggak sempat kufoto tidur di pinggir jalan di atas tumpukan rumput kering. Enak banget boboknya. Tau aja, sih, cuaca mendukung banget yaaa buat mageran πŸ˜†

Tuh kan yang sebelahnya lagi enak bobok 😴

Ada yang kesenengan lihat pemandangan excavator yang sedang mengerjakan proyek dibanding melihat binatang sebelumnya πŸ˜†

Kalau yang begini, sih, di Istana Bogor juga ada hahahaha 

Kemungkinan besar karena pandemi, Taman Safari pagi itu sepiiiii pake baaaaaanget. Alhasil, begitu kami turun dari mobil dan melihat-lihat area binatang lainnya pun serasa sedang keliling zoo milik pribadi. Bahkan waktu lihat penguin pun, kami puas banget ketawa-ketiwi bertigaan di depan kolam penguin dan nggak ada orang lewat sama sekali. Sedikit lebih tenang juga karena nggak perlu jaga jarak. Yang penting sering-sering cuci tangan aja. Aku juga siap sedia hand sanitizer di kantong celana, karena Josh tuh dikit-dikit megangin ini dan itu. Tiap berapa menit sekali pasti deh kubawelin, "Josh, sini semprot tangan dulu!". Menn, aku nggak paham sama emak-emak yang kuat dan berani membawa anak-anak balita pergi liburan keluar kota di saat pandemi gini. Level bawelnya pasti lebih-lebih lagi, deh. 

Mamak-mamak di era pandemi yang melihat foto ini be lyke: "TANGAN KOTOR! GERMSSSS!
🀣🀣🀣


Tadinya Josh kepingin banget kasih makan para penguin gemes yang lagi asyik main-main sendiri tanpa ada pawang yang menjaga. Sayangnya, saat kami ingin membeli tiket untuk memberi makan penguin ini, petugas yang harusnya ada di dalam area nggak muncul-muncul selama hampir 30 menit. Entah karena lagi Jumatan atau gimana. Akhirnya, kami berusaha untuk menghibur Josh next time ke sini lagi kami akan menemani dia untuk memberi makan para penguin. He agreed, dan saatnya makan siang! 

Kami memilih untuk maksi di area Rimba Foodcourt. Pilihan makanannya cukup beragam, tapi kami memutuskan untuk makan ayam goreng krispi aja yang paling cepat dan pasti ditelan oleh Josh LOL. Untuk harga, nggak usah ditanya lah, yaaa. Sudah pasti lebih mahal daripada biasanya. Buat yang nggak mau keluar kocek lebih untuk makan di dalam tempat wisata, boleh banget bawa bekal dan makan di mobil pribadi. Aku sempat melihat beberapa pengunjung juga bawa bekal sendiri kok. Lucu juga, sih, jadi kayak piknik hihi 

πŸ¦’
Demikian laporan jalan-jalan singkat edisi pandemi. Tentunya aku nggak menyarankan untuk berlibur jika nggak terlalu urgent. Kesehatan tetap yang utama, ya. Ini juga karena mikirin Josh yang udah jenuh banget di rumah. Melihat protokol kesehatan yang dijalani pihak Taman Safari juga cukup ketat dan tidak ramai pengunjung, kami pun berani untuk mengajak anak liburan sebentar. Yang penting selalu ingat 3M ya, gengs! ✨

38 comments:

  1. Next kasih makan pinguin sama ie2 ya Josh! Ie2 nya jg kangen sm pinguin nih..

    ReplyDelete
  2. Ya ampuuuun aku baru tau kesana hrs ada hasil tes segala :o. Untung baca dulu, secara pas ultah si adek february, aku mau ngajakin orang serumah ke taman safari hahahaha. Cancel dulu kalo gitu hihihihi...

    Eh tapi, tiket TSB ini memang mahal sih, walopun sebanding bangetttt Ama isi dalamnya. Tapi aku kesana trakhir 2013 awal, Ama temen2 suami. Trus kita semua tuh ga ada yg nyangka kalo tiketnya saat itu udh naik 140rb PER ORANG belum lagi mobil :p. Kita semua msh mikir di zaman batu, yg hrg tiketnya palingan berapaaalah wkwkwkwkwk

    Pas sampe tempat tiket, paniklaah semuaaa. Untung yaaaaa ada yg bawa uang banyak :D. Jd bisa tercover laah tanpa hrs mundur ke ATM lagi.

    Eh, aku termasuk yg sangaaaat bawel pas ngajakin anak2 ke Jogja, solo Semarang kemarin. Kalo perlengkapan protocol mah, ga usah ditanya, aku sampe bawa tas khsus kemana2. Itu para bocah untungnya udah disiplin kalo soal masker, tp msh perlu diingetin kalo utk cuci tangan dan pegang2 barang. Jd kalo udh ngeliat mereka nyentuh2 apapun, lgs laah mamak naik tensi liatnya hahahah. Sibuk cari wastafel kalo ada, ato ya lgs tisu basah dan hand sanitizer. :D.

    Aku rasa kebisaan gini bakal kebawa sih even vaksin udh kluar. Udh terlalu terbiasa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah si adek mau ultah yaa :D

      Iya Mba Fannyy. Di situs samsek nggak ada info harus bawa surat tes segala macam, mungkin di sosmed ada sih tapi aku nggak ngulik lebih lanjut. Sempet pandang-pandangan sama suami, tes gak nih, gak tes ya pulang bocah ngambek XD untungnya hasil bagus hihi

      Wkwkwk yang Mba alami itu persisss waktu kami ke TS 2018 lalu. Kaget nggak nyiapin cash sebanyak itu, untung cukupp kalau nggak nanya ATM di mana deh 🀣 dipikir harga tiket TS masih sama waktu zaman kita remaja apa yak wkwkwwk

      Duh Mbaaa akutu salut sama kalian yang berani bawa bocil keluar kota di tengah pandemi. Aku kayaknya nda sanggup deh πŸ˜‚ cuma bener sih, kebiasaan ini pasti kebawa terus even nanti pandemi selesai dan udah vaksin semua. Level OCD kebersihan para emak-emak kian meningkat wkwkwk

      Delete
  3. Waaah sekarang udah harus rapid antigen/swab ya... padahal aku awal Des lalu baru aja ke taman safari dan gak ada tuh yang harus nyerahin surat2 begitu paling cek suhu tubuh aja. Kayaknya sejak akhir tahun kebijakannya berubah semua ya.. dan aku kaget kok tiketnya semahal ituuu belom sama yang Panda lagi! 😣

    Aku belom jadi ibu aja udah parnoan kok Mba Jane.... lagi pandemi gini tuh rasanya takut megang apa-apa... abis megang sesuatu pasti langsung heboh semprot2 handsanitizer πŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya kahhh? Sepertinya karena ini udah PSBB lagi deh jadinya mereka lebih ketat tentang protokol kesehatan. Ada bagusnya juga sih ya, mereka aman, pengunjung pun aman.

      IYA DONG MAHAL BANGET πŸ™„

      Hauahaha sekarang auto semprot-semprot tiap kali keluar. Ya meja disemprot, kursi, segala jenis permukaan, hape, blah blah. Makanya memang kalau nggak urgent enak di rumah aja yaa, nggak perlu repot dan kuatir begini huhu

      Delete
  4. Seumur hidup, liat kebun binatang cuma dari televisi, buku, dan terakhir blog ini πŸ˜† Soalnya di sini tidak ada kebun binatang. Pas main ke Jakarta juga tidak sempat main ke bunbin. Tapi syukurnya, di rumah saya punya kebun binatang sendiri πŸ˜… Peliharaan banyak dan bisa diajak main.

    Tumbuhan Mama dan Tante juga bikin suasananya malah lebih mirip cagar alam. Main ke dapur, ada kucing. Main ke ruang tengah, ada ikan. Main ke samping rumah, ada ayam dan bebek. Di depan ada burung. Kurang apa lagi untuk menyandang nama "kebun binatang" πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya tuh, Mas Rahul kan sekarang punya pusat konservasi pribadi di rumah yak XD dan pasti suasana rumah enak sekali yaa kalau banyak tanaman. Saya udah bisa membayangkan cuci mata dengan pemandangan hijau-hijau di rumah Mas Rahul. ini juga kalau bukan karena anak, sepertinya saya juga nggak akan ke kebun binatang sih πŸ™ˆ

      Delete
  5. Kumenangis membaca nominal harga tiket masuknya~~~
    Semua-muanya jadi mahal karena sepi juga kali ya Ci? Buat nutup anggaran mungkin ya, semoga kalau semua ini sudah berlalu harga tiket wisata bisa turun huhuhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku memang udah persiapan bakal mahal, tapi ya nggak semahal itu juga kali yak πŸ™„ sungguh, seperti beli tiket pesawat satu orang wkwkwkw aku juga kurang paham kenapa bisa semahal itu dan memang kebetulan sedang ada perbaikan yang cukup besar di dalam area Taman Safari, Ndah. Semoga setelah pandemi, harganya bisa kembali normal ya |:

      Delete
  6. Huaaa aku jadi ingin jalan-jalan ke Taman Safari juga πŸ˜‚ setiap ke Taman Safari, aku tuh belum pernah selesai mengitari seluruhnya, ke area Baby Zoo dan taman bermainnya itu belum pernah karena aku selalu kesiangan sampai di sananya πŸ˜‚
    Taman Safari kalau sepi gini enak ya, Ci. Jadi puas kelilingnya apalagi saat sedang ngiter naik mobil, jadi nggak perlu cepat-cepat jalan karena antri πŸ˜‚. Tapi kalau sepi terus juga kasihan sama hewan-hewannya karena takut porsi makanannya jadi berkurang *serba salah*

    Aku senang melihat Cici dan Josh akhirnya bisa jalan-jalan lagi πŸ˜†. Hitung-hitung sebagai stock "liburan" sampai beberapa bulan mendatang ya 😝.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti aja Liii kalau harganya udah kembali seperti sedia kala. Ini kemahalan banget sih menurutku sebetulnya, kalau nggak karena demi bocah yang udah kepingin ke sini πŸ˜‚ aku juga belum pernah main di taman bermainnya, Lii. Entah kenapa kok agak-agak ngeri karena wahana mereka udah jadul gitu 🀣 tapi ya harusnya sih aman yaa, soalnya sempet liat ada juga yang naik.

      Iya betul, nggak perlu ngejer-ngejer waktu dan puas liat dan "main" sama binatangnya :D

      Iya nih, Lii. Apalagi nanti setelah melahirkan jatah liburan pasti nggak ada deh sampai beberapa tahun ke depan wkwkwk maacih udah baca ceritaku, ya! XD

      Delete
  7. Aduuuuh baca ini jadi rindu mau ke Safari Parkkkk 😭 Wk. Semenjak Corona, belum menginjakkan kaki di sana. By the way, harganya mahalan yang di Cisarua ya, mba. Tapi worth the money siiiih sebab luasnya bisa dua kali lipat atau tiga kali lipat yang di Bali hahahahahaha πŸ˜‚ Terus itu Kuda Nil kenapa pose-nya begituuuu? Lagi tidur apa bagaimana ceritanya? Kok unyu bangetttt posisinya πŸ™ˆ

    Josh pasti happy bisa lihat pinguin, dan setelah baca tulisan mba soal pinguin, saya baru sadar kalau yang di Bali nggak ada pinguuuiiiin dan polar bear 😱 Apa karena di Bali panas dan nggak sedingin Cisarua Puncak, ya? *mengarang bebas* 🀣 Well eniweis, terima kasih sudah ajak saya jalan-jalan virtual, mba πŸ₯³

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu baca tulisan Safari Park-nya Mba Eno aku juga baru realize harga tiket di Bali dan Bogor beda jauhm ya. Aselik sih, Mba, ini kemahalan banget menurutku wkwkwk tapi yasudalah yaa merem mata aja sesekali demi bocah πŸ™ˆ agenda ke Bali Safari dengan Josh belum kesampaian juga nih, Mbaa. Semoga suatu hari setelah pandemi selesai deh. Apa mau bareng Aunty Eno aja sekalian? πŸ˜†

      Ahahahaa lucuk ya kuda nilnya! Jadi kuda nilnya ada dua gitu, yang satu di kolam sebelah kanan, satu di sebelah kiri. Yang di kanan asik mangap-mangap minta makanan, yang satunya malah mojok begini wkwkwk tidur deh rasanya, soalnya nggak gerak 🀣

      Di Bogor juga nggak ada Polar Bear, Mbaa. Dan kayaknya nggak mungkin deh, soalnya habitatnya nggak cucok πŸ˜‚ nah kalau penguin aku kurang paham juga sih. Masalahnya kalau lagi nggak musim hujan, Cisarua bisa panas juga, atau memang penguin bisa beradaptasi di suhu tertentu? πŸ€” *akibat tidak membaca plang informasi gini nih XD*

      Sama-sama, Mba Eno! 😁

      Delete
  8. Ola, mampir dong ngomen di sini. Mari yuk berdoa hari dimana kita bisa mengajak Koko Joshie dan Kylee bersama dedek yang baru nanti main bareng ke Taman Safari. Gue kalo denger tiket masuk 700K kayanya auto melipir balik rumah deh LOL. Glad to hear that you guys had fun!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaaaai Mommy K! Glad to see you here lho 😁 AMINNN! Seru yak kite rame-rame sama bocah nanti meet-upnya wkwkwk

      Aduh sis, kalau boleh yuyur mah eike juga syok berat. Cuma ya gimana atuh kalau balik setir bocah ngamuk di jok belakang, gue lebih takut sama amukannya doi, serius deh 🀣

      Delete
  9. Baca alenia pembuka tulisan ini, persis kejadian di kami. Habis nonton Blippi, si bocah gedor-gedor pintu kamar mandi saat saya menunaikan ibadah wajib. Katanya, "Bapak, K mau ke zoo!"

    Emang racun banget si Blippi. Haha.

    Tapi ya begitulah, karena kondisi di Jakarta masih tinggi kasusnya Coronanya, saya cuma bisa membujuknya untuk sabar. Sedih sih melihat ekspresi anak saat saya terpaksa tidak bisa memenuhi maunya saat itu juga.

    Terakhir kali ke kebun binatang waktu di Malang dan Bali. Itu pun dia masih berumur 1-2 tahun. Pasti dia lupa bagaimana suasana kebun binatang.

    Mungkin lain waktu kami bisa ke Taman Safari atau ke Ragunan untuk melihat-lihat binatang. Sementara ini kami cuma saya ajak ke semak-semak di dekat apartemen untuk mengenalkan anak dengan belalang, capung, kupu-kupu, kadal, atau kadang-kadang ketemu ulat bulu, kaki seribu dan kodok. Hehe.

    Semoga tidak ketemu ular. Amit-amit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang Blippi ini racunnya anak-anak banget ya, Mas. Dari sejak Josh usia 2 tahunan tuh dia udah berteman baik dengan Blippi. Pokoknya Blippi ke mana, ngomong apa, pasti dia nurutin deh. Ada bagusnya juga sih, apalagi kalau Blippi udah nyuruh harus makan sayur 🀣

      Iyah sih, makanya saya juga nggak menyarankan untuk berlibur jika nggak urgent. Mengingat jarak Taman Safari nggak jauh dari rumah (ya karena sama-sama Bogor πŸ˜‚), akhirnya kami memutuskan untuk main ke sana sebentar. Untungnya suasana sangat sepi, jadi nggak perlu kuatir soal social distancing (:

      Waah, seru juga meneliti segala jenis serangga yang ada di taman apartemen. Dan iya ah, amit-amit ketemu ular wkwkwk saya langsung merinding ngebayanginnya 😱 Semoga Kei bisa menikmati waktunya juga yaa di rumah :D

      Delete
  10. Aku waktu ke taman safari Bogor tidak diminta tes swab antigen ata pcr kok mbak tapi ke sana tahun 2012 sih.πŸ˜‚

    Setelah itu belum pernah kesana lagi, maklum tiketnya yang mehong jadi kendala. Apalagi sekarang naik jadi 200k, mendingan lihat taman safari lewat YouTube sajalah.🀣

    Tapi memang hewannya lucu lucu ya, enak lihat hewan liar langsung, dari yang selama ini cuma lihat di tivi.

    Untung anak saya ngga nonton blippi, jadinya ngga minta kesana.πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Agussssss 🀣 jitak nih, itu mah udah hampir 9 tahun yang lalu! wkwkwk

      Lagi-lagi kalau judulnya bukan "sayang anak" kemungkinan besar kami juga nggak kembali ke sana hahahaha. Tapi mumpung sayanya juga butuh refreshing, acara wisata setengah hari di Taman Safari sangat menyenangkan sih (:

      Betullll. Saya suka banget liat macan dan singa secara langsung, walau motret dari kaca jendela mobil aja deg-degan takut dihampiri 🀣

      Delete
  11. Wah, selalu menyenangkan kalo baca-baca blog lengkap dengan foto-foto apalagi kalo jalan-jalan kayak gini, lumayan bikin refresh juga, ikut senengnya, padahal ga ikut, hehe... pleus aku blm pernah ke taman safari jg all my life, hiks banget ga sih kak? hehehe...

    sekali lagi, terima kasih kak Jane untuk laporan jalan-jalannya, ku ikut senang! jadi pengen ketemu penguin nih, tp mau langsung di kutub, kira-kira aku kuat sama dinginnya ga ya? hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh senang rasanya kalau Mas Ady bisa ikut merasakan jalan-jalan virtual ini :D aaah nggak masalah belum pernah ke Taman Safari, Mas. Bisa dikunjungi kapan pun hahahaha. Saya juga setelah punya anak ini baru main ke sana lagi, terakhir ke Taman Safari kayaknya waktu masih kecil juga deh.

      Duh, kayaknya saya belum sanggup mengatasi dingin di kutub sana deh 🀣 untungnya penguin bisa ditemukan di Bogor untuk sementara ini wkwkwk

      Delete
  12. Kerasa banget yaa Jane waktu Josh belum bayar sama udah bayar haha. Jadi inget temenku dulu happy kalau renang bawa bocah karena masih gratis, eeh sekarang males soalnya bayar tiket si bocah sama kayak tiket kita-kita juga πŸ˜‚

    Duuuh singa pun pada mager yaaa mentang-mentang hawanya sejuk wkwkwk lucu banget siiih yang harimau putih lagi bobo ituuu, enak banget kayaknya dia bobonya hahha. Josh udah gede yaa udah bisa ngerti pas akhirnya ga bisa kasih makan penguin, ga pakai ngambek huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. BANGETTT EYAAA. Ini tuh sama rasanya pas mulai bayar tiket pesawat Josh waktu dia udah umur 3 tahun 🀣

      Duh gemes banget deh liat singa dan macan yang pada mager πŸ˜‚ rasanya pengen ikut rebahan juga wkwkwk

      Awalnya dia sempat nggak mau, ontii. Penasaran kali yaa udah sampai sini malah nggak bisa kasih makan. Terus kami ulur waktu lagi beberapa menit di dalam area penguin sambil nunggu petugasnya datang. Kalau nggak datang juga berarti next time ke sini lagi. Ya anaknya setuju, karena memang petugasnya nggak keliatan juga sampai kami pergi πŸ˜‚

      Delete
  13. Sebelum berkomentar macam-macam, aku cuman mau bilang, fotonya kece-kece banget sih Jane!! Bunda Jane emang serba bisa yaa.. saranghae Bunda Jane XD

    Btw, aku juga ke taman safari tahun lalu, sama orang kantor, tapi bukan Bogor punya, kita ke Pasuruan. Aku jadi flash back sambil membandingkan bedanya ke taman safari bareng bocah sama orang tua. Buseet.. dalam mobil rame bener, yang dikomentarin ada aja. Kadang masih bertanya, kita nih ke taman safari ngapain ye? Apa karena wisatanya naik mobil dan g turun jadi lumayan aman, atau kita semua gabut? XD

    btw, ikut senang, karena selain Josh bisa ketemu pinguin, Bunda Jane ikutan happy karena ada alasan pake sweater. Duuhh.. gemes beud oy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akutu yaaa tiap baca komentar kamu manggil aku bunddd rasanya kzl, soalnya nggak bisa manggil kamu balik dengan bunda jugak 🀣 tapi makasih dan sungkem dulu aaah udah dipuji fotonya cantik sama seorang fotografer kece πŸ™ˆ

      AHAHAHA malesin banget yak pergi ke bonbin bareng orang tua 🀣 kalau nggak ada anak-anak, aku juga rasanya mager deh main ke tempat wisata gitu, mau ngapain sihhh ahahahaha

      Ihhh iya dong! Mamake senang bisa centil pake sweater XD

      Delete
  14. Terakhir saya main ke Taman Safari tuh tahun 2016, udah lama banget. Trus taun 2020 pengen banget bawa adik bungsunya suami ke sana, karena belum pernah. Tapi taunya pandemi datang menyerang :(( kayaknya dulu tiketnya mnasih 150ribu-an, sekarang naik blm lagi harus tes ya...

    asik banget kayaknya mbak, bisa ke sana pas lagi sepi. Soalnya tahu kan kalau taman safari liburan tuh kayak apa. Yang ada malah nonton mobil ngantre bukan liatin binatang, atau mobil kita diliatin sama onta :)) Ini berarti yang buka cuma taman safari-nya aja, ya? Ga ada wahana permainan safari wonder yang dibuka?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu tahun 2018 ke sana juga harga tiketnya belum terlalu mahal, entah kenapa pandemi gini malah harganya naik drastis. Untuk tes sebetulnya nggak wajib kalau kita bawa surat tes sendiri yang ada, cuma karena kita ke-miss informasi ini mau nggak mau tes langsung di tempat deh. Dan ternyata beberapa pengunjung juga 'terpaksa' tes di hari itu πŸ˜‚

      Ahahahahaa bener banget! Tapi aku belum pernah ke Taman Safari di musim liburan, karena selalu menghindari yang namanya tempat wisata di hari libur XD kemarin ini cukup lenggang karena bisa bebas liatin hewannya lama-lama tanpa ganggu pengunjung lain hihi

      Safari Wonder itu wahana bermainnya gitu, yaa? Aku nggak begitu memperhatikan sih, Mbaaa. Cuma sempat lihat ada yang main wahana apa gitu yang digowes keliling rel πŸ˜‚

      Delete
    2. Mungkin harga naik drastis juga karena buat menutupi operational cost, ya... mengingat makanan mereka juga pasti mahal banget 😩😩

      Gimana lagi ya, rela sih kalau mikirin binatang-binatang di sana juga harus diurus. (Tapi tetep aja, ga punya duit dan waktu jadi belum bisa ke sana hahahhah hanya dalam tulisan relanya)

      Iya betul, setelah taman safari itu kan ada wahana bermain, kayak taman bermain kecil gitu. Lumayan tuh kayak dufan tapi mikro-mini 😁😁 tapi mengingat sikonnya kayak sekarang, sepertinya wisata dengan kendaraan pribadi seperti taman safari-nya jauh lebih aman.

      Delete
  15. Modelan Taman Safari gini kayaknya bonbin yang paling berperikebinatangan, ya mba...

    Berapa kali ke bonbin, mau di Indonesia atau di Jepang, tetap aja rasanya kasihan harus dikurung gitu. Tapi anehnya kalau ke aquarium kok bukannya kasihan malah seringnya laper, ya... bawaannya jadi bergumam "yaampuun... ini kalau dijadiin sushi enak, nih..." atau "Wah... kepiting ini bikin ngiler..." XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Hichaaa aaaah 🀣🀣 mungkin aquarium yang disambangi punyanya restoran seafood kali yaa, makanya jadi laper wkwkwk

      Kalau area safari journey-nya sih senanggg liat binatangnya ada di habitat masing-masing, walau sebetulnya 'buatan' juga sih ya. Yang nggak tega itu kalau lihat atraksi gajah atau yang elephant riding gitu, entah kenapa aku nggak tega ah ):

      Delete
  16. Wahh kangen taman safari.. terakhir kayanya kesana tahun hhhmmm 2000an kayanya.. pas masih SMP.. wkwkwk *sedih
    Tapi makasih loohh Mbak Jane.. udh ajak kita2 ini liburan singkat buat ngeliat foto hewan2nya.. heheh suka banget sama kuda Nilnya..

    1 orang 200k lumayan yah mba.. kalau dibandingin sama harga tiket Ragunan Jakarta.. wkwk

    Yah sayang banget yah Dek Josh. Nggk jadi ngasih makan penguin... duhhh kalau saya disana itu penguin langsung saya kejar pengen meluk.. heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah Ragunan aja saya udah lupa kayak apa tempatnya, terakhir ke sana sepertinya pas SMP juga deh wkwkwk sama-sama, Mas Bayu! Senang bisa ngajakin manteman jalan-jalan virtual :D hahaha iyaa si kuda nilnya mood booster banget ya XD

      Hahahaa gemesin yaa penguinnya! Saya juga sebetulnya penasaran pengen ikut kasih makan dan elus-elus si penguin. Sayang di hari itu entah ke mana penjaganya ):

      Delete
  17. Ya ampuuunnnn kangen Taman Safari, terakhir ke sana waktu si adek masih kecil, baru 3 bulanan kayaknya hahahaha.
    Kami udah bawa ke hutan dong, ckckckckck.

    Btw, asyik banget ya, mungkin karena musim penghujan juga sih, jadi lebih hijau dan lebih sehat binatangnya, jadi penasaran, kira-kira biaya ke taman safari di sini vberapa ya? kami udah ber-4 soalnya, lumayun banget tuh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eitss pas kami ke sana kemarin sempat lihat orangtua yang bawa bayi juga, Mba Reyy. Saya sampai nanya ke suami, ini yang mau refreshing papa mamanya apa bayinya ya? Secara masih orok banget 🀣

      Nah bisa jadi, Mbaa. Untuk beberapa binatang mungkin cocok yaa dengan cuaca seperti sekarang ini.

      Hmmm.. anggap saja tiket per orangnya 230ribu, plus tes antigen 165rb untuk satu orang aja, nah silakan dikali 4 orang aja, Mba Reyy πŸ™ˆ

      Delete
  18. puji Tuhan melihat hewan-hewan di taman safari masih terawat dengan baik dan sehat ya kak :D

    ReplyDelete
  19. sepakat kita keluar rumah harus ingat 3M, aku sendiri juga membiasakan seperti itu, nggak cuman buat yang udah dewasa aja, anak anak juga kudu dibiasakan
    senengnya liat josh bisa hepi seharian ke taman safari, aku udah lupa kapan terakhir kali ke taman safari

    jadi inget temen aku yang kuliah presentasi di dalam mobil, pas dia lagi liburan ke Bali hahaha
    sekolah jaman now waktunya fleksibel, bisa disambi sambil liburan :D

    ReplyDelete
  20. wah ternyata lumayan mahal juga ya biaya entrance-nya.. Tapi merasa secure krena dibutuhkan swab Terlebih dahulu untuk masuk walaupun hanya perwakilan saja..

    ReplyDelete