Diary of the Month: February 2022

Thursday, March 24, 2022


Sebelum diteriakkin Cinta, "Basi! Madingnya udah siap terbit!", kita cerita-cerita tentang bulan Februari, yoks! Yes, lupa banget donggg ternyata belum nulis DOTM bulan lalu, hahahaha. Si pinter tukang lupa memang  Sok atuh kita mulai! 

Things I'm Grateful For


Pulang ke Bali untuk merayakan CNY! Akhirnyaaa, setelah dua tahun mangkir, bulan lalu kami bisa kiong hi ke tempat papa mama. Terakhir sincia di Bali itu 2020, inget banget saat itu berita koronce mulai merebak. Turis China yang kami temui semua memakai masker. Hand sanitizers pun kosong di mana-mana lantaran diborong sama mereka untuk dibawa pulang ke negaranya. Two years later, kita yang susah dapet minyak goreng *eh lho nggak nyambung*

Tahun-tahun sebelumnya, kami selalu makan-makan di luar. Kali ini, kami merayakannya di rumah aja. Stok makanan melimpah karena banyak yang mengirimi makanan ke rumah orangtua. 

Selain makan-makan, tradisi yang nggak kalah penting merayakan sincia di era pandemi ini adalaaah video call anggota keluarga lainnya! 

Kangen banget sebetulnya bisa silahturami langsung ke rumah. Tapi yasudalah begini juga seru. Karena yang jauh-jauh juga bisa "ketemu" melalui video call ini. Semoga sincia tahun depan udah bisa kembali seperti biasa. 

Yang satu mau nangis, yang satu udah salfok pengen gambar pake crayon baru dari akong 🀣

Papa's 60th Birthday! Selain sincia, pulang ke Bali kali ini adalah untuk merayakan ultah papa yang ke-60! Wohooo πŸŽ‰ 

Yang ulang tahun galau bet karena udah resmi masuk kepala enam, katanya forever 55 aja lah πŸ˜‚

Kalau boleh testimoni sedikit, papa bisa sehat sampai usia sekarang ini all by God's grace. Setelah sakit beberapa tahun, operasi bypass jantung, semangat papa untuk menjalani hari-hari dan pelayanannya kembali bahkan bertambah. Bisa main sama cucu, bisa ganti gorden kamar yang roboh (aslik gue yang deg-degan bokap naik tangga 🀣), bisa ganti lampu mati, sekarang pun jago banget bantu mama gorengin risoles beratus biji setiap hari. Warbiasak. 

Tumpeng favorit dari Jinggo Tutu

Sehat terus ya, Paa. Biar kita bisa jalan-jalan dan makan Soto Betawi Hasan bareng πŸ˜‰

Jajan diskon gede-gedean. Bulan lalu, BC* ngadain promo dalam rangka ultahnya. Seperti biasa, kan, kaum pengejar diskon nggak mau melewatkan kesempatan. Di hari promo, aku jajan Starbucks sekalian ajak mama dan Josh. Tebak aku menghabiskan berapa untuk total tiga minuman? Yak, 74 ribu ajah, bunddd. Padahal itu harga untuk satu cup minumanku kalau lagi nggak diskon. Mendadak rasa minumannya jadi enak banget padahal biasa aku suka misuh-misuh soal kopi Sbux yang sekarang kurang enak (kenapa, sih, demikiannnn tolong jelaskan!). 

Abis jajan kopi, kami melipir ke McD untuk beli makan siang. Beli ayam enam biji, beberapa minuman large plus White Chocolate Strawberry pie hasil ratjunnya Mba Eno dan Lia, aku cukup membayar 53ribu ajah πŸ₯Ί

Hari itu mood-ku naik drastis sampai mamaku nyeletuk, "Tau, kan, rasanya belanja diskonan kayak apa? Udahlah kamu emang emak-emak sekarang" 🀣

Food/Drinks I've Tried 


Selain Micochic, ada beberapa makanan/jajanan lainnya yang sempat aku coba selama di Bali kemarin. Kebanyakan belinya melalui aplikasi ojol, sisanya iseng coba ketika kebetulan lewat. Mohon maap juga nggak semua ada fotonya, jadi aku memberikan nama restorannya aja, ya. Siapa tau yang liburan ke Bali butuh rekomendasi makanan bisa cobain jugak. 

Warung Ole (Mahendradata, Denpasar)
Jadi tuh sebetulnya ini spesialis pork ribs gitu, tapi banyak menu lain yang halal yang bisa dicoba kok. Kemarin ini aku pesan Crispy Pork Sambal Matah (ini wuenaknya edaaaan! Dagingnya beneran krispi, matahnya juga aduhai 🀀) dan Gurami Asam Manis yang rasanya nendang banget ketika dimakan bareng sama nasi anget. Kata mamaku, sate dan ayamnya juga enak, tapi aku nggak sempat coba.

Sate Plecing Mak Lukluk (Teuku Umar)
Kalau bosen sama sate plecing Arjuna yang udah sangat mainstream, mungkin bisa cobain ini. Ada tiga jenis sate yang disediakan: ayam, sapi dan babi. Udah tau lah, ya, aku cobainnya yang mana πŸ˜‚ Nggak paham lagi lah akutu ini enaknya apa. Mana lumayan murce. 

Kopi & Roti Canai Tjap Bikini
Nggak usah salfok sama namanya, Bikini itu kebetulan memang nama jalan, wkwkwk.

Jadi ceritanya, mamaku ngidam teh tarik Malaysia. Sebelumnya kami beli di Warung Malaysia di daerah Dewi Sri, tapi sayangnya di aplikasi belum ada. Akhirnya nyobain yang deket sekitaran rumah aja. 

Ada kali tiga hari berturut-turut kami pesen ini dan tiga hari berturut-turut itu juga kami menerima minuman dengan rasa yang berbeda. Hah, maksudnya gimana? Menurut pengakuan mamaku, rasa teh tariknya nggak konsisten. Pertama kali coba kemanisan, kedua kali keenceran, ketiga kali masih kurang pas. Bingung juga kenapa nggak ada takarannya gitu, yak. Meanwhile, kami pesan Canai Kuah Kare Medan dan ini ENAK. Mama udah lama nggak makan katanya kangen banget sama rasa kayak gini. 

Warung Tore-Tore (Majapahit Kuta)
Nah ini, salah satu kuliner baru asal Ujung Pandang yang jadi favorit akuh! 

Nasi Babi dan Pangsit Mie-nya enak sekaliii. Untuk harga 30ribuan satu porsi udah pas banget. Sambelnya itu lhooooo. Yaampunnn, sampai aku di Bogor pun masih terbayang-bayang enaknya. Rasa sambalnya itu apa, yaa... nggak pernah aku rasakan sebelumnya. Pedes dan nagih! 


Iya, iyaa. Maaf, yaa, rekomendasinya banyak yang non halal. Ini sekarang mau kasih yang halal kok :D 

Bakwan Surabaya (Teuku Umar)
Kalau lagi BM kuah-kuahan dan bakso, biasanya aku suka pesan ini. Biasanya aku pesan bakwan campur dengan tambahan bakwan goreng. Maklum, selain enak, ini favoritnya Josh juga, hahaha. 

SAS Soto Ayam Surabaya (Teuku Umar, Denpasar)
Ini juga langganan favorit papa mamaku. Soto dan ayam bakar/gorengnya semua menggunakan ayam kampung. Aku lebih suka sotonya, sih, karena beberapa kali makan ayamnya kepedasan muluk, hahaha. Jadi memang harus rikues, sih, kalau nggak mau pedas. Entah kenapa ayam surabaya tuh pedes banget ya, kayak di warung-warung tempong. 

Nah, kalau kalian lagi BM gorengan yang rasanya lain daripada yang lain (baca: enak bingits), cuslah pesan Jesrisoles Bali, yaa. *teteup jualaaan* 🀣

Videos/Movies I've Watched 


Sembari nunggu Manifest season baru yang belum nongol-nongol juga, aku iseng langganan Disney+ untuk nonton ulang film favorit, mulai dari kartun sampai chiclit cem Devil Wears Prada dan Shopaholic. Film pertama yang aku rewatch setelah sukses berlangganan adalah Cruella. Masih aja terpesona akutu dengan Mbak Emma. Mana katanya doi syuting tuh pas lagi hamil, ya? Bener nggak, sih? 

Books I've Read 


Selain Miiko, aku juga baca Conan edisi 99. Kemudian, baca Empowerd Me by Puty Puar. Pankapan aku bahas buku ini, yaa. Banyak banget hal positif yang aku dapat setelah baca ini. Begitu tau Kak Puty nulis buku tentang ibu-ibu berdaya, nggak mikir dua kali untuk ikutan PO, hihi. 

***
Thank you for reading! Stay healthy and awesome!

12 comments:

  1. Papa Akhong selamat ulang tahun πŸ₯³ forever 55 ya, Om πŸ™ˆ kelihatan sih wajahnya seperti masih umur 50an πŸ˜†. Semoga Om selalu diberi kesehatan dan umur yang panjangggg~~

    Journal kali ini kayaknya lebih cocok disebut journal racun deh, Ci 🀣. Gimana ini isinya racun yang menggiurkan semua 🀣. Aku belum pernah cobain sate plecing soalnya di Jakarta kayaknya nggak ada πŸ˜‚. Lihat fotonya di Google, astagaaa auto ngiler dong 😭 kayaknya cabenya pedes banget deh ya? Soalnya makanan di Bali kayaknya pedes-pedes πŸ˜‚ *pengalaman makan babigul kepedesan terus huahahaha

    Uh uh, Jessrisoles mah nggak ada tandingannya 😝. Yokk teman-teman yang belum cobain, jangan lupa beli. Yang cheesy sama floss favorit bingit πŸ˜†

    Aku menanti ulasan Cici tentang buku Empowered Me yes! Karena meskipun aku udah baca, reading other's thought selalu menyenangkan πŸ˜†.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ucapannya untuk papa akonggg πŸ₯° Wahahaha, seneng banget doi kalau baca komen ini. Amin yaa, semoga si papa awet dan jiwa muda selalu! ✨

      Aku sebetulnya nggak terlalu suka plecing juga, Liii. Biasa aku minta sambelnya dipisah biar nggak kepedesan, karena bener kata kamu, cabenya orang Bali pedes-pedes 🀣 Perutku pernah jadi korban kepedesan juga gara-gara kemakan cabe nasi bigul, perutnya kayak kebakar selama dua hari, tapi ya nggak kapok makan lagi, tanpa cabe tentunyah, wkwkwk. Nanti kalau ke Bali jangan lupa cobain yang di atas ya, Lii.

      Ehmmm.. maacih lhoo sis udah rekomen Jesrisoles. Lia nggak di-endorse ya manteman, testimoni aslik 🀣

      Yesss, ditunggu, yaa! Aku juga pengen banget bahas ini karena kena banyak, huahahaha. Kamu ada rencana review juga nggak, Lii?

      Delete
    2. Asiiikkk, bisa ditraktir Jessrisoles nih aku kalau Papa Akhong baca WKWK

      Beneran pedes banget ya sambal plecing tuh πŸ˜‚, tapi lihat di Google kelihatannya menarik wkwk

      🀣🀣🀣 Kasihan perut Ci Jane 🀣🀣🀣. Aku jujur nggak nyangka sih kalau makanan di Bali pedes-pedes dan sepedes banget itu. Waktu nanya sama yang jual katanya nggak pedes, waktu dateng dan dimakan tuh pedes banget 😭, tapi kalau nggak ada sedikit pedes juga nggak enak makannya *banyak mau

      Siaaap! Kalau suatu hari nanti aku bisa ke Bali lagi, aku bakalan ubek-ubek postingan Ci Jane buat rekomendasi makanan 😝

      Testimoni asli gaesss! Jangan lupa pantengin IG Ci Jane biar bisa langsung serbu kalau lagi open PO 😝

      Aku tertarik untuk review tapi belum tahu kapan bisa terlaksana 🀣. Cici ayo revieew duluan *nyuruh2

      Delete
    3. *sodorin risoles abon dan cheesy seratus bijik ke rumah peri* 🀣🀣🀣

      Toleransi pedesnya orang Bali tuh cukup tinggi ya ternyata. Mereka bilang nggak pedes, buat kita pedes. Mereka bilang pedes, buat kita udah mules-mules kali, wkwkwkwk. Tapi ya enak sih memang nasi campur/bigul mereka tuh, aku lebih suka nasi Bali ketimbang nasi padang lhoo 🀣

      Bentarrr ini mau review buat JanexLiaRC dulu, jangan kasih aku PR banyak-banyak! *cubitsss*

      Delete
  2. Mama nya Kak Jane penyuka teh tarik kah? Aku kalo inget teh tarik jadi pengin makan mie aceh di tempat langganan, waktu kuliah sempat makan disana kalap ngabisin mie aceh kuah sekalian minum teh tariknya, mantep joss kenyang bangett πŸ˜† *jadi nostalgia* wkwkk.

    OHMY Confession of a shopaholic bukan kak? Ini film favoritku semasa SMP, banyak ketawa pas nonton ini ngeliat kelakuannya si Rebecca kalo gak salah ya namanyaπŸ˜‚

    Aku liat testimoni buku Empowered Me nya Kak Puty di instagram, lucu banget ini buku banyak ilustrasi ciri khasnya Kak Puty, terus kayaknya tuh pembahasannya pake bahasa yang enak dibaca ya kak. Idem sama Lia, aku juga nunggu ulasan Kak Jane tentang buku ini 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka banget, Reka! Pokoknya kalau mampir ke tempat makan melayu atau kopitiam, pasti pesan menu teh tariknya XD Wah, ngebayangin seruput mie aceh sama teh tariknya sih udah ngiler banget, wkwkwk.

      IYAAA BETULLL. Kamu baca novelnya nggak? Novelnya lebih kocak lagi si Rebecca, tapi lebih ke arah nyebelin sih, soalnya semua hasil belanjaan dia ada aja justifikasinya 🀣

      Ini buku Kak Puty pertama yang aku punya, padahal beliau udah nulis beberapa buku ya sebelumnya, yang ini kayaknya speak louder buat kebutuhanku πŸ˜† Ilustrasinya gemesss banget, bukunya nggak berasa "serius" banget jadinya, hihi. Nanti yaa aku bahas segera! πŸ₯°

      Delete
    2. Aku belom baca kak, Kak Jane udah baca?? Bagus gak novelnya? πŸ‘€ wkwkwkk bener,tapi ngeliat dia belanja kayak enak banget gitu kak berasa gak ada beban padahal tagihannya bengkak πŸ˜‚

      Aku pernah baca yang happiness homemade, kalo ini lebih ke buku ilustrasi sih — gambarnya lucu, khas nya Kak Puty gitu kak hehe. Wah jadi pengin baca πŸ˜†

      Delete
    3. Bagussss. Aku baca beberapa series-nya dan suka banget! Ada satu series aku lupa yang mana dia hampir bertobat belanja, eh ternyata oh ternyata πŸ˜‚ Baca, dehh. Aku pas libur kelulusan SMA dulu bacain series shopaholic, menghibur banget πŸ˜‚ di iPusnas ada lengkap, Rekaaa, kalo nggak salah :D

      Oh iyaa! Aku pernah liat jugak. Nggak beli soalnya ya itu lebih ke ilustrasi yaa. Ayooo baca yang Empowered Me! Eh tapi ini tema besarnya produktivitas untuk ibu-ibu sih, tapi coba baca review dulu aja siapa tau tertarik 😊

      Delete
  3. Hah baru inget kalau bapakku juga udah kepala enamπŸ˜† kirain masih tahun depan wkwkwkwkwk. Sehat sehat terus papa Ci Jane dan bapakku~

    Oh iya buku Empowered Me itu nunggu dibahas di sini ah hahahaha. Kapan hari udah baca dari blog mba Puty sendiri, jadi pingin tau gimana sudut pandang dari pembacanya.

    Ciii aku sampe googling tau soal Emma Stone wkwkwkwkwk. Udah lahir ya anaknya bulan Maret ini setahun lalu. Cruella tayang kapan sih??? *googling* tayangnya Mei 2021, aslinya mau rilis Desember 2020 gitu kan ya. Terus mulai syutingnya itu kabarnya tahun 2019. Gimana tuh? HAHAHAHA ya bisa jadi sih pas awal-awal hamil mba Emma lagi syutingπŸ‘πŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
  4. Aku belum puas ke baliiiiii 🀣🀣🀣🀣. Juli kesana lagi sih, mau ngjakin mama dan anak2 Jane. Secara mereka blm pernah ke Bali, padahal emak bapaknya kalo pacaran dulu kesana hahahahaha.

    Aku tuh nyesel, pas ke Bali kemarin ga sempeeeet cari klepon. Padahal kan klepon di sana ada yg terkenal bangetttt enaknyaaa 🀀🀀🀀. Kayak meletus di mulut. Hiks.... Gara2 kebanyakan ITIN, jadi batal deh cari klepon hahahahhaa.

    Jesrisoles ga usah diragukan lah, aku irit2 makannya, supaya ga cepet abis hahahahha. Eh tapi hrs liat exp juga sih πŸ˜…

    ReplyDelete
  5. Selamat ulang tahun papa nyaa cici. Semoga sehat dan bahagia selaluuuu πŸŽ‰ Tetap awet muda itu papanyaaa ci, ga keliatan umur 60 πŸ₯° Btw makanannya enaak-enaaakk. Semogaa keadaan semakin kondusif, ku kangen sekali mau ke Baliiii... Ku juga mau makan Jesrisoles langsung disanaa.

    Cruella emang kece, mana outfitnyaaa jugaaa kereeen. Desain nya bisa di luar dugaan gituuu. Cakep deehh itu.

    ReplyDelete
  6. sehat sehat terus papanya mba Jane dan selamat ulang tahun
    seneng bisa balik ke Bali ya mbak,kumpul ama keluarga. Kompakkk dressnya warna merah semua.

    sebenernya di Bali banyak kulineran yang enyak-enyak, tapi kemarin waktu ke Bali ga browsing banyak aku, niatnya ke Micochic hahaha

    ReplyDelete