#JanexLiaRC: Baca Miiko dan Mara

Tuesday, March 1, 2022


Tanpa direncanakan, judul bacaanku bulan ini sama-sama diambil dari karakter utama, perempuan dan berinisial M! πŸ˜‚

Langsung aja yuk kita bahas sebentar bacaan untuk bulan ini. 

1. Hai! Miiko vol. 34


Fun fact #JanexLiaRC bulan ini: ada beberapa teman blogger baca Miiko juga loh! Definisi nggak janjian, tapi kompak! 

Hai Miiko vol 34 ini cukup emosional bagi pembaca setia termasuk aku. Karena setelah sekian tahun lamanya, AKHIRNYA MIIKO N THE GENG JADI ANAK SMP!! 

Sampai aku beranak dua mereka baru naik SMP, kurang terharu apa akutuuu. Maklum, aku baca Miiko dari SD. Berasa ikutan tumbuh bareng, tapi Miiko bener-bener nggak menua setelah sekian belas tahun lamanya, huhuhu. 

Hal yang menarik dan mengesankan dari edisi ini, hampir keseluruhan karakter di komik udah jauh lebih dewasa, nggak terlalu kekanak-kanakan lagi. Hubungan Miiko sama Tappei pun udah nggak yang ceng-cengan gituh. Yaaaa, ala-ala anak SMP kalau jatuh cinta kayak apa, sih πŸ˜†

Cerita favoritku tentu saja ketika mereka upacara kenaikan kelas, terus foto-foto bareng teman satu angkatan termasuk para guru. Jadi ingat waktu acara kelulusan SMA, kami semua sibuk foto dengan semua orang karena ngerasa benar-benar udah ninggalin masa sekolah, jadi ingin punya Kemang-kenangan yang bisa disimpan. 

Sama kayak Yoshida ingin foto bareng Miiko karena doi pindah SMP (hiksss bakal kangen Yoshida kalau udah bucin sama Miiko), aku waktu SMA pun foto bareng sama gebetan lama, HAHAHAHA. 

Cuma satu nih kekurangan dari Miiko edisi 34... HARGANYA MEHONG BENER DAH. 

*bahaaaaas terus jennnnn*

2. Gemblongan Series: Mara 


Selesai baca novel ini, aku baru tahu kalau ternyata ini adalah novel berseri yang ditulis oleh beberapa penulis dan dinamakan Gemblongan Series. 

Kenapa gemblong? Karena latar tempat keempat novel ini adalah kota Semarang, di mana gemblong menjadi salah satu makanan khas di sana. 

Demi apa aku baru tau gemblong itu dari Semarang. Selama ini taunya gemblong asal Puncak, karena sejak kecil sampai sekarang selalu ketemu penjualan gemblong di tempat wisata maupun pas jalanan macet. 

Balik lagi ke Gemblong Series. Secara garis besar, serial ini berkisah tentang empat saudara sepupu yang semuanya perempuan, dan mereka semua tinggal di Semarang. 

Menurut review pembaca di iPusnas, Mara adalah seri yang "metropop"-nya paling terasa di antara ketiga novel lainnya. 

Mara sendiri adalah seorang perempuan mandiri, kerjaannya sebagai freelancer event organizer membuat hari-harinya sibuk dan segala sesuatu harus cepat. Terus, Mara ini kalau ngomong ceplas-ceplos dan kadang 'pedes'. Pokoknya yang di kepala apa yang diomongin ya apa. Mara terkenal jutek dan bawel di antara lingkaran teman maupun keluarganya. Ternyata ada cerita di balik kenapa pembawaan Mara seperti itu. Lucunya, di sini Mara diceritakan mendadak galak sama orang tertentu, khususnya yang memang punya tempat spesial di hatinya, ciyeeeh *aposeee*

Yang kusuka dari novel ini, tau-tau selesai aja, hahahahaha. Konfliknya nggak berat sama sekali. Kisah cintanya nggak sinetron, ditambah ada bumbu persahabatan antara Mara dengan para sepupunya. Seru deh bacanya. Apalagi aku nggak punya sepupu cewek sepantaran, jadi bisa ngebayangin ramenya kalau Mara dkk ngumpul bareng. 

Fun fact: aku random pilih novel ini di iPusnas karena selain warna cover-nya merah, juga karena disebutkan Mara terkena penyakit kulit eksim karena stres. Pengen toss dulu sama, Mara, hahahaha. Dan setuju. Eksim ini emang nggak keren banget, apalagi kalau udah gatal dan harus garuk-garuk depan umum 😀

Oh ya, apakah habis ini aku akan baca judul seri lainnya? We'll see, yak. Soalnya lagi kepingin banget baca buku fisik, mata minusku nyerah, gengs, baca digital terus πŸ₯²

***
Sekian laporan bacaan #JanexLiaRC untuk bulan Februari. Waw, baru kali ini nulis tentang buku secepat ini. Padahal aslinya ini kejar tayang, gengs. Aku panik banget karena belum submit tulisan *senggol Peri Lia yang juga baca Miiko*

Kalian ada baca buku seru apa bulan lalu? 

13 comments:

  1. Banyak nih temen-temen blogger yang baca Miiko! Kemaren baru mampir ke blognya kak Hicha juga abis bahas Miiko. Hihihi Kalo di circle-ku sih yang baca Miiko adek iparku. Cuma sekarang sudah ga ngikutin. Maklum yang biasa beli komik tuh koko-kokonya hahaha Sejak kokonya stop beli komik, doi juga uda ga beli-beli deh jadinya

    Mara ini kalau di komik-komik Jepang tipikal karakter tsundere gitu ya ci? hihii kadang gemesin nih liat karakter yang gini.. Galak-galak ke gebetan padahal sayangggg...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha aku juga surprise banyak yang baca Miiko juga bulan lalu 🀣 Aku kira Frisca baca komik juga lho, lebih nonton anime yaa? Aku baca komik juga ngikutin yang dari kecil aku baca aja, nggak pernah tertarik baca judul baru sampai akhirnya sekarang malah kepingin baca beberapa judul baru yang temanya food manga gitu. Kayaknya menarik πŸ˜†

      Aku sampai google dulu tsundere itu artinya apa, wkwkwk. Iyaa betul! Mara ini tipenya begitu. Tangguh di depan tapi sebetulnya sayang, ihiiy!

      Delete
  2. Eh aku tuh tahu komik miiko, tapi sampe umur skr, ga pernah baca komiknya, apalagi nyentuh 🀣. Soalnya pas zaman masih suka baca komik, miiko ini jarang ada di Aceh. Ga tau kalo skr yaaa. Makanya aku ga pernah baca πŸ˜„.

    Jadi si miiko ini mirip Doraemon kah? 1 buku LGS tamat? Atau kayak Conan yg sampe keriting nungguin ga tamat2 🀣?

    Penasaran mau baca mara. Ada di ipusnas yaaaa... Kalo halamannya ga tebel bisa utk bacaan pas traveling , jadi tetep achieve target baca 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si Miiko ini berseri, Mba Fannn. Tapi ya itu, udah 30 tahun akhirnya si Miiko ini baru naik SMP, wkwkwk. Mba Fanny baca Conan kah? Aku kemarin baca yang volume 99, ternyata masih kecil aja dia, belom balik jadi Sinichi lagi 🀣

      Kayaknya untuk bacaan ringan si Mara ini oke banget, Mbaa. Aku juga kayaknya pengen baca seri lainnya, kayaknya seru soalnya semua karakternya perempuan. Meanwhile, novel Mara ini ditulis oleh penulis laki-laki, pantes aja gaya menulisnya agak berbeda, kerasa si Maranya ini sedikit maskulin πŸ˜‚

      Delete
  3. Gara-gara Mbak Jane sama Lia bahas Miiko nih, aku jadi pengen baca juga 🀭. Tapi kayaknya harus mulai dari volume 1 ya, biar greget. Sekalian kenalan sama karakter Miiko dan kawan-kawannya ini. 😁

    Btw aku juga pernah baca salah satu gemblongers series nih, Mbak Jane. Tapi yang Ninuk. Dan bacanya juga di ipusnas. Hehehehe. Enak ya, jaman sekarang. Bisa bebas baca buku gratis sepuasnya tanpa harus keluar rumah. 🀣🀣🀣

    Kalau ditanya bulan lalu baca apa? Jawabanku: gak baca apa-apa πŸ™ˆ. Februari aku gak punya motivasi baca ☹️. Makanya bulan ini pengen ikutan challenge nya Mbak Jane sama Lia. Siapa tau ini sekalian bisa meningkatkan minat bacaku. Kan enak tuh, kalau bareng-bareng sama temen-temen. 🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Roemmmm, apa kabarmuu? :D kok kayaknya udah lama nggak bertegur sapa di sini, yaa. Kelamaan nganggurin blog jadi begini nih πŸ˜‚

      Ayok baca juga, Mbaa! Rasanya sih nggak perlu baca dari awal, soalnya di setiap volume ada perkenalan tokohnya gitu, dan ceritanya pun nggak nyambung kok :D

      Wah, ternyata ada yang pernah baca serinya Gemblongers di iPusnas. Benerrr! Kalau lagi kepepet nyari bacaan aku pasti lari ke iPusnas, wkwkwk. Tapi sekarang lagi kangen baca buku fisik, huhu.

      Tosss! Aku pun sebetulnya nggak ada mood baca, huhuhu. Kalau nggak dipaksain mungkin nggak baca sama sekali juga πŸ₯Ί Semoga bulan Maret ini kita sama-sama enjoy membaca lagi ya, Mba! Ditunggu sharing bacaannya Mba Roem bulan ini! πŸ€—

      Delete
  4. Highlight dari Miiko edisi ini selain sedih adalah HARGANYA MAHAL YAAA WKWKWKWK. Akupun menuliskan hal yang sama di postinganku, terus waktu baca tulisan Cici ini, aku jadi ngakak karena sama-sama ada mention soal harganya 🀣🀣
    Akutu juga sedih lihat Yoshida yang nggak satu sekolah lagi sama teman-teman 😭 bakalan jarang lihat Yoshida ganteng dan bucinin Miiko nih 😭

    Ci Jane, AKU JUGA KIRA GEMBLONG ASAL PUNCAK!! GUBRAKS WKWKWK aku baru tahu dong gemblong asal Semarang 🀣. Btw, covernya Mara ini lucu sekali 😍 tjangtip!!
    Kok Ci Jane bisaan aja nemu buku cantik di iPusnas? 🀣 gimana itu triknyaa? Memang search pakai keyword atau nemu di explore gitu?

    Di bulan Februari ini aku ada baca beberapa buku, tapi entah kenapa moodnya nggak ada yang mengarah ke buku bersampul warna pink selain Miiko deh 😭. Memang ya si mood ini!! 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYA MAHAL MAHAL MAHAL!! *diketok penerbit* 🀣🀣🀣 Ternyata nggak minyak dan bawang-bawang aja yang naik, komik pun sekarang kena imbas, yak huhuhu. Tapi nggak nyesel sihhh. Volume yang satu ini kayak memorable juga nggak, sih, untuk kita para penggemar. Bisa jadi saksi milestones-nya Miiko and the geng πŸ˜†

      AHAHAHAAHA TOSSS! Iya kannnn. Soalnya di Puncak banget mamang jualan gemblong, jadi kiranya yaa dari Jawa Barat ini. Ternyata di Semarang ini malah jadi makanan khas. Lah, kukira lumpia yang jadi makanan khas Semarang 🀣 *kenapa jadi bahas makanan* wkwkwk

      Hohoho sebetulnya ini kebetulan aja, sih. Aku cari pake keyword metropop eh keluar lah novel cantiks ini. Setujuuu, sih. Semua cover Gemblongers Series ini cakep-cakep, Liii ❤

      Ayokkk kita usir mood malas bulan lalu dan semangat membaca di bulan ini!! πŸ’ͺ🏼πŸ’ͺ🏼πŸ’ͺπŸΌπŸ“š

      Delete
  5. Miiko dkk nggak menua, kitanya yang tambah tua terus ya Ci wkwkwkwkwkπŸ˜­πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Iya nih komik Miiko kena imbas inflasi juga dan langsung kerasa jeder gitu naik 10rb-an ya kalo ga salah😌 sama nih kayak Lia, Ci Jane gimana caranya nemuin buku bagus di iPusnas, aku paling-paling cuma inget-inget buku apa yang pas kecil dulu belum sempat dibaca (kasus buku Sayap-Sayap Patah-nya Kahlil Gibran).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perasaanku tuh ya terakhir beli komik masih 40ribuan, Ndahh. Syok banget aku yang ini dijual 60ribuan 😭 Cuma memang kualitas kertasnya cannns, ya!

      Wkwkwk pake keyword Metropop aja kok, nggak ada trik khusus πŸ˜† Sebetulnya agak ribet juga sih ya nyari bacaan di iPusnas, bingung aja masukkin kata kunci apa. Untung ini nemu yang passs! πŸ˜‚

      Delete
  6. Dulu sering baca komik karena ada persewaan komik di dekat rumah. Setelah persewaannya tutup, akhirnya ga baca komik lagi. Sekarang larinya ke baca manga. Baca komik secara fisik memang punya kesan tersendiri..wkwkkwk

    Beberapa minggu yang lalu aku malah menemukan katalog SMA-ku lagi. Jadi diajak nostalgia di masa sma. Foto bareng dengan teman-teman sekelas dengan background gedung sekolah. pas buka baru nyadar kalau rasanya waktu berjalan sangat cepat..wkwkwk


    Aku gatau gemblong itu asal usulnya dari mana. apakah benar-benar dari semarang atau ga. Di semarang pun ga pernah nyebut kalau gemblong itu asalnya dari semarang. Kampung ibuku di banten menyebutnya juga dengan gemblong. Beberapa daerah menyebutnya dengan jadah. Jajanan gemblong masih mudah ditemui pasar-pasar tradisional. Kalau ibuku sering bikin gemblong goreng. Makan gemblong goreng sama teh hangat :D

    ReplyDelete
  7. Kaget juga harga komik bisa segitu. Berarti udah lama banget saya enggak beli komik. Terakhir beli pas masih 25k kayaknya. XD Udah kebiasaan baca manga scanlation gitu, sih.

    Hm, buku yang saya baca bulan lalu banyak mandeknya. Bacanya loncat-loncat pindah dari satu buku ke buku yang lain gitu. Haha. Soalnya itu kumcer dan kumpulan puisi. Yang kelar satu buku puisi doang dan enggak bisa bilang seru.

    Yang saya anggap seru novel tebelnya BolaΓ±o berjudul 2666 dan panjangnya 900-an halaman. Ini ada 5 bagian gitu, yang katanya ceritanya bisa berdiri sendiri. Walau masih di bagian 1 dan baru 100-an halaman, udah tau aja gitu serunya. Ada 4 kritikus mencari tau sekalian menelusuri seorang penulis misterius Jerman zaman perang dunia pertama. Dibumbui kisah cinta aneh juga di antara kritikusnya. Terus proses pencarian itu mendadak membawa mereka ke hal tak terduga, yakni kisah gelap terkait pembunuhan, penculikan, dan pemerkosaan perempuan di Meksiko (ini bakal dikupas lebih lanjut di bagian keempat).

    Andai saya bacanya bukan di buku digital, saya pasti lanjutin itu. Akhir-akhir ini mata mudah lelah ketika menatap teks di layar dan saya terpaksa jeda dulu.

    ReplyDelete
  8. Aku belum ketemu Miiko 34 niih hahaha... Sebenernya aku agak telat kenalan sama Miiko tuh di akhir-akhir masa kuliah. Maklum jaman SMA-kuliah sempat yang ngalamin yang namanya males baca cerita anak-anak, padahal kan cerita Miiko ga hanya buat anak SD yaa wkwkwk. Jadi kalau aku ke Miiko dkk tuh kayak antara adik/anak, kayak yang ya ampun bangga deeh akhirnya Miiko udah beranjak gede, ga selamanya jadi anak kelas 5 SD hahaha.. Kabarnya Miiko juga ditulis dari Bu Ono masih gadis sampai sekarang anak-anaknya udah pada besar kaan :D

    Aku juga ga pernah tau lhoo asalnya gemblong tuh dari mana hahaha.. waktu kecil yaa di Jakarta juga ada yang jualan gemblong, pas pindah ke Bandung yaa ada juga yang jualan gemblong :DD Mara ini kayaknya menarik, aku belum pernah explore iPusnas terus nemu bacaan bagus yang random (ga banyak diomongin orang) kayak gini niih..

    ReplyDelete