Second Pregnancy Update: 35 Weeks (things I didn't know before)

Saturday, March 20, 2021


Bilangnya, sih, bakal jarang update blog. But this boredom in the last few weeks of this pregnancy is killing me softly. Mau ke mana lagi hamba selain mencurahkan hati di blog, ye kan? πŸ˜‚ Mari kita masuk curhatan (terakhir) tentang kehamilan yang sebentar lagi menuju minggu ke-36 ini! 

1. Hello short hair! 
Setelah insiden potong rambut yang agak gagal beberapa bulan yang lalu, akhirnya aku memutuskan untuk kembali ke salon terpercaya untuk memotong pendek rambutku kembali dengan model yang seharusnya. Mengingat setelah lahiran nanti bakal melakukan "zuo yue" (sit-moon period), di mana selama 30 hari penuh ada syarat nggak boleh keramas maupun mandi, memotong rambut adalah keputusan terbhaique. 

2. Hamil kedua ini mengapa ku merasa jompo sekali T_T 
Pasti diketawain mamaku deh nulis begini. 

Harus diakui, hamil kedua ini aku jarang banget melakukan gerak tubuh. Stretching maupun yoga kalau lagi mood aja (seringnya kagak XD). Mobilitas di rumah ya gitu-gitu aja; beberes, cuci piring, masak, mandiin anak, lipet-lipet baju, makan, minum, makan lagi, terus rebahan πŸ™ˆ Nggak heran memang badan jadi kaku, pinggang pegal-pegal, plus kram kaki yang aduhaaaaay mak rasanya. 

Waktu baca jurnal kehamilan Josh yang lalu (di trimester yang sama), rasanya kontras sekali dengan apa yang dialami sekarang ini. Kata orang, sih, mungkin aja bawaan si dedek bayi yang bikin aku mager. Kalau kataku mah, emang akunya aja yang malas gerak HAHAHA *ngaku* 🀣

3. KENAPA GUE KERINGETAN MULUK? 
AC di kamar udah 16 derajat aja aku tetap basah kuyup lho. Nggak jarang juga tengah malam aku kebangun dengan keadaan piyama basah dan rambut lepek. Abis Zumba aja keringetannya nggak gini amat deh. 

Pernah suatu kali aku pindah posisi tidur ke bagian bawah kasurnya Josh. Karena di situ pas banget kebagian angin AC. Lumayan banget bisa ngadem sebentar walau sebetulnya tetap susah nyenyak. Nggak berapa lama Josh kebangun dan celingukan nyari emaknya. Begitu ngeh mamanya ada di bawah kakinya doi nanya setengah sadar, "Kenapa mama di situ?". Kemudian, ikutan meluk emaknya di posisi miring 🀣  

Kayaknya habis ini aku masuk kulkas aja kali, yaaa, biar nggak kegerahan lagi. 

4. No maternity shoot? 
Awal kehamilan aku sempat mention ke suami ingin melakukan maternity shoot ala-ala gitu di rumah. Kebetulan salah satu teman baik kami adalah seorang fotografer. Tinggal bikin janji aja untuk foto ke rumah. Aku pun sampai beli 1-2 outfits yang lumayan cakep (tapi tetap bisa dipakai kasual) kalau-kalau memang kesampaian untuk photoshoot

Manusia boleh berencana, namun bayi di dalam perut yang berkehendak. Karena alasan mager itu tadi lah yang membuatku mengurungkan niat untuk foto-foto cantik. Dan menurut suami, entar aja dehhh foto keluarga edisi berempat sekalian. Baeklah kalau begitu! 

5. Rencana lahiran yang berbeda memberikan dampak perasaan juga berbeda (maksudnya eike deg-degan banget nih!)
Kenapa, ya, rencana lahiran c-section itu jauh lebih menegangkan dibandingkan saat aku berencana lahiran normal dulu? Padahal waktu itu akhirnya operasi juga, sih. Tapi kok ini lumayan bikin dag dig dug, yak. 

Karena kami udah menentukan tanggal operasi dan minggu depan adalah kontrol dokter yang terakhir (insert emoji screaming), aku merasa waktu makin terasa cepat. 

Entah kenapa perasaan sekarang agak campur aduk. So excited yet so nervous! Excited, karena sebentar lagi mau ketemu dedek bayi! Nervous, karena harus melakukan PCR swab untuk pertama kalinya, harus melalui pengalaman masuk ruang operasi lagi, kemudian memikirkan nanti ASI langsung keluar apa nggak begitu dedek lahir. Mulai baper juga mengingat bakal nggak ketemuan Josh selama beberapa hari karena kami nggak berencana membawa dia untuk jenguk ke rumah sakit saat lahiran nanti (we'll see, sih... nanti ditanyakan dulu ke dokter deh!). 

Semoga aja kekuatiran ini nggak berarti apa-apa, ya. Hanya bisa bersiap diri dan berharap yang terbaik aja pada Tuhan *aminnnnn*

6. Last trimester craving.
Kalau hamil pertama dulu mendadak suka banget dengan Soto Betawi, kehamilan kali ini aku juga dipertemukan dengan sebuah makanan yang sebetulnya nggak terlalu asing, sih. Cuma heran aja kenapa sejak hamil ini jadi lebih sering makan makanan yang satu ini. 

Ada yang bisa tebak makanan apakah itu? 

YESS. KETOPRAK MI LUVVVV!

Emang, yeee. Sebagai manusia berdarah Betawi asli nggak bisa dipisahkan dari makanan asalnya πŸ˜† Eh tapi Ketoprak itu memang makanan Betawi, kan? Iya nggak, sih? *kok nanya balik* Terus aku baru tahu juga lho, kalau ketoprak itu adalah sebuah singkatan dari "ketupat toge yang digepak". Ngomong-ngomong digepak itu artinya apaan, ya? πŸ€”

Dalam sebulan ada kayaknya aku makan ketoprak sampai tiga kali. Malah kemarin ini dua hari berturut-turut makan siangku adalah ketoprak. Kebetulan banget dekat rumah ada yang jual, tempatnya bersih dan ketopraknya enaaak. Bumbu kacangnya pun nggak pelit. Puas banget deh tiap makan ketoprak ini. The best part-nya ada di telur super krispi! Kelihatan telurnya nggak di foto atas? :D 

Selain ketoprak, ada dua makanan lainnya yang masuk daftar ngidam di trimester terakhir ini. 

Gara-gara nonton Midnight Diner, mendadak kepengen makan udon tempura. Akhirnya suami ngajak makan ke sebuah restoran sushi favorit kami dan aku pun memesan si udon tempura nih. Yaaah, namanya lagi ngidam, rasanya tentu sangat enak. Rasa kaldu kuahnya gurih dan menghangatkan perut 🀀


Yang terakhir, baru aja terjadi minggu lalu. Entah gimana ceritanya lagi aku kepengen banget makan Nasi Campur Bali. Satu-satunya restoran di Bogor yang menjual menu ini hanya Bebek Tepi Sawah. Sebenarnya bisa aja aku langsung pesan melalui aplikasi ojol. Namun, aku memutuskan untuk menyimpan keinginan ini dalam hati saja. 

Tiba-tiba di Sabtu siang suami nge-chat, "Eh, nanti dinner di luar yuks. Kamu mau makan apa?". Hati ini rasanya ingin langsung menjerit, "NASI CAMPUR BALI!". Tapi entah kenapa nggak keluar, aku hanya membalas, "Pengen makan nasi nih...". Tau apa balasan chat dari suami selanjutnya? "Yaudah, mau makan di BTS?" (suami memang sengaja menyingkat Bebek Tepi Sawah menjadi BTS karena senang ngeledekin aku aja). WIHH. Sepertinya doi mulai mengasah bakatnya dalam membaca pikiran sang istri. Bagaimana bisa aku hanya menyebutkan nasi dan dia bisa langsung menebak dengan jitu restoran mana yang ku mau untuk menyantap menu "nasi" 🀣

Maka, di malam minggu itu kami mampir ke restoran Bebek Tepi Sawah untuk menyantap Nasi Campur Bali idamankuuuu. Maacih yaa, suamik! 

Bagian terbaik di saat makan di Bebek Tepi Sawah adalah dapet tiga jenis sambal ini! Ada sambal merah, sambal hijau dan sambal matah. Tiga-tiganya enak sekaliii dicampur di nasi maupun dicocol lauk 😭

7. Spending time with you two! 

Sayang kalian banyak-banyak πŸ’–

19 comments:

  1. Oemji, it's getting near! Berarti akan lahiran di awal bulan depan ya, Ci? πŸ˜† So excited, nggak sabar lihat dede bayiiiinya 😍. Cici Jane pasti bisaaa! Semangat πŸ’ͺ🏻 serahkan semua kekhawatiran sama Tuhan, percaya pasti dilancarkan segalanyaaa. Amiiin ❤️
    Josh benar-benar so sweet bangettt ya πŸ₯Ί. Gemess deh pengin unyeng-unyeng Josh #lho *siap-siap dimarahin mommynya nihπŸ€ͺ*

    Cii demi apah, aku juga baru tahu ketoprak itu ternyata singkatan 🀣 I have no idea, aku pikir memang namanya ketoprak 🀣 dan telurnya kelihatan garing banget! Aku suka bikin telur kayak gitu tapi biasanya dimarahin papa karena telur kayak gitu mengandung banyak minyak πŸ˜‚ padahal enak 🀀

    Terus terusss aku ngiler ih sama sambal-sambal yang ada di BTS πŸ˜†πŸ€€. Aku kira resto ini cuma ada di Bali aja lho πŸ˜‚ *langsung mau googling cari tahu apakah dia ada di JKT atau nggak 🀣*

    Doa yang sama selalu aku panjatkan untuk Cici Jane, semoga proses persalinannya dilancarkan!! Dan dede bayii bisa lahir sehat sentosa 😍 semoga Ko Andreas dan Josh juga sehat selaluu serta udah siap mentalnya πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnnn aminnn! Makasih banyaaaak buat dukungan dan doamu, Peri Kecil! It means so so much to us! πŸ₯° Aku mah nda marah kalau Josh diunyeng-unyeng, paling anaknya sendiri yang protes wkwkwkw XD

      Aku juga baru tau donggg itu singkatan. Tapi ada juga yang bilang ketoprak itu bunyi jatuh atau apa gitu deh, ada versi lainnya 🀣 mungkin next time aku harus tanya penjualnya langsung, ketoprak artinya apa, kira-kira bisa dijawab nggak yak 😝

      Ehhh aku malah belum pernah coba bikin sendiri di rumah, Liii. Sejak beli ketoprak ini si koko malah jadi minta dibikinin di rumah XD Iya sihh, kolestrol banget karena harus banyak minyak wkwkwk cuma setidaknya lebih bersih kan hohoho.

      BTS ada lhooo di Jakarta, kebanyakan ada di dalam mall gitu. Aku pernah lihat ada di Living World, sisanya kurang memperhatikan hauhahaha kapan-kapan coba, Li! Nikmat sekali sambal mereka 🀀

      Delete
  2. Coba diperiksa ACnya, Jane. Tau2 kudu diservice hehehehe. Soalnya di Indonesia kadang ngga bisa andelin temperatur yang tertera di remotenya. Tau2 ACnya aja yg memang kurang dingin.

    Ketoprak enak ya di Indo tinggal beli, di sini harus bikin sendiri. Itu menu wajib pas masa Prapaskah tuh, kalau jumat, pasti ada menu ketopraknya.

    Good luck on everything! Ga usah foto maternity gpp, itu cuma trend semata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebetulnya beberapa waktu lalu udah pernah dicuci, Cii. AC nggak dingin biasanya kalau nggak kotor ya kudu ganti freon yak. Aku udah manggil tukang AC lagi sih, siapa tahu emang sudah waktunya kembali untuk dicuci hahahaha

      Wah sebentar lagi Paskah berarti kesampaian makan Ketoprak dong ya? 😁

      Yess betul! Foto ala kadarnya aja buat kenang-kenangan hahaha thank you so much, Ci Le! <3

      Delete
  3. Aaaa selalu excited klo bahas kehamilaan giniii πŸ˜†πŸ˜† berasa ikut ngerasain deg2annya sambil menunggu due date..
    Pcr ga semenyeramkan itu kok Mba. Aku udah bbrapa kali, prosesnya cepat jd ga membekas lama kok rasa ga enaknya. Semangaatt!!

    Pas hamil kedua n ketiga n brasa jompo itu aku related bgd mbaa. Sama gampang gerah jugaa. Sampe aku dikasi kipas yg ada baterenya sama temen kantor gara2 bawaanny ngeluh kepanasan terus pdhal ac kantor udah dingin 🀣🀣 Pas hamil jg aku sampe lbh seneng tdr di kamar anak2 krna posisi kasursny pas kena semwering ac..
    Seruu yg bagian sehati sama suami mbaa. Hehehe.. So sweet πŸ’–πŸ’–

    Tak ada maternity shoot pun tak apa2 mbaa. Yg penting foto keluarga lengkap aja nanti pas baby baru lahir. Pasti seruu. First family picture with the baby πŸ’–πŸ’– Aku aja semangat ngebayanginnya. Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iya lhoo. Aku kalau dengar cerita teman yang siap melahirkan juga ikut deg-degan πŸ˜† thank youu banget, Mba Thessa udah menenangkan diriku yang cukup was-was dengan prosedur PCR πŸ˜‚ yang penting rileks aja yaa, toh prosesnya cuma sekian detik ini hihi

      Ternyata emang bukan aku aja yang merasa jompo 🀣 mungkin karena selama pandemi ini kebanyakan di rumah aja sih, jadi mobilitasnya kurang banget. Alhasil badan kaku-kaku wkwkwk

      AMIN! Itu memang yang aku harapkan, Mba Thessa. Yang penting pas lahiran nanti ada suami dan Josh serta si dedek bayi yang sehat hihi πŸ₯°

      Delete
  4. Baca tulisan ini rasanya kayak banyak kesamaan kejadian akhir-akhir ini. Mulai dari rutin motong rambut jadi pendek (plontos). Kemarin sempat tidur bareng teman-teman lagi dengan pendingin ruangan 16 derajat. Bedanya kak Jane kegerahan, kami semua kedinginan. Saya bangun pagi cuma untuk mematikan pendingin ruangan, kemudian tidur lagi. Terus gara-gara foto ketoprak itu, saya jadi pengen makan gado-gado langganan saya. Ha ha ha. Bentukan ketoprak dan gada-gado mirip yak.

    Ohya, ngomong-ngomong, semoga kak Jane bisa tetap fit untuk dedeknya Josh. Saling menumbuhkan rasa percaya dan kekuatan. Ditunggu pos baru tentang dedeknya Josh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya memang tidur di kamar dengan suhu AC 16 derajat itu kudu selimutan. Entah kenapa sejak hamil ini selimutnya nganggur banget wkwkwk tapi mungkin memang saatnya si AC harus di-service deh. Mudah-mudahan setelah dicuci nanti saya boleh kembali tidur nyenyak πŸ˜†

      Awalnya tuh saya kepengen makan gado-gado juga, Mas Rahul. Cuma nggak nemu yang okee dekat rumah. Akhirnya makan ketoprak, ehhh malah ketagihan terus sampai suami pun ikut-ikutan beli kalau saya lagi kepengen πŸ˜‚

      Aminnn! Terima kasih banyak untuk doanya, Mas Rahul! Salam sehat juga untuk Mas Rahul ya πŸ˜ŠπŸ™

      Delete
  5. Ya, apapun itu mahu mundur lahirannya atau mahu maju lahirannya sebenarnya itu tak jadi masalah. Doa saya menyertaimu slalu Tante Jane yang cantik ??? Semoga lahirannya lancar dan dedek bayi serta bundanya sehat . Emin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnn! Yang penting semuanya sehat-sehat, ya. Semoga Mba Tari di sana juga sehat selalu. Makasih banyak untuk doanya, Mbaa πŸ™πŸ˜Š

      Delete
  6. MAKANAN LAGIIII😭 fix bentar lagi makan siang aja udah.

    *skip*

    Semoga Ci Jane nanti lahirannya lancar dan sehat baik mama dan debaynyaπŸ€— eh Ci semua yang Ci Jane alami ini beda sama waktu hamil Josh dulu itu apa pengaruh jenis kelamin bayinya juga? Ini nanya beneran aku gak tau wakakakak.

    Btw Ci Jane tuh bias di BTS siapa sih?? Aku gak bisa nebakπŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. WKWKWK salah timing banget sih kamu main ke blog aku pas-pasan ketemu makanan muluk 🀣

      AMIN! Makasih banyak Endah πŸ€— nah itu entahlah, sepertinya hanya Tuhan yang tahu wkwkwk soalnya ada juga yang hamil anak cowok ibunya juga lemes-lemes, mager, nggak pengen ngapa-ngapain. Jadi yaa tergantung hormon kali yaa, nggak ada hubungannya sama si jenis kelamin bayik sih kalau menurutku mah wkwkwk

      MASA SIH KAMU NGGAK BISA NEBAK? Nggak jauh-jauh dari rap line, Ndah 😝

      Delete
    2. Untung kemarin di rumah banyak snack sebelum makan siangnya mateng wqwq.

      Yuhuu sama-sama Ci, oh gitu ya oke baiklah jadi tidak tergantung jenis kelamin bayinya.

      OH! SUGA YA? Apa RM? Suga sih kayaknya wkwkwkwkwk.

      Delete
  7. Ciciii bentar lagi lahiraaan? Omaigat kok cepeet amat siih. Semoga semua nya lancar dan sehat2 semuanyaa.

    Tentang PCR ga usa terlalu takut ci. Inget aja untuk tarik nafas dulu sebelum alatnya masuk ke hidung. Selama alatnya di hidung tetep bernafas jangan di tahan. Buang nafasnya kalo ga bisa dari hidung yaa lewat mulut aja. Intinya jangan tahan nafas, nanti berasa ga nyaman. Kalo yg di tenggorokan malah ga gitu berasa.

    Ketoprak nya menariik bangeett. Jadi pengeen 🀀 telur nya sih mantep bener tuhh. Bebek Tepi Sawah emang sambel nya mantep banget πŸ‘ Kayanya ada bakat saling telepati nih cici dan suami. Atau suami yg uda mulai bisa "baca pikiran" cici 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kannnn nggak berasa banget tau-tau udah mau lahiran ajah! AMINNN! Makasih banyak yaa πŸ€—

      Ahhhh thank youuu, Dev sudah berbagi pengalamanmu! Hidungku tuh salah satu anggota tubuh yang paling sensitif, soalnya dulu banget pernah ada tindakan karena aku punya sinus. Jadi ngebayangin ada yang masuk ke lobang hidung tuh udah geli duluan 🀣 yang penting jangan lupa nafas aja yaa, dan jangan tegang hihi

      Sepertinya skill membaca pikiran istri sudah mulai terasah selama pandemi ini wkwkwk ini gara-gara lihat foto makanan sendiri jadi kepengen ketoprak lagi juga πŸ™ˆ

      Delete
  8. Kak Jane omaygaadd Josshh gumusshh batt sii,, aduh pen cubit pipinya hihihi 🀣 Oh iya aku juga baru tau Kak Jane, kepanjangan ketoprak! Astaga omaygaddd 😲😲😲

    Digepak itu mungkin dipukul kalik yaa?? Atau apaa yaaa?? Hahahaha 🀣🀣🀣

    Semoga Kak Jane sehat-sehat selalu ya Kak! Semoga diberikan kelancaran saat proses persalinan nanti. Semoga dedek bayi juga sehat. Pokonya sehat sekeluarga ya Kak Jane!

    God bless you Kak πŸ’•πŸ’•πŸ’•

    ReplyDelete
  9. Kok saya bacanyanya berasa hangat banget yah Mba..

    Ya ampunn bentar lagi donk mba..*ikut excited. Lancar2 yah Mba Jane.. doaku yg terbaik menyertaimu..
    udah itu PCR nggak usah terlalu dipikirin, rasanya gtu doank kok.. nyeri bentar.. haha *pengalaman 5 kali diculak-culuk.

    Astaga 16 derajat masih kegerahan. Saya 24 aja udh bbbrrr... wkwk. Mngkin bawaan dek bayi.

    Nyamm ketopraknya. Suka bangett.. otw beli.. seperti biasa setiap habis main kesini pasti "otw beli" πŸ˜‚

    God bless you yah Mba.. πŸ₯° semoga lancar ditunggu kabar2nya.. πŸ˜‰

    ReplyDelete
  10. Jane sinii cobain nginep di kostan akuu, ga pakai AC tapi tiap malem menggigiiilll wkwkwk Bandung lagi dingin banget paraah wkwkwk πŸ˜†

    Sebentar lagi yaa Jane, kayaknya baru kemarinan kamu cerita di blog ngabarin hamil kedua eeh tau-tau udah mau lahiran ajaa... Relax Jane, semoga semuanya lancaaar, ibu dan debaynya sehat-sehat semua aamiiiinn...

    Eh aku baru tau kepanjangan dari ketoprak wkwkwk digepak apa yaa? Apa maksudnya dicampur, atau karena bumbu kacangnya diulek, disebutnya digepak? πŸ€” Udah lama ga makan ketoprak iiih, di Bandung ada sih ketoprak tapi ga banyak, dan entah kenapa ga pernah nemu rasanya seenak ketoprak di Jakarta huhuhu...

    Btw aku juga suka nyebut Bebek Tepi Sawah sebagai BTS, buat ngeledekin temenku yang suka BTS juga wkwkwkwk *dijitak*

    ReplyDelete
  11. aku ikut deg degan menyambut dedek bayi :)
    baideweiii astagahh nasi campur bali nya bikin aku ngiler, pagi pagi pas belum sarapan pula hahaha
    lama juga aku ga makan nasi campur bali mbak, kayaknya susah susah gampang nemuin itu disini.
    ehh tapi kemarin ada warung bali baru buka, katanya cabang yang di gilimanuk sana. baiklah baru inget aku hahahaha

    ketoprak ini mirip kayak tahu telor kalau di jawa, penampakannya bisa dibilang mirip. cuman aku belum pernah tau rasanya ketoprak juga.

    mbak jane aku baru tau kalau pas setelah lahiran nanti, si ibu ga boleh keramas ya. aku ga pernah nanya nanya juga ke temen

    ReplyDelete