Eat in Bogor: Bree Coffee and Kitchen Cijeruk

Wednesday, March 17, 2021


Sejak bolak-balik lokasi kerja setiap minggu, pak suami pun memupuk bakat baru untuk menemukan tempat refreshing yang cucok bagi keluarga kecil seperti kami. Sebuah tempat yang baru-baru ini kami kunjungi adalah Bree Coffee and Kitchen yang berlokasi di Cihideung, bersebelahan pas dengan Puyuh Goreng Kopi Gratis yang pernah aku review sebelumnya. 

Waktu kami ke Puyuh Goreng, restoran Bree ini masih dalam proses renovasi. Namun, bangunan rumah kaca ini udah mulai terlihat dan ada area outdoor yang cukup luas di belakang bangunan plus jembatan merah yang mencolok. Kami kira ini restoran ini masih bersangkutan dengan si Puyuh Goreng, siapa tahu owner-nya sama, karena secara konsep dekorasi serupa lho. Eh, ternyata bukan. Cotoy sekali 🤣


Eniwei, kalau kalian ada yang punya toddler kayak aku, pasti paham deh kebutuhan mereka akan udara segar dan space luas untuk sekadar lari-larian. Apalagi setelah pandemi setahun ini, Josh hampir nggak pernah merasakan yang namanya main di luar rumah. Lah, emang nggak pernah main di komplek? Kebetulan kami memang nggak tinggal di perumahan, melainkan di gang buntu yang masih suka dilalui oleh motor-motor. Makanya, agak malas juga, sih, membiarkan Josh main di luar rumah. 

Bree buka pukul 10 pagi, agak siang yeee. Menurutku, kafe-kafe macam begini harusnya bisa buka lebih pagi. Buka di jam segitu matahari keburu tinggi, alhasil saat main di area outdoor kami lumayan kepanasan. Thank God hari itu Josh minta dipakaikan topi, padahal biasanya nggak pernah pake topi-topian 😝

Sesuai konsep mereka kitchen and coffee, area dine-in pun dibagi dua saat tiba di depan restoran; sebelah kiri area untuk ngopi, sebelah kanan ada tangga untuk menuju ke bawah dan di situ kita bisa menemukan area restoran yang cukup luas. Bisa pilih, mau duduk indoor atau outdoor. Karena masih pandemi, banyak pengunjung yang lebih memilih untuk duduk di luar. Supaya sirkulasi udara lebih baik kali, ya. Kecuali yang nggak tahan panas deh, mau nggak mau duduk di dalam ruangan seperti kami. 

Bree menggabungkan konsep rustic dan pemandangan alam, sehingga suasananya sangat menyenangkan dan cukup homey

Awalnya kami nggak ngeh dengan pembagian lokasi dine-in seperti ini. Begitu sampai di lokasi, aku langsung menuju area sebelah kanan, alias ke coffee bar-nya yang cenderung lebih kecil, tapi tetap nyaman, karena full AC. Penting nih buat bumil yang kegerahan muluk. 

Ada yang langsung minta difoto bareng Teddy Bear 😆

Nggak usah khawatir kalau duduk di area coffee bar, kita masih bisa memesan main course yang ada di menu kok. Sebelum berangkat, suami udah kepengen coba menu Iga Bakar Madu yang terlihat menggoda. Sementara aku memesan Mie Yamin untuk dibagi dua bersama Josh, serta Lumpia Ala Bree yang recommended. 


Untuk minum, suami memesan Orange Juice yang segeeeer. Sempurna sekali untuk cuaca terik siang itu. Lihat papanya minum es jeruk, eh anaknya mupeng. Padahal dia udah order Oreo Cheese Milkshake untuk diri sendiri 😝

Sementara aku harus coba menu kopi dong. Sebetulnya aku pesan Iced Latte, namun entah mengapa yang keluar Hot Latte. Mungkin Mbaknya salah dengar apa gimana, tapi yasudahlah. Toh ternyata enak juga. 


Gimana dengan rasa makanannya? 

Untuk Mie Yamin, rasanya standar. Masih lebih enak bakmie engkoh-engkoh dekat sekolah Josh yang dulu 😝 Lumpianya yang enak! Isi daging ayamnya nggak pelit lho. Pantes makan dua lumpia aja tuh udah kenyang sebenarnya. Sampai akhirnya sisa sebiji udah nggak sanggup menghabiskannya lagi, aku bungkus aja pakai tisu buat dicemilin di mobil wkwkwk 

Primadona makan siang kami, ya, si Iga Bakar Madu pesanan suami. Daging iganya empuk sekaliii. Cuma menurut suami agak kemanisan, sih. Next time, sepertinya aku ingin pesan ini aja untuk makan siang. 

Oh ya, soal harga makanan dan minuman starts from 25k-50k, ya. Kecuali si Iga Bakar Madu harganya paling mahal sendiri, sekitar 80ribuan. Agak mahal memang untuk porsi segitu, tapi untuk rasa okelah. 

Selesai urusan perut, kami pun langsung menuju area outdoor, di mana kita bisa melintasi si jembatan merah. Ada beberapa binatang yang dilepas dan bisa dikasih makan. Ada kolam ikan, ada bebek-bebek gemesyang disamperin malah nyebur berenang ke kolam wkwkwk, dan kumpulan burung perkutut yang menjadi binatang favoritnya Josh siang itu. 

Cuma aku sendiri belum paham, sih, area ini akan dibuat seperti apa. Soalnya masih agak berantakan dan belum terkonsep banget. Kalau kata suami yang sempat ngobrol dengan mas-mas penjual makanan ikan dan burung, ke depannya area outdoor-nya ini akan dibangun playground untuk anak-anak. Semoga benar, yaaa. Pasti anak-anak bakal puas banget main di sini. 

Karena nggak pernah melihat kumpulan burung sedekat dan sebanyak ini, Josh mendadak girang dong. Dia sibuk kejar-kejaran dengan burung. Asal ada burung yang lagi sendirian, langsung dikejar. Mungkin kalau burungnya bisa ngomong, dia bakal berkomentar, "Ini anak ngapain, sih, ngejer-ngejer gueh??" 🤣

Salah satu video "Kejarlah Daku Kau Kutangkap" versi Josh dan Burung Perkutut 🤣 
Ada beberapa video kejar-kejaran lainnya yang selalu sukses menjadi mood booster aku di kala bosan. Maklum deh. Anak rumahan jarang nih ketemu binatang sedekat ini hihi 

Saat papanya beli pakan untuk diberikan pada burung, ehhh geng burung ini langsung mendekat. Ternyata binatang mana pun selalu ngeh yaa kalau ada yang membawa makanan bagi mereka 😂

"Eitsss, ada burung lagi. Kejar aaaah..."

Entah apa yang beracun...

Kami pun bergegas pulang, saat cuaca mendadak mendung dan nggak lama gerimis. Segalau itu memang cuaca di Bogor akhir-akhir ini. 

After Josh said bye-bye to his new friends (aka the birds), he told us something just before we left. 

"Ma, Pa, I had so much fun today. Thank you, ya!" 

Your welcome, Josh! 😊

***
Bree Coffee and Kitchen
Jl. Raya Cihideung No. 36, Kec. Cijeruk, Bogor
Open hours: 10:00-21:00 
Instagram: @bree_cijeruk 

18 comments:

  1. Josh narsis juga ternyata, bisa minta difotoin bareng teddy bear 🙈. Lalu, video Josh lagi ngejar burung itu lucu banget, Ci 🤣. Dia ngejar burung, tapi begitu burungnya terbang, eh Josh malah kelihatannya takut 🤣 abis itu teteup lanjut ngejar lagi. Astaga, gemes banget wkwkwk
    Meleleh hatiku baca kalimat terakhir dari Josh 🥺 Kok pinter banget bisa mengutarakan hal seperti ituuu 🥺

    Anyway, lokasinya cucok banget untuk refreshing sebab banyak hijau-hijau gitu 😍. Terus aku kok malah penasaran sama es jeruknya 🤣 aku jadi kepengin minum es jeruk nih sekarang 🤣. Untuk Josh, selalu bakmie number 1 ya 🤭
    Thank you udah ajak jalan-jalan virtual, Ci Jane 🤗 bulan depan bakal jalan-jalan b4 nih 🙈

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sama mama papanya dia narsis, Lii. Kalau mau difoto sama orang lain dia langsung ngumpet wkwkwk

      Ahahahaha iyaa gemesh kan?? Gimana nggak jadi mood booster aku cobak 🤣 ada beberapa video lainnya juga persis kayak gitu; burungnya dikejar, terus nanti pas terbang dia takut, nanti dikejar lagi, repeat aja terus LOL

      Josh anaknya melankolis ontii. Sejak umur 3 tahunan udah bisa mengekspresikan perasaanya gitu. Mau senang atau sedih dia pasti ngomong ke kita berdua hihi

      Pengabdi bakmie nomor satu dia, kapan pun dan di mana pun wkwkwk aku pun jadi ngidam es jeruk nih, mana lagi puanaaas banget di Bogor 😫 kayaknya nyeruput es jeruk yang kayak di foto seger yak hahaha

      Sama-sama, Liaa! Maacih juga sudah menikmati tamasya virtual ini 😍 ditunggu acara jalan-jalannya lagi edisi berempat ya 😆

      Delete
    2. Gimana kalau Josh nanti ketemu aku ya? Dia bakal malu-malu nggak ya? 🙈😝

      Gemesh banget si Josh Ciiii 🥺 kocak banget lihatnya wkwk

      Walahhh, Josh pintar sekaliii bisa mengungkapkan perasaannya seperti itu 😍. That's good! Semoga bisa terus dipertahankan ya Cii 🙏🏻

      Duh, sekarang aku juga jadi pengin es jeruk! 🤣 jadi ingat bayu kemarin sampai beli jus jeruk gara-gara ngiler jus jeruk Cici wkwk

      Delete
  2. Jam bukany amemang siang ya walaupun untuk ukuran Bogor.
    Cocok nih, aku juga lagi suka nyari lokasi-lokasi untuk kunjungan dengan space yang cukup ramah untuk anak-anak.
    So far masih suka eksplore Sentul tapi keknya udah mulai habis, so next-nya pasti Bogor hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut saya sih agak kesiangan, Mas. Soalnya saya tipe yang suka ke kafe itu pagi-pagi, karena belum terlalu ramai dan enak aja cuacanya :D

      Saya yang jarang ke Sentul aja udah merasa nggak ada yang bisa dijelajahi lagi di sana 😂 mencoba untuk cari tempat main yang agak jauhan sekarang, ke daerah Cihideung ke atas hihi siappp! Semoga nanti bisa ada waktu ajak anak main ke sini ya :D

      Delete
  3. Joshh so cyuttee... lucu banget ngejar2 burungnya..
    Itu foto yg lagi minum es jeruk.. wahhh mantap josh berhasil bikin mupeng.
    Otw keluar ini mah buat nyari jus jeruk.

    Tempatnya bagus mba.. seandainya disini ada spot yg kaya gini juga.. tak jabanin deh setiap hari.. lumayan kan buat nongkrong sambil candid ala2 orang sibuk.. wkwk

    Bogor ya.. hhmmm okee dehh... noted mba.. Thanks yah buat jalan2 virtualnya.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doi bener-bener hepi banget itu main kejar-kejaran sama burung, dan yang dikejar warna burung yang itu-itu lagi pulak 🤣 cusss, beli jeruk aja Mas Bayu, peras sendiri di rumah terus campur es batu hohoho

      Iya bagus yaa, apalagi untuk tempat main keluarga. Cuma memang ini juga agak jauh dari rumah, sih. Butuh sekitar 40 menitan deh untuk ke sana. Sesekali boleh lah buat tempat refreshing (:

      Sama-sama, Mas Bayu! Btw, Mas Bay gimana kabarnya sekarang? Semoga sehat ya!

      Delete
    2. Sehaaattt Mba Jane... heheh

      Delete
  4. Josh imut banget kayak emaknya.😀

    Sepertinya tempat makan ini memadukan konsep dengan alam ya, soalnya pemandangan bagus. Jarak antar meja juga cukup jauh jadinya aman.

    Anak kecil memang sukanya dengan hewan, seperti Josh ini yang suka burung merpati, apalagi jinak ya, mungkin kalo bisa ditangkap mau dibawa pulang untuk di pelihara.😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahhh bisa aja nih Mas Agus mujinya wkwkwk 🙈

      Betul sekali, Mas. Buat yang bosan dengan konsep kafe gitu-gitu aja, tempat ini menyuguhkan pemandangan yang berbeda. Tempat ini cocok banget untuk keluarga yang ingin menghabiskan waktu bersama 😁

      Btw, jadi tuh ini burung merpati ya? Bukan Perkutut? Saya kira ini burung perkutut soalnya suaranya kayak "tutt tutt" gitu 🤣 wah rasanya sih kalau boleh dibawa pulang, anaknya dengan senang hati akan mengadopsi seekor untuk dipelihara di rumah 🙈

      Delete
  5. Oh, ternyata tempat inin yang saya liat di IG story kak Jane beberapa waktu lalu. Josh ucul. Ha ha ha.

    Untuk tempatnya, agak mirip dengan konsep coffee di kota saya, meski ngga langsung mengarah ke pepohonan rindang. Untuk harganya juga cukup terjangkau meski kalo nongkrong jarang makan harga segitu. Ha ha ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iya betul sekali, Mas Rahul XD

      Kalau untuk acara ngumpul-ngumpul keluarga atau teman, tempat ini cucok banget sih. Dari segi harga, tempat, menu makanannya oke kok. Plus dapet pemandangan yang ijo-ijo menyengarkan mata :D

      Delete
  6. JOOOSSSHHH LUCU BANGET KALO MERPATINYA TERBANG DIA KAGET😂😂😂😂😂😂😂 GEMESSSS >.< walaupun anak rumahan tapi nggak takut eksplorasi ya Josh👍

    Aku tadi mau komen: Josh bawa makanan coba biar burungnya nggak lari. Eh di bawahnya papanya udah beliin makanan wkwkwkwk.

    Anyway, jam segini...astagaaa laper akutu baca review-review makanan begini haaaaa ngiler :Q

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fix jadi ini burung merpati yak bukan perkutut wkwkwkw emaknya bingung ini burung apa sebetulnya 🤣 ahahahahaaha iya gemes kan?? Video dia ini mood booster aku banget, Ndah 😆

      Udah sana makannnnn!

      Delete
    2. Eh...gatau deh aku Ci WAKAKAKAKKAK, apa perkutut, dara, sama merpati beda spesies apa cuma beda nama aja ya? *malah balik nanya*

      GEMES BANGET!!!! >.< Burungnya udah berkali-kali terbang, Josh tetep kaget dong lihatnya xD

      Wkwkwkwkwk udeh makan kemarin tu langsung cus ngemil di dapur. xD

      Delete
  7. sukak sama konsepnya, gabungan rustic dan alam, dan luas bener ini tempatnya ya
    bisa ajak keponakan juga kalau kayak gini, ada area taman yang luas juga
    hahaha lucu liat Josh kejar kejaran sama burung, nggak takut juga.
    platting makanannya menarik mbak, cakep buat difoto hehehe
    lumpianya nih yang bikin penasaran, apalagi kalau isinya banyak dagingnya.
    aku sendiri nggak terlalu fanatik sama lumpia, suka liat isiannya dulu, kalau menarik kayak daging lebih banyak, bisa ambil 2 biji, itu udah bikin cukup kenyang juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Konsepnya udah oke banget ya, Mbaa. Pas banget memang untuk tempat refreshing bagi keluarga :D

      Hooh aku juga nggak expect plating-nya cukup fotogenic 😆 dan dari segi rasanya pun not bad. Kebetulan lumpia salah satu gorengan favoritku, Mbaa. Jadi kalau ada menu sejenis aku pasti ingin coba dan yang ini cukup memuaskan 😁

      Mudah-mudahan kalau ada kesempatan main ke Bogor bisa mampir ke sini yaa, Mba Ainun 😉

      Delete
    2. Waktu lihat jembatan merahnya, saya ingatnya langsung sama Kebun Raya Bogor. Tapi foto Ci Jane ini berarti di area Bree, ya? Bogornya doang yang sama.

      Perasaan hot dan ice itu dari bunyinya beda jauh, kok bisa salah dengar begitu, sih? Saya sendiri juga pernah dilayani keliru. Saya kebalikannya gitu, dikasih yang dingin, padahal pesannya panas dan jelas-jelas saya lagi neduh habis kegerimisan. Namun, yoweslah. Anaknya malas protes. Tinggal pesan lagi. Toh, kebetulan ada teman yang merasa lagi haus-hausnya dan mau ngabisin.

      Sejauh yang saya tahu, mayoritas makanan berbentuk mi yamin, mi ayam, dan sejenisnya memang terlalu standar untuk ukuran kafe atau kedai kopi. Yang di pinggiran jalan bisa lebih enak berkali-kali lipat.

      Tadi kayaknya saya udah coba komentar deh, cuma entah eror atau gimana, hilang sendiri, atau justru enggak sengaja kepencet publish, ya? Embuhlah. Haha. Akhirnya ngetik ulang. XD

      Delete