Worthy Monday #17: My Blogging Gears

Monday, August 30, 2021


Curang banget artikel tentang blogging dijadikan satu dengan Worthy Monday, hihi. Gapapa, deh, ya. Kan blogging adalah salah satu kegiatan produktif akoh.

Jadiii, hari ini mau ngomongin tentang tools atau gears yang mendukung kegiatan blogging aku sampai hari ini. Perlu diingat, review di bawah ini diambil dari sudut pandang cewek yang bukan techno-geek sama sekali. Nggak bahas spesifikasi yang detil juga. 

Are you redihhh? 

My Blogging Gears 


Laptop: Acer E5 475 


Beli di tahun 2018 awal, tepatnya di sebuah toko laptop di Mangga Dua. Harganya lupaaa, yang pasti di bawah 10 juta. Karena memang budgetku nggak boleh lebih dari segitu, yang penting cukup untuk pemakaian sederhana.

Laptop yang sebelumnya aku pakai itu HP Compaq buatan China, yang aku beli di Guang Zhou pas kuliah dulu di tahun 2009, performanya udah nggak usah ditanya, deh. Super lelet! Sering mati sendiri malah pernah blue screen. Nggak jarang juga lagi asik ngetik draft blog, tiba-tiba screen mati. Jantungku dugun-dugun tulisannya udah ke-save apa belum, huhuhu. 

Heran juga, sih, kok bisa bertahan pakai laptop itu sekian lama. Bahkan beberapa tombol keypad-nya pun ada yang udah lepas. Cuma ya itu, entah kenapa mager ganti baru padahal kondisinya udah nggak memungkinkan. 

Kalian ada yang kayak gitu nggak sama gadget

Eniweii. Laptop Acer ini so far so good. Nggak ada yang 'wah' gimana banget. Paling perawatan basic aja, sih. Kayak misal nggak dipakai jangan dicolok terus. Terus belakangan ini juga papaku ajarin cara defract laptop supaya performanya lebih stabil. Karena laptop lelet biasa ada yang "penuh". 

Minus dari laptop ini cuma satu: cukup berat. 

Tiap kali harus dibawa pergi ngafe, ya, lumayan juga tuh nentengnya. Plus, harus bawa dua tas jadinya karena nggak mungkin masuk daily bag aku. Yhaaa, kalau mau laptop minimalis yang slim, semua ada di harga 10 juta ke atas. Yuks mari menabung! *lirik Lenovo Yoga yang keceh sekali*

Handphone: Oppo F11


Baru aja beli di tahun 2019 sebagai kado ulang tahun, ihiiyy.

Sebelumnya pakai Samsung S6, terus pas mau tukar tambah di Er*f*ne, sempat ditanya sales-nya. 

"Kak, yakin nih mau switch ke Oppo? Kenapa nggak lanjut ke seri S Samsung?". 
Jawabanku simpel: "Mahal, Mas. Tahun depan pasti keluar lagi seri barunya. Ini aja deh, saya cuma butuh kamera dan fast performance aja." 

Lagi-lagi masalahnya di performa, soalnya S6 aku dulu udah nggak nurut lagi, deh. Banyak error-nya. Secara penampilan juga udah ketinggalan banget. Sekarang kayaknya bentuk henpong-henpong Android banyak yang niru si Apel, ya. Kayak punyaku ini dilihat dari jarak pandang 500 meter, mayan mirip iPhone 6 lah, hahahahaha *halu*

Yang aku suka dari Oppo F11 ini, ukurannya pas di tanganku. Digenggam nyaman, apalagi kalau harus ngeblog di hape. As much as I love blogging from my laptop, ada saatnya memang harus ngeblog di hape. Kayak sekarang ini, karena aku nggak bawa laptopku ke Bali, kalau lagi nggak bisa pinjam laptop yang ada di sini, mau nggak mau ngetik di hape dulu. Masa blogging jadi libur cuma karena nggak ada laptop? *sefruit prinsip*

Soal kamera, ya nggak usah dibandingkan dengan iPhone, hahahaha. Cukup bandingkan dengan S6 bututku dulu udah keren banget, lah, si Oppo ini. Kualitas fotonya khas Android: bright and sharp. Lumayan nangkep banyak warna dalam sekali jepret. Jadi buat yang suka foto dengan tone kalem nan sendu, estetik-estetik gitu, yaaa agak kurang cocok sama Oppo ini. 


Kamera: Samsung NX3000


Say hello to my trusty mirrorless camera since 2015!

Sayaaaaaang sekali dengan kameraku ini! 

Waktu itu kamera mirrorless lagi digandrungi sekali. Selain harganya cenderung lebih affordable daripada DSLR, specs-nya pun user friendly khususnya buat fotografer amatir yang nggak biasa motret pakai kamera canggih, tapi pengen hasil foto yang tetap cakep. 

Aku memilih Samsung karena pernah coba punya temanku yang udah beli duluan. Dia pakai seri NX300, kakaknya NX3000. Perbedaanya tipis, sih. NX300 punya LCD touchscreen dan bisa di-flip ke bawah yang berfungsi untuk foto flat lay. Sementara yang punyaku, si NX3000 ini hanya bisa di-flip ke atas, karena memang fitur utamanya untuk selfie

Selain itu, alasan kenapa beli kamera ini karena harganya masuk di kantongaku beli sekitar di angka 5 jutaan. Aku beli memang untuk kebutuhan foto konten di blog dan sosial media, yang mana objek fotoku kebanyakan orang dan makanan. Foto-foto di blog sejak tahun 2015 akhir itu mayoritas jepretan Samsung ini. 

Walaupun bisa dipakai dengan fitur auto maupun manual, aku paling sering menggunakan fitur Smart Mode. Sekali lagi, aku bukan fotografer profesional yang senang utak-atik kamera. Yang penting hasil foto bagus dan nggak blur

Body kamera ini pun cukup enteng, masuk ke semua jenis tas yang aku punya. Terus kamera ini berbahan kulit cokelat sintetis yang membuat tampilannya lebih "wah". 

Oh ya, salah satu fitur penting yang menjadi alasan beli kamera ini, adalah WiFi! Hare geneee, kan, yaaa. Semua foto harus langsung masuk hape untuk di-upload ke sosial media, bukan kah begicuhhhh. Caranya gampang banget. Tinggal download aplkikasi Samsung Smart Camera di smartphone (setahuku Android atau iPhone bisa), terus klik tombol WiFi di kamera, pairing, pilih foto yang mau dikirim, send! Gampang, kan? 

Bisa dibilang, this camera ticks all the boxes, deh! 

Setelah hampir enam tahun pemakaian, aku belum berencana untuk ganti, sih. Walaupun si kamera ini mulai "rewel". Pairing ke hape udah suka error, selfie mode harusnya muncul timer tapi sekarang mendadak hilang. Terus entah kenapa layar kamera agak kekuningan namun untungnya nggak mempengaruhi hasil foto. Lantaran alasan ini aku mulai eyeing kamera lain... *lambai-lambai cantik ke Fujifilm X-A7*

Duh, hampir lupa info. Samsung Smart Camera ini udah discontinued, ya. Udah lama, sih, sepertinya sekitar dua tahun setelah aku beli. Jadi kalau kalian nemu ada yang jual di e-commerce, kemungkinan itu adalah barang second

Btw, biar tulisannya nggak sepi-sepi amat, aku share ulang beberapa foto hasil jepretan NX3000 (yang sedang prima-primanya hauhahaha) yang pernah aku upload di blog. 

Difoto dari dalam gedung Tokyo SkyTree. Mayan, yeeeee, hasilnya. 

*nelen ludah*

Josh? Krystal? ๐Ÿ˜

***
After all, membuat sebuah karya (dalam hal ini ngeblog) bukan tentang gawai apa yang kita pakai, but the man behind the gun... asekkkkk! 

Btw, Senin ini memang ada jadwal dua blogpost sekaligus. Kebetulan JanexLia Eps. 10 jatuhnya di hari Senin juga, jadi barengan, deh. Yang bilang kangen konten WM, manaaaa dirimuuuu?? Jangan lupa komentar, ya! ๐Ÿ˜œ

Have a great Monday, folks! 

Worthy Monday adalah sebuah konten yang diterbitkan setiap hari Senin, berisikan tentang pengalaman dan tips dari seorang ibu rumah tangga (a.k.a me) yang berusaha untuk produktif setiap hari. If you have any suggestions or ideas for this topic, don't be shy to share with me in the comment section below!

22 comments:

  1. Gemes banget Ci Jane rambutnya pernah sepanjang itu. >.< Aku baru lihat kalau rambutnya segitu hahahaha. Makin laper ini astaga, belum sarapan udah lihat foto-foto makanan. T___T

    Ci itu laptop Compaqnya walaupun dicolokin tetep suka mati-mati sediri? *dibahas* Aku sekarang ini pakai laptop yang harus nyolok terus kalau make, dan merknya HP juga. Padahal belum 5 tahun udah kayak gini, heduh kzl. Dulu pernah pakai notebook HP pas kuliah awet sampai lulus lho padahal. Hzzz.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto lama itu, Ndahhh. Pas zaman mau nikah jadi manjangin rambut. Abis itu hamil, anak lahir, babat! ๐Ÿคฃ

      Ci itu laptop Compaqnya walaupun dicolokin tetep suka mati-mati sediri? *dibahas* --> masalahnya setelah lebih dari lima tahun pemakaian, laptopnya kayak yang kamu bilang, kudu dicolok terus karena baterainyau dah bocor wkwkwkw saaaaad banget deh laptop Compaq ku ini. Mana nggak bisa dijual *menangis*

      Kamu sekarang pakai HP apa, Ndah? Mungkin baterainya kali, ya? ): udah pernah dibawa service?

      Delete
  2. aku yang belum punya kamera nih mbak, harus di budgetin deh kayaknya, biar memori hape gak penuh mulu buat simpen foto atau video

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuks menabung beli kamera! :D oh ya, salah satu alasanku pakai kamera juga biar hape nggak penuh. Tapi teteppp sih, lebih banyak foto & video di hape karena lebih sering kita bawa ke mana-mana ya, Mba ๐Ÿ˜…

      Delete
  3. Halo ci Jane!!! Uda lama ga mampir siniii.... Sedih banget nih jadi jarang blogwalking jadi ketinggalan info-info gituuu *FOMO
    Tapi mao gimana lagi, kemaren-kemaren rasanya capeeeee banget. Beres kerja tuh bisa jam 7an muluk... Jadi uda keburu cape untuk BW ke temen-temen blogger :( *malah curcol

    anyway, gilee sih ciii... Seumur-umur aku ga pernah tahan pake laptop sampe keypadnya lepas wkwkwkw Laptopku yang bertahan cukup lama kayanya Axioo deh, dibeli saat aku mau kuliah dulu terus dipake sampe akhirnya uda ga tahan karena lemot dan baterainya uda bocor... Diganti di tahun 2019 akhirnya wkwkw Sekarang pakai Asus ci, mayan lah kinerja cepat dan baterai ga bocor tentunya. Tapi berhubung kantor minjemin laptop yang lebih NEW, jadinya laptopku uda jarang dibuka deh.. Apa dijual aja ya #eh

    Buat kamera, ayo ci diganti ke Fujifilm!!! HAHHAHAHA Aku punya fujifilm X-A3, bisa selfie karena layarnya bisa dilipat ke atas juga. Sudah wifi tentunya dan touch screen. Tapi karena jarang dipake, aku pun berencana pengen dijual aja.. Jual jangan ya? #curcol lagi wkwkwk

    Buat HP, aku satu tim sama cc. Dulu hp-ku samsung s3 terus karena lemoot tiada tara, akhirnya aku migrasi ke Oppo F3. Dibeli pakek gaji sendiri jadi ga mao yang mahal-mahal karena emang cuma buat komunikasi aja gituuu... Foto kan soalnya ada kamera X-A3. Sampe akhirnya tetep kepincut juga sama iPhone 8+ haha Kalo ditawarin iPhone gratis, siapa yang ga mao migrasi kan ya cii hehehe

    terus aku tuh suka salut loh ci sama orang-orang yang ngeblog dengan pake HP. Aku tuh jaraaaang banget nulis blog kalo nulisnya pake HP. Karena buatku lebih enak ngetik di laptop dengan 10 jari ketimbang pake dua jempol. wkwkwk Jadi ya kalo ga bisa nulis di laptop, bisa jadi tuh blog akan terbengkalai.... ๐Ÿ˜‚ Padahal mah bilang aja males nulis ye ci wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hello Frisca! Sekarang kamu udah ngantor lagi kah? Apa masih selang-seling WFH?
      Waktu kemarin abis lahiran aku juga cuti BW, jadi paham banget rasanya FOMO sama dunia blog wkwkwk

      Bingung aku juga kenapa betah sama laptop dengan kondisi demikian wkwkwk mungkin konsepnya sama dengan kaos tidur yang semakin bolong semakin pewe ๐Ÿคฃ eh aku penasaran deh. Kalau laptop kantor itu boleh dipake juga yaa buat kebutuhan pribadi? *beneran nanya*

      APAAAA IPONG GRETONGAN? *nggak nyantai* aku juga mau lah itu, dengan senang hati aku menerima! Ahahahaha pas zaman adikku dulu pakai iPhone 4, yaaampun aku iri banget deh. Soalnya aku masih pake BB donggg. Sleek banget ya iPhone tuh, terus suara jepretan kameranya halus hahahahaha

      Ahhh aku paham kok kenapa banyak yang nggak suka nulis/ngetik di HP, karena aku juga nggak suka ๐Ÿ˜‚ tapi kondisi memaksakan aku harus terbiasa hahahaha. Soalnya suka sebel lagi nulis nanggung terus anak manggil, yaaa mau nggak mau sambilan ngetik di HP biar cepat kelar hihi

      Delete
    2. Yaampun aku lupa komentar soal kamera Fuji! Aku udah search dong si X-A3 itu, bodinya kece amaaaat yaaampun! Terus harganya nggak mahal yaa, Fris? Kamu waktu itu beli di kisaran berapa? Ada pakai lensa tambahan? Eh sini deh jual ke aku! Hahahahaha *becandaaa... aku belum siapin budget khusus kamera baru ๐Ÿ™ˆ*

      Delete
    3. Aku masih WFH ci, tapi lagi fase-fase hectic banget. Jadi uda keburu lelah gitu depan laptop mulu seharian… makanya brenti nulis dan Bw hahaha…

      Beberapa kantor khususnya korporat besar emang kadang ga membolehkan laptopnya dipake untuk keperluan pribadi. Berhubung kantorku bukan korporat melainkan startup gitu, jadi emang bisa-bisa aja dipake pribadi. Ehehe

      Iya saat itu papaku nawarin ganti HP ke iPhone, ga mungkin aku ga nolak ye kan ๐Ÿ˜‚ sekarang uda dipake 5 taunan, tapi masih oke cuma batrenya aja sekarang uda 75% gitu, jadi lebih cepet lowbat…

      Meski kondisi maksa, aku tetep pake laptop pada akhirnya. Hahah Abis lebih pewe aja… makanya salut sama yang bisa ngeblog pake hp hehe

      Iya aku kepincut jg karna bodynya yang kece. Vintage gitu kan. Tapi most fuji tuh begitu deh gayanya… Harganya saat itu cukup mencekek juga si ci wkwkw dibeli di kisaran harga 8jt lebih. Tapi aku ga pake kamera tambahan lagi, karena buatku uda cukup bagus. Bisa efek bokeh jg meski ga deep ya.

      Semoga cc bisa ganti kamera sesuai harapan cc ya hehe

      Delete
  4. ((Sefruit prinsip)) ((the man behind the gun)) wkwkwk aku ngakak bacanya Ci ๐Ÿคฃ *receh*
    Waktu baca tulisan Samsung NX3000, aku merasa familiar gitu, terus aku langsung coba browsing dan benar banget aku familiar karena dulu temanku punya ini dan seperti kata Cici, waktu masa itu lagi booming banget kamera ini dan kamera yang layarnya bisa flip gitu ๐Ÿคฃ tapi kamera Cici sih awet banget lho, sudah 6 tahun dipakai kan!! ๐Ÿ˜. Hasil fotonya juga bagus-bagus kok! Dan uhuk uhuk, aku merasa terpanggil nih sewaktu dibilang Cici tipikal orang yang kalau foto yang penting bagus dan nggak blur aja ๐Ÿคฃ aku juga begitu!! Nggak ngerti setting manual, settingnya selalu auto yang penting fotonya bagus wkwk #plakk

    Anyway, betul banget, hp-hp zaman sekarang modelnya hampir semua ngikutin iPhone ๐Ÿคฃ. Itu S6 Cici kayaknya sudah lemot banget ๐Ÿ˜‚ sekarang aja series S sudah samapai 20, S6 itu berapa tahun lalu yak keluarnya? ๐Ÿ˜‚ wkwkwk. Pas banget lagi ngomongin hp, aku malah kepincut sama desain Samsung Flip yang bisa ditekuk ๐Ÿ˜ cuma harganyaaa yaampun harus jual ginjal dulu ๐Ÿ˜ญ jadi sekarang cuma bisa ngiler aja sama ngarep-ngarep brand lain bikin juga yang sejenis dan lebih terjangkau biar aku bisa beli ๐Ÿคฃ *jadi curhat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sereceh itu yaa ternyata ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Huahahahaha iya kannn. Soalnya aku nggak yang geek banget soal teknologi tuh. Makanya beli kamera nggak berani mahal, karena sayang specs kerennya malah nggak kepake sama aku. Jadi yang penting performanya oke aja hihi itu aja beberapa foto masih suka ngeblur. Terus sahabatku yang pake NX300 memang lebih jadi motret, kan. Pas aku tanya kok dia bisa foto night mode keren banget, dia bilang kameraku juga bisa! Tuh, terbukti kan prinsip man behind the gun-nya. Mau kamera yang sama kalau orang yang megang beda, hasil pasti beda wkwkwkw

      S6 itu kayaknya 2015-2016 deh! Entah gimana ceritanya sekarang bisa sampai 20, kutakpaham ๐Ÿ™„ begitu ganti Oppo, ehhhh nggak lama BTS jadi ambassador-nya Samsung Galaxy... TERUS APA HUBUNGANNYA?? ๐Ÿคฃ eh tapi jangan bilang kamu kepincut Samsung Flip gara-gara mereka juga? Bahahahaha

      Delete
  5. Aku udah nyerah ngeblog pake HP. secara kerjanya tiap hari depan komputer mulu, layar segede gaban. Kalo pake HP yang ada mata jadi sipit sipitttt wkwkwkwk...

    Terus, karena baca postingan ini, aku jadi mikir lagi. Asalnya kan aku pengen upgrade hp ke yang lebih bagusan dikit, tapi kalau memikirkan keseharian: megang hp juga buat komunikasi, jarang banget aku pake ngetik atau lainnya, mending aku pakai hp yang biasa-biasa aja dan beli kamera.

    soalnya kamera dengan harga yang sama dengan hp mahal, kayaknya umurnya bisa lebih panjang dibandingkan hp yang cenderung cepat ganti-gantinya. wahahaha karena postingan ini jadi berkontemplasi sendiri...

    kalo laptop sekarang aku pakai laptop kantor, jadi bisa dibilang no modal karena laptopku sendiri udah koit :') dalam jangka panjang aku berencana beli tablet sebagai pengganti laptop (untuk penggunaan pribadi), tapi entah kapan terlaksana karena belum jadi prioritas...

    Tapi ngerasa nggak sih, alat elektronik sekarang--terutama laptop dan ponsel, life cyclenya jadi lebih pendek dibanding dulu? Kayak endah ituu, laptop aku sebelumnya juga tahan dari SMA sampai lulus kuliah. Sekarang baru 3 tahun udah rese banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha matanya udah males lah yaa lihat yang kecil-kecil di layar hape. Apalagi urusan desain gitu harus banget ngerjain di laptop nggak, sih, Mba? Eh tapi aku kalau edit di Canva kadang-kadang masih di hape aja. Ujung-ujungnya suka kesel karena nggak ada kursor! ๐Ÿ˜‚

      Soal umur gadget, setuju, sihh. Mungkin supaya orang-orang tuh jadi rutin ganti gadget? Padahal kita maunya sih awet, yaa. Kayak Android aja kalau udah nggak bisa update software yang paling baru, beberapa aplikasi pun nggak bisa ngikutin. Mau nggak mau ganti hape hiks

      Eh, aku kok malah jadi pengen beli tablet juga lho, tapi lebih buat keperluan sekolah online-nya Josh ๐Ÿค”

      Mau tablet atau kamera, semoga sesuai budget dan lancar menabungnya, ya, Mba! ๐Ÿ˜

      Delete
  6. Ya ampun Jane rambut kamu pernah sepanjang itu yaaa? Hitam dan tebal pulaaa ๐Ÿ˜ Padahal kayaknya aku pernah lihat foto yang ngadep belakang itu, apa dejavu doang yak hahaha...

    Senengnya yaa kalau punya gadget terus awet lama bertahun-tahun, secara kita kayaknya setipe yang ga akan ganti kalau ga rusak wkwkwk... Tapi hape jaman sekarang tuh kayak masa primanya cuma maksimal 2 tahun ga siih? Setelah lewat 2 tahun biasanya suka mulai melemah ๐Ÿ˜‘

    Laptop dan kamera aku baru tahun depan niih menginjak 5 tahun, masih inget beli laptop bulan Januari, kamera bulan Agustus hahaha. Masih baik-baik aja dua-duanya, kecuali sound laptop ga ngerti kenapa tau-tau sember sendiri, jadinya sekarang mengandalkan earphone dan speaker deh ๐Ÿ˜ฉ

    Aku mau ngomporin juga aaah ayo pindah ke Fujifilm Janeee ahahaha aku pakai X-A10 niih, beli pas terakhir sebelum discontinue karena mau keluar seri apa yaa waktu itu, lupa ๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hauhahaha kamu nggak dejavu kok, Eyaaa. Foto-foto di atas emang aku post ulang dari yang udah ada di blog ini ๐Ÿ˜‚

      Yes, bener banget. Ternyata banyak juga yang sepemikiran kayak gini, yaa. Malah kayaknya hape jadul itu lebih awet nggak, sih? Dulu pakai Nokia aja kayaknya tahan banting banget, nggak rewel. Mungkin karena dulu pakenya cuma sebatas SMS dan main game Snakes kali, ya? ๐Ÿคฃ

      Waaah belinya di tahun yang sama ya berarti! Duh ini laptopku aja mulai suka nggak mau baca SD card, harus diteken-teken, ditiup=tiup baru mau ๐Ÿ™„

      Satu lagiii yang ngeracunin Fuji, hahahaha. Hasil fotonya Fuji juga kece sih, yaa. Jernih dan estetik gitu ๐Ÿ˜‚ nanti coba aku lihat-lihat lagi Fuji apa yang masuk kantong dan okee hihi

      Delete
  7. Mba sbenernya aku lagi di fase minim inspirasi tulisan di blog. Wkwk ๐Ÿคฃ baca ginian. Kepengen ikutan juga deh. ๐Ÿ˜…

    Btw Mba Jane. Sama kaya Mba Eya ๐Ÿ‘† ini kali pertama aku lihat rambut mba Jane yg panjang. Hihi. Dan foto makanannya uwooohh mendadak laper.. padahal barusan banget abis ngemplok mie ramen Dosis Jumbo ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

    Kalau soal gear. Aku lebih sering ngeblog pake tablet. Tablet skrang yang aku pake Galaxy Tab S6. Itupun beli pake anggaran yang seharusnya buat beli laptop. Tapi berhubung di rumah Laptop merk NEC keluaran tahun 2010 sampai sekarang masih bisa dipakai "meskipun" udah nggk bisa dibawa kemana2 karena Layar LCD rusak plus baterai boncos jadi smpe skrang tak tahan2in dengan ngubungin laptop ke TV, terus ganti harddisk ke SSD. Alhasil Windows 10 masih lancar di pake buat edit2 tugas atau skripsi nnti. Semoga....

    Kalau kamera. Selama ini selalu ngandelin kamera HP. Btw kok kita samaan mba hapenya S6 ๐Ÿ˜†. Aku juga soalnya.. aku betah2in pke doi sampe tahun 2019 lohh.. wkwk. Lemott beud.. smpe akhirnya doi aku pensiunin dan ganti ke galaxy S10 plus. Suka banget sama kameranya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayukkk bahas bareng, Mas Bayu! Lumayan kan nambahin archive blog jadi lebih banyak hauhahaha

      Aku jadi scroll ke atas lihat foto makanan apa yang bikin salfok. Sendirinya lupaaa upload foto apaan wkwkwk aku pun ikutan ngiler pengen makan yang ada di atas... nasi campur Bali enak kali nih buat makan malem ๐Ÿ™ˆ

      Eniweiiii, belakangan aku lagi ngincer Galaxy Tab juga nih buat kebutuhan belajarnya Josh. Soalnya tuh kalau di laptop layarnya kegedean, kurang pas buat dia. Terus kalau lagi sekolah atau ada PR harus aku yang bantu ngeklik. Sedangkan pake hape layarnya terlalu kecil. Yang S6 itu udah include stylus-nya nggak, Mas Bay? Sama yang Lite bedanya apa yak?

      Waaah semoga laptop kamu bertahan yaa sampai Mas Bayu selesai nulis skripsi! Biar jadi saksi salah satu sejarah terpenting bagi beliau hahahaha

      Eh aku juga pake sampe 2019, setelah itu nyeraaaah hahahaha Mas Bayu loyal sama Samsung yaa? Itu S10 plus emang cantik sih bodinya, luvvv.

      Delete
  8. fuji type XA udah jadi inceran aku luamaaaa tapi ga keturutan hahaha, duitnya malah dipake buat yang lain, waktu itu ngincer pas awal awalnya XA3 kalau ga salah. Itu udah oke ya menurutku, ehhh malah diracuni sama sohib yang XT, ga ada sungkannya nih sohib hahahha

    beberapa foto di blogku lebih banyak dari hape juga, kadang malah ga bisa dibedain mana yang hasil epone atau android, menurutku kalau udah di blog sama aja, sering aku edit juga tone warnanya, yang penting ga blur juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas aku ngecek harga XT langsung close window, Mbaa wkwkwk soalnya overbudget itu, aku nggak rela juga beli semahal itu kalau pakenya untuk biasa-biasa aja ๐Ÿ˜‚

      Kalau menurutku hasil foto iPhone itu lebih halus, sementara kebanyakan kamera Android lebih tajem dan warnanya kontras. Tapi yaa balik lagi sih gimana yang pakai kameranya yaa. Soalnya aku denger-denger kamera kelas Redmi pun keren bangettt di tangan fotografer handal ๐Ÿ˜‚

      Delete
  9. Gilaaaa itu nx3000 aweeet banget yaaaa. Aku tau kamera itu, Krn dulu almarhum temen pake buat blognya. Dan aku memang suka Krn wrnanya terang. Wajar sih discontinue, udah lama juga memang.

    Aku udh bbrp tahun ini pake Oppo trus Jane. Mulai dari F1,F9 Ampe skr reno5. Dan yg F1 aja msh bisa dipake, walopun memang lemot udah. Tapi kalo utk wa doang mah, msh okelaah. Aku punya kebiasaan ganti hp tiap 2 THN memang, tapi hp lama biasanya tetep aku pake. Anti aku jual2 hp, Krn takut datanya walopun di delete, ttp aja bisa diretrieve. Ntr kejadian kayak Gisel wkwkwkwkwk . Makanya hp lama aku ga prnh jual. Ttp simpen, dipake kalo msh bisa. Ganti hp biasanya Krn nyari performance cepet juga.

    Naaah sama nih, targetku skr ini LG nabung beli laptop baru Ama kamera. Sbnrnya ada DSLR di rumah. Tp capeeek bawanya hahahaha. Memang LBH enak mirrorless sih. Akupun ngincer Fuji. Tapi rata2 hrgnya 14 juta ke atas. Sbnrnya agak sayang sih, mendingan buat traveling. Tapi akhirnya aku pake cara, budget maksimal kamera dan laptop, masing2 ga bisa lebih dr 10 juta. Tapi serie yg aku pengen hrgnya di atas itu semua. Akhirnya 10 juta masing2nya aku puter dulu di investasi :D. Begitu udh growing, ya aku tarik :D. Biasanya aku taro di P2P lending ATO saham yg bagus buat trading cepet :D. Moga2 bisa kebeli akhir tahun ini ATO LBH cepet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah boleh juga nihhh dipelajari cara mendapatkan gadget idaman ala Mba Fanny :D

      Memang harus pinter-pinter juga nih untuk ngatur budget beli gadget *waww rhymes!* dulu aku sempet ngiler banget pengen punya DSLR, untung sadar skill fotografi nggak mumpuni, jadi nggak pernah jodoh hahahaha. Kalau nggak sayang banget kamera secanggih itu malah nggak bisa memaksimalkan potensinya di tanganku ๐Ÿ˜‚

      Oppo Reno kece banget ya, Mbaa kameranya. Aku sempet ditawarin itu juga sama salesnya, tapi akhirnya F11 aja karena udah cukup hihi Waktu itu pertama kalinya juga tukar tambah henpon, soalnya di rumah banyak sampah elektronik dan males banget harus simpan-simpan huhu. Bekas gadget di rumah bener-bener udah nggak layak pake, jadi mau dipakai lagi pun nggak bisa hahahaha. Dan amit-amitttt ya Tuhan aman yaaa dijual wkwkwk

      Semoga impian punya laptop dan kamera baru tercapai ya, Mba Fan! ๐Ÿค—

      Delete
  10. Ini aku komeeeen... tapi, udah mau Senin lagi aja. Ditunggu ya, postingan WM berikutnya... *ditabok mba Jane :))*

    Aku selalu salut sama yang bisa blogging dengan HP. Aku ga sabaran soalnya. Tangan masih ngetik A, otaknya udah ke X, terus B-W kelupaan deh XD

    Pengen beli kamera poket juga, biar gampang ngambil foto. Sebenarnya udah punya DSLR, tapi kayaknya DSLR lebih cocok buat eksperimen daripada ngambil foto2 spontan. Kelamaan setting2nya aku, mah... wkwkwk.

    Tapi, kok ya walaupun pengen yang compact, tapi nyarinya yg full frame. Sadar diri ga mampu Leica, ngincer Sony RX1R II. Lah, sama aja mahal juga. Entahlah butuh berapa tahun nabung biar bisa kebeli. Atau yg lebih parah, udah ketabung, curiga juga ga rela ngeluarin duit sebanyak itu buat kamera. Susah emang, kalau BM tapi bukan anak sultan, mah... Wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hauhahaha akunya juga baru bales pulak ini komentar di sini ๐Ÿ™ˆ

      Ahh kita tidak jauh berbeda kok, Mbaa. Aku cepet blogging di hape kalau emang lagi nanggung aja. Kalau nggak mah juga salfok buka sosial media ini dan itu, akhirnya nggak kelar juga wkwkwk

      Alasanku punya mirrorless itu juga, Mbaa. Lebih cepet ketimbang pake DSLR. Skill ku nggak nyampe kalau pake DSLR, sayang kameranya ๐Ÿ˜‚

      HAUHAHAHA BM bukan anak sultan... sadar diri woyyyy *nepuk pipi sendiri jugak* ๐Ÿคฃ jangankan kamera, BM boba atau ayam goreng korea aja mikir sampai akhirnya nggak beli juga wkwkwk

      Delete