Breaking News: Akhirnya Bisa Nyetir Mobil!

Wednesday, July 27, 2022


So much has happened so little time to write. Tapi boleh lah ya kita mulai dari yang udah berhasil dicoret dari daftar goal 2022. 

Ngetik ini pun rasanya masih surreal, waw gue udah bisa nyetir lho! 

Seperti yang sudah disinggung, aku mengambil kursus mengemudi selama di Bal saat liburan bulan lalu. Mumpung punya waktu banyak di Bali, paksu nggak pengen aku menyia-nyiakan waktu begitu aja, jadi doi ngotot banget aku harus kursus mengemudi. 

Hari pertama kursus, aku cukup kaget karena langsung dikasih kunci untuk nyetir sendiri. Aku kira hari pertama masih duduk manis aja di kursi penumpang, tapi nggak tuh. Ibarat mama burung ngajarin anaknya terbang, ya dilepas aja langsung dari sarang *kenapa burung dah*. 

Of course, eike deg-degan pas megang kunci! Hahahaha. But I have to trust my gut! Dengan kecepatan layaknya siput, mobil kursus pun perlahan maju. 

Oh ya, in case you're wondering, aku kursus matic, ya. I know I know, ngapain belajar matic, mending manual. Matic mah kayak bawa bom bom car! 

Eits, nggak segampang itu juga. Alasan pribadi, karena mobil di rumah matic. Biar cepat bisa, yaudah belajar matic aja. 

Since it was first day dan mungkin pada dasarnya belajar matic lebih santai kali, ya, lumayan mulus, hampir nggak ada masalah, kecuali feeling nyetirku yang memang belum dapet. Karena pemula, aku kebanyakan ambil di kiri jalan. Saking takutnya kesenggol kendaraan dari kanan, tanpa sadar mepet ke kiri terus. Sampai instrukturkusay hello to Bli Ketut!berkali-kali harus mengarahkan setirku ke kanan, huahahaha. 

Hari kedua, ketiga dan seterusnya sampai hari kesepuluh, bisa dikatakan aku lulussss kursus nyetir mobil! 

Kekuatiranku soal kursus mengemudi nggak ada satu pun yang kejadian. Puji Tuhan banget, ya. Emang pada dasarnya tuh manusia (ya gue aja, sih...) kebanyakan mikir, banyak takutnya. Mulai dari takut dapet instruktur resek, karena pengalaman adikku sendiri yang kursus di tempat sama dapet instruktur yang ngeyel banget, bahkan tidur pas latihan! Apa nggak ngeri kalau yang ngajarinnya ketiduran sementara aku belum mahir nyetir?? Terus, takut nabrak ini lah, itu lah. Thanks to Bli Ketut yang cekatan dan sabar ngajarinnyainjek rem sebelum aku beneran nyenggol orang huahahahakursus mengemudi yang aku jalani nggak berbentur masalah sedikit pun. Dua hari terakhir, aku dan beliau malah banyak ngobrol. Asik juga ya ternyata bisa nyetir sambil ngobrol. Kebantu sama jalanan Denpasar yang nggak semerawut kayak Bogor juga, sih, wkwkwk. 


Fotonya pas udah parkir di tempat kursus lagi ya, gengs, hahahaha.

Lulus kursus mengemudi, there was a small part of me yang kayak timbul dan memberikan rasa, hmm.. apa ya. Gini perumpamaannya. Ada satu hal yang tadinya kalian nggak bisa lakukan, bahkan kalian merasa "kayaknya gue nggak bakal pernah bisa, deh". Tapi setelah berlatih beberapa lama, menggeser rasa takut untuk mencoba, ada perasaan seperti "eh ternyata gue bisa lho!". Dan secara tiba-tiba, nilai diri kalian tuh bertambah, karena menguasai sebuah skill baru. 

Itu lah yang aku rasakan saat mengetahui diri sendiri bisa nyetir mobil. Meski jam terbang masih cetek, aku merasa lebih "berguna" untuk orang sekitarku, khususnya suami. Dengan bisa menyetir, aku nggak akan merepotkan dia lagi. Suami bisa leluasa bekerja tanpa harus mikirin anter anak-istri. Kapan pun aku harus berpergian, yaudah tinggal berangkat aja. 

Fakta bahwa aku merasa lebih berguna ini cukup membuatku emosional, sih. Mengutip kalimat dari novel Medium Rare Mom, lupa kalimat tepatnya gimana, tapi intinya buat seorang stay at home mom  kalau belum bisa cari sesuatu yang menghasilkan materi, minimal bisa nyetir mobil dulu. Kalimat itu tuh baru ngena banget di aku setelah selesai kursus mengemudi. Iya bener. Buat seorang ibu rumah tangga, pencapaian yang berhubungan dengan skill itu tuh bikin harga diri bertambah. Ada amin dari para bunda sekalian? Hauhahaha. 

Sooo, that's a little update from me. Terima kasih juga buat manteman blog yang sempet kasih tips untuk belajar nyetir. Serta, semua doa yang mendukung kampanye #JaneBisaNyetir2022 🀣

Oh ya, siapa tau ada yang penasaran lagi, pulang Bogor udah nyetir mobil belum? Jawabannya: udah. Dua hari berturut-turut kemarin, aku berhasil nganter Josh ke sekolah dan pulang ke rumah dengan selamat. Sampai di rumah, jantungku degup-degup kenceng, tangan keringet dingin. Masih syok sama jalanan Bogor yang mayoritas dikuasai motor dan angkot. Belum lagi keluar gang rumah aja udah bikin jantungan, wkwkwk. Dan nyetir kemarin ini masih ditemenin pastinya. Jadi, PR-nya harus berani nyetir sendirian tanpa ditemani suami yak. 

Lastly, aku nemu ini di entry buku diariku. 

"I decided to write here, harapannya kalau suatu hari gue berhasil conquer ketakutan ini, I will read this entry again and give myself a big hug. GUE TAKUT NYETIR!!! TT_________TT

Katanya if your dream doesn't scare you, it's not big enough. Berarti mimpi gue untuk bisa nyetir mobil ini udah cukup besar dong ya. Ya Tuhan, gue takut banget gimana dong??" 

Now here you go me, you deserve a big hug!! 

P.S. abaikan tulisan lebayku, emang gitu kalau nulis diari sendiri, mah. 

4 comments:

  1. asikk seneng bacanya, ada progressnya gitu mbak Jane, ikut seneng
    kalau udah bisa nyetir, kemana-mana udah nggak tergantung juga sama orang
    minimal bisa bawa motor

    ReplyDelete
  2. Congratulations Ci JaneeeπŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘ gapapa gapapa biarpun matic yang penting bisa (sesama pengemudi matic saling menyemangati, wkwkwkwk). Semoga habis ini bisa nyetir sendirian Ci, alias nggak ada yang ngawasin pun beraniπŸ’ͺ

    Btw tentang takut nabrak, aku juga awalnya gitu, masih trauma belajar mobil manual dan aku nabrak taman perumahan orang😭 deg-degan banget waktu belajar mobil matic, takut nabrak juga huhu. Sampai pas ke jalan tuh aku nanya ke bapakku apakah ban depan nyenggol pemotor di depan? Jawabannya bapakku: gausah mikir yang aneh-aneh! Wkwkwkwkw jadi aku udah nemu formula ni kalau di jalan, mindsetnya bukan "aduh gimana ini kalau nabrak" tapi "jangan nabrak apa pun". And it worksπŸ˜‚

    Big hug untuk kita semua yang akhirnya bisa mengatasi ketakutanπŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

    ReplyDelete
  3. Congraaaaaaats janeeee πŸŽ‰πŸŽ‰πŸŽ‰πŸŽ‰πŸŽ‰πŸŽ‰πŸ”₯. Aku tau bangetttttt ga mudah untuk nyetir di JABODETABEK 🀣🀣🀣🀣. Dengan segala kemacetan dan kegilaan para driver lainnya πŸ˜‚.aku serem, Ampe skr. Dan itu alasan kenapa ga mau nyetir lagi

    Aku bisa bawa mobil dan motor, tapi sejak pindah ke JKT, samasekali ga pernah aku sentuh. Takut intinya. Krn Jakarta beda Ama Aceh yg sepiiiiii 🀣🀣🀣. Ditambah lagi aku pernah kecelakaan mobil parah dulu, di aceh. Makinlah traumanya ga ilang2 πŸ˜‚. Di Aceh yg sepi aja bisa kecelakaan, apa kabar Jakarta πŸ˜„πŸ˜…

    ReplyDelete
  4. OMGGGG SIAPA YANG POTONG BAWANG DI SINI?!! AKU IKUTAN EMOSIONAL BACA TULISAN INI 😭😭😭😭. CONGRATS YA CI JANE!! YOU DID IT!! Cici berhasil melawan ketakutan terbesar dalam diri Cici. OMG!! I'm so proud of you!! *lha siapa sayaaa*

    Sampai Bogor langsung antar Josh ke sekolah cobakkk!! YAAMPUN KEREN 😭. Kondisi lalin di Bogor dan Bali kan beda banget, but you did it, Ciii!! Keren 😭
    Aku bisa bayangin sih kalau nanti aku belajar nyetir mobil, kayaknya bakal semaput dan tangan jadi dingin juga seperti Cici 🀣 apalagi jalanan di Jakarta Bekasi..ya seperti yang saudara sekalian tahu..bikin ingin nyebut terus 😭..

    Selamat menempuh jam terbang yang lebih banyakkkk, Cici!!~~~

    ReplyDelete