Diary of the Month: June 2022

Monday, July 4, 2022


June is becoming my favorite month, karena bertepatan dengan liburan (panjang) anak sekolah. Seneng aja lihat banyak keluarga yang pergi liburan di bulan ini. Kalau nggak percaya, nih aku tunjukin IGS rangorang di feed-ku. Mana kebanyakan pada di Bali juga 😃 

*Baliku udah normal lagi yaaay*
*haloooo macet!*

I was so grateful I closed the month of June with a grateful heart. Now, let's do a recap, shall we? :D 

Things I'm Grateful For 


Josh is officially naik kelas SD! Woww, sekolah dua tahun di rumah aja tau-tau cah lanangku bulan ini siap jadi anak SD! Sebuah perjalanan panjang buat doi, karena nggak mudah melalui musim ini. Waktu hari terakhir sekolah jadi anak TK, kami berdua flashback ketika Josh harus sekolah online di rumah. Betapa chaos-nya hari-hari yang harus dilewati. Hampir tiap hari kami harus 'berantem' dulu, sampai anaknya bisa duduk manis (sambil sesunggukan berurai air mata tentunya) di depan laptop. 

He has been through a lot, sih, selama dua tahun ini. We're so proud of him. Makanya, liburan kali ini kami ngebebasin dia deh mau ngapain aja. Mau salto kek, jungkir balik kek, bebaskeun, nak! Rayakan! Hahahahaha

Btw, hari di mana kami ambil rapor Josh, siang itu juga langsung berangkat ke bandara untuk ngejar penerbangan ke Denpasar. Aku belum nengok rapornya Josh samsek. Semoga di usia yang belum genap 6 tahun ini (bulan depan kok!), Josh memang siap naik SD, ya. Mama dulu juga belum 6 tahun kok masuk SD. Kalian gitu juga nggak, sih? Apa ada yang masuk SD umur 7 tahun kayak zaman sekarang? 

I said "yes" for few things in my life and it felt SO DAMN GOOD! Sebagai seorang introver yang mageran di zona nyaman dan juga suka overthinking, I never knew a spontaneous "yes" bakal mengubah hal secara signifikan. 

Hah, lo ngomong apa dah?? 

Jadi giniii. Akutu orangnya susah banget mengiyakan sesuatu, meski sesuatu tersebut sebetulnya memberikan kepuasan buatku pribadi. Misalnya nih, suami nawarin ngajak anak pergi supaya aku bisa me-time. Hepi kan tuh? Harusnyaaa. Tapi tetep aja, nggak berapa lama overthinking merayap. Gimana kalo anak rewel dan suami kewalahan? Gimana kalo aku lagi nanggung me-time (lagi nyalon misalnya) terus ditelpon suami? Pikiran-pikiran yang kayak gitu tuh sering banget makan tempat di kepalaku. Ujung-ujungnya, ya aku menolak semua ajakan atau kesempatan yang ditawarkan.

Terus, tiba-tiba aja selama bulan Juni kemarin aku kayak menjadi orang yang berbeda. I just said yes and actually melakukannya lho *mulai deh ngomongnya sok-sok anak jaksel* 

Pertama, aku mengiyakan untuk berangkat bareng dua bocil ke Bali tanpa suami. Terus, sampai di Bali aku langsung daftar kursus mengemudi karena bosen dibawelin suami suruh belajar nyetir selama di sini (I've done my first lesson anyway, gilakkk seru ya! XD). Dan baru beberapa minggu yang lalu, Mba Justin yang lagi di Bali nge-DM aku dan ngajak ketemuan. To be honest, kalau Jane yang dulu, pasti udah nyari beribu alasan untuk nggak ketemu sama orang baru. Tapi ini nggak mikir dua kali dan langsung bales, "Yuksss ketemuan di mana kita?". Btw, nanti aku cerita di lain post tentang ini, ya! :D 

Mengiyakan ketiga hal di atas mendadak membuatku jadi sosok yang lebih menyenangkan dan tentunya lebih percaya diri. Oh, ternyata kekuatiranku tuh nggak ada artinya setelah dihadapi. Of course, aku nggak bilang kalau kalian harus mengiyakan semua hal, ya. Tapi nih, kalau kamu sama kayak aku, yang kebanyakan mikir untuk melakukan suatu hal, sekali-kali coba beraniin diri untuk langsung ngomong "oke" dan mengerjakannya. Trust me, it feels awesome. 

Yaelah, ngomongin ini aja udah panjang banget, huahahaha. Moving on!

Food/Drinks I've Tried 


Awal bulan Juni, aku dan suami iseng nyari sarapan di daerah Surya Kencana setelah nganter Josh sekolah. Udah lama banget kami nggak ke sini, agak susyehhhh nyari parkir. Padahal baru jam 7 pagi lho, ramai sama yang belanja ke pasar, sih. 

Niatnya pagi itu nyari ci cong fan, katanya yang jualan suka nangkring pagi-pagi. Udah semangat banget pengen makan cong fan campur uyen sama lumpia, eh ternyata batang hidung si penjual nggak kelihatan, hiks. Akhirnya, makan Mie Ayam Robby, deh. Udah lama nggak makan, suami langsung pesan jumbo dua porsi. Bingung itu gimana, sih, masuk perutmu, beb?? 

Punyaku ini porsi standar

Selesai makan, aku berniat untuk beli beberapa bahan sayur untuk masak siang. Sambil berharap si penjual cong fan datang. EH TERNYATA BENER DONG. Abangnya baru banget sampai dan lagi buka kotak alumunium khas jualan cong fan. Langsung aku datangi dan pesan seporsi seharga mabelasrebu. Balik ke suami dengan senyum sumringah sambil pamerin kantong jajanan cong fan. Kata doi, aku kayak habis dapet sembako aja, huahahaha. 

Ini lho ci cong fan, jajanan khas kota Medan, pernah coba nggak? 

Kalau ada yang pengen nyari di Bogor, ini adanya di Rangga Gading, deket kampus Kesatuan. Kalau nggak kenyang, cus makan mie ayam Robby, ya, hahahaha. 

Movies/Videos I've Watch


Because I got lot of free times this month, aku nonton beberapa film bagus. Aku iseng nonton From Up on Poppy Hill di Netflix and it turned out so nice. Baper banget sama kisah cinta dua tokoh utamanya, unyu sekali, hahahaha. Aku share di IGS dan Eya pun merekomendasikan untuk nonton film serupa yang berjudul Whisper of the Heart, masih kisah cinta tapi dengan bumbu fantasi khas Studio Ghibli. Thank you rekomendasinya, Eya! <3

Menyambut rilisnya Doctor Strange in Multiverse of Madness, akhirnya aku nonton Wandavision. Nggak pake lama, series dengan total 9 episode ini berhasil kulahap dalam dua hari. Emosiku campur aduk habis nonton series ini. Rasanya ingin berteriak whyyyy universe you sooo tidak adil pada Wanda. Kenapa, sih, dia nggak dikasih kebahagiaan sebentar aja T_T 

Books I've Read 



Di luar daftar di atas, aku juga lagi addict main games di handphone, namanya Airplane Chef. Gara-gara iklannya nongol terus waktu aku main Bubble Witch (re-install demi mengisi waktu liburan LOL). 

***
Itu aja untuk cerita bulan Juni. Bagi yang masih liburan bareng keluarga, stay safe and healthy! 
And now tell me, how was your June? :D

6 comments:

  1. Seru kak kalau bisa liburan ke Bali. Syukur sudah kembali ramai ya. Selamat Josh sudah libur. Anak-anak punya bebannya sendiri selama pandemi memang. Sudah nonton Dr Strange juga, Iyah Wanda di universe ini memang nasibnya malang banget. Tapi di universe lain semuanya bahagia, punya anak (tapi bapaknya siapa ya?)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puji Tuhan Noa bisa pulang ke Bali lagi di liburan kali ini (:

      Sedih ya kalau tau ceritanya Wanda dari kecil sampe akhirnya malah jadi powerful witch. Aku belum nonton Dr Strange multiverse nih, udah ada sih di Disney+, semoga ada waktu untuk bisa fokus nonton, hahaha.

      Delete
  2. ci cong fan ini kalau dilihat dari fotonya kayak siomay, iya nggak ya hahaha, aku sendiri belum pernah makan ci cong fan. Tapi uniknya, taburannya wijen ya mbak.
    Jadi inget onde-onde yang ada taburan wijennya di seluruh lapisan kuenya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda jenis, Mba Ainunnn. Cong fannya sendiri lebih mirip kwetiau, tapi memang ada siomay sebagai teman makannya sih, hahaha. Agak susah nemu tukang ci cong fan, entah bisa ditemukan di mana selain daerah pasar pecinan gitu. Tapi coba cari tau aja, Mbaa. Siapa tau di Jember ada :D

      Delete
  3. Selamat Josh sudah masuk SD~~~ semoga nanti masa-masa SD kamu menyenangkan ya. Btw aku juga umur 6 tahun udah masuk SD Ci, wkwkwk. TK aja yang nggak ngerasain 2 tahun, masuknya umur 5 tahun tapi langsung kelas B.

    Whisper of the Heart bagus Ciii, tonton segera! Film itu juga aku dikasih rekomendasi sama Kak Eya, hahahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaay terima kasih, Tante Endah! Berarti bener ya zaman kita tuh usia muda udah masuk SD, mudah-mudahan Josh juga bisa ngikutin, zuzur mamak deg-degan, wkwkwk.

      Udah nonton dan iyaa sukak! <3 Emang dasar penebar racun anime yaa Eya ini XD

      Delete