Mengurangi Main Instagram

Saturday, July 30, 2022


Kalau orang-orang punya alasan yang melankolis tentang detoks sosial media, alasanku mah cetek banget. Lagi emang nggak punya waktu main aja sejak pulang dari Bali dan Josh is officially back to school T_T 

Mundur ke belakang sedikit, sebetulnya bukan karena sibuk aja. Suatu hari, aku lagi asik scrolling Instagram tanpa henti, tau-tau muncul notifikasi yang memperingatkan "you've spent 2 hours on Instagram", padahal hari masih siang dan biasanya aku nggak pernah main sampai notif itu muncul. Satu hari aku biarkan, besoknya begitu lagi sampai hari ketiga akhirnya aku memutuskan untuk nggak main Instagram dulu untuk sementara waktu, termasuk upload stories yang mana adalah kegiatan yang cukup aku sukai. 

Selama "vakum" Instagram, I noticed few good changes happened to me, di antaranya adalah: 

1. Lebih fokus dan mindful.
Once I clicked the app and started to see people stories, I just can't stop. Ada yang gitu juga nggak, sih? Niatnya pengen ngecek DM, misalnya. Eh, malah keterusan lihat update orang lain. Niatnya pengen cari resep masak buat anak, malah keterusan lihat rekomendasi perintilan anak. Ini kenapa stiker affliate links e-commerce yang dipakai para influencers tuh mulai menjadi "racun" untuk belanja implusif buat sebagian orang, wkwkwk. 

Hal pertama yang aku notice setelah mengurangi main Instagram, adalah aku lebih fokus dan benar-benar menikmati apa yang sedang dikerjakan. 

Contohnya, ketika aku baca buku, aku benar-benar menikmati isi buku tersebut tanpa harus bolak-balik ngecekin layar hape. Ketika lagi makan bareng keluarga di restoran, aku juga nggak maksain diri untuk harus update stories saat itu juga. Paling foto aja sebentar, abis itu udah disimpen hapenya di dalam tas. 

Isi kepala pun juga berasa lebih enteng karena nggak dapet stimulasi berlebih dari sosial media. Akun yang aku follow di IG tuh cukup beragam, mulai dari akun parenting, lifestyle, traveling, books, kuliner dan masih banyak lagi. Bayangin aja harus ngikutin semua konten tersebut dalam satu waktu, apa kepalaku nggak gampang penuh. Baru ngikutin si A yang lagi staycation di Bandung, terus liatin si B yang lagi baca buku seru, abis itu lihat si C yang tiba-tiba update anaknya udah bisa jalan. 

Without those random distractions, nggak heran tingkat fokusku jauh lebih baik. Semoga abis ini bisa mengundurkan diri dari generasi salfok, ya, wkwkwk. 

2. Punya banyak waktu untuk mengerjakan hal lain (yang lebih penting, duh!). 
Main Instagram itu sungguh menyita waktu! *surprise surprise*

Dua jam yang terbuang untuk main Instagram sebelumnya, aku bisa mengisinya untuk kegiatan yang lebih produktif. Sesimpel untuk beberes, susun bahan untuk ngajar les, ngobrol sama orangtua atau baca buku. Jadi paham sekarang kenapa dulu sering banget ngeluh, "Duh, gue nggak punya waktu," padahal waktunya tuh ada, tapi dipakai buat hal yang kurang berfaedah. Rasanya jauh lebih puas ketika aku bisa menggunakan waktu lebih bijak, ketimbang sibuk swipe-swipe hape. 

3. Bye, FOMO! 
Salah satu efek jelek keseringan main Instagram adalah FOMO. There are some of Instagram accounts that I genuinely love their contents. Sehari aja nggak ngecek stories mereka, aku ngerasa ketinggalan banyak hal, tiba-tiba ngerasa insecure karena nggak ikutan keseruan yang dibagikan. I hate this kind of feeling. Harusnya main Instagram adalah sesuatu yang menyenangkan. Mereka yang hobi sharing pun pasti inginnya memberikan dampak positif, kan. 

Ketika sadar aku mulai menyalahgunakan sosmed, berhenti sejenak adalah keputusan yang tepat. Aku mencoba untuk fokus dengan kegiatanku sendiri (balik lagi ke poin pertama). What I'm doing now matters. 

Terus, apakah sekarang masih ngurangin main Instagram? Masih, donggg. Selain alasan yang dijabarkan, alasan terbesarnya karena sibuk aja, huhuhu. Saking riweuh-nya, hal terakhir yang ingin dilakukan adalah buka Instagram. Kemarin ini sempat lihat-lihat sebentar, alhamdulilah aku nggak terlambat untuk mengetahui bahwa girl group kesayanganku AKHIRNYA MAU COMEBACK! 😭

Sekian untuk basa-basi hari ini. Mumpung hari Sabtu, aku nyempetin waktu untuk update blog. Salam dari aku yang tiba-tiba flu juga (ini badannya kaget apa yak gara-gara libur kelamaan, wkwkwk). 

Stay healthy and safe, everyone. Happy weekend!

6 comments:

  1. Kalau saya justru lagi demen main Instagram. Setelah muak dengan Twitter yang penuh keributan. Ahaha.

    Enggak pernah ngitungin sih sehari buka medsos berapa jam. Enggak ada notifikasinya juga. Tapi biasanya cuma buka ketika lagi senggang atau mau unggah post/story, dan seringnya lihat-lihat sekitar 10-15 menit bakal bosen. Soalnya saya kurang suka dengan algoritma sekarang. Di home suka muncul post rekomendasi entah siapa, sementara orang yang saya ikuti jarang post buat feed.

    Hal baik dari main Instagram, bisa buat latihan menulis caption (semacam belajar menyunting juga karena ada keterbatasan karakter).

    Terkait racun dari influencer, syukurlah hampir enggak ada. Karena anaknya enggak suka mengikuti kehidupan selebgram gitu. Engak FOMO juga. XD

    Cukup mengikuti beberapa teman di dunia nyata, atau teman yang kenal dari blog. Apalagi akun juga diproteksi. Terasa lebih asyik gitu jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga udah lama ninggalin Twitter karena nggak kuat dikit-dikit war sana sini, wkwkwk 😂

      Nah, soal latihan nulis caption di Instagram aku setuju! Kebetulan ada satu akun yang aku follow, dia seorang copywriter dan punya blog juga walau jarang update. Tapi tiap kali dia nulis story atau caption tuh apik aja susunan kalimatnya, bahkan untuk story sehari-hari. Jadi aku banyak belajar juga dari beliau, gimana caranya bercerita dari kata-kata 😁

      Soal algorithm juga setuju, belakangan Instagram agak aneh 😔 Kayaknya cuma blog yang kita bisa atur semuanya sendiri ya? 😆

      Delete
  2. Aku sempet detoks dulu 2 Minggu, dan berhasil ga nyentuh samasekali. Tapi Ntah kenapa skr ini ga bisa Jane 🤣. Ig buatku udah kayak hiburan hahahhaa. Susah memang utk berhenti scrolling. Tapi untungnya skr ini Ig rada nyebelin kan, Krn banyak bgt sponsor lewat dan banyak akun2 ga jelas. Untungnya setelah nemuin cara snooze mereka, JD tenang, tapi yg sponsor ga bisa diapa2in. Dan itu agak bikin males buka jadinya. Kalopun buka, sebentar aja. Liat story' orang2 yg aku kenal doang 😄. Lebih menarik drpd feed jadinya

    ReplyDelete
  3. WAITTTT KOK KITA SAMAAN CI?! Aku juga sedang mengurangi main IG, tapi malah larinya ke Twitter sih sekarang #plakkk. Puji syukur belakangan ini lagi nggak banyak war di Twitter wkwk. Nanti kalau banyak war, aku tinggal lagi 🤣

    Setelah balik main IG, ternyata lagi-lagi IG lumayan menguras waktuku juga :( apalagi semenjak ada reels, astaga itu nge-scroll nggak berhenti-henti jadi mirip main Tiktok jatuhnya 😭. Makanya beberapa minggu belakangan ini aku juga mengurangi buka IG, jadi cuma sesekali ajaaa. Dan benar ya, BYE FOMO deh! Ini salah satu hal yang bikin aku rajin buka IG karena FOMO. Sekarang karena udah beberapa lama nggak terlalu sering buka IG, jadi nggak terlalu FOMO sih kalau nggak lihat IGS 😂. Selamat mengurangi main IG, Ci!~ enjoy your time~

    ReplyDelete
  4. Aku juga kalau HP lagi ga kepegang karena sibuk, jadi jarang maenan sosmed, mba Jane XD

    Dulu pas kuliah, pernah berusaha detox IG karena feeling guilty dengan riset yg mentok, terus beralasan refreshing sambil nunggu ilham. Yg ada malah ilhamnya dapat kaga, ngabisin waktunya iya... wkwkwk

    ReplyDelete
  5. Aku pernah deactive ig skitar 9 bulan. Udah mirip orang hamil...hahahhaa
    Saat itu udah merasa kalau udah ga sehat mainan ig terus. Terlalu banyak waktu dhabiskan untuk ig. Termasuk insecure. Akhirnya dipaksa buat deactive. Setelah aktif lagi berasa seperti keluar dari goa dan bingung dengan algoritma dan tampilan ig.wkwkwk
    Akhirnya saat ini main ig sebatas perlu dan sewajarnya aja. Paling sekali buka ig 5-10menit. Sehari bisa 3-4 kali buka ig.

    Sekarang di ig malah buat kerjaan..wkwkwk

    ReplyDelete