Favorite Things and Unseen 2018

Tuesday, December 25, 2018


Sejak tahun 2014, aku bikin postingan dengan judul ini, yang isinya merekap cerita favorit sepanjang tahun dan yang nggak sempat aku ekspos juga di blog. Semacam year in review gitu kali, yaa. 

Nah, entah kenapa tahun lalu aku nggak bikin postingan ini. Baru ngeh waktu mau ngumpulin foto-foto tahun 2018 ini, yang mana ternyata nggak banyak juga fotonya 😂

Jujur, aku rada bingung mendeskripsikan life in 2018 ini. Agak seperti naik roller coaster. Lagi adem ayem di atas, eh mendadak terjun bebas. Well, life basically is a roller coaster, sih. Apalagi tahun ini banyak pe-er yang berkaitan dengan anak dan tingkat kesulitannya... alamakjang. Mulai dari soal menyapih, menghadapi fase trouble-two (eh, ini aku juga belum sempet cerita ya di blog) dan soal makan. Ini anak baru 2 tahun lho, ya. Pakabar tahun-tahun selanjutnya?? Mama nda boleh loyo nih!

Tanpa basa-basi lebih lanjut, cuss kita tengok peristiwa seru tahun ini, ya. 

1. Bisa liburan ke Bandung dua kali dalam setahun. 
Jadi setelah ke Bandung di bulan April, ternyata dalam beberapa bulan berikutnya kami balik ke sana lagi karena menghadiri acara wedding temannya suami. Mayannn, dikasih nginap semalam di hotel daerah Paskal, kemudian kami extend lagi sampai dua hari untuk jalan-jalan. 

Sayangnya, aku lupa bawa kamera dong! Padahal lumayan bisa jadi konten di blog. 

Cuma gapapa deng. Sekali-kali nikmatin jalan-jalan tanpa harus sibuk foto-foto dan mikirin untuk di-posting.

Ngapain aja selama di sana?

Seperti biasa, agenda wajib adalah makan-makan. Akhirnya kesampaian makan bakso dan mie Anugerah yang legendaris itu. Lokasinya ada di dalam GOR Pajajaran. 

Begitu nyicip, ternyata emang seenak itu. Begitu bayar, mahal juga, cyinnn. Ternyata seporsi mie-nya aja goban lho. Untung enak, jadi cincay. Pokoknya yang mau ke sini siapin uang yang agak lebih, ya.  

Pilihan mie-nya ada manis dan asin. Seperti biasa, aku selalu pilih manis. 

Sebelum pulang ke Bogor, aku juga minta suami untuk mampir ke Jalan Braga untuk nyobain Kopi Toko Djawa. Rasa kopinya enaaaa dan seger banget! 


Selain kulineran, kami juga ke pergi ke Rumah Guguk di Lembang. Ternyata biasa aja, yaaa. Hihi. Tapi lucu juga, sih, liatin anjing-anjingnya yang rame banget. Agak kasian juga karena suka dipaksa foto sama pengunjung. Padahal lagi asik-asik bobo, tetiba disuruh foto. Anjingnya lebih sibuk daripada model mana pun kayaknya. 

Josh emang keliatan super mungil kalo berdiri di samping papanya 😂

2. My best friend's wedding!
Tahun ini kami menghadiri cukup banyak acara nikahan. Salah satunya yang paling dinanti-nanti, adalah pernikahan salah satu sahabatku. 

With the beautiful bride ❤
*we missed youu Miss Taniady!

Jadii, ceritanya kami temenan berempat, yang udah 'pecah telor' udah dua, yaitu aku dan si sahabat ini. Tinggal dua lagi mudah-mudahan cepat menyusul ya kelen, AMINNN! 

Sekalian kami juga ketemuan lagi sama temen fotografer nikahan kami yang juga tugas motret di hari itu. Kalo dengan pasangan yang ini, lagi dinanti-nantikan banget bayinya keluar dalam beberapa bulan kemudian. Jojosh sebentar lagi ada teman main lagi!

Sehat-sehat, yaa, bumil!

3. Christmas dinner with second family.
Ini merupakan tahun ketiga bersama community cell kami di gereja.

Nothing fancy for this year's celebration. Cuma intimate dinner, main games sampe perut sakit kecapean ketawa, nulis 'surat cinta' buat pasangan masing-masing plusss tukar kado dengan twist stolen santa. Selalu seruuu kalo ngerayain momen bareng keluarga kedua ini.

anak-anak yang nggak ikutan tukar kado dapet kado spesial juga

***
Kalau Natal tahun lalu kami jalan pagi keliling Kebun Raya, tahun ini kami diem aja di rumah. Selain Bogor hujan lebat terusss, aku baru aja sembuh dari sakit. Sakitnya passss di hari setelah blog challenge kelar lho. Jarang banget aku sakit sampai yang harus minta dianter ke dokter. Kebetulan mertua di rumah dua-duanya pun sakit juga.

Udah ke dokter, minum obat, badan segeran, ehhh kemarin satu badan tetiba muncul bintik merah dan superrrrr gatel. Level kegatalannya: digigit ratusan nyamuk.

Usut punya usut, ternyata aku alergi obat antibiotiknya. Setelah diresepi obat dari adikku sendiri, akhirnya sekarang minum obat alergi dulu. Semoga gatal-gatal ini cepat berlalu dan bisa bobo nyenyak malam ini. Update: gatal-gatalnya udah mengurang jauh! Praise the Lord! Punya adik dokter itu sungguh a life saver!

Muka bengkak karena masih alergi

Meski Natal ini bawaannya agak sendu, karena banyak berita duka dari korban bencana alam (aku turut berdukacita sedalam-dalamnya bagi segenap korban bencana 🙏), namun aku tetap berharap kita semua yang merayakan tetap bisa melewati Natal tahun ini dengan damai dan penuh ucapan syukur, ya.

Merry Christmas everyone and happy holiday! 

5 comments:

  1. Whooaa.. Merry Chistmas kakak... Semoga tahun depan makin bahagia.. ❤️❤️❤️❤️❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Mba Evva! Aminnn, semoga kita semua makin bahagia (:

      Delete
  2. Merry Christmas Jane! Huhu kopi Djawa tuh memang enak, favorit banget :D Semoga cepet sembuh dari gatal-gatalnya ya Jane :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Sejiwa jadi lebih suka kopi Djawa, lebih enak kopinyaa hihi. Aminnn, ini udah enakan dari semalem, lagi nunggu merah-merahnya menghilang. Tengkyuu, Eya!

      Delete
  3. Wah seruuu banget cerita2 nya di 2018..seru liat bakso nya kayanya segerrrr dan nikmat *lah
    Btw alergi AB kaya anak akuuu, tapi dia sampe bola mata aja gatel jadi kedipan mulu sampe dikira cacingan..gatau nya alergi antibiotik hadeeeh
    Susah ya kalo alergi obat gitu, kadang nggak keliatan alias unseen.. niat nya minum obat utk berobat,lah malah jadi berobat krn alergi obat :(

    ReplyDelete

Thank you for reading and dropping your comments, it means a lot to me. All comments are moderated and I will try to reply to each comment daily, so please check back. Nice to chat with you!